Have a nice day

Have a nice day

One of the things that I miss the most about Sweden, is when I met people that I know (and when we say goodbye), we hug. Somehow, it is a kind of gesture that is very sweet and comforting.

Another one is, no matter the time, we’ll say to each other: “Have a nice day!”

I think it gives a boost of energy to keep up with my day/night, even though it could be harsh.

Sadly, I  don’t get that a lot here. Like super rarely.

I should just start to say it to myself, every morning (or noon) when I wake up.

Still missing some people to hug, though.

Kepo

Kepo

Orang Indonesia itu memang ramah ya. Saking ramahnya, seringnya malah jadi kepo, yang ujung-ujungnya bikin ganggu kenyamanan 😛

Sejak di Jakarta, karena sering ngojek/neksi, jadi ya kadang suka agak basa-basi dikit. Nanya supirnya, “Tinggal di mana, Pak/Bu/Mas/Mbak/Dek?” Biar sekedar tahu aja sih, sapa tau tinggal-nya jauh dari tempat tujuan gue, jadi minta maaf duluan, biar dese sabar gitu jalan-jalan ke ujung berung.

Kalo naik motor, biasa-nya pembicaraan cukup berhenti disitu aja. Paling dikit-dikit selama di jalan, ngasih tau arah (padahal gue juga biasanya ga tau jalan).

Kalo naik mobil, gue malah bersyukur kalo dapat supir yang diem aja. Putar lagu aja (asal jangan dangdut), dan diam, biar konsentrasi nyetir aja deh supirnya. Yang nyebelin, kalo dapat supir yang lalu ngajak ngomong terus. Pernah sekali dapat yang ujung-ujungnya jualan asuransi. Biasanya kalo udah gini, gue terus nelpon nyokap, jadi bisa ngobrol sepanjang jalan. Tapi ya karena perjalanan jauh, gue juga ga ngobrol sampe sejam-duajam gitu sih di telepon. Begitu telepon ditutup, supir-supir ini terus deh mulai ngajak ngobrol dan nanya-nanya lagi.

Seperti tadi barusan yang dapat supir kepo banget. Gue nelpon nyokap, tapi sayangnya ga bisa lama. Jadi abis nelpon, di-kepo-in lagi deh. Nanyanya macem-macem. Mulai dari orang asli mana, sampe umur berapa. 😐

“Orang asli mana, mbak?” — “Pontianak.” — “Di sana banyak Cina ya mbak? Mbak jangan-jangan keturunan Cina ya?” — “Gak.” — Obrolan ini sudah tidak nyaman, tambah jadi tidak nyaman sama sekali.

“Single ya mbak? Enak ya, masih bisa jalan-jalan ke mana-mana.” — “Iya, emang, Pak. Enak banget hidup saya.”

“Saya denger-denger tadi, mau kerja jauh-jauh itu, mbak, keluar negeri ya?” — Nyambung aja ini orang nanggepin obrolan gue sama nyokap. “Iya, saya ga mau kerja di sini.” — “Kenapa, mbak?” — “Saya ga suka di sini.” — “Why?” — “Ya, ga suka aja.”

“Emang pernya ke luar negeri, mbak?” — “Pernah. Kemarin kuliah di Swedia 2 tahun.” — “Oh, gitu. Pantesan mbak. Orang Indonesia lulusan luar negeri mah ga dihargai di sini. Orang Cina aja yang dipekerjakan di sini, padahal ga jelas kualifikasinya, gajinya mahal banget, mbak. Padahal buruh doang juga.” — Lagi-lagi ini Bapak, ngomongin orang Cina 😐

“Bapaknya masih kerja, mbak?” — “Gak, udah lama meninggal.” — “Oh… Dulu kerja di mana, mbak? Pengusaha sawit ya?” — “Gak, swasta.” — “Tambang ya, mbak?” — “Gak, kontraktor aja.” — “Perusahaan sawit di sana banyak ya mbak?” — “Iya. Banyak masalah kebakaran hutan juga.” — “Iya itu mah, orang-orang kapitalis, mbak. Yang mau menguasai lahan Indonesia. Sama dengan minyak di Balikpapan juga, mbak. Itu orang Asing itu maunya gitu, mbak. Nguasain negara kita.” — “Mau orang asing atau bukan orang asing, kalo rakus, ya rakus aja, Pak. Gak ada bedanya.”

