Generalisir

Generalisir

Tinggi gue cuma 154 cm.

Waktu di Swedia dulu, gue seringnya dianggap anak kecil. Terbukti dari kalo naik bis, gue pernah dikasih harga anak sekolah (sekitar 40% lebih murah). Tiap masuk night club, meskipun sama temen-temen, rame-rame, yang di depan bisa lolos tanpa nunjukin ID, gue mesti di-stop buat nunjukin ID. Kalo masuk Systembolaget* pas bayar, mesti gue juga diminta nunjukin ID, yang berefek temen yang bareng gue juga diminta nunjukin ID.

Temen gue pernah bilang: “Cuma sama kamu Aftri, aku beli minuman beralkohol, trus diminta nunjukin ID. Udah 3 tahun belakangan ini aku ga pernah dimintain ID padahal!”

Yah nasib, tampang awet muda (dibaca: pendek). Seneng siiiih. Hahaha. Jadinya merasa muda aja terus gitu kan ya :p

Nyampe Indonesia….

Pasti deh dipanggil “Ibu”.

Udah jarang banget loh dipanggil “Mbak”. Udah keliatan muka emak-emak emang kali ya. Ya kalo dibandingin  dengan orang-orang Indonesia lainnya, tinggi gue ya kan rata-rata ya. Udah gitu kan kalo mengikuti standar orang Indonesia, gue gendut aja gitu dong. Jadi ya emang bisa dikira udah beranak 4. Nyokap gue waktu seumuran gue anaknya emang udah 4 sih, tapi karena nyokap ga gendut macam gue ya jadi mesti dikira masih muda.

Kemarin gue baru pasang foto di gym. Satu aja. Udah dibilang kurusan loooh. Padahal beratnya ya malah lebih gendut daripada waktu terakhir ketemu sama temen yang komen :p Ya pokoknya kalo ke gym, ya otomatis kurusan aja gitu kali ya. Hahahaha.

Udah gitu, meskipun udah hampir setahun balik dari Swedia, gue belum bisa move on dari cuaca dingin, jadi berasanya kepanasaaaaan mulu. Enaknya emang ga make-up-an, karena kalo naik baswei/ngojek, keringet gue udah kayak orang disiram air seember, toh ntar pas muka di-lap, make-up-nya ilang juga. Jadi mending kalo janjian sama temen di mall, ya ntar make-up-annya kalo udah di mall aja (plus mungkin ganti baju).

Ternyata tampang ga ber-make-up ini, jadi bahan generalisir juga ya kayaknya.

Hari Senin lalu, dengan tujuan untuk ngegym, gue berangkat naik ojek, ga pake mandi dan ga pake make-up-an (bedak pun ga pake). Begitu jalan dikit:

Pak tukang ojek (TO): “Kerja ya mbak?”

Gue: “Gak pak, kan hari libur. Saya mau ketemuan temen saya.”

Pak TO: “Oh. Gak. Saya kirain kan kalo yang jaga-jaga toko gitu, kalo tanggal merah juga tetep masuk kerja.”

Gue: “…………..”

*Systembolaget: satu-satunya jaringan toko di Swedia yang boleh menjual minuman alkohol dengan kadar lebih dari 4%.

Oh Jakarta

Oh Jakarta

Haloooo!!!

Setelah 8 bulan menggangur di Pontianak, sekarang ini gue sedang di Jakarta. Menganggurnya sih tetep :p Tapi ya daripada di rumah terus malah tambah stress, jadi jalan-jalan sebentar deh. Ceritanya memang lagi mau persiapan wawancara kerja juga sih. Jadi ya, capcus!!

Senengnya ke Jakarta, bisa ketemu sama sohib-sohib gue. Ngilagin stress dikit deh jadinya. Dikit ajaaaa. Soalnya trus tabungan menipis tiba-tiba kan yaaaa :))

Gue sementara masih numpang tinggal di tempat keluarga di Jakarta Utara. Sementara kalau ketemu temen-temen gue, kebanyakan di Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan.

Pilihan transportasi sih banyak ya. Pas hari-hari pertama, gue yang udah lama ga ke Jakarta ini (3 tahun lama lah ya :p), masih sok-sokan pake Uber (taksi online). Meskipun rada mahal, tapi ya masih jauh lebih murah lah daripada naik taksi komersial semacam Blue Bird atau Express. Lama-lama, mulai kerasa bakal bangkrut kalo naik taksi mobil mulu. Dan juga aplikasi Uber lemotnya luar biasa dibuka dari hape gue (iPhone 4 yang dibeli tahun 2011). Butuh 15 menit sendiri buat buka app-nya. Kalo dapat bonus berupa hape tiba2 mati gara2 kerja keras loading app, jadinya butuh 30 menitan cuma buat pesen taksi. Walopun gue suka pake Uber, beberapa kali dapat mobil yang nyaman, supir yang ramah dan ya murah lah, tapi akhirnya sekarang gue menyerah pake Uber. Hiks.

Jadinya gue balik ke transportasi murah meriah dan berAC, alias TransJakarta. Tapiii, butuh waktu 1.5-2 jam, buat nyampe ke tempat tujuan gue di Jakpus/Jaksel :)) Itupun plus jalan kaki dari rumah ke halte, dan halte ke mal tujuan. Berangkat pagi/siang/sore/malam, gue tetep nyampe tujuan akhir dengan badan lengket dan bau keringat :)) Plus perjalanan pulang, gue jadinya ngabisin 3-5 jam di jalan doang.

Kemarin akhirnya gue instal app Gojek. Pake Gojek, gue pulang malam dari Jl. Sudirman ke Kelapa Gading, 22 ribu ajah. Karena pake macet, perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Tetep lama sih ya :)) Supir gojeknya ga nyediain tutup kepala dan masker. Tapi karena sebelumnya udah diwanti-wanti sama temen2 gue, jadi gue udah bekal pashmina buat nutup kepala dan muka. Motornya sih enak, matic yang segede gaban tempat duduknya. Tapi pak supir ngebut ga karuan dan nyrempet sana-sini pas macet. Jadi gue malah sport jantung sepanjang jalan :)) Grab sayangnya ga bisa diinstal, ga support buat hape gue yang harus gue akui sudah butut, jadi gue ga bisa nyoba pake Grab. Hiks.

