Perjalanan ke Swedia Part 4

Perjalanan ke Swedia Part 4

Sambungan dari Perjalanan ke Swedia Part 1, Part 2 dan Part 3.

Ternyata udah banyak aja ya nulisnya πŸ™‚ Walaupun isinya kebanyakan komen-komen dan curhat ga jelas, tapi seru kan?? seru kaaan? *ge-er* Dan sengaja di posting dikit-dikit, biar ga bosen bacanya kalo kepanjangan πŸ˜†

Hmm.. Intermezzo bentar, pengennya sih lebih banyak nulis pake bahasa inggris ya, itung-itung latian gitu deh. Tapi kalo isi postingnya cerita-cerita ga jelas, memang lebih enak pake bahasa indonesia sih, lebih semua keluar (all out) gituuu! Posting sebelumnya masih pake “Saya”, sekarang mulai pake “Gue” aja lah, lebih nyante dan turun ke bumi (down to earth) πŸ˜† Sip sippoo yaa? Hihihi..

Mari kita lanjutkan cerita perjalanan gue ke Swedia..

3..

2..

1..

*sambil ngemil nutella*

Jadi sodara-sodara, sampailah gue yang imut-imut ini (dibandingin sama bule2 sini, gue cuma sedada/sepinggangnya doang, berasa hobbit dah!), di Copenhagen Airports, Denmark. Keluar dari pesawat, jalan kaki ke gedungnya, berasa kayak nyampe Jakarta lagi gue, cuma bedanya lebih banyak bulenya daripada orang asia-nya.. Wekekeke.. Kemudian langsung ngantri di imigrasi yang SEPI! Gue ngantri ga sampe 5 menit kayaknya. Cuma dilihat residence permit (RP) card gue doang, disamain sama muka aslinya, trus dapet cap deh, trus udah bisa melanglang buana deh keliling eropa. Gambar di paspor gue ya, ga diliat sama sekali, secara gue deg-deg-annya pas itu sih, kan di paspor gue masih pake jilbab, sementara di RP card gue udah versi yang ga jilbaban.. (ninja)

passport stamp - Copenhagen
passport stamp – Copenhagen

Ya gitu deh, pokoknya lolos. Daaaaan disinilah perjuangan gue dimulai! Udah pernah liat posting gue yang ini belon? Kalo belon, liat dulu deh. MAKSA NIH! Di bagian paling bawah, ada kan tuh poto-poto gue yang imut nan manis ini serta poto-poto barang bawaan gue. Dari Jakarta sih enak ya, ada porter, bisa gitu minta tolong bantuin dan tentunya bayar. Di Copenhagen Airport, mana ada kayak gituaaaaaan! Kata temen baru gue di sini, seperti gitu dianggap modern slavery (T____T) Trus gue jadi perang batin gitu, antara bener-juga-sih-modern-slavery DAN tapi-kan-gue-butuh-bantuan-ngangkut-barang (T_____T) Yasudahlah ya.. Sekarang mikir dulu ngambil bagasinya dimana.. Ternyata di ujung dunia ruangan pengambilan bagasi itu. Enaknya, di sini troli-troli banyaaak banget dan bebas diambil dipake sesukanya. Kalo di Jakarta (atau Pontianak) kan, troli udah dipegang sama porternya, yang artinya: Wahai penumpang, kalo mau pakai troli, maka harus pakai jasa saya. Buset dah.

Ambil troli satu, trus nungguin bagasi gue, trus berjuang ngangkut itu koper dan backpack seberat siksaan gue di gym, lalu dimulailah kelimpungan mencari tau di mana bisa beli tiket kereta untuk nyampe ke Karlskrona, Swedia, tempat gue akan bermukim dan bersekolah untuk setahun ke depan.

