Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel) 😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

Advertisements
Like or Love

Like or Love

Sekitar dua minggu yang lalu, gue ngundang beberapa temen di sini buat makan siang di apartemen gue. Kebeneran dedek bule lagi ada acara seharian di luar gitu deh, jadi lumayan bisa bikin ribut di apartemen tanpa gangguin dia. Ya walau kalopun dia ada, paling juga ikutan nongkrong sih. Bule swedia yang ngakunya ga sosial, aslinya padahal bocor abis. 😆

IMG_8360

Nah, sebelum kami berinisiatif keluar apartemen buat bikin manusia salju dan maen lempar-lemparan bola salju, terjadilah percakapan penting di abad ini. Tentang cara mengucapkan ‘I Love You’ menggunakan bahasa lain. Alkisah temen gue orang Hungaria, seneng banget mencatat kalimat-kalimat penting dalam berbagai bahasa. Di antaranya “Hi, My Name is Bond”, angka 1-10, dan “I Love You” itu. Nah kebetulan pas ngumpul-ngumpul kemarin, kami terdiri dari orang Indonesia, Jepang, Cina dan Spanyol.

Pas ditanya bahasa Indonesia-nya “I Love You” apa, gue bilang lah “Aku Cinta Kamu” dengan embel-embel: “tapiiiii, kami orang Indonesia jarang banget make kata-kata itu. Soalnya norak! Biasanya malah bilang aja `I love you`.”

Kebetulan ada temen orang Indonesia juga yang ikutan ngumpul hari itu dan dia juga setuju dengan pernyataan gue di atas. Hihi. Jadi lah terus mereka pada bingung. Kok orang Indonesia tapi gak make bahasa Indonesia buat bilang sesuatu ke sesama orang Indonesia. Nah loh! 🙄

Terus kami dengan susah payah lah menjelaskan.

Maksudnya, kalau ngomong `Aku cinta kamu` itu maknanya terlalu kuat dan dalam gitu. Untuk anak-anak muda yang baru kenal, baru pacaran, belum sampai menikah, kata-kata itu jarang banget digunakan. Bahkan mungkin untuk yang sudah menikah pun, jarang banget pake itu. Orang-orang jeman dulu iya kali ya. Tapi anak muda jeman sekarang, sepertinya lebih banyak yang ngomongnya pakai bahasa inggris, karena ga kedengeran terlalu norak.  Atau kalo memang mau pakai bahasa Indonesia, biasanya lebih enak pakai `Aku sayang kamu`. Tapi itu juga kalau misalnya sudah punya hubungan sampai tahap serius (kalo abege2 mah buat norak2an doang). Dan `sayang` itu bisa dipakai secara umum. Ke orang tua, temen, dkk. Nah kalau baru mau bilang suka aja, ya pakai `Aku suka kamu`.

Sungguh, sampai sekarang pun gue juga tetep bingung dengan penjelasan gue ini. 😆

Gue bingung sendiri, kenapa ya norak kalo pakai bahasa sendiri buat bilang “Aku cinta kamu”? Nulisnya aja gue rasanya udah gatal-gatal gitu ini sekujur badan. Sampe akhirnya gue dan temen gue menegaskan:

Kalo kamu bilang gitu ke seseorang, dia bakal mikir, kamu mau/minta dia nikah sama kamu.

Okeh! Dicatet sama temen gue yang dari Hungaria itu, supaya kalo dia maen/ketemu sama orang Indonesia, ga sembarangan bilang `Aku cinta kamu`. 😆

Abis itu pertanyaan di lempar ke temen yang dari Jepang. Ternyata dia bilang, kalo di Jepang juga, `Aishiteru` itu artinya dalam seperti `Aku cinta kamu` dalam bahasa Indonesia. Jadi kalau mau ngomong `suka` juga biasanya mereka pakai `suki desu` alias `I like you`, alias `aku suka kamu`.

Kalau temen dari Cina sendiri bilang, mereka pakai `Wo ai ni` untuk bilang `I love you` or `I like you`. Gampang yak!

Nah pas bahas `like` dan `love` dalam bahasa Inggris sendiri, kami semua setuju kalo dalam bahasa Inggris `I love you` itu malah bisa dipakai secara umum. Kayak gue bisa aja ngomong sama temen Spanyol gue yang ganteng banget itu, “thank you for coming here today, man. I love you.” Atau gue bisa aja ngomong sama dedek bule, “thank you for being such a good roommate, Jono. I love you.” Artinya dengan konteks becanda, atau menghargai, atau becanda. *lah*

Nah kalo yang remaja-remaja kayak kami ini, kalo mau menyatakan perasaan cinta gitu, ya bilang lah `I like you`.

IMG_8336

Tapi balik lagi ke orang masing-masing, kalo memang sayangnya sayang banget banget, boleh lah nembak pake `I love you`, dengan catatan, yang ditembak juga kalo bisa sama-sama love-you juga gitu, kalo gak ntar dia mati loh. 😆

Pengalaman pribadi gue sendiri sih, gue yang paling sering bilang `I like you` alias sering nembak duluan, dan berujung pasti ditolak mentah-mentah. 😆 Karena pengalaman ditolak mulu ini lah, gue ga inget pernah bilang `I love you` atau nggak. Soalnya bahkan ke keluarga sendiri gue jarang ngomong ini, soalnya malu. Malah ke temen deket yang sering ngomong gitu, itu juga ke cewe-cewe lah, kalo ke cowo-cowo ga pernah. Cowo-cowo indonesia kan norak, ada cewe bilang `I like you` aja mereka lari, apalagi dibilang `I love you`. Disangka minta kawin beneran ituuu. *ditabok*

