Tentang Jalan-jalan ke Budapest

Tentang Jalan-jalan ke Budapest

ALERT : POSTINGAN PANJANG! SIAPIN GORENGAN!

 

Hampir setahun tinggal di Swedia, tibalah saatnya perpisahan dengan teman-teman yang senasib seperantauan. Bertaburanlah tuh janji-janji manis buat mengunjungi mereka di negara masing-masing. Berhubung Mari sukarela nemenin gue pindahan ke Jerman, gue pun sukarela menyaut ajakan dia buat jalan-jalan di sekitaran Jerman. Setelah berdebat soal waktu dan dana, akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Budapest, Hungaria, yang mana Vera, temen sepermainan di apartemen dulu juga sukarela menawarkan rumahnya untuk diinepin dua cewe-cewe Asia nan cantik dan lucu ini.

Jadilah tiga hari setelah nyampe Jerman, kami berdua pun sukarela mengambil perjalanan 12 jam naik kereta dari Kaiserslautern (Jerman) ke Budapest (Hungaria) via Austria. Kenapa naik kereta? Lagi-lagi karena pertimbangan gue takut naik pesawat tiket yang murah meriah. Dan dalam 12 jam gue melewati 3 negara aja gitu. Kalo di Indonesia, masih satu negara aja itu ya, Jakarta-Surabaya. x)

Gue ama Mari lagi demen app buat iPhone yang namanya Roadmovies. Jadi selama perjalanan pun kami dikit-dikit bikin video buat mendokumentasikan perjalanan 12 jam ini.

Berangkat jam 9 pagi, nyampe jam 9 malem. Sambil nungguin Vera keliatan batang idungnya, tau-tau gue udah disamperin aja sama dua ibuk-ibuk yang tiba-tiba menjelaskan kalo doi punya anak banyak dan ga punya duit. Lah, tetiba berasa di Indonesia dah gue. Untung trus Vera muncul, dan ibuk-ibuk itu langsung kita bye-bye aja. Vera bilang harus hati-hati dengan yang model begituan, karena tentu biasanya penipuan. Ya kalo situ banyak duitnya dan dermawan, boleh aja lah. Berhubung ane ini turis kere, setiap receh adalah berharga.

Setelah diajak Vera keliling stasiun yang keren abis itu, kami pun langsung pulang ke rumah Vera. Sebelumnya beli tiket dulu buat naik Metro (kereta bawah tanah). Tips and trik, kalo sodara-sodari sekalian adalah pelajar dan punya kartu pelajar, sodara-sodari bisa beli tiket bulanan untuk pelajar yang harganya kurang lebih cuma 10 euro. Dan itu tiket udah bisa dipake untuk semua moda transportasi di Budapest, dari Metro sampe Water Taxi. Asik ya! Murmer! Daku dan Mari pun bahagia.

Mari ini anaknya suka rada teledor gitu deh, tapi dia lucuk, jadi gue kadang ga sempet buat merasa bete sama dia. Seperti tiba-tiba pas abis beli tiket Metro, dan mo buru-buru ngejar kereta, kok doi sibuk nyari tiketnya yang tiba-tiba ilang. Ngeliat mukanya yang culun, adanya kita malah kesian daripada bete. Jadi deh balik lagi ke jalan yang kita lewatin tadi, dan ternyata tiketnya terbaring lemah di lantai dekat eskalator turun. Untung gak ada yang nyomot dan ngambil itu tiket. x)

Sesampenya di rumah Vera, disambut ortunya yang baik hati banget. Nyokap Vera udah nyiapin makan malam aja gitu buat kita. A really yummy tomato pasta! Dan bokap Vera yang ternyata demen banget sama Bali, langsung muterin lagu-lagu traditional Bali. Mana ruang makannya juga pake meja dan kursi yang impor loh dari Bali, plus banyak tanaman hijau. Kami pun berasa di spa, dan gue berasa di Bali. Feels like home already! Sambil ngobrol-ngobrol, ternyata udah jam 2 pagi aja, dan kami pun buru-buru ijin buat tidur, karena besoknya ya pengennya jalan-jalan bukannya molor karena kurang tidur.

Tapi tetep aja itu, besokannya kami bangun jam 10 pagi. We have a lazy morning, dan baru mulai jalan untuk eksplor Budapest jam 1 siang. Hiahahaha. Kalo yang belum tau Budapest itu kota yang dipisahkan sungai Danube. Buda itu kota di bagian timur sungai, dan Pest di bagian barat. Hari pertama ini, kami jalan-jalan ke Royal Palace dan Matthias Church yang letaknya di Pest. Rumah Vera letaknya di Buda. jadi kami nyebrang sungai dong, ga perlu pake ferry, cukup jalan kaki di Jembatan Tua ikon kota Budapest, Széchenyi Chain Bridge. Buat yang ga tahan jalan kaki dan mendaki gunung (apalagi jikalau dikau adalah turis kere), siapin mental dan fisik aja deh ya buat ke dua tempat ini.