Untungnya masih numpang di rumah Kakek/Nenek gini, jadi di soal makan ya masih gratis. Untungnya juga kalo pas ketemuan temen-temen, pada baik hati semua, jadi daku ditraktir mulu. Tapi kalo pas ke mall sendirian dari pagi (berhubung jarak jauh, mending sekalian seharian di mall sambil nunggu temen pulang kantor), kebangkrutan dapat disebabkan mahalnya makanan dan ngemil di mall :))

Trus, kalo di mall, ya mesti rada gaya gitu kali ya. Biar terkesan socially accepted gitu :p Dulu sih, mungkin karena masih bergaji juga ya jadi duitnya ada, ya gue memang kerjanya wiken ke mall doang belanja belanji. Kalo ngemall, mesti milih pake baju yang bagus-bagus, sepatu dan tas yang gaya. Lah abis mo kemana lagi sih ya bisa gegayaan kalo bukan di mall :p Berhubung dulu kantor gue ada seragam senin dan kamis, jumat batikan, jadi bisa gayanya cuma selasa-rabu. Itupun gayanya ya ga bisa heboh2 amat juga lah, ntar dirumpiin sama ibuk-ibuk senior :))

Sekarang, rasanya ga nyaman banget ngabisin seharian di mall. Ga punya duit soalnya :)))))))

Eh tapi, meskipun kali kalo ada duit banyak, sejak dari Swedia, sekarang ini gue sebisa mungkin menerapkan gaya hidup satu koper :)))))) Lah tujuan hidup masih ga jelas, kalo belanja-belanja mulu, mau ditaroh di mana barang-barangnya. Belum kalo tiba-tiba harus pindah ke Bali atau balik ke Swedia gitu misalnya (AMIN YANG KENCENG), kalo kebanyakan barang kan susah bok angkut-angkutnya. Pengalaman pindah2 mulu selama 3 tahun belakangan ini harus ada hasilnya dong :))))

Ntar gue bikin posting blog lagi deh buat ceritain soal Gaya Hidup Satu Koper ini :p

Anyway, berada lagi di Jakarta ini, kok ya rasanya menyedihkan ya karena pilihan hiburan cuma ke mall. Ya ada sih semacam Ancol dan Water Park, tapi ya kan panas bok siang-siang. Maklum kulit udah manja *ditabok*. Belum lagi masuk Ancol dan Water Park tetep mahal ya *lagi2 duit*. Mending duitnya gue pake buat daftar ngegym, yang mana balik lagi ke mall, karena ya gym favorit gue adanya di mall :))))))

Oh Jakarta :p

Aku rindu Karlskrona, nongkrong di sekitaran pantai, lari/sepedahan nyurusin laut, jalan-jalan ke hutan, berenang di danau, duduk2 di rumput pas musim panas, main salju (walopun waktu itu seuprit), mecahin es di jalanan kalo pas musim dingin (walopun pake acara kepleset), keluar tengah malam nyari Aurora atau hujan meteor. Dan semua itu jalan kaki aja nyampe, ga perlu ngabisin 4-5 jam di jalanan doang yang pake acara sport jantung plus ngabisin tabungan.

Makanya itu lah………

Gue sampe sekarang belum dapat kerja :))))

Ngelamarnya masih ke perusahaan-perusahaan yang di Swedia, atau beberapa negara di eropa lainnya. Beberapa kali sudah ada interview sih. Dan sekarang sedang dalam proses akhir juga dengan satu perusahaan favorit gue untuk penempatan di Swedia. Doain sukses yaaaaaa! AMIIIIIIINNNN!

Sebenernya ya gue ada sih ngelamar kerja ke perusahaan2 di Indonesia juga. Pilihannya ya di Jakarta/Bandung/Yogya/Bali. Tapi ya entah kenapa, pada ga ada yang nanggepin :)))) Mungkin ya karena guenya juga kurang niat juga sih :p Karena ya sampe saat ini, memang belum nemu lowongan untuk posisi yang sebegitu menariknya, yang perusahaannya sebegitu bagusnya, yang bikin gue rela hidup (ga nyaman) lagi di Jakarta :p Tapi ya namanya juga butuh duit, mau ga mau ya tetep usaha nyari alternatif kerja juga, di Jakarta.

Reality bites.

Belanja di Supermarket di Swedia

Belanja di Supermarket di Swedia

Postingan kali ini sedikit menceritakan tentang reverse culture shock yang gue alami setelah balik dari Swedia.

Kali ini gue mau ngomongin sistem saat mau membayar belanjaan di Swedia. Secara singkat, ilustrasinya dapat dilihat di gambar di bawah ini.

ilustrasi kasir di supermarket

Rata-rata supermarket di Swedia menggunakan sistem seperti di atas itu. Jadi urutannya kira-kira seperti ini nih:

  1. Ngantri😉
  2. Setelah giliran gue nyampe ban berjalan (conveyor), gue angkat keranjang belanjaan ke tempat yang udah disediakan. Biasanya orang di depan gue (yang sedang dapat giliran bayar) naroh pembatas (yang warna jingga itu), untuk batasin barang belanjaan gue dan dia. Kalau belum/lupa, ya gue taroh sendiri.
  3. Orang swedia biasanya naroh barang belanjaan dengan barcode yang sudah menghadap ke depan/ke bawah. Tujuannya untuk memudahkan kasir pas nge-scan barangnya. Jadi ga perlu diangkat/diputer2 lagi gitu.
  4. Setelah barang belanjaan gue udah ditaruh semua di ban berjalan, gue taruh pembatas yang buat misahin barang belanjaan gue dengan belanjaan orang di belakang gue. Trus keranjang belanjaan yang kosong, gue taroh di tempat yang udah disediakan, di samping rak conveyor itu. Di bawah conveyor itu biasanya rak dengan pilihan plastik/tas buat bawa barang belanjaan. Kalau butuh plastik/tas, langsung ambil di sini. Kalau lupa, ya ntar harus ngantri lagi dong buat beli plastik/tas😛
  5. Ketika giliran barang belanjaan di-scan, barang yang sudah di-scan langsung di terusin ke ban berjalan berikutnya, ke sebelah kiri/kanan, tergantung orang yang sebelum gue barang belanjaannya ada di sebelah mana. Ada pembatas di tengah-tengah untuk batasin barang belanjaan gue dan belanjaan orang yang sudah membayar sebelum gue tadi.
  6. Ketika giliran barang belanjaanmu sudah selesai di-scan, ya trus bayar. Bisa kontan bisa pake kartu. Kebanyakan orang sana pada pake kartu semua.
  7. Setelah bayar, masukin sendiri barang belanjaan ke plastik/tas yang udah dibeli/bawa sendiri.
  8. Trus udah pulang😀

Plastik belanja di sana harus bayar, harganya minimal 2 Kronor. Ada juga disediain tas dari kertas, harganya lebih mahal. Kalo gue selama di sana, tiap belanja gue udah bawa plastik sendiri, atau dimasukin ke ransel gue. Jadi biasanya gue datang ke supermaket dengan ransel kosong. Kalo pas ga direncanain belanja, baru deh gue beli plastik.

