Ta-Ta For Now, Indonesia

Ta-Ta For Now, Indonesia

Meninggalkan tanah kelahiran dan merantau bukan hal yang baru buat saya. Sejak saya kecil, pekerjaan orang tua yang membuat saya dan adik-adik sering kali berpindah-pindah, telah sangat membantu saya untuk bisa cepat beradaptasi dengan tempat baru dan teman baru. Ketika memasuki usia kuliah, saya mulai merantau sendiri di Jogjakarta, tanpa orang tua yang mengawasi saya, hingga lulus dan akhirnya bekerja di Jakarta.

Sebenernya ketika kuliah, saya tidak benar-benar merantau sendiri sih. Setahun setelah saya kuliah, adik yang umurnya lebih muda setahun daripada saya, juga melanjutkan kuliah di Jogja. Hingga sekarang akhirnya dia menetap dan menikah dengan orang Jogja juga. Lima tahun kemudian, adik ketiga, yang umurnya 6 tahun di bawah saya, juga melanjutkan kuliahnya di Jogjakarta. Dan kami semua tinggal di satu indekost. Yap, kos-kosan, bukan rumah, karena walaupun cewe, tiga-tiganya rada males kalo harus ngurus rumah ๐Ÿ˜†

Home Sweet Home
Home Sweet Home

Ketika 2 tahun sejak lulus kuliah, saya pindah untuk bekerja di Jakarta. Lagi-lagi, sebenernya tidak sendirian. Pertama kali datang, saya satu indekost dengan teman deket saya sejak kuliah, dan saya berkumpul kembali dengan teman-teman masa kecil saya, yang amazingly masih cocok satu sama lain.

Jadi hidup merantau saya itu sebenernya ndak merana-merana amat lah ya. Harusnya udah bbiiassaa gitu llloooh! Gak pherlu lah deg-deg-an lagi untuk pindah lagi ke tempat baru!ย Oh, jangan Salah!ย Kali ini pindahnya ga deket-deket, soalnya. Udah pada tau dong saya ini mau langjut kuliah ke Swedia, yang bisa dibilang termasuk Negeri Kulkas, karena udah deket sama Lingkar Kutub. Belum lagi baca-baca informasi, bahwa kota tempat saya tinggal nantinya adalah di tepi laut! Berangin dan sering hujan! Nah loh!

Jadi kerepotan saya dimulai dari menyiapkan baju-baju yang mau di bawa, tentunya Jaket Tebal dan sampe punya Snow Boots segala (padahal winternya ntar masih 3 bulan lagi). Oh lah ya, kalo bisa lebih murah beli di Indonesia, ngapain beli di sana. Toh ane kan harus ngirit soalnya ga pake beasiswa gitu loh. Tapi se-ngirit-ngiritnya ane, itu barang-barang tetep mahal bok.. *nangis di pojokan*ย Udah sih ah, urusan barang bawaan ntar di bahas di postingan lain aja.

Kan mau cerita soal farewell-nya nih. Jadi sebelum berangkat, saya puas-puasin dulu di rumah selama sebulan. Di Pontianak tepatnya. Bener-bener di RUMAH! Jarang banget keluar rumah ๐Ÿ˜† begitu keluar, matahari menyengat dengan cerianya sih, jadi daripada saya item, ga usah deh. *ditendang* Menghabiskan puasa di rumah, Lebaran, main tiap hari sama sepupu-sepupu kecil dengan kelucuan mereka yang kadang-kadang ajaib.

Makan, makan dan makan
Makan, makan dan makan
Kue Lebaran
Kue Lebaran
Cousins and Aunties
Cousins and Aunties

Sebulan itu ga terasa ya bok cepetnya. Tau-tau udah harinya berangkat balik ke Jakarta aja.. AH gak mau, gak mau! Mau lebih lama lagi di rumah! Huhuuuhuuuu.. *nangis ke pojokan lagi* Walaupun pulang ke Jakarta naik pesawat Garuda Indonesia kelas bisnis dengan harga ekonomi (ada deh rahasianya, mau tau aja), tetep aja sedih loh pamit-pamitan sama om, tante, nenek, sepupu-sepupu, adek-adek dan chenchunya dengan orang tua. Yaiyalah, menurut L? Pas mo masu ruang tunggu, berhasil lah ga mewek-mewek, pokoknya ga mau bikin ortu sedih dan khawatir, ini belum apa-apa kok anaknya udah mewek-mewek gitu loh. Pas masuk ruang tunggu, baru deh mata berkaca-kaca. Emaaak, babeeeh, doain ya anakmu ini biar bisa sukses belajar, dan pulang ke kampung bawa bule bermata biru yang baik hati dan kaya raya! *eh*

Fast forward, nyampe di Jakarta, langsung ketemuan sama sobat-sobat saya Nena dan Carrie, dan juga temen-temen dari plurk, Myo, Linda dan Ipied. Gempuran bebek suryo yang enak buanget *jadi laper*, es krim ColdStone, karaoke malem-malem dua jam dan pake treak-treak, sukses bikin saya : BATUK PILEK! Besoknya saya langsung ga punya suara, sodara-sodara! What a great way to start living abroad ya? ๐Ÿ˜† 2 hari di Jakarta, menyelesaikan urusan ke bank-bank, tetep mampir makan di Sushi Tei tentunya, dikasih pe-er buat bawa oleh-oleh pulak sama sobat2 gue, sampai akhirnya tiba waktu keberangkatan ke Swedia.

Dengan koper mid large seberat 25 kilo, ransel 60 liter penuh berisi baju dan boots seberat 15 kilo, tas backpack kecil berisi laptop, dokumen dan lain-lain yang penting, dan satu tas selempang lumayan besar untuk diisi seprei dkk yang bakal langsung di pake begitu sampai, Saya pun di antar ke Bandara Soekarno Hatta oleh dua sobat baik saya, Carrie dan Nena. Pesawat jam 00:10, berangkat jam 8 dari kosan, jam 8.30 nyampe bandara. Kirain bisa santai, ternyataaaaa, antrian check-in-nya ular naga panjangnya gitu deh. Hare geneee kok lupa online check-in itu gimana toh, mba-ee.. Akhirnya cuma bisa bentar aja ngobrol-ngobrol lagi sama my more than 20 years bestfriends itu. Sebelum masuk ke ruang tunggu, akhirnya ya perpisahan, berpelukan, mewek-mewek deh! ๐Ÿ˜ฅ Thanks for all the time we had together ya, girls! We’ll meet again soon!

Farewell with bestfriends
Farewell with bestfriends

And then, tiba saatnya boarding untuk perjalanan 8 jam pertama ke Doha, dan 4 jam transit, 6 jam ke Copenhagen, dan 3.5 jam ke Karlskrona. Bakal jadi kayak apa saya yang takut naik pesawat ini, ditambah suara yang ga muncul2, batuk2 yang bisa gangguin orang sepesawat, dan gimana entar kalo meler-meler? ย Tiddaaaaaak!!

Makanya itu, tunggu posting selanjutnya ya!!

Advertisements

7 thoughts on “Ta-Ta For Now, Indonesia

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s