Perjalanan ke Swedia Part 2

Perjalanan ke Swedia Part 2

Sambungan dari cerita Perjalanan ke Swedia Part 1

Transit di Doha – Qatar

Perjalanan 8 jam dari Jakarta ke Doha, sukses gue lewati, tanpa gelisah, tanpa batuk-batuk yang ganggu satu pesawat, dan kenyang makanan enak dan tampang pramugara ganteng 😉 Begitu tiba, yang paling berasa beda dibandingkan Indonesia tentu saja: Smooth Landing. Karena bandara-nya besaaaaar! *norak* Bangunannya sendiri sebenernya ga seberapa besar sih, dan ada sekitar 41 Gate. Tapi lahan bandaranya itu loooh! Luaaaaas banget nget nget!

Gue mendarat itu sekitar jam 4 pagi waktu Doha, 4 jam lebih lambat dibanding Waktu Indonesia bagian Barat (WIB). Langit masih gelap. Sebelumnya di dalam pesawat udah dikasih tau, di Doha International Airport ada 4 pintu kedatangan. (1) Untuk yang memang tujuan terakhir mendaratnya di Doha ~ dikasih boarding pass dengan amplop warna biru, (2) Untuk yang transit ~ dikasih boarding pass dengan amplop warna kuning (untuk yang transitnya normal) atau jingga (untuk yang transitnya sebentar), (3) Untuk penumpang Executive Class ~ dikasih boarding pass dengan amplop warna ungu, (4) Untuk penumpang yang satelit transfer ~ dikasih boarding pass dengan amplop warna hijau. Satelit transfer ini maksudnya apaan, gue juga ga tau. Karena waktu itu gue di sana untuk transit sebelum melanjutkan perjalanan ke Copenhagen, dan waktu transitnya 4 jam, maka gue dikasih amplop warna kuning.

Boarding Pass
Boarding Pass untuk transit di Transfer and Departure building pakai amplop warna kuning.

Saking luasnya bandara, turun dari pesawat sampai tiba di Transfer and Departure Gate, kira-kira memakan waktu 25 menit naik bis! Begitu nyampe disitu, cuma ngelewatin pemeriksaan x-ray aja buat barang-barang bawaan. Dan ngeliat gue pegang paspor hijau, penjaganya tiba-tiba ngajak ngomong Bahasa Indonesia aja gitu! “Halo, selamat pagi, apa kabar, indonesia?” Gue langsung senyum-senyum gitu deh sama masnya. Tapi males nanya-nanya dia orang Indonesia atau bukan, ngapain juga 😛 Ngelewatin pemeriksaan, karena di boarding pass gue udah jelas gue harus nunggu di gate mana, gue langsung menuju gate tersebut. Nyarinya ga susah, karena seluruh petunjuk jelas dan pakai bahasa Inggris, dan karena masih jam 4 pagi, bandaranya masih sepi, hanya ada beberapa orang lainnya yang juga baru nyampe datang transit. Begitu sekitar 2 jam kemudian, ketika matahari mulai terbit, baru deh bandaranya mulai ramai. Sunrise-nya bener-bener keren abis deh. Banyak aja gitu yang poto-potoin, gue termasuk salah satunya, ikutan norak. 😆

Sempet jalan-jalan dulu keliling bandara, nyari magnet buat kenang-kenangan kalo pernah mampir di bandara Doha. Harga satunya 20 Qatari Riyal, yang kalo dirupiahin sekitar 60 ribu. Mahal juga ya nek 😥 Tapi ga papa deh.. Soalnya pengennya ntar pas pulang ke Indonesia, maunya mampir di Dubai 😛 Nah pas jalan-jalan keliling ini, gue baru merhatiin kalo orang-orang pada ngantri di meja yang ada tulisannya “Transfer”. Gue jadi deg-degan gitu deh, apa harus lapor lagi ya? Tapi kan tulisan di boarding pass-nya udah jelas. Gambling aja, gue ga ikut-ikutan ngantri, karena mikirnya waktu boarding tinggal setengah jam lagi, dan itu antrian juga ular naga panjangnya, daripada gue telat boarding 😛 Paling kalo ntar memang perlu lapor lagi, diomel-omelin trus dibantuin juga sama petugasnya, tinggal pasang tampang bego aja bilang ga tau gimana-gimananya soalnya ini baru pertama kali ke luar negeri 😆

Beli kenang-kenangan, udah pernah mampir di Qatar ;-)
Beli kenang-kenangan, udah pernah mampir di Qatar 😉

Nah, aslinya, gue itu udah bawa baju ganti dan perlengkapan untuk refreshing. Tapi yaaa.. toiletnya dimana-mana ngantriiiiiii! Gue kelilingin itu bandara, udah toiletnya cuma dikit dan semuanya ngantri 😥 berhubung gue orangnya lumayan jago lah buat urusan nahan-nahan pipis ini, kebiasaan naek kereta bolak balik jogja-jakarta dan males banget ke toilet walaupun naiknya yang kelas eksekutif (- _ – “). Jadi akhirnya gue putuskan, ntar kalo mau pipis, di pesawat aja. Gue inget, di pesawat sebelumnya, di toilet udah disediain tisu basah, lotion, dll. Jadi ya bakal lebih santai juga.

Abis jalan-jalan itu, balik lagi ke Gate keberangkatan, udah penuh sesak aja dooong. Ga kebagian tempat duduk, akhirnya gue ngemper aja lah di lantai, bersama bule-bule muda lainnya. Biar berasa muda aja terus deh kayak mereka-mereka ini, mahasiswa banget, anak backpacker, traveler sejati, apalah you name it! 😆

Setelah 3.5 jam waktu transit, akhirnya tiba saatnya boarding. Sempet deg-deg-an juga, inget yang tadi itu, apa mesti lapor dulu dkk. E taunya ga perlu lapor lagi, tinggal tunjukin paspor dan gue juga nunjukin residence permit swedia gue. Abis itu naik pesawat deh..

Sunrise yang keliatan di Bandara dan suasana di ruang tunggu.
Sunrise yang keliatan di Bandara dan suasana di ruang tunggu.

Bersambung ke Part 3..

Advertisements

6 thoughts on “Perjalanan ke Swedia Part 2

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s