Lotte Duty Free

Lotte Duty Free

Berhubung tempat tinggal gue dan temen-temen main gue di Jakarta terpisah jarak dan waktu yang luar biasa, Jakarta Pusat jadi tempat paling strategis buat ketemuan. Selama ini, kalo ga ke Setiabudi (karena ngegym di situ), main gue ya ke Grand Indonesia atau Lotte Shopping Avenue. Mainnya ke mall mulu. Gue bangkrut.

Lotte Shopping Avenue sejauh ini masih jadi tempat favorit. Karena: Sepi! xD Walopun ga strategis buat pulang jalan kaki + busway. Jadinya buat menghemat waktu pulang pergi, gue masih jagoin Gojek/Uber aja.

Nah di Lotte Shopping Mall ini, ada toko Duty Free itu loooh. Biasanya kan toko-toko Duty Free ini adanya ya di bandara-bandara aja kan ya. Jadi gue agak heran aja, kenapa ada di mall yang satu ini. Masuk lah gue ke toko Duty Free ini beberapa waktu yang lalu, pas kebetulan memang ada paket perawatan wajah yang gue butuh beli juga, dan ada jual di situ.

Gue: “Mbak, ini paket promonya ada apa aja, ya?”
Mbak SPG: “Mbak punya paspor dan tiket?”
Gue: “Hah?”
Mbak SPG: “Punya paspor dan tiket?”
Gue: “Hah?” (Ini sumpah dodol banget, soalnya gue blas bingung kenapa ditanyain paspor ama tiket di situ. Hahaha!)
Mbak SPG: “Kalo mo beli di sini, harus punya paspor dan tiket ke luar negeri, mbak.”
Gue: “Oh gitu.. Yah, saya punyanya paspor doang, Mbak….”

Abis itu pergi lah gue dari toko Duty Free dengan tangan kosong dan jiwa hampa karena di tolak belanja di sana. Hahahaha.

Akhirnya tiap ke Lotte Avenue Shopping, gue ga pernah lagi tertarik untuk masuk ke toko Duty Free itu sih. Rasanya harga diri gue terjatuhkan gitu loh kalo ga punya tiket ke luar negeri. LOL!

Sampaaai tadi hari ini!

Ceritanya Insya Allah gue bakal balik ke Swedia lagi dalam waktu dekat. Cuma bentar aja sih, cuma buat wawancara kerja aja. Doakan sukses yaaaa!!

Nah, kali ini, karena beneran butuh Krim Wajah baru dan parfum baru (dua-duanya abis, plong, sampe tadi nggunting dan ngorek2 kemasan krim wajahnya), masuklah gue ke Toko Duty Free lagi tadi siang. Udah bekal paspor yang udah ditempel visa baru dan tiket ke luar negeri nih. MUAHAHAHAHA! *ketawa sengak*

Gue: “Mbak, ini paket promonya ada apa aja, ya?”
Mbak SPG: “Mbak punya paspor dan tiket?” (Ini ya apa emang default ga mau jawab tentang produk ya, mesti balik nanya dulu tentang customer-nya bisa beli apa nggak. Males banget ya buat jelasin ini itu, kalo customer-nya ga bisa beli 😛 😐 )
Gue: “Ada, mbak.” (HAH!! *sombong*)
Mbak SPG: “Kalau mau beli, bayarnya di sini, nanti ambilnya di bandara ya, mbak.”
Gue: “Hah?”
Mbak SPG: “Iya, soalnya kan ini memang dijual untuk di bandara aja mbak. Tiketnya buat ke luar negeri kan, mbak? Berangkatnya kapan?”
Gue: “Oh…. Iya…. Ke luar negeri… Berangkat minggu depan… Emang berlaku sampe kapan?” (padahal berangkatnya dua minggu lagi)
Mbak SPG: “Berlaku sejak sebulan sebelum tanggal tiket berangkat.”
Gue: “Oh oke… Jadi ngambilnya di bandara yah…. Pasti ada barangnya…?”
Mbak SPG: “Iya, mbak. Ada, mbak.”
Gue: “Oke.. Kalo gitu….. Ntar saya lihat-lihat di bandara aja langsung…”

Yak ampoooooon.

Gue…..

Ditolak lagi mo belanja di situuu! AHAHAHAHAHAHA!!!

Trus gue bingung…..

Itu ngapaaaaaaiiin Toko Duty Free di taroh di situuuu?????

*ngurut dada Adam Levine*

Oh Jakarta

Oh Jakarta

Haloooo!!!