Gue merasa sistem ini efektif banget untuk mengatasi “kemacetan” saat membayar belanjaan, dan lebih cepet aja gitu rasanya. Setelah beberapa kali belanja di sana, gue malah ngerasa lebih nyaman dengan model masukin barang sendiri ini. Setelah dua tahun lebih hidup di sana, jadinya terbiasa banget dengan “cepatnya” proses bayar-membayar dan masukin barang sendiri ini. Kalau misalnya belanjanya banyak gimana? Biasanya ditungguin kok sama kasirnya, sampe barang belanjaan selesai dimasukin ke tas semua, baru deh dia ngelayanin pelanggan yang lain. Bisa juga ada Lansia yang belanja, dan mereka butuh waktu lebih lama buat masukin barang-barangnya, jadi ditungguin juga. Makanya juga, tempat buat masukin barang belanjaan itu dibagi dua, jadi mengurangi waktu tunggu. Asal trus jangan malah jadi keasikan ditungguin, trus malah jadi lama-lama aja masukin barang-barangnya. Nah itu mah nyebelin namanya.

Jadi sekarang, setelah balik ke Indonesia, gue jadi ga nyaman banget karena barang-barang belanjaan dimasukin sama mba/mas yang tugasnya memang untuk itu. Pernah sekali gue bilang biar gue aja yang masukin, eh malah digalakin sama mba2nya: “Ga usah! Saya aja!”. Serius loh digalakin, bukan pelan-pelan gitu ngomongnya. Lol. Udah gitu gue ngerasanya jadi lambat banget nungguin barang-barang gue dimasukin sama orang lain, dikit-dikit. Jadi gue suka main2in jari kayak main piano gitu sambil nungguin, atau gerakin kaki kanan dan kiri karena ga sabar. Hahaha.

Anyway, Gue pernah diskusi dengan temen swedia, dan temen gue bilang, pekerjaan memasukkan barang belanjaan pelanggan ke plastik itu dianggap perbudakan, jadi ditiadakan😛 Ya bisa aja sih. Alasan lainnya ya karena “harga” tenaga manusia di Swedia itu mahal. Walaupun “cuma” kerja jadi kasir, tapi gajinya ya setara dengan dengan gaji-gaji para pekerja profesional lainnya. Makanya dengan sistem ini, supermarket juga mengurangi biaya tenaga manusia ini juga sih. Coba kalo ada yang bisa ceritain versi lainnya, dibagi di komen😉

Di sana gue jarang banget belanja pake troli. Kalau mau pake troli, biasanya troli di ambil deket parkiran. Di troli ada selot untuk masukin uang 5 Kr atau 10 Kr, setelah uang dimasukin baru troli bisa dipake. Setelah troli selesai dipake, troli dikembalikan lagi ke tempatnya tadi dan baru uang 5/10 Kr-nya bisa diambil.

Selain itu, sistem di Swedia ini lebih efektif lagi dengan: hanya satu mesin yang diperlukan untuk melakukan pembayaran pake kartu, ga peduli dari bank mana kartunya. Selama gue di sana malah gue pake kartu dari bank CIMB Niaga Indonesia dan juga kartu dari bank Jerman. Dan ga pernah ada masalah tuh.

Dan juga, mesin pembaca kartu otomatis terhubung dengan sistem kasirnya, jadinya nilai belanjaan udah otomatis muncul di mesin tersebut. Dan juga mesin ini menghadap ke pelanggan, jadi ya gue sendiri yang masukin kartu ke mesin, masukin pin tanpa nunggu disuruh-suruh, dan setelah selesai kartu langsung gue ambil. Pas awal-awal memang gue mesti nanya dulu, karena instruksi otomatis dalam bahasa Swedia, tapi setelah beberapa kali juga jadi ngerti.

Di Indonesia ribetnya, entah kenapa mesin-mesin buat baca kartu itu kok ya banyak banget ya. Bank ini pake mesin ini, bank itu pake mesin itu, bank anu pake mesin anu. Adanya ribet banget pas mo bayar pake kartu. Belum lagi kalo mo pake vocer promo dari bank mana gitu, mesti jadi lama juga, yang adanya bikin orang yang ngantri di belakang kita jadi ngomel2 panjang lebar karena nungguin kita.

Trus gitu di Indonesia ini, terkadang nilai total belanjaan masih dimasukin manual ke mesin sama kasirnya, sehingga bisa aja terjadi salah masukin nominal. Kemudian untuk masukin kartu juga biasanya mesti dilakukan sama kasirnya dulu, ntar baru alatnya dikasihin ke kita pas mo masukin pin. Trus ntar perlu nyatet-nyatet data dari kartu dulu segala. Makanya juga dulu pernah ada kan kasus kartu kredit jebol, gara-gara kasir sempet ambil CCV number  yang ada di belakang kartu, yang harusnya CCV number itu rahasia (hanya pemegang kartu yang berhak tau).

Supermarket di Swedia juga mulai punya jalur sendiri untuk self-service. Alias pelanggan scan barang sendiri dan bayar pake kartu. Biasanya di nota yang keluar setelah pembayaran ada barcode yang gunanya ntar di-scan buat buka pintu keluar. Jadi ya kalo ga bayar, ga bisa keluar. Adanya kalo maksa keluar, alarm bunyi😛 Setelah supermarket deket apartement gue dulu ada sistem self-service ini, gue jadinya lebih sering pake sistem ini daripada ke kasir. Tentunya jadi lebih cepat juga di banding lewat kasir (yang padahal menurut gue udah cepet juga).

I don’t like to wait, and I don’t like to let people wait. Sekarang setelah tau kalo ngantri bayar/masukin barang belanjaan bisa ga perlu lama, bayar pake kartu bisa merasa nyaman tanpa perlu ketakutan data kartu bank dicuri, dll, setelah balik ke Indonesia ini ya memang gue agak frustasi kalo pas belanja ke supermarket😛

Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel)😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

Biaya Hidup-Kuliah di Swedia

Biaya Hidup-Kuliah di Swedia

Sepertinya postingan seperti ini adalah suatu kewajiban buat yang pernah kuliah di luar negeri ya. Hihi. Sebenernya di jaman google ini informasi apapun gampang sih dicari bagi yang mau berusaha :p Tapi berhubung sudah ada ((( fans ))) di blog ini yang bertanya, dan gue udah punya pengalaman pribadi, dan pas gue lagi baik hati juga, dan yang paling penting: lagi niat nulis, yaudah deh mariii ditulis di mariii.

Postingan ini terlebih diuntukkan buat yang pengen kuliah dengan biaya sendiri, karena gue memang berkuliah di Swedia kemarin dengan biaya sendiri, tanpa beasiswa, blas.

