Going to the North – To Stockholm

Going to the North – To Stockholm

Sebenernya sih gue harusnya ini lagi sibuk mikir pertanyaan buat tugas Mini Research, tapi kok ya mentok, jadi ya terpaksa nulis blog dulu aja deh. *lah pegimana sih* Melanjutkan dari preview perjalanan gue ke hampir-kutub-utara di sini, gue mulai dulu dengan cerita maunya singkat tentang perjalanan perginya ya.

Pake apa ke Stockholm?

Untuk nyampe Kiruna, gue dipaksa beli tiket naik pesawat dari Stockholm, ibukota negara Swedia. Karena memang sampe sekarang 5 bulan di Swedia, gue belum pernah ke situ, jadi ya gue seneng-seneng aja siiih. Di Karlskrona sendiri, karena kampung, ga punya bandara aja dong. Kalau mau naik pesawat kemana-mana, paling deket via Ronneby, yang jaraknya 30 km dari Karlskrona. Kalau naik bis makan waktu sekitar 30 menit, kalau naik kereta Öresundståg sekitar 18 menit perjalanan. Nah berhubung gue ini orangnya takut naik pesawat, jadinya gue lebih memilih untuk berangkat ke Stockholm naik kereta aja, walaupun rata-rata bisa makan waktu 5-6 jam. Lah ga papa lah, lebih lama Jakarta-Jogja gini. Cetek lah yaaaa. *trus karma terjadi kemudian*

Untuk pesan tiket keretanya, gue pesen online lewat sj.se, itu semacam PT KAI-nya Swedia gitu lah kali ya. Gue berangkat dari Stockholm ke Kiruna kan dijadwalkan jam 11 pagi, tapi kereta paling pagi dari Karlskrona itu sekitar jam 5 pagi yang kalo diitung-itung takut ketinggalan pesawat, jadinya gue putuskan untuk berangkat tanggal 19 Januari-nya. Berhubung gue ada ujian jam 11 hari itu (cobak deh liat tanggalan: iya itu hari minggu, dan iya gue ada ujian, hebat ya kampus gue ini??), dan itu ujian dikasih waktu 5 jam aja gitu, jam 11-16. Berhubung gue ngeri kalo gue bener-bener bakal menghabiskan waktu 5 jam ngerjain itu ujian, jadi dibelilah tiket kereta buat keberangkatan jam 5 sore.

Gak ada kereta langsung dari Karlskrona ke Stockholm, jadi nantinya gue harus ganti kereta satu kali selama perjalanan. Kereta pertama dari Karlskrona C ke Hässleholm C pakai Öresundståg, kereta kedua dari Hässleholm C ke Stockholm C pakai SJ Snabbtåg (Express Train). Walo naik kereta yang beda-beda, tapi pesan tiketnya cukup satu kali aja lewat sj.se ini. Udah ada dikasih tau jadwal, berapa kali ganti keretanya, dan harganya. Buat gue sendiri, karena ini baru pertama kalinya ke Stockholm, gue milih yang sekali ganti kereta aja dengan waktu tunggu sekitar 30 menit sebelum keberangkatan selanjutnya. Soalnya ga tau medan perang gimana, berhubung gue ini memprediksi kalo gue bakal kebingungan nyari peron dan kereta yang tepat yang berujung dengan ketinggalan kereta, jadi mending cari aman aja. 😆

OKEH!

Itu kan intermezzo soal kenapa gue naik kereta, udah pusing duluan gak bacanya? Belum selesai loh ini ceritanya. 😆

On Our Way to Stockholm

Gue berangkat ke Stockholm-nya ga sendirian sih, tapi berdua sama temen gue, orang Indonesia juga yang lagi ikut pertukaran pelajar dari Turki. Kebetulan dia satu kelas sama gue dan ujian bareng-bareng juga hari minggu itu. Si temen ini juga yang barengan jalan-jalan ke Polandia kemarin. Temen Indonesia yang satunya lagi udah duluan ke Stockholm dari hari sebelumnya. Jadi janjian ketemu di sono.

Jam 16.50 tepat, kami berangkat menuju Hässleholm. Karena pakai Öresundståg ambil yang Kelas 2, jadi bebas duduk di mana aja, asal jangan duduk di Kelas 1. Belajar dari pengalaman dulu dari Kopenhagen ke Karlskrona, Kelas 1 mah mahal doang, tapi gak jauh beda dari Kelas 2, jadi mending cari yang murahan ya. Maklum, mahasiswa kere. Hihi.