Setelah 8 bulan menggangur di Pontianak, sekarang ini gue sedang di Jakarta. Menganggurnya sih tetep :p Tapi ya daripada di rumah terus malah tambah stress, jadi jalan-jalan sebentar deh. Ceritanya memang lagi mau persiapan wawancara kerja juga sih. Jadi ya, capcus!!

Senengnya ke Jakarta, bisa ketemu sama sohib-sohib gue. Ngilagin stress dikit deh jadinya. Dikit ajaaaa. Soalnya trus tabungan menipis tiba-tiba kan yaaaa :))

Gue sementara masih numpang tinggal di tempat keluarga di Jakarta Utara. Sementara kalau ketemu temen-temen gue, kebanyakan di Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan.

Pilihan transportasi sih banyak ya. Pas hari-hari pertama, gue yang udah lama ga ke Jakarta ini (3 tahun lama lah ya :p), masih sok-sokan pake Uber (taksi online). Meskipun rada mahal, tapi ya masih jauh lebih murah lah daripada naik taksi komersial semacam Blue Bird atau Express. Lama-lama, mulai kerasa bakal bangkrut kalo naik taksi mobil mulu. Dan juga aplikasi Uber lemotnya luar biasa dibuka dari hape gue (iPhone 4 yang dibeli tahun 2011). Butuh 15 menit sendiri buat buka app-nya. Kalo dapat bonus berupa hape tiba2 mati gara2 kerja keras loading app, jadinya butuh 30 menitan cuma buat pesen taksi. Walopun gue suka pake Uber, beberapa kali dapat mobil yang nyaman, supir yang ramah dan ya murah lah, tapi akhirnya sekarang gue menyerah pake Uber. Hiks.

Jadinya gue balik ke transportasi murah meriah dan berAC, alias TransJakarta. Tapiii, butuh waktu 1.5-2 jam, buat nyampe ke tempat tujuan gue di Jakpus/Jaksel :)) Itupun plus jalan kaki dari rumah ke halte, dan halte ke mal tujuan. Berangkat pagi/siang/sore/malam, gue tetep nyampe tujuan akhir dengan badan lengket dan bau keringat :)) Plus perjalanan pulang, gue jadinya ngabisin 3-5 jam di jalan doang.

Kemarin akhirnya gue instal app Gojek. Pake Gojek, gue pulang malam dari Jl. Sudirman ke Kelapa Gading, 22 ribu ajah. Karena pake macet, perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Tetep lama sih ya :)) Supir gojeknya ga nyediain tutup kepala dan masker. Tapi karena sebelumnya udah diwanti-wanti sama temen2 gue, jadi gue udah bekal pashmina buat nutup kepala dan muka. Motornya sih enak, matic yang segede gaban tempat duduknya. Tapi pak supir ngebut ga karuan dan nyrempet sana-sini pas macet. Jadi gue malah sport jantung sepanjang jalan :)) Grab sayangnya ga bisa diinstal, ga support buat hape gue yang harus gue akui sudah butut, jadi gue ga bisa nyoba pake Grab. Hiks.

Untungnya masih numpang di rumah Kakek/Nenek gini, jadi di soal makan ya masih gratis. Untungnya juga kalo pas ketemuan temen-temen, pada baik hati semua, jadi daku ditraktir mulu. Tapi kalo pas ke mall sendirian dari pagi (berhubung jarak jauh, mending sekalian seharian di mall sambil nunggu temen pulang kantor), kebangkrutan dapat disebabkan mahalnya makanan dan ngemil di mall :))

Trus, kalo di mall, ya mesti rada gaya gitu kali ya. Biar terkesan socially accepted gitu :p Dulu sih, mungkin karena masih bergaji juga ya jadi duitnya ada, ya gue memang kerjanya wiken ke mall doang belanja belanji. Kalo ngemall, mesti milih pake baju yang bagus-bagus, sepatu dan tas yang gaya. Lah abis mo kemana lagi sih ya bisa gegayaan kalo bukan di mall :p Berhubung dulu kantor gue ada seragam senin dan kamis, jumat batikan, jadi bisa gayanya cuma selasa-rabu. Itupun gayanya ya ga bisa heboh2 amat juga lah, ntar dirumpiin sama ibuk-ibuk senior :))

Sekarang, rasanya ga nyaman banget ngabisin seharian di mall. Ga punya duit soalnya :)))))))

Eh tapi, meskipun kali kalo ada duit banyak, sejak dari Swedia, sekarang ini gue sebisa mungkin menerapkan gaya hidup satu koper :)))))) Lah tujuan hidup masih ga jelas, kalo belanja-belanja mulu, mau ditaroh di mana barang-barangnya. Belum kalo tiba-tiba harus pindah ke Bali atau balik ke Swedia gitu misalnya (AMIN YANG KENCENG), kalo kebanyakan barang kan susah bok angkut-angkutnya. Pengalaman pindah2 mulu selama 3 tahun belakangan ini harus ada hasilnya dong :))))

