Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel) 😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

UP to a Proposal

UP to a Proposal


Okeh! Saya mo cerita

Jadi begini, saya itu pengen banget nonton UP, pilem animasi dari Pixar. Waktu dulu ngeliat trailernya di bioskop sih, ga terlalu sreg ma gambarnya: Kakek-kakek ngono plus bocah kecil ndut. Tapi setelah berapa kali ngeliat terus tiap kali saya nonton di bioskop, jadi pengen nonton juga. Karena saya batal nonton Ice Age 3: gajadi-jadi mulu ; jadi pengen banget nonton pilem animasi satu ini. Dan juga dari cerita temen-temen, bilang ni pilem bagus banget.

Hnnah..berapa kali saya mo nonton itu ndak jadi, karena: 1. gada temen; 2. temen-temen ternyata udah pada nonton, dan ndak mau diajak nonton lagi; 3. saya sibuk ngider kesana kemari pas wiken, nyari kos, dan akhirnya pindah-pindahan kos.

Akhirnya kemaren ini, saya putuskan untuk nonton aja sendiri. Kebetulan yang maenin pilem ini, di dekat-dekat tempat saya ngantor, tinggal: Pejaten Village dan Plaza Senayan. Nah, kemaren itu kebetulan juga saya ada seminar di Sentra Senayan, toh tinggal loncat, nyampe deh ke PS. Jadi plan sudah bulat. Pas saya chatting dengan temen saya dari SD, yang sekarang kerja di Jakarta juga, ternyata dia mau ikut, karena blum jadi-jadi juga nonton. Horeee, ada temennya deh

Selse seminar di Sentra Senayan, ternyata oh ternyata, saya harus balik ke kantor. Ngapain? Absen pulang Waktu sudah menunjukkan jam 15.45, dan jam pulang saya itu jam 16.00. Oke baeklah, gak susah, untuk balik ke kantor, dan balik lagi ke PS, toh kantor ma PS deket ginih. Paling jam 17.00 juga saya udah di PS lagi, pikir saya.

Lagi-lagi, ternyata oh ternyata, hentah kenapa kemaren itu kok ya muacet tenan je! Dari Sentra Senayan, nyampe kantor saya, it took an hour! Padahal minggu lalu di jam yang sama, dari SS I sampe kantor itu cuman 15 menit! Akhirnya jam 17.00 saya baru nyampe kantor lagi. Naek untuk absen, dan sempetin ganti sepatu sama sendal jalan saya, trus saya langsung cabut lagi menuju PS. Dengan kepala yang lagi senat-senut, saya yang tiba-tiba males pakek kopaja dengan sombongnya naek taksi.

Kalo waktu normal, pake taksi dari kantor saya ke PS, mungkin sekitar 15 menit. Kali ini saya menghabiskan waktu di jalan, sambil chattingan ma temen saya: yang sekalian minta dijemput coz kantornya di sudirman; and it took about an hour too *kere deh gue mbayar teksi..cih!*

Ujug2nya pokoknya saya dan temen saya nyampe di tempat mba-mba penjual tiket itu jam 18.30

Ngeliat daftar pelem yang maen, UP ada yang 3D jam 19.30, dan yang biasa jam 19.45. Yay!! Tetep sempet bisa makan dulu sebelum nonton..

Tepat sebelum membeli tiket, saya dan temen saya ngeliat kalo The Proposal sudah maen juga. Yap! Yesterday was Wednesday, Premiere Time! Yeah!

Pertentangan batin pun muncul antara The Proposal dengan UP. Saya dan temen saya sampe ciat-ciat memperagakan ilmu kungfu yang di dapet sejak nonton Merantau *boong banget deng*

Pada akhirnya… Nonton dua-duanya? Tentu tidak!! Semangat 45, saya dan temen saya malah milih nonton The Proposal!! Gyahahahaha…

dan saya batal nonton UP..
lagi..

INDONESIA MERDEKA!!

INDONESIA MERDEKA!!

Horeeee… 64 Tahuuuuuun!!

Merdekaaaaaaaaa!!!!

17an sih belum..tapi besok kan udah liburan.. Huihihihi..

Semoga di umur negara yang makin bertambah ini, negara kita bisa mulai maju, kehidupan rakyat bisa mulai merata, sekolah mulai *beneran* gratis, kemiskinan berkurang bukan karena kematian,dan..dan… aaaaaaaaah!!! Banyak banget daaaaaah pokoknyaaaaah cita-citakuh untuk INDONESIA tercintaaah!!

Sooooo….at least, ini yang bisa dilakukan temen-temen KoJakers alias temen-temen baru saya di Jakarta nan kejam ini.. *halah*

Untuk menunjukkan bahwa KAMI CINTA INDONESIA.. Dan dukugan untuk MELAWAN TERORISME di INDONESIA melalui #indonesiaunite..

Silahken Menikmati dua video asik di bawah ini.. huiihihihi… ^o^

boys over Flower

boys over Flower

Saya sukaaaaaa!! *telat amat sih aaaaap!!!*
Yang maen: GANTEEEEEENG!!!! Hahahaha..
Maklum, males nonton pelem kalo yang maen ndak ganteng.. Wakakaka..
Masih normal toh saya.. *wink*

Padahal ceritanya, ya udah tau..
Meteor Garden, saya punya. Hana Yori Dango, punya juga.
Boys Over Flower, tetep wajib nonton, scara ganteng itu tadi.. Hahahaha..

Dan yang paling saya suka kalo nonton pilem Korea tu yaa: BAJU-BAJU-nya..
Huhuuuhuuu.. Lucu-lucu! Cantik-cantik! Pokoknya SO SWEET! **halah..apa sih ini..**

Okh..
Satu lagi.. (inti postingan ini..halah!!)
Nonton boys over flower, jadi bikin saya kangen sama YKW.. Hahahaha…
Siapa itu YKW??? Well, hanya orang-orang yang gila kenal saya yang tau.. *wink*
Jadi, kalo mo tau, kenalan dulu sama saya.. *dipentung*

YKW = HWMNBN

Hmmmm…. *berbunga-bunga*
Feeling that feeling once again.. It always come back to him deh ah..

Dan haduuuuuh..
Ndak mau ah berubah jadi postingan lebay!! Hahahahahaha..

Nonton hyuuuuuuuk!!!!!
Jun Pyo…. **sambil mlototin layar leptop**