EH BENTAR! Pada penasaran ga? Gue kan kuliah di Swedia gitu, kenapa gue naik pesawatnya ke Copenhagen, Denmark?? Bukannya ke ibukota Swedia aja, Stockholm?? Pengen tau gaaa? Pengen tau aja atau pengen tau banget? Ya kalo ga mau tau juga, tetep gue kasih tau sih. Jaadiiiiii, Untuk mengakses kota-kota di bagian selatan Swedia, paling enak memang lewat Copenhagen. Karena sekarang udah ada jembatan antar negara, yang ngelewatin laut, ya berasa kayak jembatan Suramadu gitu lah ya (padahal gue juga belon pernah nyatroni tuh jembatan), yang bikin akses bolak balik Denmark dan Swedia (bagian selatan) lebih mudah. Dan juga untuk ke kota gue, udah ada kereta yang langsung sampai ga perlu ganti-ganti lagi, dengan perkiraan perjalanan 3 jam 20 menit. Kalau gue lewat Stockholm, tentunya lebih jauh, katanya nih kalo naik kereta bisa makan waktu kira-kira 5 jam 30 menit, dan harus pake ganti-ganti kereta. Jadi lah akhirnya gue lewat Copenhagen aja. SIP! Udah tau dong. Jadi sekarang di lanjut yaaa…

Keluar dari ruang pengambilan bagasi, sebenernya langsung di hadapkan dengan lobby bandara yang isinya tempat buat check-in untuk keberangkatan, atau lebih tepatnya tempat buat baggage drop, karena kayaknya nih, menurut pandangan sesaat gue, semua check-in dilakukan sendiri (self check-in gitu bahasa kerennya) pake mesin-mesin yang tersebar banyaaaaaak banget di seluruh bagian lobby situ. Kemudian setelah keliling kebingungan, ternyata ada tempat buat beli tiket juga, dan setelah gue perhatikan, memang pintu-pintu di sekitaran lobby, rata-rata mengantarkan kita ke rel kereta, tinggal pilih aja mo yang ke arah mana.

NAH, berhubung ini pertama kali gue ke Copenhagen, tentunya masih bingung dong. Akhirnya ke informasi, nanya, dimana gue bisa beli tiket kereta SJ (kayak PT KA-nya kita gitu) buat ke Swedia. Kata ibuk2 yang jaga, “oh gak ada itu ticket counternya di sini, kamu harus beli lewat mesin.” OKEH! Si ibuk juga bilang, mesinnya ada kok di sekitar-sekitar sini, kamu cari aja. OH TUHAN! Baiklah, tema anak hilang akhirnya melekat di badan. Udah muter-muter ngelilingin tu lobi dua kali, gue ga nemu juga mesin itu. (T___T) kebanyakan mesin untuk check-in SAS (Scandinavian Airlines). Akhirnya dengan pulsa seadanya (yang ternyata dikit, karena sekali sms 10 ribu aja gitu, deym yu T*******L!), gue sms lah temen (aslinya baru kenalan, karena belon pernah ketemu) yang tinggal di Karlskrona juga, nanya2 kayak apa itu bentuk mesin buat beli tiket SJ. Gue cuma nangkep satu clue dari SMS balesannya: mesin warna merah. Tulisannya apa gue kagak ngerti. πŸ˜†

Begitu nemu mesin warna merah, letaknya di ujung dunia lagi sebelah sononya ketika keluar dari ruang ambil bagasi, yang sebenernya udah gue samperin dua kali hasil muter-muter itu *tapok jidaaaaat, tapok jidat!!*, baru deh gue terpaku di depan mesin. DAN baru sadar: ada gitu tulisannya: TRAIN TICKET TO SWEDEN! Haduuuh dasar ndessoooooo!!

OKEH! NEXT! TERUS BEGIMANA INI CARA BELI TIKETNYAAAH? *ndeso kuadrat*

Berhubung udah agak panjang aja ini postingan, bersambung lagi boleh yaa… πŸ˜†

Bersambung ke Part 5..

Advertisements

5 thoughts on “Perjalanan ke Swedia Part 4

    1. hahahaha.. TRUE! panik dan ribet! padahal udah pake nanya satpam gitu, masih aja bingung πŸ˜†
      normal lah yaa.. first to europe, sendirian pulak.. *salaman ama billy*

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s