Disclaimer: Ini postingan serius kok, bukan April Mop😆 Panjang sih iya, karena seperti biasa, harus dong gue kasih tips and trick, dan cerita ala-ala gue. Kalo pengen cepet, sila langsung scroll ke bawah baca bagian Kesimpulan aja. Haha.

Biaya Pendaftaran Sekolah

Normalnya, pendaftaran sekolah di Swedia dilakukan melalui universityadmissions.se. Biaya pendaftaran (application fee) di situs tersebut sebesar 900 Swedish Kronor (SEK) untuk satu semester (6 bulan). Artinya dalam satu semester kamu bisa mendaftar program sebanyak apapun tanpa dikenakan biaya tambahan lagi [1].

Gue sendiri sebenarnya mendaftar kuliah melalui program Erasmus Mundus, sehingga gue membayar application fee menurut aturan dari program Erasmus Mundus gue.

Biaya Sekolah

Penting diketahui bahwa Swedia mengenakan biaya kuliah (tuition fee) untuk para pelajar yang bukan berasal dari negara-negara Uni Eropa. Biaya kuliah bervariasi tergantung dari Universitas yang diinginkan, sekitar 80.000 hingga 140.000 SEK per tahun [2]. Namun biaya bisa lebih banyak untuk program-program khusus, misalnya Kedokteran.

Gue sendiri kuliah di Blekinge Tekniska Högskola (BTH) di Karlskrona, mengambil jurusan Master in Software Engineering. Biaya per tahunnya 100.000 SEK. Jika dirunut lagi biaya tersebut untuk 8 mata kuliah per tahun, yang per mata kuliahnya sebesar 12.500 SEK.

Untuk pembayaran kuliah dilakukan langsung ke universitas yang bersangkutan (kali ada yang pake agen?). Pada kasus gue, gue bayar 50% ketika menerima tawaran sekolahnya, kemudian 50% sisanya gue bayarkan di semester kedua ketika gue udah di Swedia.

Penting diketahui biaya kuliah ini 100% sudah harus ada di rekening tabungan kamu sendiri sebelum mengajukan visa pelajar/residence permit, sebagai salah satu syarat bahwa kamu bisa membiayai kuliah kamu di Swedia. Atau jika kamu sudah membayar biaya kuliah langsung ke Universitas di Swedia, maka Universitas tersebut akan menyampaikan informasinya langsung ke Imigrasi.

Biaya Pengajuan Residence Permit/Visa Pelajar

Untuk belajar di Swedia lebih dari 3 bulan, peminat sekolah harus mendapatkan Residence Permit (Uppehållstillstånd). Biaya pengajuan residence permit sebesar 1000 SEK [3][5]. Pengajuan residence permit dapat dilakukan secara online (kemungkinan lebih cepat selesai) dan bisa juga secara tertulis melalui Kedutaan Swedia di Jakarta.

Persiapan Biaya Hidup untuk Pengajuan Residence Permit

Biaya hidup di Swedia harus disiapkan sebelum kamu mengajukan residence permit. Setelah tanggal 1 Januari 2016, Pemerintah Swedia mengharuskan kamu memiliki setidaknya 8000 SEK per bulan [4]. Pada saat pengajuan residence permit, kamu sudah harus memiliki 10 kali dari biaya tersebut di rekening pribadi kamu (jadi sebesar 80.000 SEK). Biaya tersebut dianggap cukup untuk hidup kamu selama 1 tahun kuliah di Swedia, dimana biasanya para pelajar hanya dikenakan biaya apartemen siswa selama 10 bulan saja untuk 12 bulan sewa. Terlebih lagi, bulan Juli-Agustus adalah libur musim anas, dan siswa-siswa internasional biasanya pulang kampung (atau jalan-jalan keliling Eropa? :p). Nah, jika kamu berharap tetap tinggal di Swedia selama bulan tersebut, maka siapkanlah biaya 8000 SEK dikali 12, ya🙂 Ntar pan kasian kalo ga makan dua bulan jadinya😆

Setau gue, meskipun kamu kuliah untuk 2 tahun, ketika pengajuan visa yang pertama kali, kamu bisa saja hanya menunjukkan bukti bahwa kamu ada biaya untuk tahun pertama terlebih dahulu. Karena pengalaman gue dan teman-teman yang lain, meskipun kuliah 2 tahun, tetapi Pemerintah Swedia hanya tetap memberikan residence permit untuk 1 tahun terlebih dahulu.Untuk tahun berikutnya, persyaratan pengajuan perpanjangan visa termasuk transkrip nilai kamu selama tahun pertama dan bukti registrasi ulang untuk tahun kedua kuliah. Untuk pengajuan perpanjangan visa, nanti dikenakan biaya lagi sesuai dengan yang berlaku pada saat itu. Informasinya bisa kamu cek lagi di sini [5].

Biaya Asuransi Kesehatan untuk pengajuan Residence Permit

Asuransi kesehatan termasuk salah satu persyaratan pengajuan visa/residence permit. Untuk mahasiswa dari luar Uni Eropa yang harus membayar tuition fee, biasanya Asuransi Kesehatan disediakan dari Universitas yang menerima kamu. Dalam kasus gue juga seperti ini. Jadi begitu gue dapat informasi bahwa diterima di BTH, gue langsung menanyakan hal ini, dan mereka mengirimkan scan Asuransi Kesehatan yang mereka sediakan.

Jika Universitasnya tidak menyediakan, gue kurang tahu juga sih ini gimana. #Eaaak. Kamu harus cari perusahaan asuransi yang menyediakan paket untuk kuliah di luar negeri. Contohnya ini gue kasih satu, lewat AXA [6].

Asuransi ini terutama diharuskan untuk tahun pertama kuliah atau kuliah yang hanya memerlukan waktu 1 tahun. Jika kamu kuliah 2 tahun, pada tahun kedua kamu bisa mendapatkan Nomor Identitas (personnummer) dari kantor pajak Swedia (Skatteverket), sehingga kamu bisa mendapatkan perawatan kesehatan seharga/seperti Warga Negara Swedia pada umumnya [7].

Untuk biaya perawatan kesehatan sendiri, gue kurang tau. Mohon maaf. Tapi pengalaman gue sendiri, gue pernah periksa karena sakit telinga. Biaya periksa 5 menit aja sekitar 700 SEK. Karena gue ga punya personnummer dan waktu itu residence permit gue habis masa berlaku (jadi ga terdaftar di sistem rumah sakitnya), maka gue harus bayar sendiri. Mungkin bisa minta ganti dari asuransi kampus, tapi karena satu dan lain hal, it just did not work for me.

