Perjalanan ke Swedia Part 5

Perjalanan ke Swedia Part 5

Sambungan dari Perjalanan ke Swedia Part 1, Part 2, Part 3, dan Part 4.

Preview dikit: ini sekilas pemandangan dari dalam kereta.. Green land and blue sky..
Preview dikit: ini sekilas pemandangan dari dalam kereta.. Green land and blue sky..

OKEH! OKEH! Gue janji, ini jadi cerita terakhir dari seri cerita perjalanan gue dari Indonesia sampe ke Swedia. Belum mulai bosan kan? masih pengen tau kan? Kalo postingan ini agak panjang, gak papa ya. Walaupun isinya juga paling cuma curhatan gue doang, ya blog gue gini. Cantik lagi. Orang cantik mah bebas! *ditendang* πŸ˜†

SO, sampailah di masa ketika seseorang yang ndeso disuruh beli tiket kereta di mesin otomatis. IH! Gue bukannya ga pernah ya! Kan udah pernah ke singapore, kan udah pernah ke thailand, ke ostrali aja pernah (walo cuma jalan kaki kemana-mana). Tapi tetep aja bingung, karena TULISANNYA BAHASA SWEDIA DONG! OKEH! Trus pas gue lagi bengong-bengong gitu mo nyoba itu mesin, tiba-tiba dateng aja gitu bule brondong nyamperin gue, nanya, yang kalo diartikan kayak gini: “mba, gue baru pertama kali ini ke sini, trus gue mau ke MalmΓΆ, ini beli tiketnya gimana ya?” DHUAARR!! dan jawaban gue: “SAMA Brooooo, gue juga binguuuung!” Dalam hati, oh gue ga keliatan kayak anak ilang dong ya, disangkain orang lokal apa, kayaknya punya tampang tau segala. SIP! Berarti, tips “pura-puralah menjadi orang lokal, supaya tidak ditipu orang” berhasil gue praktekkan. πŸ˜†

Langjut! First thing first, ini kan bandara internasional, mesin ini harus punya tombol buat bikin gue bisa ngerti harus ngapain, alias harusnya ada instruksi yang pake bahasa inggris.. 5 detik kemudian, nemu deh, SIP, I will survive! Jadi ternyata pilihan untuk ke kota yang gue tuju ada semacam shortcutnya gitu, sippo lah, gue pilih itu: Karlskrona C via MalmΓΆ. Trus disuruh milih, mau first class atau standard class. Berhubung jiwa raga udah capek karena perjalanan 18 jam sebelumnya, pilih yang first class aja deh, harusnya lebih enak ya kan. SIP. Abis itu pilih buat berapa orang. SATU aja cukup lah ya, gue sendiri gini.. hiks.. *apeuu* Abis itu bayar…… Ngg…. Bayar yaa… ada pilihannya sih mo pake kartu-apalah-itu-namanya-yang-skr-gue-tau-kalo-itu-kartu-langgangan atau bayar pake Visa/Mastercard/AMEX/dkk.. Bengong… 10 detik kemudian: OH! Ternyata ada slot buat masukin kartu kreditnya.. *masih ndeso ternyata* *guling2* 😳

Percobaan pertama, masukin kartu kredit, trus disuruh masukin pin, dan ternyata, pinnya salah! Hadddooooohhh!! Gue ga inget ini pin kartu kreditnyaaaaah! So, gue putuskan ganti kartu kredit lain yang gue kayaknya tau pinnya apa.. Gedubrak banget kan? Emang iya! Untung punya dua! Untung waktu itu ga jadi gue tutup! 😯 Gue tarik deh itu kartu kredit keluar, dan gue harus ngulang milih-milih dari awal dong dong dong dong.. *ngik* Yasudah ndak papa.. Akhirnya nyampe tahap bayar lagi, gue masukin kartu kredit kedua, masukin pin.. kemudian nunggu valid atau nggak, dengan agak was-was, karena walopun tadi milih-milih kereta, class, dkk pake bahasa inggris, tapi ini verifikasi kartu kreditnya pake bahasa swedia.. Huhuuu… Ga berapa lama, ternyata berhasil, tapi kenapa ticket-nya ga keluar-keluar yak.. ternyata, kartu kreditnya harus dicabut dulu.. Haduh mbaknyaaa!! Beneran ini kalo gue inget-inget sekarang rasanya gue pengen ketawa guling-guling muter-muterin itu bandara. πŸ˜†

Baiklah. Tiket kereta pun keluar, dan gue langsung bergerak nyari di mana pintu menuju rel kereta yang tepat dan benar. OH, Thank God! Ternyata tepat di sebelah (seberang sih) mesin penjual tiket tadi. Hihihi.. NAH! Perjuangan selanjutnya! Jadi ceritanya daritadi gue muter-muter itu, koper dan backpack segede gaban ples tas selempang, gue taroh di troli, dan backpack kecil gue pake aja. Nah berhubung, menurut tiket, kereta akan datang sekitar 10 menit kemudian, berarti gue harus turun ke rel kereta secepatnya.