“Jadi mbak sekarang kerja apa, mbak?” — “Freelance. Mau ke luar negeri. Saya cari kerja di sini ga dapat-dapat.” — “Mbak-nya kurang usaha kali, mbak. Satu lagi nih, mbak. Mbak orang muslim bukan?” — “He eh.” — “Kalo orang muslim itu mbak, harus banyak doa, mbak. Kalo gak doa ntar gak dapat-dapat, mau mbak ke mana-mana juga. Kalo orang muslim, pasti dibantu sama yang di atas, mbak.”

Trus kalo ga muslim? Tuhannya ga mau bantu dia gitu? Trus kalo ga muslim, ga berhak dapat kerja gitu?

Trus pas ditanya keturunan Cina atau bukan, gue jawab aja “Gak”, padahal aslinya iya gue emang keturunan Cina. Abis malah jadi horror. Ntar kalo ngaku Cina, diapa2in di jalan kan berabe. Jadi kasian sama orang keturunan Cina yang tinggal di negara ini. Udah lah ga bisa milih lahir jadi keturunan Cina, tetep aja ada yang musuhin cuma karena Cina.

Gue bete.

Gue benci kalo ketemu orang-orang macam ini. Racist people.

Padahal ga boleh menjadi benci dan menyebarkan kebencian ya.

Tapi gue ga bisa ga sebel.

Sebel juga jadi sering berprasangka buruk sama orang, karena takut diapa-apain.

Cewe, sendirian, ga jago karate lagi gue. Cari aman aja.

Makanya malas tinggal di Indonesia.

Masih Nganggur

Masih Nganggur

Seperti judulnya, begitulah nasib gue sekarang. Masih nganggur aja. 😛

Bulan november kemarin berangkat ke Swedia, cuma 4 hari aja (2 hari di pesawat, 2 hari interview). Walopun udah mupeng berat sama kantornya yang keren abis, tapi ternyata belum rezeki dapat kerjaannya.

Trus sekarang gimana?

Ya luntang-lantung ga jelas aja di Jakarta.

Masih suka malas bangun pagi, karena tidur malam masih aja di atas jam 2 pagi. Badan ga mau move-on dari jam Eropa. Sok banget.

Udah rajin 2 hari sekali pergi ke gym sih, walo gym-nya jauh banget dari rumah. Kalo naik busway, sekali jalan 2.5 jam aja gitu. Andalan tetep ojek. Jadi abis olahraga badan di gym, trus olahraga jantung pas naik ojek selama 30-50 menit di jalan.

Hidup di Jakarta itu benar-benar dilema.

Di sini bisa banyak ketemu teman dan bisa rajin ngegym.

Tapi macet. Kemana-mana (kalo mau ketemu temen) jauh. Mana orang-orang di jalanan kayak kesetanan semua, ngebut-ngebutan, belok sana-sini ga jelas. Gimana lah kota (atau negara?) bisa bener, kalo rakyatnya kebanyakan udah gila kayak gitu.

Jadinya ini nyari kerja-nya tetep fokus ke luar negeri sih. Males aja mau kerja di Indonesia. Bodo deh dibilang ga nasionalis.

Pokoknya akuh mau balik ke Eropa!

*keras kepala, padahal tabungan udah kritis 😛

Lotte Duty Free

Lotte Duty Free

Berhubung tempat tinggal gue dan temen-temen main gue di Jakarta terpisah jarak dan waktu yang luar biasa, Jakarta Pusat jadi tempat paling strategis buat ketemuan. Selama ini, kalo ga ke Setiabudi (karena ngegym di situ), main gue ya ke Grand Indonesia atau Lotte Shopping Avenue. Mainnya ke mall mulu. Gue bangkrut.

Lotte Shopping Avenue sejauh ini masih jadi tempat favorit. Karena: Sepi! xD Walopun ga strategis buat pulang jalan kaki + busway. Jadinya buat menghemat waktu pulang pergi, gue masih jagoin Gojek/Uber aja.

Nah di Lotte Shopping Mall ini, ada toko Duty Free itu loooh. Biasanya kan toko-toko Duty Free ini adanya ya di bandara-bandara aja kan ya. Jadi gue agak heran aja, kenapa ada di mall yang satu ini. Masuk lah gue ke toko Duty Free ini beberapa waktu yang lalu, pas kebetulan memang ada paket perawatan wajah yang gue butuh beli juga, dan ada jual di situ.