Vera was a really good tour guide. She loves her city so much, sampe-sampe tau banget sejarah kota dan negaranya. Daku jadi minder, secara kalo ditanya apa-apa tentang Pontianak, daku nyerah lah. Taunya panas aja dan sering mati lampu. Jadi lah selama kami berjalan kaki kemana-mana itu, bagaikan ikut private tour guide. Semua-semuanya di jelasin sama Vera. Daku pun berjanji dalam hati untuk belajar sejarah Bali. Kenapa Bali? Karena mereka semua pengen pergi ke Bali sama gue. x)

Setelah mendaki gunung dan lewati lembah layaknya Ninja Hattori, pake nyebrang sungai juga loh, kami pun kembali menuju pusat kota di Buda, karena perut-perut kami udah meronta-ronta minta makan. Setelah bingung dengan pilihan makanan ini itu dan demi menghindari makan babi (buat gue doang sih), jadinya kami nemplok di kios di tengah jalan yang di antara berbagai toko baju bermerk yang tak mampu ku beli. Makannya semacam jenis pizza tapi khas Hungaria yang toppingnya adalah lemak angsa goreng garing. Hahahaha. Bisa bayangin ga? 😛 Rasanya? Tetep masih kalah sih dibanding rasa bebek suryo. Ada yang mo ngirimin itu bebek dari Indo? Daku ngidam nih!

Lagi asik-asiknya makan dan ngobrol, tiba-tiba hujan lebat aja euy. Badaaai badaaai. Di tengah-tengah summer gitu kok ya tiba-tiba badai. Untungnya masing-masing udah pada siap dengan payung, jas hujan, dkk. Tapi tetep aja, karena pada pake celana pendek, kedinginan pun tak dapat dihindarkan, mana sepatunya jadinya basah kayak abis maen aer di kolam.

Abis kejepit selama hampir setengah jam di tengah jalan itu, cuma berlindung di bawah tenda-tenda milik yang punya street food, Vera ngajak pergi ke cafe kopi favoritnya dia. Mariii kita cari minuman hangat. Surprise, surprise! Ternyata ga salah kalo tempat yang kami datengin jadi favoritnya Vera. Interior dalamnya itu looooh bagaikan lagi minum-minum di dalam Istana di Roma (padahal belum pernah ke Roma). Sepanjang dinding dan langit-langit isinya lukisaaaan semuaaa. Canteeeekkk!! Trus yang tadinya cuma pengen minum kopi, jadi pada pesen kue-kue juga karena ngiler ngeliat gambar-gambarnya di menu. x)

Berhubung jam kemudian udah menunjukkan hampir jam 7 malem, trus udah ga mau kemana-mana, jadi pulang aja deh. Eh tetapi, trus baru inget pas di perjalanan pergi tadi gue ngeliaaat….. IKEA! 😆 Jadi lah sebelum pulang, mampir dulu ke IKEA dooong. Karena gue butuh beli-beli barang buat perlengkapan apartemen yang kali ini kosong melompong, ga kayak di Swedia dulu yang dateng-dateng tinggal pakek, jadi deh keliling-keliling IKEA buat beli selimut, mangkok, dkk. Toh pikirnya cuma bawa satu backpack gini, gak papa deh gotong-gotong barang ntar pas pulang ke Jerman. 😛 Pas nyampe IKEA, trus Mari mengeluarkan fakta bahwa dia belum pernah ke IKEA sama sekali. OMG! Setahun hidup di negara yang melahirkan IKEA, IKEA pertama doi malah di Hungaria!! 😆 Tapi ya IKEA paling deket juga 1.5 jam sih dari Karlskrona dulu. Nasib tinggal di kampung.

Pulang dari IKEA udah hampir jam 10 malem, ternyata ortu dan adiknya Vera nungguin kita doooong buat makan malaaam. Aduuuh, jadi ga enak malah nungguin turis-turis kece ini. Tapi pas mulai makan, perasaan ga enak pun jadi hilang, karena masakan Ayam khas Hungaria dari mamanya Vera, OMG, enaaaaaak!! Ga lama bokap Vera ngeluarin wine dan bir buat yang pada pengen minum. Trus kalo kemarinnya diputerin lagu-lagu Bali, kali ini diputerin lagu Jepang, karena beliau juga ternyata demen sama Jepang. Dih, pas banget yang dateng turis-turis dari negara yang didemenin ama mereka yaaaa.. x) Oiya, pas makan juga, Vera yang tau kalo gue suka masakan pedas (Indonesian people love crazy hot foood), menawarkan gue buat nyobain paprika pedas khas Hungaria. Lumayan mantap lah buat memuaskan nafsu makan pedes gue. Eh si Om pun ndak mau kalah, karena katanya suka pedes juga, jadi kami perang, siapa yang bisa makan cabe paling banyak. x) It was a good night. Dan lagi-lagi kami tidurnya jam 2 pagi.