Asuransi kesehatan ini diharuskan, jadi jangan dianggap remeh. Masih syukur, gue ga kenapa-kenapa selama di Swedia. Ada cerita dari teman yang patah kaki-nya ketika main Ski. Beruntunglah ada asuransi yang nanggung biaya perawatannya.

Biaya Tempat Tinggal/Apartemen

Beda kota beda harga apartemen. Karlskrona termasuk kota kecil di Swedia, dan cuma punya 2 kampus (BTH dan Hyper Island). Harga apartemen siswa biasanya berkisar antara 2000 – 4000 SEK. Perusahaan yang biasa menyediakan apartemen siswa (di Karlskrona) adalah Karlskronahem dan PBA. Ada juga yang mencapai 7000 SEK, misalnya apartemen studio dengan kamar mandi dan dapur sendiri (contoh: dari Krebo). Untuk apartemen siswa, biasanya biaya sudah termasuk listrik, heating (penghangat untuk musim dingin) dan internet.

Kota lain yang lebih besar, Stockholm, Malmö dan Gothenburg, harga sewa apartemen siswa bisa lebih mahal. Jadi dari biaya hidup kamu sebulan yang diwajibkan oleh Imigrasi Swedia itu, setidaknya 40-60% akan kamu habiskan untuk apartemen saja.

Enaknya, seperti yang udah gue bilang juga tadi, apartemen siswa biasanya cukup dibayar 10 bulan aja dalam setahun, jadi sisa 2 bulannya gratis (biasanya mulai pertengahan Juni sampai pertengahan Agustus, karena libur musim panas). Tapi kamu harus pastikan benar hal ini dengan pemilik apartemennya (landlord atau perusahaan). Ada yang mengharuskan kamu setidaknya sudah pernah tinggal di situ selama 6 bulan baru bisa dapat gratisannya.

Mahasiswa internasional biasanya bisanya mendaftar untuk mendapatkan apartemen siswa saja. Apartemen siswa biasanya berupa satu flat dengan beberapa kamar (2-6 kamar atau model asrama 5-10 kamar), dimana kamu harus berbagi dapur dan (mungkin juga) kamar mandi. Untuk mendapatkan apartemen pribadi, agak susah karena kamu harus punya personnummer dan (biasanya) penghasilan di Swedia. Untuk mencari tempat tinggal, bisa juga kamu lihat di situs jual-beli Blocket.se. Pilih link Bostad (tempat tinggal) dan pilih Hitta: Lägenheter (Cari: Apartemen). Ga bisa bahasa Swedia? Saya juga ga bisa😆 Jadinya yah pake google translate aja. :p

Penting: biasanya jika sudah mendapatkan apartemen, pembayaran bulan pertama adalah harga apartemen per bulan dan harga uang jaminan. Uang jaminan biasanya sebesar harga apartemen per bulan. Dan biasanya uang ini kamu bayarkan ketika kamu menerima tawaran apartemen tersebut. Jadi meskipun misalnya kamu berangkat ke Swedia bulan Agustus, jika kamu mendapatkan/menerima tawaran apartemen bulan Maret, kamu harus membayar uang jaminan (+ uang sewa bulan pertama) pada bulan Maret.

Uang jaminan ini nanti dikembalikan setelah masa sewa apartemen selesai dan kamu lulus inspeksi apartemen. Inspeksi apartemen bisa juga dilakukan sewaktu-waktu dengan pemberitahuan sebelumnya dari pemilik apartemen. Jika setelah inspeksi, ternyata apartemenmu tidak lulus (entah kotor, ada peralatan yang rusak, dkk), maka uang jaminan bisa tidak kembali dan bisa saja kamu malah kena tambahan denda dari pemilik apartemen yang jumlahnya tidak sedikit.

Biaya Perlengkapan Apartemen

Sesampainya di Swedia, jika kamu mendapat apartemen yang berisi (full furnished – meja, tempat tidur, lemari baju, kompor, kulkas), kamu tetap harus membeli peralatan lainnya, semacam bantal, seprai, selimut, alat makan, dkk. Untuk alat masak dan makan, bisa saja kamu beruntung jika teman serumahmu sudah memiliki barang-barang tersebut, dan bersedia untuk berbagi. Jika kamu tidak beruntung, alias masuk ke apartemen yang belum berpenghuni atau dll, maka kamu harus beli semua peralatan ini sendiri.

Kalau untuk peralatan makan, gue saranin kamu cari di secondhand market. Contohnya kalo di Karlskrona ada di Pingstkyrkan dan Rödakorset (Red Cross). Harga piring, gelas sekitar 5-15 SEK per buah. Kalau sendok dkk, sekitar 1-5 SEK. Harga panci/wajan bekas sekitar 30-150 SEK. Jika ingin membeli peralatan baru, harga piring/gelas/sendok berkisar 50 – 200 SEK per buah. Harga panci/wajan baru sekitar 200-500 SEK.

Harga bantal/seprai/selimut berkisar antara 200-500 SEK. Jika kamu butuh vacuum cleaner, harga barunya berkisar antara 500-1000 SEK. Yang lainnya yang harus kamu beli misalnya perlengkapan cuci piring, sabun cuci baju, tisu kamar mandi. Dan semua ini tentunya harus kamu beli di minggu pertama ketika kamu sampai.

Kalo di kotanya ada IKEA, maka ke IKEA-lah, karena IKEA itu termasuk yang paling murah di Swedia :p Kalo ga punya IKEA, bisa cari di toko ICA, Hemtex, Åhlens, Jysk atau Rusta.

Biaya Hidup Sehari-hari

Dari sisa biaya bulanan kamu setelah dipotong biaya apartemen, kira-kira rincian biaya lainnya seperti berikut.

Keperluan Sekolah

Buku pelajaran biasanya cukup pinjam di Perpustakaan, baik perpustakaan sekolah ataupun perpustakaan kota. Sistem perpustakaan online juga sudah bagus, jadi biasanya kamu bisa baca buku secara online. Untuk scan dan print, biaya tergantung dari universitas masing-masing. Di BTH sendiri, ada banyak printer/scan yang disediakan untuk siswa. Scan gratis, biaya print sekitar 1-2 SEK per lembar. Umumnya tugas-tugas dikumpulkan secara digital (pdf) jadi biasanya jarang sekali menggunakan printer.

Untuk buku tulis, kamu bisa beli di toko buku Akademibokhandeln (semacam Gramedia), atau di toko pernak pernik murah meriah TGR. Harga buku/pena/pensil berkisar 20-100 SEK.

Makan dan Minum

Siswa di Swedia (lokal atau non-lokal) biasanya memasak sendiri. Dari pengalaman gue, satu minggu kebutuhan gue masak sendiri biasanya berkisar antara 150-300 SEK, tergantung apa yang pengen gue makan.