Gue: “Mbak, ini paket promonya ada apa aja, ya?”
Mbak SPG: “Mbak punya paspor dan tiket?”
Gue: “Hah?”
Mbak SPG: “Punya paspor dan tiket?”
Gue: “Hah?” (Ini sumpah dodol banget, soalnya gue blas bingung kenapa ditanyain paspor ama tiket di situ. Hahaha!)
Mbak SPG: “Kalo mo beli di sini, harus punya paspor dan tiket ke luar negeri, mbak.”
Gue: “Oh gitu.. Yah, saya punyanya paspor doang, Mbak….”

Abis itu pergi lah gue dari toko Duty Free dengan tangan kosong dan jiwa hampa karena di tolak belanja di sana. Hahahaha.

Akhirnya tiap ke Lotte Avenue Shopping, gue ga pernah lagi tertarik untuk masuk ke toko Duty Free itu sih. Rasanya harga diri gue terjatuhkan gitu loh kalo ga punya tiket ke luar negeri. LOL!

Sampaaai tadi hari ini!

Ceritanya Insya Allah gue bakal balik ke Swedia lagi dalam waktu dekat. Cuma bentar aja sih, cuma buat wawancara kerja aja. Doakan sukses yaaaa!!

Nah, kali ini, karena beneran butuh Krim Wajah baru dan parfum baru (dua-duanya abis, plong, sampe tadi nggunting dan ngorek2 kemasan krim wajahnya), masuklah gue ke Toko Duty Free lagi tadi siang. Udah bekal paspor yang udah ditempel visa baru dan tiket ke luar negeri nih. MUAHAHAHAHA! *ketawa sengak*

Gue: “Mbak, ini paket promonya ada apa aja, ya?”
Mbak SPG: “Mbak punya paspor dan tiket?” (Ini ya apa emang default ga mau jawab tentang produk ya, mesti balik nanya dulu tentang customer-nya bisa beli apa nggak. Males banget ya buat jelasin ini itu, kalo customer-nya ga bisa beli 😛 😐 )
Gue: “Ada, mbak.” (HAH!! *sombong*)
Mbak SPG: “Kalau mau beli, bayarnya di sini, nanti ambilnya di bandara ya, mbak.”
Gue: “Hah?”
Mbak SPG: “Iya, soalnya kan ini memang dijual untuk di bandara aja mbak. Tiketnya buat ke luar negeri kan, mbak? Berangkatnya kapan?”
Gue: “Oh…. Iya…. Ke luar negeri… Berangkat minggu depan… Emang berlaku sampe kapan?” (padahal berangkatnya dua minggu lagi)
Mbak SPG: “Berlaku sejak sebulan sebelum tanggal tiket berangkat.”
Gue: “Oh oke… Jadi ngambilnya di bandara yah…. Pasti ada barangnya…?”
Mbak SPG: “Iya, mbak. Ada, mbak.”
Gue: “Oke.. Kalo gitu….. Ntar saya lihat-lihat di bandara aja langsung…”

Yak ampoooooon.

Gue…..

Ditolak lagi mo belanja di situuu! AHAHAHAHAHAHA!!!

Trus gue bingung…..

Itu ngapaaaaaaiiin Toko Duty Free di taroh di situuuu?????

*ngurut dada Adam Levine*

Generalisir

Generalisir

Tinggi gue cuma 154 cm.

Waktu di Swedia dulu, gue seringnya dianggap anak kecil. Terbukti dari kalo naik bis, gue pernah dikasih harga anak sekolah (sekitar 40% lebih murah). Tiap masuk night club, meskipun sama temen-temen, rame-rame, yang di depan bisa lolos tanpa nunjukin ID, gue mesti di-stop buat nunjukin ID. Kalo masuk Systembolaget* pas bayar, mesti gue juga diminta nunjukin ID, yang berefek temen yang bareng gue juga diminta nunjukin ID.

Temen gue pernah bilang: “Cuma sama kamu Aftri, aku beli minuman beralkohol, trus diminta nunjukin ID. Udah 3 tahun belakangan ini aku ga pernah dimintain ID padahal!”

Yah nasib, tampang awet muda (dibaca: pendek). Seneng siiiih. Hahaha. Jadinya merasa muda aja terus gitu kan ya :p

Nyampe Indonesia….

Pasti deh dipanggil “Ibu”.

Udah jarang banget loh dipanggil “Mbak”. Udah keliatan muka emak-emak emang kali ya. Ya kalo dibandingin  dengan orang-orang Indonesia lainnya, tinggi gue ya kan rata-rata ya. Udah gitu kan kalo mengikuti standar orang Indonesia, gue gendut aja gitu dong. Jadi ya emang bisa dikira udah beranak 4. Nyokap gue waktu seumuran gue anaknya emang udah 4 sih, tapi karena nyokap ga gendut macam gue ya jadi mesti dikira masih muda.