Cewe-cewe cantik tapi kebo ini pun besokannya tetep bangun jam 10 pagi, dan mulai jalan dari rumah jam 1 siang. Lagi! 😆 Kali ini dilepas jalan-jalan sendirian dulu sama Vera, karena doi mau ga mau harus kerja nyelesein thesisnya. Kami janjian ketemu lagi jam 4 sore di depan St. Stephen’s Basillica. Berbekal roti yang udah disiapin mamanya Vera, dan ga lupa masukin bikini ke tas (karena tujuan akhir jalan-jalan hari ini adalah ke tempat Mandi :-P), berangkatlah dua cewe Asia yang keliatan banget turis! Diwanti-wanti sama Vera, harus hati-hati sama barang bawaan. Biasanya sih aman, tapi berhubung kami berdua keliatan banget kayak turis asli, jadi bisa jadi inceran kejahatan gitu deh. Gue dan Mari pun berencana jalan-jalan dulu ke Pulau yang di tengah-tengah sungai Danube, karena katanya lagi ada festival anak-anak muda di situ. Tetapi oh tetapi, berhubung turis Asia ini gak afdol kalo ndak foto-foto dan tentunya sekarang di tambah bikin-bikin pilem pendek. Jadinya selama 3 jam jalan-jalan kami cuman ngiterin kota ngeliat2 toko suvenir dan ke Gedung Parlemen aja x) But it was enough! It was awesome! Udah puas, trus kami duduk-duduk di depan St. Stephen Basillica nungguin Vera.

Udah nunggu hampir 30 menit, ternyata si kami nungguinnya di ujung sini, dan Vera nungguinnya di ujung sono. Untung trus ngenalin perawakan masing-masing. Pake dadah-dadahan dulu buat meyakinkan diri, baru deh berpelukan. x) Kami bertiga masuk dulu ke Basilika-nya yang keren abis, dan mendaki tangga buat naik ke kubah-nya, biar bisa ngeliat sekeliling kota Budapest dari atas. Wuiiiih, guenya sih takut ya, kan takut ketinggian, tapi pemandangannya yahud! Jadi sukaaaaa!

Screen Shot 2014-09-02 at 11.46.14 AM

Next! main attraction for the day nih, dan yang gue nanti-nantikan sejak memutuskan untuk jalan-jalan ke Budapest. Selain paprika, sejarah dan kotanya yang emang ciamik, Budapest ini terkenal dengan tempat-tempat Mandi (bath places) khas Turki dan Romawi. Yang isinya ya kolam-kolam air hangat buat berendam! Setelah setahun tinggal di negeri es (palsu sih, lah saljunya cuma 2 minggu ~ tetep sewot), berendam di air hangat ini sangat kami nanti-nanti! Apalagi si Mari yang mana budaya di Jepang sono tiap kamar mandi ada bak buat berendam. Vera pun menggiring kami pergi ke tempat mandi yang paling terkenal, Széchenyi-gyógyfürdő.

5 jam loh kami habiskan di sini. Dari nyoba thermal pool yang ada atraksi ombak melingkar yang bikin kami putar-putar (bingung deh ngejelasinnya), berenang beneran alias bolak balik kolam yang dingin buat berolahraga (Mari said bye bye karena dia ga bisa berenang dengan baik dan benar), nyoba kolam yang 40 derajat celcius, sauna yang 90 derajat celcius (gue cuma kuat 30 detik di dalam) yang terus dinormalkan dengan berendam di air 10 derajat celcius, spa yang 60 derajat celcius (gue cuma kuat 30 detik juga, gile udah bukan orang Indonesia lagi ini keknya), sampe sante-sante doang di kolam ga bergerak saking enaknya. Kalo ke Budapest, kalian harus ke sini! WAJIB! Selain bikini (ato baju renang lah pokoknya), jangan lupa bawa sendal jepit dan penutup kepala buat berenang (cuma buat di kolam sport yang dingin itu). Berhubung Vera baik hati banget, dan ngerti banget kalo turis berdua ini kagak ngerti apa-apa, jadi dia yang bawain itu semua buat kita. Handuk juga bawa sendiri ya. Bisa sih pinjem, tapi kan bayar lagi. Maklum ane kere, handuknya minjem jugak dari rumah Vera. 😆

Pulang dari mandi-mandi, Vera ngajak party-party *halah*, sekalian ngeliat Ruin Pub di kota Budapest. Aslinya karena capek, party-nya cuma ke satu pub aja yang isinya anak-anak muda *cieh*. Vera dan Mari pesan bir, sementara gue yang ga doyan bir, pesennya Mojito 😛 Plus ditraktir Vera semacam pancake omelette khas hungaria yang kerasa banget keju plus bawang putihnya. Enak, nyam! Ga nyadar ngobrol-ngobrol tau2 udah jam 12 malem aja, dan kami ketinggalan metro terakhir buat pulang. Hiahahaha. Akhirnya berlari-larian buat naik bis, itupun yang tujuan akhirnya ga nyampe rumahnya Vera. Dari perhentian bis, Vera pun mesen taksi buat pulang. Nyampe rumah jam 1, dan lagi-lagi kami tidur jam 2 pagi. x)