Sekedar gambaran: 1 kg ayam beku = 30-70 SEK, 1 kg beras = 20-40 SEK, 15 butir telur: 18-30 SEK. 1 liter yogurt/susu = 12-25 SEk, 1 kantong roti biasa = 15-25 SEK, 1/2 kg daging sapi giling = 40-70 SEK, 1 kg apel = 16-40 SEK, 1 kg pisang = 20 SEK, 1 bungkus indomie (bagi yang beruntung menemukan) = 5-8 SEK.

Untuk makan di luar, satu kali makan berkisar antara 60-200 SEK. Kalau makannya pengen steak dkk bisa di atas 300 SEK per kali makan.

Air minum (air putih) biasanya tinggal buka kran. Tapi jika rumahnya jauh dari kota yang kemungkinan air kran tidak bisa diminum atau sedang makan di luar, air mineral atau minuman bersoda berkisar antara 20-40 SEK per botol/kaleng. Jika di restoran, minuman berkisar antara 60-120 SEK.

Toko-toko makanan dan perlengkapan sehari-hari contohnya ICA, Willy’s, Lidl, dan Coop.

Edit: tambahan penting buat yang suka ngafe-ngafe ngopi-ngopi dan makan kue. Untuk Negara Fika ini, harga ngopi-ngopi cantik berkisar antar 25-60 SEK. Harga kue kering cilik di cafe 5-20 SEK. Harga kue basah (cake, muffin) sekitar 30-60 SEK. Sandwich 60-100 SEK. Makan di restoran dan di kantin sekolah, sama mahalnya. Hanya saja untuk siswa, di kantin sekolah biasanya tersedia kartu langganan dengan keuntungan diskon 10-15%.

Transportasi

Beda kota beda biaya transportasi. Biaya transportasi sekali jalan (bis/kereta bawah tanah) sekitar 20-30 SEK. Biasanya setiap kota menyediakan kartu langganan bulanan, tergantung dari masing-masing kota dan zona yang diinginkan, biayanya berkisar 500-1200 SEK per bulan.

Jika ingin ke luar kota, biaya kereta berkisar 80-3000 SEK. Misalnya dari tempat saya di Karlskrona, pergi ke Stockholm menghabiskan 1000-2000 SEK untuk perjalanan pulang pergi. Harga dan jadwal bis/kereta dapat di cek di SJ.se, Öresundståg, Blekingetrafiken (untuk di propinsi Blekinge, di tempat gue), Skånetrafiken (untuk propinsi Skåne), SL.se (Stockholm).

Swedia merupakan salah satu negara yang Bike Friendly. Kamu bisa beli sepeda bekas seharga 300-1500 Kronor. Bisa cari lewat Blocket juga, atau dari informasi yang kamu dapat di universitas ketika sudah mulai bergaul. Gaul yang banyak ya. *lah*

Pengen bawa mobil? Kalo kamu punya SIM International, bisaaa. Mobil baru berkisar 90.000-300.000 SEK. Ga mampu? Tenang, bisa beli mobil bekas, harganya yang 5000 SEK juga ada. Kondisinya gimana? Wallahualam. Hihi. Harga bensin sendiri seliter sekitar 12-15 SEK.

Pengen bawa motor? Gue sungguh jarang melihat orang lalu lalang pake motor di Swedia. Berhubung transportasi umum sangat nyaman (walopun masih suka telat), dan fasilitas mendukung, cuaca mendukung, gue lebih banyak lihat orang yang naik transportasi umum dan bersepeda. Atau andalan gue: jalan kaki.

Telepon/Internet

Pada intinya internet gratis tersedia di mana-mana di Swedia. Terutama untuk siswa yang pastinya punya akses Eduroam (jaringan internet untuk universitas-universitas di Eropa). Di mana ada universitas, di banyak negara Eropa, kamu bisa dapat internet gratis dan cepat wuss wuss ga kayak internet rumah gue di Pontianak ini yang 1Mbps aja ga nyampe😆

Komunikasi gue selama di Swedia kebanyakan menggunakan Skype, facebook, Whatsapp, Line, Facetime, apapun yang pake internet gratis. Haha. Tapi terkadang memang bisa saja kamu butuh koneksi 3G/4G di hape kamu untuk keadaan mendesak, ataupun pulsa telepon biasa. Untuk biaya ini, per bulan bisa lah dianggarkan 100 SEK. Di kasus gue sih, gue malah beli mungkin 6 bulan sekali. Buat sekali-kali pake aja kalo gue butuh ke kota lain dan butuh pulsa telepon biasa.

Pakaian

Karena Swedia termasuk negara kulkas dengan 4 musim, maka pastinya kalian perlu beli jaket winter tebal yang bikin badan keliatan kayak bola dong *lebay*. Jika beruntung dan rajin nyari ke secondhand, kalian bisa dapat jaket yang bagus seharga 100-300 SEK. Jaket baru, harganya berkisar 1000-3000 SEK, bisa kalian beli di toko-toko Sport seperti Stadium dan Intersport. Jaket yang bagus (hangat) biasanya mengandung bahan wol, fleece atau down (bulu bebek/angsa).

Jika ingin pergi ski atau berkunjung/tinggal di Swedia utara, maka mungkin perlu celana winter yang afdol juga, barunya pun berkisar antara 500-2000 SEK.

Harga topi, sarung tangan, kaos kaki wol/non-wol berkisar antara 150-400 SEK. Sweater atau baju dingin, harga barunya berkisar antara 200-500 SEK. Celana jeans, 200-500 SEK. Baju blouse biasa, t-shirt, dkk 50-400 SEK.

Baju-baju termurah biasanya bisa kamu dapat di H&M atau bisa juga sekali-kali cek ke Lidl. Biasanya kalo off season (1.5-2 bulan setelah pertama kali keluar), diskonnya bisa sampe setengah harga.

Biaya perawatan tubuh

Alias sampo dan lain-lain. Sabun/Sampo/conditioner berkisar antara 20-40 SEK. Kalau mau potong rambut, terutama buat cewe-cewe cantik seperti kita semua, biayanya paling tidak 400 SEK. Biaya pijit, sekitar 400-600 SEK untuk 30 menit. Gue sih selama di sana pernah sekali spa ditraktir, dan ga pernah potong rambut di salon. Gue ngewarnain rambut sendiri (per kotak 90-140 SEK), dan dikit-dikit trim rambut sendiri. Yang tadinya rambut ala-ala Sarah Sechan jeman cepak, dalam dua tahun sekarang jadi ala Raisa deh rambut gue.😆

Biaya Olahraga/Gym

Jika kalian senang lari dan bersepeda, maka biaya olahraga tentu saja gratis. Karena Swedia juga merupakan negara yang ramah pejalan kaki, trotoar dan jalur bersepeda ada di mana-mana. Orang-orang jalan kaki, lari, bersepeda bisa kapan aja, pagi, siang, malam, ketika bersalju, pas angin kencang.

