Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel) 😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

Love Somebody – Maroon 5

Love Somebody – Maroon 5

Buat saya Maroon 5 = Adam Levine.. *sungkem sama fans Maroon 5 garis keras* Beneran saya ga tau nama-nama pemain band lainnya 😆 Saya suka Maroon 5 sejak pertama muncul dengan This Love. Setiap album selanjutnya, saya selalu beli CD-nya. Dan sungguh saya menyesal gak nonton konser Maroon 5 kemarin ini di Jakarta, sungguh ga punya budget ke situ soalnya 😥

Lagu-lagu di album yang baru, Overexposed, beberapa bulan belakangan saya jadikan Power Song saya, lagu-lagu buat nemenin saya jogging. Beberapa hari belakangan, lagi tergila-gila dengan lagu Love Somebody. Sejak habis nonton videoklipnya, tentunya, yang dianjurkan nonton oleh teman saya, yang pada akhirnya bikin saya megap-megap dan memutar lagu ini terus-menerus di iphone saya 😆

Emang kayak apa sih video klipnya? Nih! Enjoy ya, Girls.. (Boys, if you must) 😆

David Foster in Concert – Kuala Lumpur

David Foster in Concert – Kuala Lumpur

Holaaaa!

Tahun ini saya sudah dua kali menginjakkan kaki di Kuala Lumpur, Malaysia. Alhamdulilla ya, sesuatu banget #jyah. Pertama adalah bulan Maret, kedua bulan Oktober kemarin 😀

Yang pertama dulu memang diniatin jalan-jalan sama sobat-sobat saya. Jadi pesen tiket Air Asia-nya dari 6 bulan sebelum berangkat (kalo ga salah) 😆 kebetulan disana ada sepupunya temen, jadilah lepas biaya nginap menginap *bahagia* *eh keknya udah pernah posting ya ini* :))

Kebetulan juga pas kesana, pas yang Michael Buble konser itu looooooooh. Jadi Bahagiaaa sekali.. 😆

Nah yang Oktober kemarin ini, untuk keperluan kantor. Jadi kantor mengirim saya untuk mengikuti suatu semintar kelistrikan untuk negara-negara ASEAN bekerja sama dengan Jepang. 🙂 Nginepnya, ya di hotel dong, dibayarin gini *dikeplak*

Entah mungkin memang Tuhan baik sama saya #eaaa, pas saya dinas ke sana, pas ada Konser DAVID FOSTER, sodarah-sodarah! Senangnyaaaahhhh.. Bela2in deh waktu itu, walo dinas cuma 5 hari, saya extend sampe 7 hari 😀 dan nginepnya, ya murahan gitu deh, alias numpang di rumah sepupu-nya temen saya itu *teteup* Hahahaha..

Awalnya emang gara-gara tahun lalu (2010, yaiyalaaah) saya batal nonton David Foster sama sobat2 saya di Jakarta karena urusan kantor juga yang mengharuskan saya berangkat ke Semarang selama 2 minggu. Ternyata ada udang di balik krupuk, alhasil saya malah berhasil nonton David Foster di Kuala Lumpur yang secara ga langsung ya dibayarin sama kantor 😆

Untung juga waktu itu udah kehabisan tiket untuk nonton DF tahun ini (untuk tribun belakang banget ya, secara harga tiketnya najong-najong mahalnya). Kalo ga rugi bandar bok, secara harga tiket konsernya di Kuala Lumpur 1/5 kali harga tiket di Jakarta.. *ngooookkkk* saya nonton DF hanya dengan membayar 300 ribuh sodarah-sodarah.. Mahalan juga nonton Kahitna, gilak!

Jadiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…

Acara konsernya jam 8 malem, saya jam 4 sore udah berangkat ke venue. minta anterin sama bapak taksi langganannya si Teteh (sepupunya temen itu) di KL 😀 nyampe sana, saya nuker tiket dulu, karena waktu itu belinya online. Abis itu beli minum *#penting* abis itu langsung masuk antrian. bawaan saya waktu itu, ya tas kecil berisikan tiket, duit dan paspor beserta Kamera SLR punya temen (niat minjem sebelum brgkt ke KL.. haha..)