Tentu saja besoknya bangun jam 10 pagi lagi, dan kami mulai jalan-jalan jam 12 siang. Kali ini ga pake sarapan banyak dulu di rumah, karena tujuan pertama hari itu adalah nyari Langos, makanan khas Hungaria. Abis memuaskan hasrat makan Langos, kami santai-santai duduk-duduk di depan National Museum-nya Budapest. Ga masuk museum-nya karena ga mau bayar. Jadi duduk-duduk tidur-tiduran aja di rumput depan pintu masuknya. Bener-bener turis yang malas.  x)

Dari museum, sempet mampir dulu ke toko suvenir, trus mulai deh perjuangan mendaki gunung. Kenapa mendaki gunung? Karena kami menuju Gellért Hill di Pest. Salah satu tempat yang wajib dikunjungi juga kalo di Budapest, di mana kita bisa ngeliat pemandangan kota Budapest dari ketinggian 235 meter! Heran deh, tiga hari berturut-turut ini kerjaan mendaki mulu. Mesti nih betis udah kagak bisa dipakein boots selutut lagi deh, ga muat! Begitu mulai mendaki, duh, baru deh berasa tuek. Walopun selama mendaki gue bentar-bentar berenti, ngos-ngos-an dan bersuwersuwer sepanjang jalan, begitu nyampe atas, it all worth it! 😆 Budapest is really BEAUTIFUL!

Screen Shot 2014-09-02 at 11.46.00 AM

Turun dari Gellért Hill, Vera menggiring kami untuk nyobain moda transportasi air-nya. Kali ini nyebrang ke Buda pakai kapal. Yay yay! Jadi selama hampir 5 hari di Budapest ini, berkat tiket 10 euro (yang aslinya buat bulanan itu), kami kemana-mana udah ga perlu mikir bayar lagi. Semua moda transportasi di Budapest kami coba. Metro, bis, trem, kapal. Yang ga dicoba cuma naik sepeda aja deh. Eh, trus yang pake bayar cuma waktu itu pesen taksi karena ketinggalan kereta terakhir x)

Nah, di hari terakhir di Budapest ini, akhirnya kami pulang cepet juga nyampe rumah :p ortu dan adiknya Vera udah ga di rumah karena besokannya mereka ada acara keluarga di tempat kakek-nenek-nya Vera. Jadi lah rumah cuma milik kami bertiga. Di mulai dengan wine testing, acara di rumah dilanjutkan dengan curhat-curhatan dong tentunya. Kali ini kami tidur jam 3 pagi! 😆 Tidur juga cuma bentar, karena jam 8 teng udah harus berangkat dari rumah, berhubung kereta balik ke Jerman jam 9 pagi aja gitu. x)

Screen Shot 2014-09-02 at 11.45.34 AM

Tibalah saat-nya buat pisah sama Vera dan Budapest. It was a very memorable trip! Senengnya karena selama tiga hari kami bisa menikmati jalan-jalan baik sebagai turis maupun sebagai warga lokal. Setelah say bye-bye to Vera, kami pun dihadapkan dengan kenyataan bahwa keretanya penuh sodara-sodariiii… Turis kere berdua ini beli tiket kereta ga pake reservasi tempat duduk x)

Mana ternyata karena itu hari Sabtu, yang naik kereta rameee. Dan banyak juga yang model ga reservasi tempat duduk kayak kami. Rata-rata emang backpackers sih. Anyway, jadilah selama 1 jam perjalanan pertama kami berdiri ria. 😛 Setelah melewati beberapa stasiu, baru deh ada tempat-tempat kosong buat kami duduk. Setelah naruh tas, segala macam, tepar lah ini dua bocah selama perjalanan sampe Wien.

Dan sekarang horror story-nya ya. Begitu nyampe Vienna, kereta udah mulai lumayan sepi. Gue sama Mari pun memutuskan untuk pindah tempat duduk yang lebih enakan. Karena sebelumnya kami duduk di posisi yang berhadap-hadapan dengan penumpang lain. Ga enak bok, dikit-dikit kaki ketendang atau nendang kaki orang. Setelah nemu dua kursi kosong terdekat, kami pun pindah. Daaaaan gue pun menyadari kalo backpack gue udah ga ada lagi di tempatnya (di rak atas kepala gue). Setelah berbingung-bingung selama beberapa detik, baru deh  nyadar, kalo daku sudah kemalingan, sodara-sodari 😥

Selain tas tambahan yang isinya selimut yang beli di IKEA dan jaket gue, semua barang-barang ada di dalam backpack gue dong. Setelah menerima kenyataan bahwa itu semua hilang, gue pun duduk menenangkan diri sementara Mari keliling kereta nyariin petugas dan screening sapa tau tas gue ditinggalin di posisi lain di kereta sama malingnya. Masih syukur sih, karena iPhone gue taroh di saku celana gue, dan kunci apartemen ada di saku sebelahnya, dan tiket kereta gue pegang sepanjang jalan. Tapi dompet beserta isinya (kartu-kartu bank dan paspor) ilang lang lang lang lang..