So, mulai deh gue berganti gaya. Backpack kecil gue pindahin ke depan badan. Backpack besar gue panggul di belakang dengan penuh perjuangan, padahal cuma 15 kilo, tapi ya gitu deh, besar banget itu tas. Koper 25 kilo gue, untungnya beroda 4, jadi enak buat di bawa, tapi tetep aja menyiksa karena itu 25 kilo, dan diatasnya gue taroh tas selempang merah, yang kalo ditimbang itu beratnya 8 kilo. Backpack kecil gue sendiri juga hampir 8 kilo, karena isinya gadgets. πŸ˜† Kebayang ga bentuk gue kayak apa? Gue aja kagak kebayang, lah gak ada yang bisa motoin πŸ˜†

Setelah gue yakin kalo gue bisa bergerak dengan semua barang-barang ini, gue pun melewati pintu keluar lobby, menuju rel kereta, dan untunglah, eskalatornya flat.. yang berarti, sebenernya trolinya ternyata masih boleh dibawa sampe bawah.. *ngakak* Ya ga papa lah.. Dari sebelum berangkat, gue percaya kok, gue bakal melakukan banyak hal-hal bodoh untuk pertama kalinya nyampe di sini, dalam seminggu maupun sampe setahun ke depan πŸ˜†

Tugas selanjutnya, nyari platform kereta yang tepat. Dan ternyata agak repot juga meeeen dengan barang bawaan gue ini.. Oh mengapaaa! Untungnya gue sampe tepat di saat itu kereta datang. Masih deg-deg-an karena gue ga tau, harus naik di kereta gerbong berapa, TIKETNYA pake BAHASA SWEDIA. GUE KAGAK NGERTI. Google Translate? Yaelah, Sis, Bro, sms aja 10 ribu sekali kirim, apalagi internetan! Eh pas pintu gerbong yang berenti di depan gue kebuka, keliatan deh tulisan “1st Class <<< 11-37”, gue perhatiin tiket gue ada tulisan 34-nya. Alhamdulillah banget ya nasib gue, ga perlu nyari-nyari lagi. Walopun dengan susah payah ngangkut koper 25 kilo naik, karena ternyata platform dan kereta ga sama tinggi, keretanya lebih tinggi *IH GA KEREN AMAT SIH*, akhirnya, dengan penuh cucuran keringat, gue berhasil duduk-duduk ria di kereta, koper dan backpack segede gaban bisa di taroh di belakang tempat duduk.

Di dalam keretanya. Enak sih, ada wifi segala, dan ada colokan buat ngecas hape.. Sama kayak di Indonesia kok, dua lobang colokan itu.. *apasih bahasa gue*
Di dalam keretanya. Enak sih, ada wifi segala, dan ada colokan buat ngecas hape.. Sama kayak di Indonesia kok, dua lobang colokan itu.. *apasih bahasa gue*

Fiiuuh..

Legaaa…

Sekarang tinggal menikmati pemandangan! Gue langsung nyiapin kamera, karena gue tau, ini kereta bakal ngelewatin jembatan antar negara, di atas laut! Yay.. lauuuutt!! Sayangnya ya.. gue nyadarnya telat, jadi ga bisa ngambil gambar yang bagus, eh ga berapa lama masuk terowongan.. Ya nasiiiib πŸ˜₯ Anyway, ga berapa lama, bapak-bapak pengecek tiket pun memunculkan diri (apa sih namanya? kondektur?). Dia ceklah tiket gue, dan kemudian dengan susah payah dia menjelaskan ke gue yang rada o’on berkat jetlag dan first time flying alone in europe yang udah lama ga ngomong bahasa inggris ini, KALO GUE SALAH GERBONG! OH MY GOD!! *nangis kejer*

Jadi gerbong yang gue duduki sekarang, bakal di-split in somewhere (ga bisa ingat apa nama stasiunnya), jadi gue harus pindah ke gerbong yang DIUJUNG DUNIA SONONYA, karena gue di first class. Iiiiiiiihhhh.. padahal ya sebelumnya itu gue udah nanya orang yang duduk deket gue, bener ga ini gue duduknya di sini. Dia bilang sih benneerrr…. tapi trus dia turun di MalmΓΆ sih……………. *krik krik krik*

YASUDAHLAH ya.. daripada gue ntar beneran jadi anak ilang, pindah deh gue. Tapi bingung, gimana ngangkutnya barang-barang ini dengan kereta yang sedang berjalan ini.. Huhuuuu.. Derita gue banget deh… Mo dititipin kok ragu-ragu inget cerita waktu ikut seminar erasmus mundus: “hati-hati sama barang bawaan kalo di kereta, jangan ditinggal2, nanti dicuri”. Kan, kan, kan, jadi rada gimana gitu.. Tapi kalo ngangkut semuanya sekalian, gue yakin banget, adanya gue beneran kayak lagi main sirkus di dalem kereta. Yaudah deh, gambling aja, nitipin dulu, deh, satu-satu aja ngangkut barang-barangnya.