Ntar gue bikin posting blog lagi deh buat ceritain soal Gaya Hidup Satu Koper ini :p

Anyway, berada lagi di Jakarta ini, kok ya rasanya menyedihkan ya karena pilihan hiburan cuma ke mall. Ya ada sih semacam Ancol dan Water Park, tapi ya kan panas bok siang-siang. Maklum kulit udah manja *ditabok*. Belum lagi masuk Ancol dan Water Park tetep mahal ya *lagi2 duit*. Mending duitnya gue pake buat daftar ngegym, yang mana balik lagi ke mall, karena ya gym favorit gue adanya di mall :))))))

Oh Jakarta :p

Aku rindu Karlskrona, nongkrong di sekitaran pantai, lari/sepedahan nyurusin laut, jalan-jalan ke hutan, berenang di danau, duduk2 di rumput pas musim panas, main salju (walopun waktu itu seuprit), mecahin es di jalanan kalo pas musim dingin (walopun pake acara kepleset), keluar tengah malam nyari Aurora atau hujan meteor. Dan semua itu jalan kaki aja nyampe, ga perlu ngabisin 4-5 jam di jalanan doang yang pake acara sport jantung plus ngabisin tabungan.

Makanya itu lah………

Gue sampe sekarang belum dapat kerja :))))

Ngelamarnya masih ke perusahaan-perusahaan yang di Swedia, atau beberapa negara di eropa lainnya. Beberapa kali sudah ada interview sih. Dan sekarang sedang dalam proses akhir juga dengan satu perusahaan favorit gue untuk penempatan di Swedia. Doain sukses yaaaaaa! AMIIIIIIINNNN!

Sebenernya ya gue ada sih ngelamar kerja ke perusahaan2 di Indonesia juga. Pilihannya ya di Jakarta/Bandung/Yogya/Bali. Tapi ya entah kenapa, pada ga ada yang nanggepin :)))) Mungkin ya karena guenya juga kurang niat juga sih :p Karena ya sampe saat ini, memang belum nemu lowongan untuk posisi yang sebegitu menariknya, yang perusahaannya sebegitu bagusnya, yang bikin gue rela hidup (ga nyaman) lagi di Jakarta :p Tapi ya namanya juga butuh duit, mau ga mau ya tetep usaha nyari alternatif kerja juga, di Jakarta.

Reality bites.

Belanja di Supermarket di Swedia

Belanja di Supermarket di Swedia

Postingan kali ini sedikit menceritakan tentang reverse culture shock yang gue alami setelah balik dari Swedia.

Kali ini gue mau ngomongin sistem saat mau membayar belanjaan di Swedia. Secara singkat, ilustrasinya dapat dilihat di gambar di bawah ini.

ilustrasi kasir di supermarket

Rata-rata supermarket di Swedia menggunakan sistem seperti di atas itu. Jadi urutannya kira-kira seperti ini nih:

  1. Ngantri 😉
  2. Setelah giliran gue nyampe ban berjalan (conveyor), gue angkat keranjang belanjaan ke tempat yang udah disediakan. Biasanya orang di depan gue (yang sedang dapat giliran bayar) naroh pembatas (yang warna jingga itu), untuk batasin barang belanjaan gue dan dia. Kalau belum/lupa, ya gue taroh sendiri.
  3. Orang swedia biasanya naroh barang belanjaan dengan barcode yang sudah menghadap ke depan/ke bawah. Tujuannya untuk memudahkan kasir pas nge-scan barangnya. Jadi ga perlu diangkat/diputer2 lagi gitu.
  4. Setelah barang belanjaan gue udah ditaruh semua di ban berjalan, gue taruh pembatas yang buat misahin barang belanjaan gue dengan belanjaan orang di belakang gue. Trus keranjang belanjaan yang kosong, gue taroh di tempat yang udah disediakan, di samping rak conveyor itu. Di bawah conveyor itu biasanya rak dengan pilihan plastik/tas buat bawa barang belanjaan. Kalau butuh plastik/tas, langsung ambil di sini. Kalau lupa, ya ntar harus ngantri lagi dong buat beli plastik/tas 😛
  5. Ketika giliran barang belanjaan di-scan, barang yang sudah di-scan langsung di terusin ke ban berjalan berikutnya, ke sebelah kiri/kanan, tergantung orang yang sebelum gue barang belanjaannya ada di sebelah mana. Ada pembatas di tengah-tengah untuk batasin barang belanjaan gue dan belanjaan orang yang sudah membayar sebelum gue tadi.
  6. Ketika giliran barang belanjaanmu sudah selesai di-scan, ya trus bayar. Bisa kontan bisa pake kartu. Kebanyakan orang sana pada pake kartu semua.
  7. Setelah bayar, masukin sendiri barang belanjaan ke plastik/tas yang udah dibeli/bawa sendiri.
  8. Trus udah pulang 😀