Masih syukur juga di situasi itu, batere hape gue masih ada 20 persen, kereta ada Wifi-nya dan gue masih punya skype credit. Gue langsung nelpon ke semua bank buat blokir kartu-kartu gue. Ga berapa lama, Mari datang dengan tangan hampa. Doi ngasih tau kalo ada Information service di gerbong dekat kelas 1, tapi pas doi ke sana, gak ada yang jaga. Jadi lah ga berapa lama, setelah urusan telpon menelpon beres, gue ke tempat itu dan nungguin petugas datang. Begitu ada petugas, gue langsung cerita menjelaskan kejadiannya, daaaaan ga ada pertolongan apa pun dari mereka. Kalo ilang ya ilang aja, katanya. Mereka gak bisa bantuin apa-apa, bahkan nyatet kejadiannya aja ga mau, karena katanya ga penting, cuma buat statistik aja. Ngik. Melengos deh hatiku. Maka sisa perjalanan sampe Munich gue habiskan dengan berlara hati dan dikit-dikit mewek. Untung ada Mari, kalo ga, kan drama banget itu sendirian.

Sesampenya di Munich, kami punya waktu 1 jam untuk transit. Gue langsung pisah sama Mari, dia bilang dia screening kereta sekali lagi deh, soalnya pan pas semua orang udah pada turun. Sementara gue melesat ke bagian customer service, buat ngelaporin masalah kecurian ini. Udah antri bentar yang rasanya beratus tahun, ternyata daku disarankan untuk pergi ke bagian Lost and Found. Lah iya juga sih, tapi kan tadi ga kepikiran. Sambil lari-lari, gue nyari bagian Lost and Found. Begitu nemu dan cerita lagi, eh malah katanya salah tempat lagi. Harusnya lapor ke polisi. Haaaaah?? Ini waktu mepet begimana mo ke kantor polisiiiiii. Ngeliat tampang desperate gue, si mbak pun ngasih tau, kalo kantor polisinya nemplok kok di stasiun. Dih, mbak, pan bilang dari tadi biar sayah ga makin panik.

Ngeliat jam yang tinggal 30 menit lagi waktu transit, gue lari-lari lagi buat nyari kantor polisi, yang masuknya bingung dari mana. Adduh, ribet ah. Sampe akhirnya ada pak polisi yang keluar dan gue nahan pintunya supaya bisa masuk. Huehehe. Pas bianget. Masalah datang lagi pas lapor polisi, (sebenernya dari awal sejak di customer service sih), mereka-mereka ini bahasa inggrisnya pada ga bagus ya. Hiks. Tetiba gue langsung kangen banget sama Swedia. Yang tadinya pengen jelasin dengan cepat-cepat pun karena takut ketinggalan kereta balik ke Kaiserslautern, jadinya harus ngomong-nya pelan-pelan biar pada ngerti.

Untung lagi, urusan kelar 10 menit sebelum kereta berangkat. Tugas berikutnya, nyariin Mari karena tadi pas pisah ga janjian ketemuan di mana. Mana ini anak berdua kan masih pada ga punya nomer Jerman, dan ga bisa nelpon-nelponan deh jadinya. Gue berdoa aja semoga Mari sepinter gue, nungguinnya di bagian informasi. Syukur deh emang anaknya pinter. The day was saved karena kami bisa naik kereta berikutnya ke Kaiserslautern. Walopun paspor gue ilang, dan tentunya semua kartu identitas lainnya, gue ga khawatir buat naik kereta, karena tiketnya masih pake model lama yang ga perlu pake ngecek-ngecek ID. Untungnya kami ga pake metode Online Ticket. Mesti udah berbekal surat keterangan dari polisi, kalo kami pake Online Ticket, bakal tetep jadi masalah.

Untungnya lagi, kunci apartemen gue taroh di saku celana, jadi sesampenya di Kaiserslautern, ga terlantar. Tapi tetep aja stress karena gue harus ngurus semua semua semua semuanyaaaa. Plus gak ada duit. 😥 Jadinya sampe sekarang pun, paspor gue belum jadi ini. Karena gue baru bisa narik duit dari bank di sini minggu lalu, baru den bisa fotokopi ini itu, ngeprint ini itu, bayar-bayar ke Kedutaan dan punya duit buat ngirim dokumen ke Frankfurt. Ribet kan? Iya! Ga usah diceritain lebih detail lagi deh ya. Udah pada mabok ini keknya. 😆

Jadi lah postingan tentang jalan-jalan ke Budapest ini, potonya dikit banget kan. Soalnya kamera gue juga ikutan ilang. Hiks. Dan gue jaraaaaaaang banget poto-poto pake iPhone, karena lebih difokuskan buat bikin pilem pendek. x)

Huft. Begitulah cerita jalan-jalanku ke Budapest. Ada-ada aja ya gue ini.