Entah kenapa ya, kali ini perjalanan di keretanya ga enaaaaaak banget! Bikin pusiiiiing! Goyang-goyangnya kayak berasa digoyang sama inul! *lebay* Ke Hässleholm sendiri makan waktu hampir 2 jam. Jadi pas nyampe Hässleholm, gue langsung mengeluarkan jurus ultimet buat ngilangin pusing: makan malam! *jengjeng* *ternyata laper*

Jadi sebelum berangkat gue ga sengaja nyiapin bekal buat di jalan sih. Tadinya masak nasi buat makan siang, abisan kelaparan ngerjain ujian yang tentunya ga gue lakukan selama 5 jam, tapi cuma 2 jam doang (udah ga sanggup mo mikir jawaban dengan baik dan benar — bukan karena gue jenius). Tapi ternyata nasi gandum ini masaknya lama bangeeeeeet, ga kayak nasi biasa yang 10 menit jadi. Di tengah kesengsaraan gue nunggu nasi masak itu, si dedek bule nawarin bikinin pancake yang tentu aja gue terima dengan dibayar tunai suka cita. Jadi akhirnya itu nasi bisa buat bekal deh. Tinggal tambah bikin telor dadar, jadi deh makanan paling enak sedunia (kedua setelah indomie goreng). 😆

Batewe, si dedek bule baik ya? Bikin klepek-klepek ga sih? Awalnya sih. Tapi terus abis makan dan sebelum gue berangkat, dia nawarin buat cerita, tentang……………. plane crash. Nah, jadi ga klepek-klepek lagi bukan? Mintak ditendang banget ga sih? *musuhan* *tapi boong*

Kembali ke pokok permasalahan. Kan gue udah di Hässleholm tu. Udah kenyang dan menyebarkan bau semerbak telor dadar pakai bawang merah dan cabe rawit thailand. Udah nyari tau kereta selanjutnya di peron sebelah mana. Trus, gue ketiduran……

Gak deng! Bo’ong! Hiahahahaha!

Pas deket-deket jam keberangkatan, poto-poto dulu lah di stasiun, yang sayangnya ga bisa gue pasang di sini, karena jelek dan burem dan gue keliatan gendut. *ditendang* Kemudian kereta datang, naiklah kami. Duduk di kursi yang udah ditentuin di tiket.

Sampai 30 menit kemudian.. Keretanya ga jalan-jalan aja doooong! 😥

Tiba-tiba ada pengumuman, pakai bahasa Swedia, dan semua orang di dalam kereta bergerak, siap-siap buat pergi. Lah langsung deh nanya sama sebelah-sebelah, ada apakah ini? Ternyata itu keretanya rusak aja dooong, mesinnya ga bisa nyala, dan kita disuruh naik kereta lain. Udah deh buru-buru beres-beres lagi, pake-pake jaket, syal, topi lagi. Ribet banget ya traveling di musim dingin iniiiih.. Padahal udah enak-enak loh tadinya duduk di kereta. Gue udah siap-siap mo tidur untuk perjalanan 4 jam ke Stockholm. Temen gue udah ngeluarin laptop. Eeeeeh, mesti pindaaah! Bisa juga kayak ginian di Swedia yak. Boooo! *dideportasi*

Nah, pas pindah kereta ini, orang-orang pada buru-buru aja gitu dong. Gue pikir sih, orang-orang bule ini emang senengnya buru-buru dan jalan cepet-cepet gitu ya. Cuma ya karena gue di gerbong paling bontot, jadi ikut-ikutan aja deh cepet-cepetan. Biar ga ketinggalan kereta yang baru ini, kali aja kan diburu-buru gara-gara kereta penggantinya mau buru-buru berangkat juga. Abis semua pengumuman pakai bahasa Swedia sih ya, dikit-dikit harus nanya orang sekitar. Untung orang-orang Swedianya sendiri pada bisa bahasa Inggris. Apa ini juga alasan public transportation di Swedia ga nyediain pengumuman dalam bahasa inggris? Biar orang Swedianya mau bersosialisasi dengan orang Asing yang ga bisa bahasa Swedia?? Apa gue perlu riset ini??? *ap, fokus, ap…*

Setelah ikut-ikutan cepet-cepetan dan nyampe di kereta pengganti yang dimaksud, gue pun menuju gerbong dan tempat duduk yang ditulis di tiket gue. Yang ternyata udah didudukin orang lain……

……..