Plastik belanja di sana harus bayar, harganya minimal 2 Kronor. Ada juga disediain tas dari kertas, harganya lebih mahal. Kalo gue selama di sana, tiap belanja gue udah bawa plastik sendiri, atau dimasukin ke ransel gue. Jadi biasanya gue datang ke supermaket dengan ransel kosong. Kalo pas ga direncanain belanja, baru deh gue beli plastik.

Gue merasa sistem ini efektif banget untuk mengatasi “kemacetan” saat membayar belanjaan, dan lebih cepet aja gitu rasanya. Setelah beberapa kali belanja di sana, gue malah ngerasa lebih nyaman dengan model masukin barang sendiri ini. Setelah dua tahun lebih hidup di sana, jadinya terbiasa banget dengan “cepatnya” proses bayar-membayar dan masukin barang sendiri ini. Kalau misalnya belanjanya banyak gimana? Biasanya ditungguin kok sama kasirnya, sampe barang belanjaan selesai dimasukin ke tas semua, baru deh dia ngelayanin pelanggan yang lain. Bisa juga ada Lansia yang belanja, dan mereka butuh waktu lebih lama buat masukin barang-barangnya, jadi ditungguin juga. Makanya juga, tempat buat masukin barang belanjaan itu dibagi dua, jadi mengurangi waktu tunggu. Asal trus jangan malah jadi keasikan ditungguin, trus malah jadi lama-lama aja masukin barang-barangnya. Nah itu mah nyebelin namanya.

Jadi sekarang, setelah balik ke Indonesia, gue jadi ga nyaman banget karena barang-barang belanjaan dimasukin sama mba/mas yang tugasnya memang untuk itu. Pernah sekali gue bilang biar gue aja yang masukin, eh malah digalakin sama mba2nya: “Ga usah! Saya aja!”. Serius loh digalakin, bukan pelan-pelan gitu ngomongnya. Lol. Udah gitu gue ngerasanya jadi lambat banget nungguin barang-barang gue dimasukin sama orang lain, dikit-dikit. Jadi gue suka main2in jari kayak main piano gitu sambil nungguin, atau gerakin kaki kanan dan kiri karena ga sabar. Hahaha.

Anyway, Gue pernah diskusi dengan temen swedia, dan temen gue bilang, pekerjaan memasukkan barang belanjaan pelanggan ke plastik itu dianggap perbudakan, jadi ditiadakan 😛 Ya bisa aja sih. Alasan lainnya ya karena “harga” tenaga manusia di Swedia itu mahal. Walaupun “cuma” kerja jadi kasir, tapi gajinya ya setara dengan dengan gaji-gaji para pekerja profesional lainnya. Makanya dengan sistem ini, supermarket juga mengurangi biaya tenaga manusia ini juga sih. Coba kalo ada yang bisa ceritain versi lainnya, dibagi di komen 😉

Di sana gue jarang banget belanja pake troli. Kalau mau pake troli, biasanya troli di ambil deket parkiran. Di troli ada selot untuk masukin uang 5 Kr atau 10 Kr, setelah uang dimasukin baru troli bisa dipake. Setelah troli selesai dipake, troli dikembalikan lagi ke tempatnya tadi dan baru uang 5/10 Kr-nya bisa diambil.

Selain itu, sistem di Swedia ini lebih efektif lagi dengan: hanya satu mesin yang diperlukan untuk melakukan pembayaran pake kartu, ga peduli dari bank mana kartunya. Selama gue di sana malah gue pake kartu dari bank CIMB Niaga Indonesia dan juga kartu dari bank Jerman. Dan ga pernah ada masalah tuh.

Dan juga, mesin pembaca kartu otomatis terhubung dengan sistem kasirnya, jadinya nilai belanjaan udah otomatis muncul di mesin tersebut. Dan juga mesin ini menghadap ke pelanggan, jadi ya gue sendiri yang masukin kartu ke mesin, masukin pin tanpa nunggu disuruh-suruh, dan setelah selesai kartu langsung gue ambil. Pas awal-awal memang gue mesti nanya dulu, karena instruksi otomatis dalam bahasa Swedia, tapi setelah beberapa kali juga jadi ngerti.