Tapi kalo memang cuaca lagi ekstrim, dan memang senang ikut kelas-kelas seperti yoga, zumba, dan butuh latihan angkat-angkat beban, biaya gym di Swedia berkisar antara 200-800 SEK per bulan. Biasanya kalau bayar per tahun biaya per bulan lebih rendah, dan sebaliknya.

Ketika di Karlskrona, gue kadang bermain bulutangkis dengan biaya 20 SEK (untuk siswa) sekali main. Berenang biayanya 30 SEK untuk sekali masuk. Ada beberapa klub olahraga seperti karate, muay thai yang biayanya berkisar antara 1000-2000 SEK per bulan atau per semester.

Biaya senang-senang

Masuk Museum berkisar antara 0-150 SEK. Nonton bioskop, harga tiket berkisar 90-150 SEK. Makanan di bioskop (popcorn+minum) sekitar 50-150 SEK. Jika tinggal di dekat pantai, harga sewa kano di musim panas sekitar 100-300 SEK per hari.

Minuman beralkohol di atas 4% hanya dijual di satu toko (Systembolaget). Bir/Cider berkisar antara 15-40SEK, Wine 70-250 SEK, Vodka dkk 100-300 SEK. Jika minum di restoran/bar/pub, satu gelas bir/cider 60-120 SEK, coktail 120-200 SEK, shot 100-200 SEK. Masuk club malam berkisar antara 100-200 SEK.

Cuci Baju

Gue belum pernah nemu londri kiloan sih di Swedia (lol). Biasanya apartemen yang disewakan di Swedia sudah menyediakan ruang laundri bersama ataupun pribadi, yang isinya mesin cuci, mesin pengering, dan mungkin ada ruang jemur. Jadi biaya cuci baju bisa dibilang gratis. Kecuali kalo kamu butuh jasa khusus untuk baju khusus, misalnya setelan jas atau jaket tebal. Gue sih belum pernah, tapi denger-denger biayanya bisa di atas 500 SEK untuk satu setel baju (kalo ini gue belum nyari referensinya :p)

Hal Tak Terduga

Misalnya kayak kejadian pintu kamar apartemen gue terkunci dan kuncinya di dalam kamar, gue harus merogoh kocek 300 SEK, cuma buat minta dibukain pintu.

Biaya Perjalanan Pulang Pergi Indonesia-Swedia

Ini penting juga ya dimasukin ke anggaran kamu. Biaya ini bisa termasuk pesawat dan biaya kereta. Jika kamu nantinya bersekolah di kota yang tidak memiliki bandara, maka kamu harus naik kereta api dari kota terdekat (Stockholm/Gothenburg/Malmö/Copenhagen).

Biaya pesawat bisa berkisar antara 5000-12000 SEK sekali jalan (sila cek ke Skyscanner.net). Untuk kereta api, kamu bisa cek biaya transportasi yang sudah gue kasih di atas tadi.

Kesimpulan

Fyyyuh, akhirnya nyampe juga di sini yah😆 Jadi udah bisa kebayang berapa biaya yang kamu perlukan untuk kuliah di Swedia? Gue bikinin kesimpulannya nih ya. Untuk kuliah 2 tahun, kamu butuh:

  1. Pendaftaran kuliah: 900 SEK.
  2. Tuition fee, setidaknya: 200.000 SEK.
  3. Pengajuan residence permit: 1000 SEK.
  4. Perpanjangan residence permit: 1000 SEK.
  5. Biaya hidup 2 tahun: 8000 SEK * 20 bulan = 160000 SEK
  6. Biaya tinggal di Swedia untuk musim panas (jika apartemen gratis), setidaknya: 4000 SEK * 4 = 16000 SEK
  7. Biaya perjalanan pesawat pp sekali, setidaknya: 15000 SEK
  8. Uang jaminan apartemen, setidaknya: 5000 SEK
  9. Biaya perlengkapan di bulan pertama, perlengkapan musim dingin, setidaknya: 2000 SEK.

Total : 400.900 SEK. Belum termasuk Asuransi Kesehatan (jika harus ditanggung sendiri)

Mahal? Emang iya. Alhamdulilah, gue kemaren pas punya rezeki🙂

Maka, silakanlah berebut beasiswa sodara-sodari. Beasiswa dari pemerintah Swedia, bisa dicari di melalui Swedish Institute. Beasiswa lain, silakan cek ke sini: http://bfy.tw/52fh :p

Sedikit tambahan, mungkin ada yang bingung (terutama kalo para pencari beasiswa), gue ikut program Erasmus Mundus tapi kok ga beasiswa? Well, Erasmus Mundus itu, ada yang beasiswa, ada yang tidak. Intinya program ini memfasilitasi joint-program antar universitas di Eropa. Biaya Erasmus Mundus sendiri juga tergantung dari program yang diinginkan, karena biaya hidup dan kuliah di tiap negara-negara berbeda-beda. Untuk lebih jelasnya, ntar kalo ga males, dibikin postingan sendiri ya😀

Satu lagi, kalo 1 Swedish Kronor (SEK) berapa kakak? Silakah cek di sini: http://bfy.tw/52T5

Kalau mau baca tentang apartemen gue selama tahun pertama gue di Swedia, silakan ke sini.

Sumber

[1] https://www.universityadmissions.se/en/All-you-need-to-know1/Applying-for-studies/Fees-and-scholarships/Paying-your-application-fee/ diakses tanggal 1 April 2016.

[2] https://studyinsweden.se/study-information/fees-and-costs/ diakses tanggal 1 April 2016.

[3] http://www.swedenabroad.com/en-GB/Embassies/Jakarta/Study-in-Sweden/Applying-for-a-residence-permit-to-study-in-Sweden/Fees/ diakses tanggal 1 April 2016

[4] http://www.migrationsverket.se/English/Private-individuals/Studying-in-Sweden/Universities-and-university-college.html diakses tanggal 1 April 2016.

[5] http://www.migrationsverket.se/English/Private-individuals/Studying-in-Sweden/Fees.html diakses tanggal 1 April 2016.

[6] https://www.axa-insurance.co.id/385/en/personal-insurance/travel/international-student-protection diakses tanggal 1 April 2016.

[7] https://studyinsweden.se/life-in-sweden/practical-advice/ diakses tanggal 1 April 2016.

7 bulan kemudian…

7 bulan kemudian…

Wiii.. ternyata udah 7 bulan belum ada postingan baru di blog berdebu ini. *bersin-bersin dulu*

Udah ada beberapa komen yang nyariin, jadi gue apdet bentar lah ini. Hihi.

