Like or Love

Like or Love

Sekitar dua minggu yang lalu, gue ngundang beberapa temen di sini buat makan siang di apartemen gue. Kebeneran dedek bule lagi ada acara seharian di luar gitu deh, jadi lumayan bisa bikin ribut di apartemen tanpa gangguin dia. Ya walau kalopun dia ada, paling juga ikutan nongkrong sih. Bule swedia yang ngakunya ga sosial, aslinya padahal bocor abis. πŸ˜†

IMG_8360

Nah, sebelum kami berinisiatif keluar apartemen buat bikin manusia salju dan maen lempar-lemparan bola salju, terjadilah percakapan penting di abad ini. Tentang cara mengucapkan ‘I Love You’ menggunakan bahasa lain. Alkisah temen gue orang Hungaria, seneng banget mencatat kalimat-kalimat penting dalam berbagai bahasa. Di antaranya “Hi, My Name is Bond”, angka 1-10, dan “I Love You” itu. Nah kebetulan pas ngumpul-ngumpul kemarin, kami terdiri dari orang Indonesia, Jepang, Cina dan Spanyol.

Pas ditanya bahasa Indonesia-nya “I Love You” apa, gue bilang lah “Aku Cinta Kamu” dengan embel-embel: “tapiiiii, kami orang Indonesia jarang banget make kata-kata itu. Soalnya norak! Biasanya malah bilang aja `I love you`.”

Kebetulan ada temen orang Indonesia juga yang ikutan ngumpul hari itu dan dia juga setuju dengan pernyataan gue di atas. Hihi.Β Jadi lah terus mereka pada bingung. Kok orang Indonesia tapi gak make bahasa Indonesia buat bilang sesuatu ke sesama orang Indonesia. Nah loh! πŸ™„

Terus kami dengan susah payah lah menjelaskan.

Maksudnya, kalau ngomong `Aku cinta kamu` itu maknanya terlalu kuat dan dalam gitu. Untuk anak-anak muda yang baru kenal, baru pacaran, belum sampai menikah, kata-kata itu jarang banget digunakan. Bahkan mungkin untuk yang sudah menikah pun, jarang banget pake itu. Orang-orang jeman dulu iya kali ya. Tapi anak muda jeman sekarang, sepertinya lebih banyak yang ngomongnya pakai bahasa inggris, karena ga kedengeran terlalu norak. Β Atau kalo memang mau pakai bahasa Indonesia, biasanya lebih enak pakai `Aku sayang kamu`. Tapi itu juga kalau misalnya sudah punya hubungan sampai tahap serius (kalo abege2 mah buat norak2an doang). Dan `sayang` itu bisa dipakai secara umum. Ke orang tua, temen, dkk. Nah kalau baru mau bilang suka aja, ya pakai `Aku suka kamu`.

Sungguh, sampai sekarang pun gue juga tetep bingung dengan penjelasan gue ini. πŸ˜†

Gue bingung sendiri, kenapa ya norak kalo pakai bahasa sendiri buat bilang “Aku cinta kamu”? Nulisnya aja gue rasanya udah gatal-gatal gitu ini sekujur badan. Sampe akhirnya gue dan temen gue menegaskan:

Kalo kamu bilang gitu ke seseorang, dia bakal mikir, kamu mau/minta dia nikah sama kamu.

Okeh! Dicatet sama temen gue yang dari Hungaria itu, supaya kalo dia maen/ketemu sama orang Indonesia, ga sembarangan bilang `Aku cinta kamu`. πŸ˜†

Abis itu pertanyaan di lempar ke temen yang dari Jepang. Ternyata dia bilang, kalo di Jepang juga, `Aishiteru` itu artinya dalam seperti `Aku cinta kamu` dalam bahasa Indonesia. Jadi kalau mau ngomong `suka` juga biasanya mereka pakai `suki desu` alias `I like you`, alias `aku suka kamu`.

Kalau temen dari Cina sendiri bilang, mereka pakai `Wo ai ni` untuk bilang `I love you` or `I like you`. Gampang yak!

Nah pas bahas `like` dan `love` dalam bahasa Inggris sendiri, kami semua setuju kalo dalam bahasa Inggris `I love you` itu malah bisa dipakai secara umum. Kayak gue bisa aja ngomong sama temen Spanyol gue yang ganteng banget itu, “thank you for coming here today, man. I love you.” Atau gue bisa aja ngomong sama dedek bule, “thank you for being such a good roommate, Jono. I love you.” Artinya dengan konteks becanda, atau menghargai, atau becanda. *lah*

Nah kalo yang remaja-remaja kayak kami ini, kalo mau menyatakan perasaan cinta gitu, ya bilang lah `I like you`.

IMG_8336

Tapi balik lagi ke orang masing-masing, kalo memang sayangnya sayang banget banget, boleh lah nembak pake `I love you`, dengan catatan, yang ditembak juga kalo bisa sama-sama love-you juga gitu, kalo gak ntar dia mati loh. πŸ˜†

Pengalaman pribadi gue sendiri sih, gue yang paling sering bilang `I like you` alias sering nembak duluan, dan berujung pasti ditolak mentah-mentah. πŸ˜† Karena pengalaman ditolak mulu ini lah, gue ga inget pernah bilang `I love you` atau nggak. Soalnya bahkan ke keluarga sendiri gue jarang ngomong ini, soalnya malu. Malah ke temen deket yang sering ngomong gitu, itu juga ke cewe-cewe lah, kalo ke cowo-cowo ga pernah. Cowo-cowo indonesia kan norak, ada cewe bilang `I like you` aja mereka lari, apalagi dibilang `I love you`. Disangka minta kawin beneran ituuu.Β *ditabok*

Nah, jadi masih bingung kan?? Buat para abege-abege labil, mau pakai `Like` atau `Love`? πŸ˜†

Romantic or Stupid

Romantic or Stupid

Ooya.. It’s valentine’s day πŸ™‚

Dan udah lama saya ga nulis sesuatu yg cetar membahana berkaitan dengan percintaan dua orang manusia *jiyee*

Sebenernya nggak belum ada cerita cinta yang pantas buat dipamerin sih πŸ˜† Hanya saja beberapa hari belakangan, lagi ada sesuatu yang membangkitkan perasaan lama *jiyeee lagii*

Oh well.. Ga perlu juga diceritain secara detail. Tadi sempat kepikiran aja atas kata-kata “Yang penting berani, ntar ada aja jalannya”. Nah berhubung valentine nih, coba dikait-kaitin lah sama cinta, love, amor, liebe.. Hihi..

Berani apa? Berani nembak mungkin. Berani melewati benua buat nyamperin dan menyatakan keseriusan mencinta, mungkin. Dari kasus-kasus ini, then came a thought.

If I do that, would it be romantic? or stupid? Well, romantis dan bodoh itu, bedanya cuma antara diterima atau gak diterima kok ya (lol) Kalau diterima ya romantis jadinya. Kalau gak diterima, ya tetep romantis sih, cuma bodoh aja melakukan sesuatu hal yang ujungnya ga berguna πŸ˜›

Tapi ya balik ke kalimat awal tadi, yang penting berani dulu, kalo ga dicoba, ya ga bakal tau yang akan datang itu penyesalan atau kebahagiaan πŸ˜› mulai dari nol, kalaupun nanti dapatnya nol, berarti nothing to lose kan πŸ˜€

Meskipun begini, tetap rasanya sulit mengumpulkan keberanian πŸ˜›

Menurut kalian gmn? πŸ™‚