Di Indonesia ribetnya, entah kenapa mesin-mesin buat baca kartu itu kok ya banyak banget ya. Bank ini pake mesin ini, bank itu pake mesin itu, bank anu pake mesin anu. Adanya ribet banget pas mo bayar pake kartu. Belum lagi kalo mo pake vocer promo dari bank mana gitu, mesti jadi lama juga, yang adanya bikin orang yang ngantri di belakang kita jadi ngomel2 panjang lebar karena nungguin kita.

Trus gitu di Indonesia ini, terkadang nilai total belanjaan masih dimasukin manual ke mesin sama kasirnya, sehingga bisa aja terjadi salah masukin nominal. Kemudian untuk masukin kartu juga biasanya mesti dilakukan sama kasirnya dulu, ntar baru alatnya dikasihin ke kita pas mo masukin pin. Trus ntar perlu nyatet-nyatet data dari kartu dulu segala. Makanya juga dulu pernah ada kan kasus kartu kredit jebol, gara-gara kasir sempet ambil CCV number  yang ada di belakang kartu, yang harusnya CCV number itu rahasia (hanya pemegang kartu yang berhak tau).

Supermarket di Swedia juga mulai punya jalur sendiri untuk self-service. Alias pelanggan scan barang sendiri dan bayar pake kartu. Biasanya di nota yang keluar setelah pembayaran ada barcode yang gunanya ntar di-scan buat buka pintu keluar. Jadi ya kalo ga bayar, ga bisa keluar. Adanya kalo maksa keluar, alarm bunyi 😛 Setelah supermarket deket apartement gue dulu ada sistem self-service ini, gue jadinya lebih sering pake sistem ini daripada ke kasir. Tentunya jadi lebih cepat juga di banding lewat kasir (yang padahal menurut gue udah cepet juga).

I don’t like to wait, and I don’t like to let people wait. Sekarang setelah tau kalo ngantri bayar/masukin barang belanjaan bisa ga perlu lama, bayar pake kartu bisa merasa nyaman tanpa perlu ketakutan data kartu bank dicuri, dll, setelah balik ke Indonesia ini ya memang gue agak frustasi kalo pas belanja ke supermarket 😛

Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel) 😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

Titip Menitip

Titip Menitip

Gue ituuu, sensiiiii banget dengan kalimat “titip ya”, “nitip dong”, “boleh nitip ga”. Sensinya sampe dibuat postingan blog sendiri loh ini. 😛

Ya bisa aja sih, komennya cuma sekedar becanda. Tapi ada juga kan yang becanda, tapi sebenernya pengen. Dan ada juga yang emang niat mau nitip.

Berikut gue kasih gambaran contoh titip-menitip yang gue sebelin. Dan tentunya gue yang dititipin ya, bukan gue yang nitip 😛

Titip-menitip dalam konteks pertama adalah titip-menitip kalo pas mau pergi ke pasar. Pasar baju kek, pasar swalayan kek, pasar ikan, apalah. Mending kalo yang dititipin barang sebiji, dua biji. Kalau nitipnya barang seberat 10 kilo, ya mesti tau diri lah ya. Nitip sebiji, dua biji pun kalo barangnya seharga 10 persen gaji bulanan gue, trus pake minta “bayarin dulu”, lah mesti tau diri juga dong ah.

Konteks kedua, kalo pas mau pergi beli makan. Mending nitipnya macam “rujak dong, sebungkus.” Tapi kalo nitip semacam, “rujak dong, sebungkus. tapi ga pake mangga, semangka, nangka, kedondong. Banyakin kacangnya, sama banyakin melonnya. Ga usah yang pedes-pedes amat. E tapi lo lama ga perginya, gue udah laper nih.” Ini lo nitip, apa nyuruh?

Konteks ketiga. Selama gue kerja di Jakarta, gue lumayan sering jalan-jalan. Mau itu jalan-jalan pulang kampung, jalan-jalan liburan, ataupun jalan-jalan karena kerjaan. Kebeneran tiap tahun dapat rejeki jalan-jalan ke luar negeri juga. Kalo mau jalan-jalan, tentu mesti minta cuti. Kalo minta cuti, seluruh dunia bisa tau. Heran deh, padahal gue bukan seleb. Kalo seluruh dunia tau gue mau kemana, mulai deh berdatangan permintaan titip menitip. “Barangnya kan ga jual di Indonesia”, “Di sana kan harganya lebih murah”, “Di sini baru dateng 3 bulan lagi katanya, gue pengen jadi yang duluan punya”, “Titip makanan khas dong.” Dan bla bla lainnya, yang intinya ngerepotin.