Oh ternyata…

Kami itu dipindah ke kereta yang buat jadwal keberangkatan selanjutnya. Bukan kereta kosong yang memang ditujukan buat jadi kereta pengganti.. Hlaaaah! Pantesan tadi pada buru-buru semua gituuu! Biar bisa untung-untungan dapet tempat duduk kosong!

Haduuuh yaaaaaa! Trus gue?? Duduk di mana dong iniii?? Huhuuhuuu….

Setelah meratapi nasib, gue dan temen gue pun memutuskan untuk nyari-nyari tempat duduk kosong. Kok gue berasa ini bakal kayak nyari jodoh ya, susah ketemunya? *eh*  Hunting pertama kami jalan ngelewatin gerbong restoran, dan nemu satu tempat duduk kosong di situ, semacam di bar-nya lah. Temen gue sih gue suruh duduk di situ, dan gue yang udah males nyari jodoh memilih untuk berdiri aja lah. Ish! Baik banget deh gue ini! Udah dipaksa-paksa gantian gitu, biar gue aja yang duduk, temen gue yang berdiri, gue tetep ga mau dong. Maunya berdiri aja.

Ga tau ini sebenernya baik atau bego! Atau dapat dikatakan baik dan bego itu beda tipis lah! 😆

Anyway, sebenernya pas kami nyampe situ, di sebelah temen gue itu ada tempat duduk kosong sih. Tapi di sebelahnya ada nenek-nenek berdiri gitu deh. Gue kirain Sang Nenek mo duduk di situ. Ternyata setelah 30 menit perjalanan, ga didudukin juga kursinya. Dan gue yang ragu-ragu dengan jodoh gue itu mo duduk disitu atau nggak, malah diharuskan menerima nasib untuk tetep berdiri karena trus tempat duduknya di ambil orang lain aja gitu 😥 Oh Tuhan, seriously? Mau sampe kapan gue membiarkan diri gue merelakan jodoh kursi seperti ini? Hiks!

1,5 jam kemudian, gue masih berdiri aja dong, begitu juga dengan Sang Nenek. Gue merhatiin aja selama 2 jam itu, beliau ditawarin duduk mulu sama orang-orang yang di gerbong restoran ini, karena ada juga bagian yang memang buat duduk makan-makan cantik, tapi jadinya penuh orang dari kereta gue sebelumnya. Tapi Sang Nenek tetep ga mau aja gitu, ditolak terus itu orang-orang yang nawarin. Ih, Nenek, kok sama gengsinya sih kayak daku. Pura-pura kuat padahal capek juga kali berdiri udah 2 jam. Eh apa gue doang yang gitu ya, Nenek mah emang kuat-kuat aja… 😆

Gue jadi ga mau kalah lah sama Sang Nenek!

Sampe 5 menit kemudian, ternyata tempat duduk di gerbong sebelah ada yang kosong. Jadi ada yang turun di suatu stasiun entah apa, dan gak ada penggantinya. Gue udah nyerah lah ya, Nek, gue duduk yaaa! 😆

30 menit kemudian, kereta berhenti lagi, dan ada lagi orang baru naik, dan duduknya di tempat duduk yang gue dudukin secara semena-mena ini tadi. Hiks, terpaksa berdiri lagi deh. Di tengah kemurungan durja gue itu, dan kondisi yang udah mulai ngantuk capek dan pengen lari ke pelukan dedek bule, kursi di sebelah temen gue duduk, kosong lagiii.. Sebodo lah sama Sang Nenek yang ga mau ditawarin duduk, saatnya gue menyambut jodoh, gue duduk aja di situ. 😆

Ternyata oh ternyata.. Duduk di kursi bar itu, malah bikin gue mabok, sodara-sodariiiii! Goyangan keretanya terasa lebih aduhaaai! Duh serba salah banget ga sih hidup gue ini! Udah ketemu jodoh tapi kok aduhai gini!*gigit Raisa*

Untungnya perjalanan ke Stockholm tinggal sejam lagi. Jadi ya ditahan-tahanin aja lah. Cuma berusaha aja biar ga ketiduran, dan pura-pura ga liat Nenek di sebelah yang berdirinya udah mulai maju mundur, jongkok dikit-dikit, tapi tetep nolak ditawarin tempat duduk. Nenek yang aneh.

