Be Positive Thinker

Be Positive Thinker

think positive

Pernah punya temen yang sensitifnya selalu diubun-ubun? Alias apa-apa disensitifin? Ato merasa diri kita sendiri itu sensitif buangett?? Pasti pernah punya dan pasti bisa merasa lah ya.. Maklum, cewek (blush)..

Sensitif itu bagus, sifat yang menandakan bahwa kita sebagai manusia itu (mo cewe, mo cowo) punya perhatian, halus dan memiliki perasaan yang lembut. *tjah*

Namun apa jadinya jika sensitif ini terlalu berlebihan. Bukan hanya menyebabkan orang lain di sekitar kita bisa jadi sebel sama kita (kalo kitanya yang sensitif), tapi juga bikin kita capek pikiran hanya gara-gara semuanya kita pikirin, kita komentarin, kita sebelin.. Iya gak sih?

Menurut saya sih yah, sensitif-yang-berlebihan itu ga jauh-jauh hubungannya sama negative-thinking. Kalo pikiran kita mengarahnya ke yang udah negatif-negatif aja, disinilah kemana sensitifitas berlebihan itu akan muncul.

Misalnya nih, hal yang paling sering bikin sensitif berlebihan itu adalah, sms-in seseorang, trus ga dibales. Pa lagi yang di-sms-in itu si gebetan ato si pacar ato mungkin si suami. Ga dibales 10 meniiiit aja nih, bawaannya pasti udah pengen nelan bumi rasanya, pengen mentung-mentung si target sms ini sampe pingsan (trus dicium biar bangun, kan sleeping beauty.. eh, ngelantur *dikeplak*), trus kalo ntar akhirnya dia bales sms/nelpon kita, rasanya pengen mledak-mledak ngomelin.. Kalo udah selse perasaan pengen marahnya, trus langsung jadi sedih, mewek-mewek ga jelas, cuman hanya karena sms ga dibales..
 
Ya kan? ya kan??

Kenapa begini?? Soalnya di otak kita sudah bergelimpangan si kuman-kuman pikiran negatif yang meneriakkan: “duh, kemana sih ni orang? pasti lagi sama cewe!!”, “duh, kenapa sms gue ga dibales sii?? pasti dia males! pasti dia lagi bete ma gue..”

Ujung-ujungnya kita jadi capek sendiri kan mikirinnya..

Nah coba kalo diusahakan untuk berpikiran positif. Sms ga dibales, ato telpon ga diangkat, toh bisa saja si target ini lagi mandi — mosok smsan sambil mandi? hapehnya ikut mandi??; lagi nyetir — toh bahaya menyetir sambil smsan, demi keselamatan sang terkasih nih..; lagi meeting — biarlah dia sering meeting, duit makin banyak, toh kita yang makin nyaman.. *dipentung*; ato mungkin hapenya di silent (nah kalo ini emang nyebelin pa lagi kalo di silent buat urusan ga jelas..hahaha)..

Kalo udah bawaannya sensitif dan berpikiran negatif itu, ujung-ujungnya kadang kita jadi malu sendiri karena udah ngomel-ngomel untuk alasan yang ga penting kan yah.. Tapi kalo bawaannya positif, pembicaraan lanjutan setelah akhirnya sms dibales/ditelpon balik pasti penuh cinta dan berbunga-bunga deh..

(notes:laen halnya kalo si target emang kena musibah/ato nyari musibah ma kita yah..huihihihihi..ini sih perlu pembahasan laen)

Tinggal gimana caranya bisa berpikiran positif gitu kan yah.. Memang harus dilatih sih.. Karena menurut saya nih, berpikiran positif itu erat kaitannya dengan bersikap ikhlas.. Ikhlas itu, menurut saya lagi, adalah ilmu yang paling susah dikuasai… (grin)

Bukan artinya kita harus menghilangkan pikiran negatif itu, ini juga perlu untuk membuat kita punya perasaan was-was dan menjaga diri. Hanya perlu pengaturan aja, kapan tepatnya berpikir negatif. Tapi yang selalu harus ada ya positive thingking..

So, be positive-thinker! ^^

 

gambar diambil dari sini.

Advertisements

4 thoughts on “Be Positive Thinker

  1. Artikel yang bagus sekali… Buat saya, artikel ini sangat mengena. Dulu saya seperti itu, bahkan lebih parah. 🙂
    Boleh minta artikelnya gak? Ntar aku kasih tulisan sumbernya dari website ini.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s