Kemarin gue baru pasang foto di gym. Satu aja. Udah dibilang kurusan loooh. Padahal beratnya ya malah lebih gendut daripada waktu terakhir ketemu sama temen yang komen :p Ya pokoknya kalo ke gym, ya otomatis kurusan aja gitu kali ya. Hahahaha.

Udah gitu, meskipun udah hampir setahun balik dari Swedia, gue belum bisa move on dari cuaca dingin, jadi berasanya kepanasaaaaan mulu. Enaknya emang ga make-up-an, karena kalo naik baswei/ngojek, keringet gue udah kayak orang disiram air seember, toh ntar pas muka di-lap, make-up-nya ilang juga. Jadi mending kalo janjian sama temen di mall, ya ntar make-up-annya kalo udah di mall aja (plus mungkin ganti baju).

Ternyata tampang ga ber-make-up ini, jadi bahan generalisir juga ya kayaknya.

Hari Senin lalu, dengan tujuan untuk ngegym, gue berangkat naik ojek, ga pake mandi dan ga pake make-up-an (bedak pun ga pake). Begitu jalan dikit:

Pak tukang ojek (TO): “Kerja ya mbak?”

Gue: “Gak pak, kan hari libur. Saya mau ketemuan temen saya.”

Pak TO: “Oh. Gak. Saya kirain kan kalo yang jaga-jaga toko gitu, kalo tanggal merah juga tetep masuk kerja.”

Gue: “…………..”

*Systembolaget: satu-satunya jaringan toko di Swedia yang boleh menjual minuman alkohol dengan kadar lebih dari 4%.

Oh Jakarta

Oh Jakarta

Haloooo!!!

Setelah 8 bulan menggangur di Pontianak, sekarang ini gue sedang di Jakarta. Menganggurnya sih tetep :p Tapi ya daripada di rumah terus malah tambah stress, jadi jalan-jalan sebentar deh. Ceritanya memang lagi mau persiapan wawancara kerja juga sih. Jadi ya, capcus!!

Senengnya ke Jakarta, bisa ketemu sama sohib-sohib gue. Ngilagin stress dikit deh jadinya. Dikit ajaaaa. Soalnya trus tabungan menipis tiba-tiba kan yaaaa :))

Gue sementara masih numpang tinggal di tempat keluarga di Jakarta Utara. Sementara kalau ketemu temen-temen gue, kebanyakan di Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan.

Pilihan transportasi sih banyak ya. Pas hari-hari pertama, gue yang udah lama ga ke Jakarta ini (3 tahun lama lah ya :p), masih sok-sokan pake Uber (taksi online). Meskipun rada mahal, tapi ya masih jauh lebih murah lah daripada naik taksi komersial semacam Blue Bird atau Express. Lama-lama, mulai kerasa bakal bangkrut kalo naik taksi mobil mulu. Dan juga aplikasi Uber lemotnya luar biasa dibuka dari hape gue (iPhone 4 yang dibeli tahun 2011). Butuh 15 menit sendiri buat buka app-nya. Kalo dapat bonus berupa hape tiba2 mati gara2 kerja keras loading app, jadinya butuh 30 menitan cuma buat pesen taksi. Walopun gue suka pake Uber, beberapa kali dapat mobil yang nyaman, supir yang ramah dan ya murah lah, tapi akhirnya sekarang gue menyerah pake Uber. Hiks.

Jadinya gue balik ke transportasi murah meriah dan berAC, alias TransJakarta. Tapiii, butuh waktu 1.5-2 jam, buat nyampe ke tempat tujuan gue di Jakpus/Jaksel :)) Itupun plus jalan kaki dari rumah ke halte, dan halte ke mal tujuan. Berangkat pagi/siang/sore/malam, gue tetep nyampe tujuan akhir dengan badan lengket dan bau keringat :)) Plus perjalanan pulang, gue jadinya ngabisin 3-5 jam di jalan doang.

Kemarin akhirnya gue instal app Gojek. Pake Gojek, gue pulang malam dari Jl. Sudirman ke Kelapa Gading, 22 ribu ajah. Karena pake macet, perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Tetep lama sih ya :)) Supir gojeknya ga nyediain tutup kepala dan masker. Tapi karena sebelumnya udah diwanti-wanti sama temen2 gue, jadi gue udah bekal pashmina buat nutup kepala dan muka. Motornya sih enak, matic yang segede gaban tempat duduknya. Tapi pak supir ngebut ga karuan dan nyrempet sana-sini pas macet. Jadi gue malah sport jantung sepanjang jalan :)) Grab sayangnya ga bisa diinstal, ga support buat hape gue yang harus gue akui sudah butut, jadi gue ga bisa nyoba pake Grab. Hiks.