Setelah telat satu jam dari jadwal ketibaan gue seharusnya, akhirnya kami nyampe di Stockhooooolm!

Tepat tengah malam! 😆

Kagak keliatan apa-apaaaa!! 😆

Pas udah siap-siap mo turun, tetiba daku mendengar suara tangisan. Celingak-celinguk.. Ternyata yang nangis Sang Nenek. Aduuuuuh!! Kenapanya gue kagak tauuuu.. Gue dan temen gue udah cuek bebek aja gitu deh, mo ngajak ngomong ga bisa, soalnya Sang Nenek ini sepengamatan gue ga ngomong bahasa inggris. Ga lama ada petugas dari SJ juga sih yang mondar-mandir di situ. Jadi lah ya kami tinggal aja dengan penuh tanya, Ada Apa Dengan Nenek. *tiba2 terbayang Nicholas Saputra*

Dramatis banget ga sih perjalanan gue nyampe Stockholm ini? Hiahahahaha!

Perjalanan ke Swedia Part 5

Perjalanan ke Swedia Part 5

Sambungan dari Perjalanan ke Swedia Part 1, Part 2, Part 3, dan Part 4.

Preview dikit: ini sekilas pemandangan dari dalam kereta.. Green land and blue sky..
Preview dikit: ini sekilas pemandangan dari dalam kereta.. Green land and blue sky..

OKEH! OKEH! Gue janji, ini jadi cerita terakhir dari seri cerita perjalanan gue dari Indonesia sampe ke Swedia. Belum mulai bosan kan? masih pengen tau kan? Kalo postingan ini agak panjang, gak papa ya. Walaupun isinya juga paling cuma curhatan gue doang, ya blog gue gini. Cantik lagi. Orang cantik mah bebas! *ditendang* 😆

SO, sampailah di masa ketika seseorang yang ndeso disuruh beli tiket kereta di mesin otomatis. IH! Gue bukannya ga pernah ya! Kan udah pernah ke singapore, kan udah pernah ke thailand, ke ostrali aja pernah (walo cuma jalan kaki kemana-mana). Tapi tetep aja bingung, karena TULISANNYA BAHASA SWEDIA DONG! OKEH! Trus pas gue lagi bengong-bengong gitu mo nyoba itu mesin, tiba-tiba dateng aja gitu bule brondong nyamperin gue, nanya, yang kalo diartikan kayak gini: “mba, gue baru pertama kali ini ke sini, trus gue mau ke Malmö, ini beli tiketnya gimana ya?” DHUAARR!! dan jawaban gue: “SAMA Brooooo, gue juga binguuuung!” Dalam hati, oh gue ga keliatan kayak anak ilang dong ya, disangkain orang lokal apa, kayaknya punya tampang tau segala. SIP! Berarti, tips “pura-puralah menjadi orang lokal, supaya tidak ditipu orang” berhasil gue praktekkan. 😆

Langjut! First thing first, ini kan bandara internasional, mesin ini harus punya tombol buat bikin gue bisa ngerti harus ngapain, alias harusnya ada instruksi yang pake bahasa inggris.. 5 detik kemudian, nemu deh, SIP, I will survive! Jadi ternyata pilihan untuk ke kota yang gue tuju ada semacam shortcutnya gitu, sippo lah, gue pilih itu: Karlskrona C via Malmö. Trus disuruh milih, mau first class atau standard class. Berhubung jiwa raga udah capek karena perjalanan 18 jam sebelumnya, pilih yang first class aja deh, harusnya lebih enak ya kan. SIP. Abis itu pilih buat berapa orang. SATU aja cukup lah ya, gue sendiri gini.. hiks.. *apeuu* Abis itu bayar…… Ngg…. Bayar yaa… ada pilihannya sih mo pake kartu-apalah-itu-namanya-yang-skr-gue-tau-kalo-itu-kartu-langgangan atau bayar pake Visa/Mastercard/AMEX/dkk.. Bengong… 10 detik kemudian: OH! Ternyata ada slot buat masukin kartu kreditnya.. *masih ndeso ternyata* *guling2* 😳