Ada kejadian pas saya ngantri, disamperin sama mas-mas Panitia-nya gitu. Berikut sekedar pembicaraan kami:

Si mas-mas (M) : is that a camera?

Gue (G) : Yea, why?

M : cameras are not allowed inside.

G : so?

M : you cannot take it inside.

G : okay, so where should I put this?

M : dunno. *sambil ngangkat2 bahu*

G : well, I’m here alone, i don’t know where to put this camera, and i don’t know if that rule exist, you didn’t say itu on the website.

M : *ngangkat2 bahu doang*

Ngoook.. Deg-deg-an ga seeeeh!! Mosok ga boleh masuk cuma gara2 kawmewrah..Saya udah ngomel2 aja, sama orang2 di sekitaran saya juga. Memang sih tulisannya ternyata ada di belakang tiket, tapi kan tiket saya baru nerima pas hari itu juga. Ya gimana gitu 😐 Maunya sih mereka nyediain loker atao apa gitu keknya, misalnya, buat ngantisipasi yg gituan.. etapi ya susah juga sih sebenernya kalaupun semua orang ga boleh bawa masuk kamera.. Lah kamera hapeh???

Anyway, gimana caranya, dengan tas kecil saya yang cuma seuprit itu, saya bisa bawa masuk kamera pinjeman itu sih #jyaaaaah 😆

Theeeen..

There was Mr. David Foster..

There was Charice..

There was Russel Watson..

There was Ashanti..

There was Phillip Bailey..

There was Michael Bolton…

There was me.. Alone.. Enjoying the moment 😆

Sebenernya bagian agak malesnya pas Ashanti sih :p soalnya keknya ga nyambung gitu, trus pas dia nyanyi medley I Have Nothing – I Will Always Love You, pitch control-nya rada ngaco gitu deh, pas bagian klimaks : “And Aaaaaaiiiiaaaaaaaiii” sempet salah masuk nada gitu deh :p

Lalu, saya nonton sendirian gitu, rada gimana juga sih 😆 karena pada ga kenal sebelah2, yaudah cuek aja joged2 gerak2 😆 tapi entah kenapa ya, pas nonton Michael Buble sama David Foster kemarin, audience-nya (most of them Malaysian *yaiyaaaalaaah*) nampak ga excited gitu deh 😐 duduk doang, nyanyi nggak, joged nggak. Aneh 😐

Untuk sound systemnya sendiri, komen saya : TOP BANGET! beda banget sama konser-konser yang selama ini saya nonton di Indonesia :p kalo mo bukti silakan ketemu saya buat liat rekaman-rekamannya di hape saya 😆 *males ngaplod, nanti kena tuntut, secara katanya kan ga boleh bawa kamera* hahahaha..

Mungkin saya akan lebih excited lagi, kalo pas kemarin nonton ada sobat-sobat saya itu yang nemenin heboh 😆 secara saya minta temenin, mereka minta bayarin, ya ga mau lah saya.. *iya kalik aaap!!!* 😆 😆

katanya Om Foster sih, dia mau konser lagi di Kuala Lumpur tahun depan. Nonton lagi? 😛

Best of me

Best of me

So many years gone.. Still I remember..
How did i ever let my heart believe in one who never gave enough for me..
So many years gone.. Love that was so wrong..
I can forget the way it used to be and how you changed the days of love for me..

You were my one more chance I never thought I’d find
You were the one romance I’ve always thought in my mind
Noone could ever touch me more…
I always hope that in return I’d might have save the best of me for you..

We’ll have no endings if we can hold on..
I think I’ve come this far because of you..
Could be no other love but ours will do..

I’d always hope that in return
No matter how much we’ve had to learn
That I’d might have save the very best of me for you

Best of Me – Michael Buble version

Sayang kemarin konser di Kuala Lumpur, lagu ini ga dinyanyiin. Anyway, untuk nonton konser yang pake telat dan lari-lari pake highheel ke bagian paling atas stadion, gue cukup puas memandang dan mendengar suara keren Michael Buble live. And I want him more, more and more! 😆