Titip Menitip

Titip Menitip

Gue ituuu, sensiiiii banget dengan kalimat “titip ya”, “nitip dong”, “boleh nitip ga”. Sensinya sampe dibuat postingan blog sendiri loh ini. 😛

Ya bisa aja sih, komennya cuma sekedar becanda. Tapi ada juga kan yang becanda, tapi sebenernya pengen. Dan ada juga yang emang niat mau nitip.

Berikut gue kasih gambaran contoh titip-menitip yang gue sebelin. Dan tentunya gue yang dititipin ya, bukan gue yang nitip 😛

Titip-menitip dalam konteks pertama adalah titip-menitip kalo pas mau pergi ke pasar. Pasar baju kek, pasar swalayan kek, pasar ikan, apalah. Mending kalo yang dititipin barang sebiji, dua biji. Kalau nitipnya barang seberat 10 kilo, ya mesti tau diri lah ya. Nitip sebiji, dua biji pun kalo barangnya seharga 10 persen gaji bulanan gue, trus pake minta “bayarin dulu”, lah mesti tau diri juga dong ah.

Konteks kedua, kalo pas mau pergi beli makan. Mending nitipnya macam “rujak dong, sebungkus.” Tapi kalo nitip semacam, “rujak dong, sebungkus. tapi ga pake mangga, semangka, nangka, kedondong. Banyakin kacangnya, sama banyakin melonnya. Ga usah yang pedes-pedes amat. E tapi lo lama ga perginya, gue udah laper nih.” Ini lo nitip, apa nyuruh?

Konteks ketiga. Selama gue kerja di Jakarta, gue lumayan sering jalan-jalan. Mau itu jalan-jalan pulang kampung, jalan-jalan liburan, ataupun jalan-jalan karena kerjaan. Kebeneran tiap tahun dapat rejeki jalan-jalan ke luar negeri juga. Kalo mau jalan-jalan, tentu mesti minta cuti. Kalo minta cuti, seluruh dunia bisa tau. Heran deh, padahal gue bukan seleb. Kalo seluruh dunia tau gue mau kemana, mulai deh berdatangan permintaan titip menitip. “Barangnya kan ga jual di Indonesia”, “Di sana kan harganya lebih murah”, “Di sini baru dateng 3 bulan lagi katanya, gue pengen jadi yang duluan punya”, “Titip makanan khas dong.” Dan bla bla lainnya, yang intinya ngerepotin.

Hmm..

Satu. Itu loh, ada yang namanya online shopping. Kalo barangnya ga tersedia di Indonesia, ya beli online bisa kok. Terusannya, dapat komen “iya, tapi kan pake ongkos kirim, trus lama datengnya, kalo barangnya ga bagus gimana. Kan kalo kamu bisa liatin bagus apa nggak.” Meeeeen, lebih murah ongkos kirim kali daripada ongkos tiket pesawat gue. Mau urunan bayar tiket pesawat sama ekstra bagasi gue ga?

Dua. Gue pergi jalan-jalan, ya buat gue jalan-jalan. Jalan-jalan versi gue itu, foto-foto, menikmati bangunan-bangunan dan pemandangan, people watching, spend lazy time with family and friends. Kalo gue mau belanja, ya gue belanja. Kalo tetiba ga pengen belanja, ya gue ga pergi belanja. Bukannya jalan-jalan buat beliin belanjaan orang. Gue bisa sih liatin barang yang lo pengen bagus apa nggak, tapi ga janji lo bakal tetep suka kan kalo barangnya udah ditangan. Apalagi kalo sepulang-pulangnya, dikasih komen, “ih ternyata gini doang. ga selera deh. boleh ga jadi ga? kan lo bisa jual lagi ke orang lain.” Biasanya gini yang nitip kalo ga pake bayar dulu nih, jadi doi-nya ga rugi apa-apa. Doh!

Tiga. Regulasi bawa makanan di tiap negara tuh beda-beda. Kalo di dalam negeri aja mungkin lebih gampang. Itupun mending bawa yang kering-kering daripada yang basah-basah (semacam kue atau rendang, gitu). Tetapi, meskipun bisa lolos bawa makanan, mending gue bawa buat gue sih, daripada buat ngasih orang. Gue juga jarang-jarang men ke luar negeri atau pulang kampung, dan urusan makanan, gue males banget bagi-bagi. Apalagi mesti bagi-bagi kue lapis dan nastar. Sorry la yau.

Komen/permintaan titip menitip ini sama nyebelinnya dengan komen “oleh-olehnya mana”. Intinya sih, kalo gue banyak duit, gue bisa bawain oleh-oleh buat sejuta umat. Kalo gue ga punya duit, ya ngapain juga gue maksain beli oleh-oleh yang ujung-ujungnya bikin gue cuma mampu makan indomie doang selama sebulan berturut-turut. Ngumpulin duit buat tiket pulang kampung dan jalan-jalan aja butuh setahun penuh, trus duitnya malah buat beliin orang oleh-oleh? Duh, di kata pelit, biarin deh 😛

Kalo gue yang nyebelin karena suka ga tau diri minta nitip atau minta oleh-oleh? Hmm.. kalo ada yang pernah sebel karena gue yang begitu, silakah komplen di sini 😛

Ada yang mo nitip barang sepulangnya gue dari Swedia ntar? Pfftt.. Sorry deh, ga nerima pesanan. Kecuali kalo mo bayarin tiket pesawat PP dan esktra bagasi, plus pesanannya ada semua di IKEA. Tapi IKEA kan udah ada di Jakarta kan ya, jadi ga ada alesan buat nitip barang ke gue 😛

Ciao!