Percobaan pertama, masukin kartu kredit, trus disuruh masukin pin, dan ternyata, pinnya salah! Hadddooooohhh!! Gue ga inget ini pin kartu kreditnyaaaaah! So, gue putuskan ganti kartu kredit lain yang gue kayaknya tau pinnya apa.. Gedubrak banget kan? Emang iya! Untung punya dua! Untung waktu itu ga jadi gue tutup! 😯 Gue tarik deh itu kartu kredit keluar, dan gue harus ngulang milih-milih dari awal dong dong dong dong.. *ngik* Yasudah ndak papa.. Akhirnya nyampe tahap bayar lagi, gue masukin kartu kredit kedua, masukin pin.. kemudian nunggu valid atau nggak, dengan agak was-was, karena walopun tadi milih-milih kereta, class, dkk pake bahasa inggris, tapi ini verifikasi kartu kreditnya pake bahasa swedia.. Huhuuu… Ga berapa lama, ternyata berhasil, tapi kenapa ticket-nya ga keluar-keluar yak.. ternyata, kartu kreditnya harus dicabut dulu.. Haduh mbaknyaaa!! Beneran ini kalo gue inget-inget sekarang rasanya gue pengen ketawa guling-guling muter-muterin itu bandara. 😆

Baiklah. Tiket kereta pun keluar, dan gue langsung bergerak nyari di mana pintu menuju rel kereta yang tepat dan benar. OH, Thank God! Ternyata tepat di sebelah (seberang sih) mesin penjual tiket tadi. Hihihi.. NAH! Perjuangan selanjutnya! Jadi ceritanya daritadi gue muter-muter itu, koper dan backpack segede gaban ples tas selempang, gue taroh di troli, dan backpack kecil gue pake aja. Nah berhubung, menurut tiket, kereta akan datang sekitar 10 menit kemudian, berarti gue harus turun ke rel kereta secepatnya.

So, mulai deh gue berganti gaya. Backpack kecil gue pindahin ke depan badan. Backpack besar gue panggul di belakang dengan penuh perjuangan, padahal cuma 15 kilo, tapi ya gitu deh, besar banget itu tas. Koper 25 kilo gue, untungnya beroda 4, jadi enak buat di bawa, tapi tetep aja menyiksa karena itu 25 kilo, dan diatasnya gue taroh tas selempang merah, yang kalo ditimbang itu beratnya 8 kilo. Backpack kecil gue sendiri juga hampir 8 kilo, karena isinya gadgets. 😆 Kebayang ga bentuk gue kayak apa? Gue aja kagak kebayang, lah gak ada yang bisa motoin 😆

Setelah gue yakin kalo gue bisa bergerak dengan semua barang-barang ini, gue pun melewati pintu keluar lobby, menuju rel kereta, dan untunglah, eskalatornya flat.. yang berarti, sebenernya trolinya ternyata masih boleh dibawa sampe bawah.. *ngakak* Ya ga papa lah.. Dari sebelum berangkat, gue percaya kok, gue bakal melakukan banyak hal-hal bodoh untuk pertama kalinya nyampe di sini, dalam seminggu maupun sampe setahun ke depan 😆

Tugas selanjutnya, nyari platform kereta yang tepat. Dan ternyata agak repot juga meeeen dengan barang bawaan gue ini.. Oh mengapaaa! Untungnya gue sampe tepat di saat itu kereta datang. Masih deg-deg-an karena gue ga tau, harus naik di kereta gerbong berapa, TIKETNYA pake BAHASA SWEDIA. GUE KAGAK NGERTI. Google Translate? Yaelah, Sis, Bro, sms aja 10 ribu sekali kirim, apalagi internetan! Eh pas pintu gerbong yang berenti di depan gue kebuka, keliatan deh tulisan “1st Class <<< 11-37”, gue perhatiin tiket gue ada tulisan 34-nya. Alhamdulillah banget ya nasib gue, ga perlu nyari-nyari lagi. Walopun dengan susah payah ngangkut koper 25 kilo naik, karena ternyata platform dan kereta ga sama tinggi, keretanya lebih tinggi *IH GA KEREN AMAT SIH*, akhirnya, dengan penuh cucuran keringat, gue berhasil duduk-duduk ria di kereta, koper dan backpack segede gaban bisa di taroh di belakang tempat duduk.