*menanti komen klasik: “kurang sedekah sih, kakak.” dan “semoga dikasih yang lebih baik.” 😛

Going to the North – To Stockholm

Going to the North – To Stockholm

Sebenernya sih gue harusnya ini lagi sibuk mikir pertanyaan buat tugas Mini Research, tapi kok ya mentok, jadi ya terpaksa nulis blog dulu aja deh. *lah pegimana sih* Melanjutkan dari preview perjalanan gue ke hampir-kutub-utara di sini, gue mulai dulu dengan cerita maunya singkat tentang perjalanan perginya ya.

Pake apa ke Stockholm?

Untuk nyampe Kiruna, gue dipaksa beli tiket naik pesawat dari Stockholm, ibukota negara Swedia. Karena memang sampe sekarang 5 bulan di Swedia, gue belum pernah ke situ, jadi ya gue seneng-seneng aja siiih. Di Karlskrona sendiri, karena kampung, ga punya bandara aja dong. Kalau mau naik pesawat kemana-mana, paling deket via Ronneby, yang jaraknya 30 km dari Karlskrona. Kalau naik bis makan waktu sekitar 30 menit, kalau naik kereta Öresundståg sekitar 18 menit perjalanan. Nah berhubung gue ini orangnya takut naik pesawat, jadinya gue lebih memilih untuk berangkat ke Stockholm naik kereta aja, walaupun rata-rata bisa makan waktu 5-6 jam. Lah ga papa lah, lebih lama Jakarta-Jogja gini. Cetek lah yaaaa. *trus karma terjadi kemudian*

Untuk pesan tiket keretanya, gue pesen online lewat sj.se, itu semacam PT KAI-nya Swedia gitu lah kali ya. Gue berangkat dari Stockholm ke Kiruna kan dijadwalkan jam 11 pagi, tapi kereta paling pagi dari Karlskrona itu sekitar jam 5 pagi yang kalo diitung-itung takut ketinggalan pesawat, jadinya gue putuskan untuk berangkat tanggal 19 Januari-nya. Berhubung gue ada ujian jam 11 hari itu (cobak deh liat tanggalan: iya itu hari minggu, dan iya gue ada ujian, hebat ya kampus gue ini??), dan itu ujian dikasih waktu 5 jam aja gitu, jam 11-16. Berhubung gue ngeri kalo gue bener-bener bakal menghabiskan waktu 5 jam ngerjain itu ujian, jadi dibelilah tiket kereta buat keberangkatan jam 5 sore.

Gak ada kereta langsung dari Karlskrona ke Stockholm, jadi nantinya gue harus ganti kereta satu kali selama perjalanan. Kereta pertama dari Karlskrona C ke Hässleholm C pakai Öresundståg, kereta kedua dari Hässleholm C ke Stockholm C pakai SJ Snabbtåg (Express Train). Walo naik kereta yang beda-beda, tapi pesan tiketnya cukup satu kali aja lewat sj.se ini. Udah ada dikasih tau jadwal, berapa kali ganti keretanya, dan harganya. Buat gue sendiri, karena ini baru pertama kalinya ke Stockholm, gue milih yang sekali ganti kereta aja dengan waktu tunggu sekitar 30 menit sebelum keberangkatan selanjutnya. Soalnya ga tau medan perang gimana, berhubung gue ini memprediksi kalo gue bakal kebingungan nyari peron dan kereta yang tepat yang berujung dengan ketinggalan kereta, jadi mending cari aman aja. 😆

OKEH!

Itu kan intermezzo soal kenapa gue naik kereta, udah pusing duluan gak bacanya? Belum selesai loh ini ceritanya. 😆

On Our Way to Stockholm

Gue berangkat ke Stockholm-nya ga sendirian sih, tapi berdua sama temen gue, orang Indonesia juga yang lagi ikut pertukaran pelajar dari Turki. Kebetulan dia satu kelas sama gue dan ujian bareng-bareng juga hari minggu itu. Si temen ini juga yang barengan jalan-jalan ke Polandia kemarin. Temen Indonesia yang satunya lagi udah duluan ke Stockholm dari hari sebelumnya. Jadi janjian ketemu di sono.

Jam 16.50 tepat, kami berangkat menuju Hässleholm. Karena pakai Öresundståg ambil yang Kelas 2, jadi bebas duduk di mana aja, asal jangan duduk di Kelas 1. Belajar dari pengalaman dulu dari Kopenhagen ke Karlskrona, Kelas 1 mah mahal doang, tapi gak jauh beda dari Kelas 2, jadi mending cari yang murahan ya. Maklum, mahasiswa kere. Hihi.