Gue udah 3 bulan ini kembali ke Indonesia. Mo nulis pake Indonesia “tercinta”, tapi berarti gue bohong. Masih dalam masa reverse culture shock ini. Jadi maunya balik ke Swedia lagi aja :p

Uhm.. Tesis gue udah selese bulan Oktober tahun kemarin. Yay! Akhirnya..

Abis tesis selesai, luntang-lantung dulu 3 bulan di Swedia nyari kerja dan numpang tinggal di tempat temen-temen, secara dengan pede-nya gue mutusin kontrak apartemen bulan September. Haha. Karena waktu itu pikirnya abis tesis, langsung mau balik ke Indonesia dulu. Taunya ada panggilan interview beberapa hari setelah tanggal di tiket yang udah dibeli. Tiketnya pun dibatalin, tapi ternyata kerjaannya ga jadi dapat.

Hm.. Apalagi ya.. Highlight-nya itu aja dulu sih. Apdet selanjutnya ditunggu aja deh :p

Titip Menitip

Titip Menitip

Gue ituuu, sensiiiii banget dengan kalimat “titip ya”, “nitip dong”, “boleh nitip ga”. Sensinya sampe dibuat postingan blog sendiri loh ini.😛

Ya bisa aja sih, komennya cuma sekedar becanda. Tapi ada juga kan yang becanda, tapi sebenernya pengen. Dan ada juga yang emang niat mau nitip.

Berikut gue kasih gambaran contoh titip-menitip yang gue sebelin. Dan tentunya gue yang dititipin ya, bukan gue yang nitip😛

Titip-menitip dalam konteks pertama adalah titip-menitip kalo pas mau pergi ke pasar. Pasar baju kek, pasar swalayan kek, pasar ikan, apalah. Mending kalo yang dititipin barang sebiji, dua biji. Kalau nitipnya barang seberat 10 kilo, ya mesti tau diri lah ya. Nitip sebiji, dua biji pun kalo barangnya seharga 10 persen gaji bulanan gue, trus pake minta “bayarin dulu”, lah mesti tau diri juga dong ah.

Konteks kedua, kalo pas mau pergi beli makan. Mending nitipnya macam “rujak dong, sebungkus.” Tapi kalo nitip semacam, “rujak dong, sebungkus. tapi ga pake mangga, semangka, nangka, kedondong. Banyakin kacangnya, sama banyakin melonnya. Ga usah yang pedes-pedes amat. E tapi lo lama ga perginya, gue udah laper nih.” Ini lo nitip, apa nyuruh?

Konteks ketiga. Selama gue kerja di Jakarta, gue lumayan sering jalan-jalan. Mau itu jalan-jalan pulang kampung, jalan-jalan liburan, ataupun jalan-jalan karena kerjaan. Kebeneran tiap tahun dapat rejeki jalan-jalan ke luar negeri juga. Kalo mau jalan-jalan, tentu mesti minta cuti. Kalo minta cuti, seluruh dunia bisa tau. Heran deh, padahal gue bukan seleb. Kalo seluruh dunia tau gue mau kemana, mulai deh berdatangan permintaan titip menitip. “Barangnya kan ga jual di Indonesia”, “Di sana kan harganya lebih murah”, “Di sini baru dateng 3 bulan lagi katanya, gue pengen jadi yang duluan punya”, “Titip makanan khas dong.” Dan bla bla lainnya, yang intinya ngerepotin.

Hmm..

Satu. Itu loh, ada yang namanya online shopping. Kalo barangnya ga tersedia di Indonesia, ya beli online bisa kok. Terusannya, dapat komen “iya, tapi kan pake ongkos kirim, trus lama datengnya, kalo barangnya ga bagus gimana. Kan kalo kamu bisa liatin bagus apa nggak.” Meeeeen, lebih murah ongkos kirim kali daripada ongkos tiket pesawat gue. Mau urunan bayar tiket pesawat sama ekstra bagasi gue ga?

Dua. Gue pergi jalan-jalan, ya buat gue jalan-jalan. Jalan-jalan versi gue itu, foto-foto, menikmati bangunan-bangunan dan pemandangan, people watching, spend lazy time with family and friends. Kalo gue mau belanja, ya gue belanja. Kalo tetiba ga pengen belanja, ya gue ga pergi belanja. Bukannya jalan-jalan buat beliin belanjaan orang. Gue bisa sih liatin barang yang lo pengen bagus apa nggak, tapi ga janji lo bakal tetep suka kan kalo barangnya udah ditangan. Apalagi kalo sepulang-pulangnya, dikasih komen, “ih ternyata gini doang. ga selera deh. boleh ga jadi ga? kan lo bisa jual lagi ke orang lain.” Biasanya gini yang nitip kalo ga pake bayar dulu nih, jadi doi-nya ga rugi apa-apa. Doh!

Tiga. Regulasi bawa makanan di tiap negara tuh beda-beda. Kalo di dalam negeri aja mungkin lebih gampang. Itupun mending bawa yang kering-kering daripada yang basah-basah (semacam kue atau rendang, gitu). Tetapi, meskipun bisa lolos bawa makanan, mending gue bawa buat gue sih, daripada buat ngasih orang. Gue juga jarang-jarang men ke luar negeri atau pulang kampung, dan urusan makanan, gue males banget bagi-bagi. Apalagi mesti bagi-bagi kue lapis dan nastar. Sorry la yau.

Komen/permintaan titip menitip ini sama nyebelinnya dengan komen “oleh-olehnya mana”. Intinya sih, kalo gue banyak duit, gue bisa bawain oleh-oleh buat sejuta umat. Kalo gue ga punya duit, ya ngapain juga gue maksain beli oleh-oleh yang ujung-ujungnya bikin gue cuma mampu makan indomie doang selama sebulan berturut-turut. Ngumpulin duit buat tiket pulang kampung dan jalan-jalan aja butuh setahun penuh, trus duitnya malah buat beliin orang oleh-oleh? Duh, di kata pelit, biarin deh😛

Kalo gue yang nyebelin karena suka ga tau diri minta nitip atau minta oleh-oleh? Hmm.. kalo ada yang pernah sebel karena gue yang begitu, silakah komplen di sini😛

Ada yang mo nitip barang sepulangnya gue dari Swedia ntar? Pfftt.. Sorry deh, ga nerima pesanan. Kecuali kalo mo bayarin tiket pesawat PP dan esktra bagasi, plus pesanannya ada semua di IKEA. Tapi IKEA kan udah ada di Jakarta kan ya, jadi ga ada alesan buat nitip barang ke gue😛

Ciao!