Di dalam keretanya. Enak sih, ada wifi segala, dan ada colokan buat ngecas hape.. Sama kayak di Indonesia kok, dua lobang colokan itu.. *apasih bahasa gue*
Di dalam keretanya. Enak sih, ada wifi segala, dan ada colokan buat ngecas hape.. Sama kayak di Indonesia kok, dua lobang colokan itu.. *apasih bahasa gue*

Fiiuuh..

Legaaa…

Sekarang tinggal menikmati pemandangan! Gue langsung nyiapin kamera, karena gue tau, ini kereta bakal ngelewatin jembatan antar negara, di atas laut! Yay.. lauuuutt!! Sayangnya ya.. gue nyadarnya telat, jadi ga bisa ngambil gambar yang bagus, eh ga berapa lama masuk terowongan.. Ya nasiiiib 😥 Anyway, ga berapa lama, bapak-bapak pengecek tiket pun memunculkan diri (apa sih namanya? kondektur?). Dia ceklah tiket gue, dan kemudian dengan susah payah dia menjelaskan ke gue yang rada o’on berkat jetlag dan first time flying alone in europe yang udah lama ga ngomong bahasa inggris ini, KALO GUE SALAH GERBONG! OH MY GOD!! *nangis kejer*

Jadi gerbong yang gue duduki sekarang, bakal di-split in somewhere (ga bisa ingat apa nama stasiunnya), jadi gue harus pindah ke gerbong yang DIUJUNG DUNIA SONONYA, karena gue di first class. Iiiiiiiihhhh.. padahal ya sebelumnya itu gue udah nanya orang yang duduk deket gue, bener ga ini gue duduknya di sini. Dia bilang sih benneerrr…. tapi trus dia turun di Malmö sih……………. *krik krik krik*

YASUDAHLAH ya.. daripada gue ntar beneran jadi anak ilang, pindah deh gue. Tapi bingung, gimana ngangkutnya barang-barang ini dengan kereta yang sedang berjalan ini.. Huhuuuu.. Derita gue banget deh… Mo dititipin kok ragu-ragu inget cerita waktu ikut seminar erasmus mundus: “hati-hati sama barang bawaan kalo di kereta, jangan ditinggal2, nanti dicuri”. Kan, kan, kan, jadi rada gimana gitu.. Tapi kalo ngangkut semuanya sekalian, gue yakin banget, adanya gue beneran kayak lagi main sirkus di dalem kereta. Yaudah deh, gambling aja, nitipin dulu, deh, satu-satu aja ngangkut barang-barangnya.

Untung yaa, untuuuuung banget orang swedia tuh baik-baik deh! Jadi gue nitip dulu koper gue yang 25 kilo, gue angkut dulu 3 tas gue lainnya ke gerbong yang tepat. Trus udah nyampe gerbong yang tepat, gue titipin lagi barang-barang gue ke gerbong situ, dan gue balik ke gerbong lama, bilang makasih ke yang jagain barang gue, trus gue balik lagi ke gerbong yang tepat sambil dorong2 dan angkut2 koper (entah kenapa ada aja gitu bagian kereta yang pake naik turun tangga), nyampe lagi ke gerbong yang tepat, trus bilang makasih sama yang jagain barang gue, trus naroh2 barang lagi di belakang kursi, trus tergamang duduk bengong kecapean! 😥 😥 😥

Sepanjang jalan, nemunya ladang gandum, hutan, laut dan bangunan-bangunan bata/batu khas eropah!
Sepanjang jalan, nemunya ladang gandum, hutan, laut dan bangunan-bangunan bata/batu khas eropah!

Pas kereta udah jalan dari stasiun berikutnya, bapak-bapak pengecek tiket kembali berkeliling, dan ngeliat gue, dan senyum. Dan gue meleleh, bukan karena senyumnya, tapi karena badan udah ga karuan gini, dan berarti gue udah di gerbong yang tepat!! Ga perlu pindah-pindah lagi sampe Karlskrona! Sepanjang jalan berikutnya, sekitar 1.5 jam kemudian, gue habiskan dengan sedikit foto-foto dan terkantuk-kantuk. Berusaha banget ga tidur, karena gue harus turun di stasiun Bergåsa, satu stasiun sebelum stasiun terakhir, karena menurut temen baru gue yang baik hati sekali mau jemput dan sebelumnya udah ngambilin kunci apartemen gue, turun disitu lebih deket ke apartemen, tinggal jalan kaki 10-15 menit. OKEH!

