Generalisir

Generalisir

Tinggi gue cuma 154 cm.

Waktu di Swedia dulu, gue seringnya dianggap anak kecil. Terbukti dari kalo naik bis, gue pernah dikasih harga anak sekolah (sekitar 40% lebih murah). Tiap masuk night club, meskipun sama temen-temen, rame-rame, yang di depan bisa lolos tanpa nunjukin ID, gue mesti di-stop buat nunjukin ID. Kalo masuk Systembolaget* pas bayar, mesti gue juga diminta nunjukin ID, yang berefek temen yang bareng gue juga diminta nunjukin ID.

Temen gue pernah bilang: “Cuma sama kamu Aftri, aku beli minuman beralkohol, trus diminta nunjukin ID. Udah 3 tahun belakangan ini aku ga pernah dimintain ID padahal!”

Yah nasib, tampang awet muda (dibaca: pendek). Seneng siiiih. Hahaha. Jadinya merasa muda aja terus gitu kan ya :p

Nyampe Indonesia….

Pasti deh dipanggil “Ibu”.

Udah jarang banget loh dipanggil “Mbak”. Udah keliatan muka emak-emak emang kali ya. Ya kalo dibandingin  dengan orang-orang Indonesia lainnya, tinggi gue ya kan rata-rata ya. Udah gitu kan kalo mengikuti standar orang Indonesia, gue gendut aja gitu dong. Jadi ya emang bisa dikira udah beranak 4. Nyokap gue waktu seumuran gue anaknya emang udah 4 sih, tapi karena nyokap ga gendut macam gue ya jadi mesti dikira masih muda.

Kemarin gue baru pasang foto di gym. Satu aja. Udah dibilang kurusan loooh. Padahal beratnya ya malah lebih gendut daripada waktu terakhir ketemu sama temen yang komen :p Ya pokoknya kalo ke gym, ya otomatis kurusan aja gitu kali ya. Hahahaha.

Udah gitu, meskipun udah hampir setahun balik dari Swedia, gue belum bisa move on dari cuaca dingin, jadi berasanya kepanasaaaaan mulu. Enaknya emang ga make-up-an, karena kalo naik baswei/ngojek, keringet gue udah kayak orang disiram air seember, toh ntar pas muka di-lap, make-up-nya ilang juga. Jadi mending kalo janjian sama temen di mall, ya ntar make-up-annya kalo udah di mall aja (plus mungkin ganti baju).

Ternyata tampang ga ber-make-up ini, jadi bahan generalisir juga ya kayaknya.

Hari Senin lalu, dengan tujuan untuk ngegym, gue berangkat naik ojek, ga pake mandi dan ga pake make-up-an (bedak pun ga pake). Begitu jalan dikit:

Pak tukang ojek (TO): “Kerja ya mbak?”

Gue: “Gak pak, kan hari libur. Saya mau ketemuan temen saya.”

Pak TO: “Oh. Gak. Saya kirain kan kalo yang jaga-jaga toko gitu, kalo tanggal merah juga tetep masuk kerja.”

Gue: “…………..”

*Systembolaget: satu-satunya jaringan toko di Swedia yang boleh menjual minuman alkohol dengan kadar lebih dari 4%.