Entah kenapa ya, kali ini perjalanan di keretanya ga enaaaaaak banget! Bikin pusiiiiing! Goyang-goyangnya kayak berasa digoyang sama inul! *lebay* Ke Hässleholm sendiri makan waktu hampir 2 jam. Jadi pas nyampe Hässleholm, gue langsung mengeluarkan jurus ultimet buat ngilangin pusing: makan malam! *jengjeng* *ternyata laper*

Jadi sebelum berangkat gue ga sengaja nyiapin bekal buat di jalan sih. Tadinya masak nasi buat makan siang, abisan kelaparan ngerjain ujian yang tentunya ga gue lakukan selama 5 jam, tapi cuma 2 jam doang (udah ga sanggup mo mikir jawaban dengan baik dan benar — bukan karena gue jenius). Tapi ternyata nasi gandum ini masaknya lama bangeeeeeet, ga kayak nasi biasa yang 10 menit jadi. Di tengah kesengsaraan gue nunggu nasi masak itu, si dedek bule nawarin bikinin pancake yang tentu aja gue terima dengan dibayar tunai suka cita. Jadi akhirnya itu nasi bisa buat bekal deh. Tinggal tambah bikin telor dadar, jadi deh makanan paling enak sedunia (kedua setelah indomie goreng). 😆

Batewe, si dedek bule baik ya? Bikin klepek-klepek ga sih? Awalnya sih. Tapi terus abis makan dan sebelum gue berangkat, dia nawarin buat cerita, tentang……………. plane crash. Nah, jadi ga klepek-klepek lagi bukan? Mintak ditendang banget ga sih? *musuhan* *tapi boong*

Kembali ke pokok permasalahan. Kan gue udah di Hässleholm tu. Udah kenyang dan menyebarkan bau semerbak telor dadar pakai bawang merah dan cabe rawit thailand. Udah nyari tau kereta selanjutnya di peron sebelah mana. Trus, gue ketiduran……

Gak deng! Bo’ong! Hiahahahaha!

Pas deket-deket jam keberangkatan, poto-poto dulu lah di stasiun, yang sayangnya ga bisa gue pasang di sini, karena jelek dan burem dan gue keliatan gendut. *ditendang* Kemudian kereta datang, naiklah kami. Duduk di kursi yang udah ditentuin di tiket.

Sampai 30 menit kemudian.. Keretanya ga jalan-jalan aja doooong! 😥

Tiba-tiba ada pengumuman, pakai bahasa Swedia, dan semua orang di dalam kereta bergerak, siap-siap buat pergi. Lah langsung deh nanya sama sebelah-sebelah, ada apakah ini? Ternyata itu keretanya rusak aja dooong, mesinnya ga bisa nyala, dan kita disuruh naik kereta lain. Udah deh buru-buru beres-beres lagi, pake-pake jaket, syal, topi lagi. Ribet banget ya traveling di musim dingin iniiiih.. Padahal udah enak-enak loh tadinya duduk di kereta. Gue udah siap-siap mo tidur untuk perjalanan 4 jam ke Stockholm. Temen gue udah ngeluarin laptop. Eeeeeh, mesti pindaaah! Bisa juga kayak ginian di Swedia yak. Boooo! *dideportasi*

Nah, pas pindah kereta ini, orang-orang pada buru-buru aja gitu dong. Gue pikir sih, orang-orang bule ini emang senengnya buru-buru dan jalan cepet-cepet gitu ya. Cuma ya karena gue di gerbong paling bontot, jadi ikut-ikutan aja deh cepet-cepetan. Biar ga ketinggalan kereta yang baru ini, kali aja kan diburu-buru gara-gara kereta penggantinya mau buru-buru berangkat juga. Abis semua pengumuman pakai bahasa Swedia sih ya, dikit-dikit harus nanya orang sekitar. Untung orang-orang Swedianya sendiri pada bisa bahasa Inggris. Apa ini juga alasan public transportation di Swedia ga nyediain pengumuman dalam bahasa inggris? Biar orang Swedianya mau bersosialisasi dengan orang Asing yang ga bisa bahasa Swedia?? Apa gue perlu riset ini??? *ap, fokus, ap…*

Setelah ikut-ikutan cepet-cepetan dan nyampe di kereta pengganti yang dimaksud, gue pun menuju gerbong dan tempat duduk yang ditulis di tiket gue. Yang ternyata udah didudukin orang lain……

……..

Oh ternyata…

Kami itu dipindah ke kereta yang buat jadwal keberangkatan selanjutnya. Bukan kereta kosong yang memang ditujukan buat jadi kereta pengganti.. Hlaaaah! Pantesan tadi pada buru-buru semua gituuu! Biar bisa untung-untungan dapet tempat duduk kosong!