Kemudian, saat-saat yang ditunggu pun tiba. Kereta gue sampai, perjuangan kecil lagi nurunin barang-barang dari kereta. Daaan dari kejauhan ngeliat temen baru gue dadah-dadah dan bengong liat barang bawaan gue 😆 Nambahin cerita dikit: pas gue turun itu, gue liat, si bapak-bapak pengecek tiket, ternyata nungguin di platform, sampai yakin semua orang sudah turun, baru dia naik dan nutup pintu kereta (kayaknya). OH BERARTI, harusnya tadi itu, GUE, bisa aja minta tolong bapaknya, pas mo pindah2in barang, buat tungguin gue sampai di gerbong yang benar, pas berenti di stasiun-mana-itu, jadi ga harus mindahin barang pas keretanya masih jalan!!! Hadoooooohhh.. 😆 😆 😆

Apalaaaaaaaaaah, pokoknya gue udah nyampe Karlskrona! Udah di Swedia! Udah punya kunci apartemen! Udah bisa tiduuuuurrr! *not yet though* Dan pengalaman pertama gue sampai di apartemen, well, itu postingan yang lain aja yaaa… So, this is the end of this series, dan nantikan seri-seri berikutnya! 😆

Ayutthaya in a Day

Ayutthaya in a Day

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

O this very late posting is killing me. Lately I wanted to tell you about the details on my travel to Thailand last March. But I only took notes on my expenses, not the places I’ve been. So I will tell you later only the expenses for this one day trip and the general things about Ayutthaya. Nena, Carrie and I, was about to try one of some tour provider that has a round trip from Bangkok-Ayutthaya and a bicycle tour in Ayutthaya. But then we decide to change the plan, and doing the “Do-It-Yourself” tour instead.

So, we’re leaving our hotel on 6.00 am to Hua Lampong Railway Station. We wanted to catch the 7.00 am train to Bang Pa In station. We had to take BTS and MRT to get there, but all is connected, so it wasn’t a problem. We bought our ticket for 20 baht each (6600 rupiahs / $0.6), very cheap, for a 1.5 hours trip. After arriving to Bang-Pa-In railway station, we made our way to Bang-Pa-In Summer Palace by walk, for about 2 km far. The ticket to enter Bang-Pa-In Palace is 100 baht (33000 rupiahs / $3.3).

P3074566_Fotor_Collage

 

P3074574_Fotor_Collage

 

After an hour or so walking around the palace, the weather was getting much hotter (I was getting a headache), we decided to move to another places and tried our bargaining skill to a tuk tuk driver we met in front of the gates, who doesn’t speak english, to take us around Ayutthaya. We agreed to pay the driver 500 baht (165000 rupiahs / $16.5) for 4 hours trip around Ayutthaya. Very cheap!

tuktuk

We went to 3 Wats (as I can remember), Wat Phranan Cheong, Wat Mahathat, and I can’t remember the last one (screw me).  We spent 20-50 baht for the entrance ticket. We hopped one place to another, until we starved and the driver took us to a nearby restaurant where I spent 170 baht (56000 rupiahs / $5.6) for a pineapple fried rice (lol). With a happy tummy (and my headache was getting worst), we asked our tuk tuk driver, in a very hard way, because he can’t speak english, to take us to the floating market.

P3074635_Fotor_Collage

 

P3074618_Fotor_Collage

I was hoping the market would be like the one in Bangkok (where we didn’t go, sigh) where people sell things on boat, but then we found out that it was a market that build on top of a river (or lake?) so they call it floating market (lol). We didn’t spend to much time there, then we headed to Ayutthaya Railway Station for a 1 pm train back to Bangkok, another 20 baht.

P1020347_Fotor_Collage

Oh, you might want to know, if the tuk tuk driver can’t speak english, how did we communicate when we’re traveling around Ayutthaya? Well, he have this kind of a big brochure contains pictures of the Wats. So he/we pointed to the picture, of where we wanted/should go. Clever, right? The floating market wasn’t in the brochure, that is why it was so hard to explain to him that we wanted to go there 😆

OLYMPUS DIGITAL CAMERA