Hmm..

Satu. Itu loh, ada yang namanya online shopping. Kalo barangnya ga tersedia di Indonesia, ya beli online bisa kok. Terusannya, dapat komen “iya, tapi kan pake ongkos kirim, trus lama datengnya, kalo barangnya ga bagus gimana. Kan kalo kamu bisa liatin bagus apa nggak.” Meeeeen, lebih murah ongkos kirim kali daripada ongkos tiket pesawat gue. Mau urunan bayar tiket pesawat sama ekstra bagasi gue ga?

Dua. Gue pergi jalan-jalan, ya buat gue jalan-jalan. Jalan-jalan versi gue itu, foto-foto, menikmati bangunan-bangunan dan pemandangan, people watching, spend lazy time with family and friends. Kalo gue mau belanja, ya gue belanja. Kalo tetiba ga pengen belanja, ya gue ga pergi belanja. Bukannya jalan-jalan buat beliin belanjaan orang. Gue bisa sih liatin barang yang lo pengen bagus apa nggak, tapi ga janji lo bakal tetep suka kan kalo barangnya udah ditangan. Apalagi kalo sepulang-pulangnya, dikasih komen, “ih ternyata gini doang. ga selera deh. boleh ga jadi ga? kan lo bisa jual lagi ke orang lain.” Biasanya gini yang nitip kalo ga pake bayar dulu nih, jadi doi-nya ga rugi apa-apa. Doh!

Tiga. Regulasi bawa makanan di tiap negara tuh beda-beda. Kalo di dalam negeri aja mungkin lebih gampang. Itupun mending bawa yang kering-kering daripada yang basah-basah (semacam kue atau rendang, gitu). Tetapi, meskipun bisa lolos bawa makanan, mending gue bawa buat gue sih, daripada buat ngasih orang. Gue juga jarang-jarang men ke luar negeri atau pulang kampung, dan urusan makanan, gue males banget bagi-bagi. Apalagi mesti bagi-bagi kue lapis dan nastar. Sorry la yau.

Komen/permintaan titip menitip ini sama nyebelinnya dengan komen “oleh-olehnya mana”. Intinya sih, kalo gue banyak duit, gue bisa bawain oleh-oleh buat sejuta umat. Kalo gue ga punya duit, ya ngapain juga gue maksain beli oleh-oleh yang ujung-ujungnya bikin gue cuma mampu makan indomie doang selama sebulan berturut-turut. Ngumpulin duit buat tiket pulang kampung dan jalan-jalan aja butuh setahun penuh, trus duitnya malah buat beliin orang oleh-oleh? Duh, di kata pelit, biarin deh 😛

Kalo gue yang nyebelin karena suka ga tau diri minta nitip atau minta oleh-oleh? Hmm.. kalo ada yang pernah sebel karena gue yang begitu, silakah komplen di sini 😛

Ada yang mo nitip barang sepulangnya gue dari Swedia ntar? Pfftt.. Sorry deh, ga nerima pesanan. Kecuali kalo mo bayarin tiket pesawat PP dan esktra bagasi, plus pesanannya ada semua di IKEA. Tapi IKEA kan udah ada di Jakarta kan ya, jadi ga ada alesan buat nitip barang ke gue 😛

Ciao!

Orang Swedia itu.. (1)

Orang Swedia itu.. (1)

Karena udah hampir dua tahun tinggal di Swedia, gue mau sok-sokan bikin daftar kebiasaan dan sifat orang Swedia ah. Biar kalau pada mau main ke sini, kalian-kalian semua ga terkaget-kaget gitu. Hihihi. Berikut ini gue kasih 3 poin dulu aja deh. Biar ada alasan buat posting lagi di lain hari. *niat doang sih biasanya*