Untungnya masih numpang di rumah Kakek/Nenek gini, jadi di soal makan ya masih gratis. Untungnya juga kalo pas ketemuan temen-temen, pada baik hati semua, jadi daku ditraktir mulu. Tapi kalo pas ke mall sendirian dari pagi (berhubung jarak jauh, mending sekalian seharian di mall sambil nunggu temen pulang kantor), kebangkrutan dapat disebabkan mahalnya makanan dan ngemil di mall :))

Trus, kalo di mall, ya mesti rada gaya gitu kali ya. Biar terkesan socially accepted gitu :p Dulu sih, mungkin karena masih bergaji juga ya jadi duitnya ada, ya gue memang kerjanya wiken ke mall doang belanja belanji. Kalo ngemall, mesti milih pake baju yang bagus-bagus, sepatu dan tas yang gaya. Lah abis mo kemana lagi sih ya bisa gegayaan kalo bukan di mall :p Berhubung dulu kantor gue ada seragam senin dan kamis, jumat batikan, jadi bisa gayanya cuma selasa-rabu. Itupun gayanya ya ga bisa heboh2 amat juga lah, ntar dirumpiin sama ibuk-ibuk senior :))

Sekarang, rasanya ga nyaman banget ngabisin seharian di mall. Ga punya duit soalnya :)))))))

Eh tapi, meskipun kali kalo ada duit banyak, sejak dari Swedia, sekarang ini gue sebisa mungkin menerapkan gaya hidup satu koper :)))))) Lah tujuan hidup masih ga jelas, kalo belanja-belanja mulu, mau ditaroh di mana barang-barangnya. Belum kalo tiba-tiba harus pindah ke Bali atau balik ke Swedia gitu misalnya (AMIN YANG KENCENG), kalo kebanyakan barang kan susah bok angkut-angkutnya. Pengalaman pindah2 mulu selama 3 tahun belakangan ini harus ada hasilnya dong :))))

Ntar gue bikin posting blog lagi deh buat ceritain soal Gaya Hidup Satu Koper ini :p

Anyway, berada lagi di Jakarta ini, kok ya rasanya menyedihkan ya karena pilihan hiburan cuma ke mall. Ya ada sih semacam Ancol dan Water Park, tapi ya kan panas bok siang-siang. Maklum kulit udah manja *ditabok*. Belum lagi masuk Ancol dan Water Park tetep mahal ya *lagi2 duit*. Mending duitnya gue pake buat daftar ngegym, yang mana balik lagi ke mall, karena ya gym favorit gue adanya di mall :))))))

Oh Jakarta :p

Aku rindu Karlskrona, nongkrong di sekitaran pantai, lari/sepedahan nyurusin laut, jalan-jalan ke hutan, berenang di danau, duduk2 di rumput pas musim panas, main salju (walopun waktu itu seuprit), mecahin es di jalanan kalo pas musim dingin (walopun pake acara kepleset), keluar tengah malam nyari Aurora atau hujan meteor. Dan semua itu jalan kaki aja nyampe, ga perlu ngabisin 4-5 jam di jalanan doang yang pake acara sport jantung plus ngabisin tabungan.

Makanya itu lah………

Gue sampe sekarang belum dapat kerja :))))

Ngelamarnya masih ke perusahaan-perusahaan yang di Swedia, atau beberapa negara di eropa lainnya. Beberapa kali sudah ada interview sih. Dan sekarang sedang dalam proses akhir juga dengan satu perusahaan favorit gue untuk penempatan di Swedia. Doain sukses yaaaaaa! AMIIIIIIINNNN!

Sebenernya ya gue ada sih ngelamar kerja ke perusahaan2 di Indonesia juga. Pilihannya ya di Jakarta/Bandung/Yogya/Bali. Tapi ya entah kenapa, pada ga ada yang nanggepin :)))) Mungkin ya karena guenya juga kurang niat juga sih :p Karena ya sampe saat ini, memang belum nemu lowongan untuk posisi yang sebegitu menariknya, yang perusahaannya sebegitu bagusnya, yang bikin gue rela hidup (ga nyaman) lagi di Jakarta :p Tapi ya namanya juga butuh duit, mau ga mau ya tetep usaha nyari alternatif kerja juga, di Jakarta.

Reality bites.