Haduuuh yaaaaaa! Trus gue?? Duduk di mana dong iniii?? Huhuuhuuu….

Setelah meratapi nasib, gue dan temen gue pun memutuskan untuk nyari-nyari tempat duduk kosong. Kok gue berasa ini bakal kayak nyari jodoh ya, susah ketemunya? *eh*  Hunting pertama kami jalan ngelewatin gerbong restoran, dan nemu satu tempat duduk kosong di situ, semacam di bar-nya lah. Temen gue sih gue suruh duduk di situ, dan gue yang udah males nyari jodoh memilih untuk berdiri aja lah. Ish! Baik banget deh gue ini! Udah dipaksa-paksa gantian gitu, biar gue aja yang duduk, temen gue yang berdiri, gue tetep ga mau dong. Maunya berdiri aja.

Ga tau ini sebenernya baik atau bego! Atau dapat dikatakan baik dan bego itu beda tipis lah! 😆

Anyway, sebenernya pas kami nyampe situ, di sebelah temen gue itu ada tempat duduk kosong sih. Tapi di sebelahnya ada nenek-nenek berdiri gitu deh. Gue kirain Sang Nenek mo duduk di situ. Ternyata setelah 30 menit perjalanan, ga didudukin juga kursinya. Dan gue yang ragu-ragu dengan jodoh gue itu mo duduk disitu atau nggak, malah diharuskan menerima nasib untuk tetep berdiri karena trus tempat duduknya di ambil orang lain aja gitu 😥 Oh Tuhan, seriously? Mau sampe kapan gue membiarkan diri gue merelakan jodoh kursi seperti ini? Hiks!

1,5 jam kemudian, gue masih berdiri aja dong, begitu juga dengan Sang Nenek. Gue merhatiin aja selama 2 jam itu, beliau ditawarin duduk mulu sama orang-orang yang di gerbong restoran ini, karena ada juga bagian yang memang buat duduk makan-makan cantik, tapi jadinya penuh orang dari kereta gue sebelumnya. Tapi Sang Nenek tetep ga mau aja gitu, ditolak terus itu orang-orang yang nawarin. Ih, Nenek, kok sama gengsinya sih kayak daku. Pura-pura kuat padahal capek juga kali berdiri udah 2 jam. Eh apa gue doang yang gitu ya, Nenek mah emang kuat-kuat aja… 😆

Gue jadi ga mau kalah lah sama Sang Nenek!

Sampe 5 menit kemudian, ternyata tempat duduk di gerbong sebelah ada yang kosong. Jadi ada yang turun di suatu stasiun entah apa, dan gak ada penggantinya. Gue udah nyerah lah ya, Nek, gue duduk yaaa! 😆

30 menit kemudian, kereta berhenti lagi, dan ada lagi orang baru naik, dan duduknya di tempat duduk yang gue dudukin secara semena-mena ini tadi. Hiks, terpaksa berdiri lagi deh. Di tengah kemurungan durja gue itu, dan kondisi yang udah mulai ngantuk capek dan pengen lari ke pelukan dedek bule, kursi di sebelah temen gue duduk, kosong lagiii.. Sebodo lah sama Sang Nenek yang ga mau ditawarin duduk, saatnya gue menyambut jodoh, gue duduk aja di situ. 😆

Ternyata oh ternyata.. Duduk di kursi bar itu, malah bikin gue mabok, sodara-sodariiiii! Goyangan keretanya terasa lebih aduhaaai! Duh serba salah banget ga sih hidup gue ini! Udah ketemu jodoh tapi kok aduhai gini!*gigit Raisa*

Untungnya perjalanan ke Stockholm tinggal sejam lagi. Jadi ya ditahan-tahanin aja lah. Cuma berusaha aja biar ga ketiduran, dan pura-pura ga liat Nenek di sebelah yang berdirinya udah mulai maju mundur, jongkok dikit-dikit, tapi tetep nolak ditawarin tempat duduk. Nenek yang aneh.

Setelah telat satu jam dari jadwal ketibaan gue seharusnya, akhirnya kami nyampe di Stockhooooolm!

Tepat tengah malam! 😆

Kagak keliatan apa-apaaaa!! 😆

Pas udah siap-siap mo turun, tetiba daku mendengar suara tangisan. Celingak-celinguk.. Ternyata yang nangis Sang Nenek. Aduuuuuh!! Kenapanya gue kagak tauuuu.. Gue dan temen gue udah cuek bebek aja gitu deh, mo ngajak ngomong ga bisa, soalnya Sang Nenek ini sepengamatan gue ga ngomong bahasa inggris. Ga lama ada petugas dari SJ juga sih yang mondar-mandir di situ. Jadi lah ya kami tinggal aja dengan penuh tanya, Ada Apa Dengan Nenek. *tiba2 terbayang Nicholas Saputra*

Dramatis banget ga sih perjalanan gue nyampe Stockholm ini? Hiahahahaha!