  1. Pirang, pirang, pirang. Bisa dibilang sebagian besar warga asli Swedia berambut pirang. Pirang yang benar-benar pirang ya, yang hampir putih, dan bukan kuning. Malah ada yang ngewarnain rambutnya supaya jadi lebih putih loh (cewe-cewe sih kebanyakan). Kerasa banget waktu gue pindah sementara ke Jerman, gue kangen juga penampakan orang-orang berambut pirang, karena di Jerman kebanyakan pada berambut coklat seperasaan gue.
  2. Dingin dan berpelukan. Kalimat yang ambigu. Emang sih cuacanya dingin-dingin aja di sini karena udah termasuk negeri kulkas, jadi enaknya emang kruntelan dan berpelukan aja. Tapi maksud gue lebih kepada orang-orang Swedia yang suka dianggap dingin dan kaku. Orang-orang di sini memang bisa dibilang terkesan dingin, padahal sebenernya mereka itu pemalu aja sih. Mereka ga terlalu peduli dengan urusan orang lain, bisa dibilang individualis lah, jadinya jarang aja itu nyapa orang yang ga dikenal di jalan dan basa-basi ga jelas, cuma gara-gara pengen ngabisin waktu nunggu bis misalnya. Pas nunggu bis aja, terutama di kota kecil, jarak antar tiap orang bisa 1 meter lebih loh. Ga ada yang pengen deket-deketan gitu deh kalo ga kenal. Kalo kamu orangnya ramah banget dan suka nyapa orang ga dikenal, jangan dicoba deh di sini. Bisa dianggap orang gila soalnya. 😆 Tapiiiiiii, kalau udah kenal dengan orangnya, mereka ramaaaaah sekali. Kalau udah ketemu sekali, dua kali, tiap ketemu dan berpisah di kali-kali berikutnya mereka pasti ngajak berpelukan.
  3. Bermabukan di akhir pekan dan hari libur nasional. Kesan dingin dan kaku orang-orang Swedia ini, ga berlaku di akhir pekan dan hari libur nasional. Gue sering banget denger “pepatah” di sini yang bilang: “kalau mau bikin orang swedia yang ga dikenal, bisa banyak ngomong dan ramah, kasih mereka alkohol.” Dan ini bener banget sih. Setiap akhir minggu, kebanyakan orang-orang Swedia berkumpul dengan temen-teman, dan tentunya ditemani minuman beralkohol. Mendekati tengah malam, biasanya mereka akan masuk klub malam untuk dansa dan kongkow-kongkow. Terutama anak-anak muda lah, seperti gue ini misalnya. :mrgreen: Berkenalan dengan orang baru jadi lebih terasa gampang, karena pengaruh alkohol bikin mereka sangat senang dan sangat ramah. Bukan berarti mereka alkoholik ya. Alkohol benar-benar diatur penjualannya di sini. Hanya satu toko yang diperbolehkan menjual minuman dengan kadar alkohol di atas 4%, (*edit*) namanya Systembolaget. Mereka juga ga diperbolehkan minum alkohol di tempat umum yang terbuka, kayak di pinggir jalan atau pantai, misalnya. Meskipun ada aja sih orang-orang yang memasukkan minuman beralkohol di botol minuman biasa supaya bisa minum di tempat terbuka. Tapi ini biasanya juga hanya berlaku di hari-hari libur tertentu. Gue ga pernah tuh liat orang mabok ga jelas di tengah hari. Tapi bisa jadi juga karena gue tinggal di kota kecil ya 😀 Untuk masuk ke klub malam sendiri, mereka harus nunjukin identitas di depan pintu masuk. Batas umur minimal untuk bisa membeli minuman beralkohol dan masuk klub malam, biasanya 22 tahun. Gue sendiri suka disangka di bawah umur selama di sini, jadi tiap mo apa-apa selalu dimintain identitas. 😆 Biasanya hanya sekali setahun, beberapa klub malam memperbolehkan anak-anak muda minimal 18 tahun untuk masuk, pas hari mereka lulus sekolah (SMA)! Dan kalau ada ketahuan yang maksa masuk dan mabuk, bisa ditangkap polisi loh. Temen gue malah pernah “nginep” di kantor polisi karena terlalu mabuk dan ga boleh pulang ke rumah sama polisi-nya, walaupun dia sudah cukup umur dan sedang sama pacarnya! 😆 (*edit:tambahan dari komennya mba Nella*) Kalau beli minuman di dalam klub, gelas/botolnya ga boleh dibawa ke luar klub. Gue pernah mau bawa ke luar gelas isi air putih aja ga boleh loh. Tambahan lagi, pesta dan minum ini tentunya kebanyakan di akhir pekan aja, karena minuman beralkohol di sini mahalnya bukan main. Gue suka denger tuh komplen dari teman-teman dari negara Eropa daratan tentang harga minuman dan klub malam di sini. Jadinya kebanyakan orang-orang pada beli minuman dari Systembolaget (harganya lebih murah sampai 1/3 harga di klub/restauran), minum-minum dulu di rumah, ntar kalau udah mabuk baru deh ke klub malam. Mungkin pertimbangan ini juga yang bikin untuk masuk bar/klub malam aja harus bayar, karena biasanya orang-orang udah ga pada beli minuman lagi. Waktu gue di Wurzburg (Jerman) masuk klub/bar ga perlu pake bayar soalnya (dan waktu itu gue dan temen-temen pub crawl ke 6 bar/klub…Hihihi).

