Tentang Lari di Hutan

Tentang Lari di Hutan

Bukannya gue mau niru-niru gaya Cinta dan Rangga yang dikit-dikit lari ke hutan ya.. Tapi waktu tinggal di Swedia dulu (yaelah, dulu, kek udah bertahun-tahun lamanya aja), apartemen gue selain di pinggir laut, juga deket sama jalur jogging yang ngelewatin hutan. Hutannya di belakang sekolah gue, yang medannya naik turun bukit gitu deh. Jadi kadang-kadang gue juga suka nyebutnya bukit belakang sekolah. Berasa hidup di dunia Ada Apa Dengan Doraemon deh pokoknya.

Nah waktu pertama gue nyampe Swedia, bulan September tahun lalu, kan gue ikutan lomba lari yang ngelewatin rute di hutan itu tuh. Sekitar 5km aja, sih. Tapi berhubung naik turun gunung, jadi waktu itu gue tentunya termasuk yang finish belakangan (jangan-jangan yang terakhir lagi πŸ˜† ). Pas lomba, gue hitung waktunya pake app Nike+ Running (ga promosi). Tercatat lah waktu 39 menit. Hihihi. Bule-bule itu keknya pada finish di 20-25 menit deh. Salahkan kaki mereka yang panjang-panjang! *ngeles*

Nah begitu cuaca udah mulai dingin dan gelap mulu, apalagi udah memasuki musim dingin, kegiatan lari pun gue hentikan. Termasuk kegiatan olahraga lainnya sih. Jadi lah gue tambah gembrot. Berdosa lah gue sama Personal Trainer gue di jeman-jeman keemasan gue dulu (2 tahun yang lalu kalik!), dimana gue berhasil menurunkan berat badan hampir 13 kilo! Terus sekarang setengahnya balik lagiii.. Wekekekekekek! πŸ˜†

Memasuki musim panas kemarin, bukit belakang sekolah pun kembali menjadi favorit orang-orang untuk jogging. Dedek bule juga biasa jogging di situ. Tapi ga pernah mau sama gue. Secara record doi, walopun dia buntel begitu, lari 5km cuman 26 menit ajah. Nah record gue, malah menurun. Sekalinya gue nyoba lagi lari di sono, kok jadi 50 menitΒ yak! Hiahahaha. Jadi kalo gue maksa lariΒ bareng sama dedek bule, guenya lari, doi jalan kaki keknya. πŸ˜† Pilihan lari lainnya, mungkin kawin lari aja kali ya.. *lah masih ngarep* πŸ˜†

Nah, sebelum gue pindahan kemarin ini, sempet lah beberapa kali gue lari di situ. Ceritanya pengen kurus lagi biar kalo pake bikini, body-nya oke gitu. πŸ˜›

Sampai suatu ketika, pas gue lari, gue nemu binatang yang hurup depannya “U” yang suka melingkar-lingkar di pagar Pak Umar itu.. HIIIIIIIII!!!! Aku takut, Mamaaaaaaa!!! Sesungguhnya hari itu, record lari gue jadi lebih cepat 1 menit dari biasanya sih! Tapiiiiiiiii AKU TAK MAU LAGI LARI DI SITUUUU!!

Sebelum-sebelumnya sih gue emang paling parno ya kalo lari di situ. Cuman gue percaya aja ama temen-temen dari Swedia yang suka ngomong, “Kagak bakal deh lu ketemu begituan di sini. Jarang banget ituuu. Kalo pun ada, paling ga berbisa. Tapi jarang bangeeet. Tenang ajaaaa!”

Pale lu peyang!

Acara lari di hutan pun gue hentikan sampai di situ saja. Hari-hari berikutnya, gue males lari. Wakakakakaka! πŸ˜† Jadi terusΒ cuek aja lah berbikini dengan perut buncit. πŸ˜›

Notes: Gue bukan cuma takut ya kalo sama binatang “U” itu. Gue phobia berat. Jadi jangan berani-berani main-mainin gue dengan binatang itu. I will unfriend you!! I mean it! πŸ‘Ώ ~ ditujukan kepada orang-orang yang suka gangguin gue dengan alasanΒ cuma “becanda”.

Advertisements
Happy New Year, Start New Me

Happy New Year, Start New Me

Selamat tahun baru 2013, sodarah-sodarah!Β Baru 21 hari, jadi tetep masih tahun baru kan ya.. (gamau dibilang telat)

Tahun baru kemaren saya kemana? Saya tahun baruan di rumah kakek-nenek saya di kawasan Kelapa Gading. Mulai bakar-bakar jagung, ayam dan sodara-sodaranya jam 11 malam, dan jam 12-nya tepat pas taun baru, sekalian ngerayain ulang tahunnya Nenek saya.. Hehe.. So fun πŸ˜‰

Selain itu ya kerjaan saya maen Hay Day (gatau Hay Day? Ih kesian deh lu, pasti ga punya ipod touch deh, atau iphone, atau ipad? *ditampol*) daaan tentunya mantengin twitter πŸ˜†

Di twitter tentu saja berseliweran twit-twit berisi resolusi 2013. Saya ga pernah sih punya resolusi-resolusi begitu. Habis kadang resolusinya yang some kind impossible to gain, begitu.. πŸ˜†

Tapi untuk tahun ini, boleh deh buat resolusi. Cukup 2 saja.

Pertama, semoga berat badan saya bisa dalam kawasan normal and my metabolic age juga sesuai dengan umur saya sekarang πŸ˜†

Sudah tau kan, saya mulai fitness sejak November 2012 lalu, dan Alhamdulillah sudah turun so far sebanyak 6.7 kilo.. *pamer* masih jauh dari target saya, yang harusnya turun sekitar 7 kilo lagi sih.. but I’m pretty sure, I will get there! *joget pisang* Sebenernya yang paling penting bukan turun berat badannya ya, tapi kesehatannya kaaan! Jadi harus tetap semangat!

Kedua, semoga di tahun ini saya bisa berangkat lanjut kuliah S2 saya di negaranya Hitler.

Sudah setahun ini saya mencoba mengurus sekolah, dan yaa pastinya terhambat urusan pekerjaan. Bahkan sempat stop belajar bahasa jerman 2 bulan, yang akhirnya begitu mulai lagi malah lupa semua. Padahal saya itu ya bisanya belajar privat, dan hari sabtu doang. Udah ga ada temen latihan, jarang belajar lagi. Kapan mo pinternya, kayaknya ntar kalau udah hidup disana πŸ˜†

Yak! Jadi resolusi saya cukup dua itu dulu. Doain ya teman-temin.. Amiiiinnn..

Anyway, terkait banjir di Jakarta, well, saya sempat merasakan efek air hujan itu pada hari Kamis, 17 Januari 2013 kemarin. Motor sempat kerendem 3 kali dalam perjalanan saya menuju kantor. Tapi pengalaman itu masih tidak ada apa-apanya di banding warga yang rumahnya terendam banjir, bahkan ada yang sampai atap.Β And through this blogpost, saya ingin menyampaikan bela sungkawa untuk para korban. Semoga di berikan ketabahan dan kemudian rezeki yang lebih banyak dari Tuhan YME. Amiiiin..

Cu on next post ya πŸ™‚