Untung yaa, untuuuuung banget orang swedia tuh baik-baik deh! Jadi gue nitip dulu koper gue yang 25 kilo, gue angkut dulu 3 tas gue lainnya ke gerbong yang tepat. Trus udah nyampe gerbong yang tepat, gue titipin lagi barang-barang gue ke gerbong situ, dan gue balik ke gerbong lama, bilang makasih ke yang jagain barang gue, trus gue balik lagi ke gerbong yang tepat sambil dorong2 dan angkut2 koper (entah kenapa ada aja gitu bagian kereta yang pake naik turun tangga), nyampe lagi ke gerbong yang tepat, trus bilang makasih sama yang jagain barang gue, trus naroh2 barang lagi di belakang kursi, trus tergamang duduk bengong kecapean!Β πŸ˜₯Β πŸ˜₯Β πŸ˜₯

Sepanjang jalan, nemunya ladang gandum, hutan, laut dan bangunan-bangunan bata/batu khas eropah!
Sepanjang jalan, nemunya ladang gandum, hutan, laut dan bangunan-bangunan bata/batu khas eropah!

Pas kereta udah jalan dari stasiun berikutnya, bapak-bapak pengecek tiket kembali berkeliling, dan ngeliat gue, dan senyum. Dan gue meleleh, bukan karena senyumnya, tapi karena badan udah ga karuan gini, dan berarti gue udah di gerbong yang tepat!! Ga perlu pindah-pindah lagi sampe Karlskrona!Β Sepanjang jalan berikutnya, sekitar 1.5 jam kemudian, gue habiskan dengan sedikit foto-foto dan terkantuk-kantuk. Berusaha banget ga tidur, karena gue harus turun di stasiun BergΓ₯sa, satu stasiun sebelum stasiun terakhir, karena menurut temen baru gue yang baik hati sekali mau jemput dan sebelumnya udah ngambilin kunci apartemen gue, turun disitu lebih deket ke apartemen, tinggal jalan kaki 10-15 menit. OKEH!

Kemudian, saat-saat yang ditunggu pun tiba. Kereta gue sampai, perjuangan kecil lagi nurunin barang-barang dari kereta. Daaan dari kejauhan ngeliat temen baru gue dadah-dadah dan bengong liat barang bawaan gue πŸ˜† Nambahin cerita dikit: pas gue turun itu, gue liat, si bapak-bapak pengecek tiket, ternyata nungguin di platform, sampai yakin semua orang sudah turun, baru dia naik dan nutup pintu kereta (kayaknya). OH BERARTI, harusnya tadi itu, GUE, bisa aja minta tolong bapaknya, pas mo pindah2in barang, buat tungguin gue sampai di gerbong yang benar, pas berenti di stasiun-mana-itu, jadi ga harus mindahin barang pas keretanya masih jalan!!! Hadoooooohhh.. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Apalaaaaaaaaaah, pokoknya gue udah nyampe Karlskrona! Udah di Swedia! Udah punya kunci apartemen! Udah bisa tiduuuuurrr! *not yet though* Dan pengalaman pertama gue sampai di apartemen, well, itu postingan yang lain aja yaaa… So, this is the end of this series, dan nantikan seri-seri berikutnya! πŸ˜†

Advertisements

18 thoughts on “Perjalanan ke Swedia Part 5

    1. Iya, pi, itu nama kereta antar negara-nya, juga yang dipake untuk sekitaran Swedia Selatan.. Duh, sampe berdebar-debar?? Mungkin butuh ke gym pi, buat latihan cardio.. #eh πŸ˜†

    1. Betooooll, piiiiiid!!! BETOL SEKALIII!! Ahahahaha… Latihan beban, cardio, balance, bener-bener berfungsi selama ngangkut-ngangkut barang dan pas pindah-pindahin di dalam kereta.. Sekarang belum ke gym lagi, tapi jadi rajin push up, biar tangan tetep okeh! πŸ˜†

  1. OMG Aftri.. Kenapa dirimu ambil yang kelas 1? huhuhu.. Aku bacanya jadi ngiluuu kamu harus mindahin koper jauh banget pastinyaa.. Tapi sekarang udah taukan kalo ada gerbong yang khusus buat bawa koper dll, jadi ga naik2 tangga segala? πŸ˜€

  2. greenland and blue sky, mengingatkan aku pada suasana pedesaan di Denmark. di Indo kok jarang ada yg begitu ya? ngeliat greenland yang terbentang luas serasa ada di taman teletubies. haha… salam kenal.

  3. pengalaman “tiket ga keluar kalo kartu kredit ga dicabut” kejadian juga pas lagi ke sydney kemaren.. jadi ceritanya, si temen seperjalanan lagi butuh duit, dia mau narik pake kartu kredit dia di atm lokal, ga taunya udah milih-milih mau ambil duit berapa, trus bingung kenapa duitnya ga keluar.. taunya kartu kreditnya kudu dicabut dulu baru duitnya keluar..

    standar safety kaya’nya ya..

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s