Jadi kira-kira kalian udah siap untuk datang dan berkenalan dengan orang Swedia? 😛

31

31

Last Sunday was my birthday. 31 years old.

Screen Shot 2015-07-07 at 1.12.45 PM

At first I was thinking not to celebrate anything.

I used to celebrate my birthday with my only two best-friends-since-childhood back in Indonesia. Sometimes with some close friends from my bachelor degree who were working in Jakarta and had time to celebrate with me. So seldom with my family, because I usually didn’t have days off from work on my birthdays. Home was 1.5 hours flight away from Jakarta. So I usually saved my days off for Idul Fitri celebration. I remember, the last birthday I spent with my Mom and Dad was on 2012, at the hospital in Kuching, Malaysia because my Dad had to be hospitalized due to a heart attack.

Last year was the first birthday apart from everyone I used to celebrate with.

I spent my “big” 30th birthday only with my flatmate at the moment because all of my new friends, ones that I considered as close friends were not in Karlskrona. However, it was a good day. We went for ice cream, then pizza, then watch movies (The Raid and Kill Bill ~ a hell of birthday movies). He was a really good company, keeping me from being sad for that was my first birthday without my best friends, and also my first birthday after my Dad passed away and Mom was 10.000 miles away. And a week later, some of my friends were back, and we’re celebrating my birthday with watching the final of World Cup 2014, as well as making it a farewell party for a friend who’s going back to Japan on the next day.

This year, I was thinking not to celebrate anything. I’m no longer communicating with my (now ex-)flatmate for some reasons. Some of the friends that I knew from last year were leaving Karlskrona already. I didn’t make a lot of new friends throughout the second year here because I preferred to have an in-depth relationship with my depression. And I still think that any celebration to have since my Dad passed away is going to be a sad celebration anyway. True, I’m still grieving. It just won’t go away no matter how hard I tried.

But anyhow, I wanted to feel happy if only for a day, for my birthday.

The thing is one of my new friends who I hang out with recently, had to move out from Karlskrona on Saturday, to another city where she has her job. Another one of them would probably leave on the weekend to his hometown for a summer holiday. I don’t have many friends left to celebrate my birthday with, that’s why I decided to celebrate it early. So, the celebration was starting on Friday night.

Screen Shot 2015-07-07 at 1.13.01 PMI made an Indonesian traditional birthday dish, nasi kuning (yellow rice), with all its side dishes that I could afford to make: tempe kecap (tempeh with sweet soy sauce), kering kentang (fried shredded potato), telur dadar (shredded omelet), ayam kecap (sweet soy sauce chicken) and sambal balado (balado chili sauce). I also made a vanilla cake with cream cheese frosting that tasted heavenly (I swear!). My friends (Lithuanian, Greek, Swedish and Turkish) loved my food. I was happy.

The next day, one of my Indonesian friends invited me to celebrate his son’s first birthday. So, another Indonesian food and Swedish typical birthday cake, princestårta to enjoy. Then some of the friends asked to go to a swimming park in Ronneby for the next day, my actual birthday. I was absolutely excited about it, but then we didn’t make it because one of the girls who supposed to drive the car was getting sick. So sorry for her.

On my birthday, since we canceled the Ronneby trip, I was staying in my bed until 11 o’clock in the morning. Then I checked my phone and got messages from my family and best friends. I was not excited to do anything until I decided that I wanted to feel happy again, on my actual birthday day!

So, I texted one of my Indonesian friends to enjoy ice cream with me. It was a really warm day, ice cream would be perfect. She and her husband agreed. Then we met another Indonesian friend and her family in the ice cream place also. It was an unplan small birthday celebration with them. Screen Shot 2015-07-07 at 1.12.28 PMLater on, my friend and her husband asked me to join them for a short trip outside the town. Even though the husband said that it might me boring, but I joined anyway. It was nice to go outside of Karlskrona for a while. Don’t get me wrong. I love Karlskrona, but I’m getting bored by being lonely too much.

Before we left, I turned on my birthday information on facebook to be able to be viewed by my facebook friends. I normally just keep the information for myself. I don’t really like people to know my birthday, except for my close friends and family who I expect would know it by heart. But yeah, something different might do me good. However, I don’t have internet access to check on my facebook anytime anywhere. So, after went back home, I felt more happy to found that a lot of my international friends wrote me birthday wishes.

I’m still fighting my sadness and depression, but it felt good that I could make myself happy on my birthday weekend. 🙂

Screen Shot 2015-07-07 at 1.13.15 PM