Nah, jadi masih bingung kan?? Buat para abege-abege labil, mau pakai `Like` atau `Love`? 😆

Bangkok – Preparation

Bangkok – Preparation

Bangkok Trip - Signed Passport
Bangkok Trip – Signed Passport

Seperti yang saya sampaikan pada postingan saya sebelumnya, saya akan cerita sedikit mendetail mengenai 6 hari jalan-jalan saya selama di Bangkok, Thailand. 😀

Let me begin with things must be prepared before departure:

Tiket, Transport ke Bandara dan Airport Tax

Pulang pergi dari Jakarta – Bangkok, saya menggunakan maskapai penerbangan murah meriah : Air Asia. Tapi ini gak ngiklan ya.. hehe.. karena walaupun trip ini kami rencanakan 5 bulan sebelumnya, sebenernya dapat harga tiket PP-nya juga ga murah-murah amat sih. Sepertinya kami belum rezeki rebut-rebutan tiket yang harga 10 ribuan itu.. Hiks.. Harga tiket pulang-pergi saya kemarin adalah 1.950.000,00 rupiah. Bagi saya, harga ini masih termasuk murah untuk keluar negeri. Karena biasanya untuk pulang kampung ke kalimantan saja, saya menghabiskan 1.5 – 2 juta untuk tiket pulang-pergi 🙂

Jangan lupa untuk biaya transport, tetap harus dimasukkan biaya dari tempat-tinggal sampai bandara dan sebaliknya. Kemarin karena bertiga, maka kami memutuskan untuk pakai taksi ke Bandara. Dari tempat teman saya di Jalan Bangka, Jakarta Selatan, kemudian menjemput saya dan temen saya satunya (yang kebetulan satu kos) di Slipi Palmerah, hingga ke Bandara menghabiskan biaya 120.000,00 rupiah termasuk uang Tol. Untuk biaya pulang dari Bandara ke kos saya, kurang lebih sama 🙂

Dan di Indonesia ini, untuk berangkat ke luar negeri, masih dikenakan biaya Airport Tax sebesar 150.000,00 rupiah. Sementara tiket pulang Bangkok – Jakarta sudah termasuk Airport Tax, jadi tidak perlu mengeluarkan biaya lagi di Bandara Bangkok. Ketika saya ke Bangkok, bandara untuk Air Asia adalah di Don Mueang.

Bagasi

Maskapai Air Asia secara default tidak menyediakan gratis fasilitas untuk bagasi. Sehingga jika akan membawa bagasi, maka harus membeli. Perhatikan betul ketika mau pergi liburan, apakah mau backpacking style atau mau geret-geret-koper style 😆 perjalanan kali ini ke Bangkok, karena memang mempersiapkan diri buat belanja-belanja hemat (belanja kok hemat), maka saya dan teman-teman pun sepakat menggunakan koper. Yap, perjalanan kali ini agak in-style dikit lah, jadi jangan nyinyir kalo yang biasa backpacking yaa.. 😀

Untuk itu, dengan koper setengah kosong ketika berangkat, kami membeli 20 kg bagasi. Dan untuk pulangnya kami membeli 50 kg bagasi. Untuk bertiga 😀 bukan buat masing-masing ya.. soalnya belanjaannya buat dipake sendiri bukan buat jualan.. hahahaha.. *wink*

Harap diperhatikan juga, walaupun hampir semua maskapai penerbangan menyediakan tempat menyimpan tas di atas tempat duduk penumpang, biasanya sudah ditentukan barangnya tidak boleh lebih dari 7-8 kilo. Sebaiknya sih di turutin ya.. karena kalo keberatan: Pertama, susah naikinnya. Kedua: susah nuruninnya. Ketiga: ada kemungkinan pas naikin dan nurunin itu barang berat, Anda nabok kepala orang yang di bawahnya.

Hotel

Kami memesan hotel lewat Agoda.com 🙂

Berhubung karena melihat harga di Agoda, untuk menginap di hotel ternyata murah (alias masih masuk budget kami yaa), maka kami putuskan menginap di hotel saja, bukan di hostel 😀 Karena menginap di hotel inilah, ya akhirnya bisa koperan..

Tadinya cuma pesan 3 malam, karena 2 malam sebelumnya, direncanakan akan kami habiskan di kereta pulang-pergi Bangkok – Chiang Mai – Ayutthaya – Bangkok. Tapi berhubung waktu yang kurang memungkinkan, maka trip ke Chiang Mai kami batalkan, dan trip ke Ayutthaya cukup memakan 1 hari pulang-pergi, maka kami memesan lagi penginapan di hotel lain untuk 2 malam.

Hotel pertama adalah Unico Express di Sukhumvit. Well, jujur saja, saya ga terlalu suka hotel ini, karena: Pertama, aslinya tidak seperti gambarnya di Agoda yang cuma maenin pencahayaan aja. Jadi keliatannya bagus, padahal tidak sama sekali 😆 Hotel yang seperti hostel. Kedua, kamar hotelnya, duh, ternyata tidak dibersihkan dengan sepenuh hati. Tempat tidurnya ketika kami buka selimut, ternyata masih penuh serpihan-serpihan debu dan kotoran. Ketiga, gak ada jendela yang bisa dibuka. Keempat, hotel ini berada di daerah orang-orang Arab. saya takut sama mereka, jadi ya gitu deh. Hahaha..

Hotel Kedua adalah SPB Paradise, di daerah Sutthisan. Tempatnya agak nyempil gitu, tapi saya suka hotel ini, karena: Pertama, BERSIH! Kedua, walaupun agak nyempil, tapi mereka menyediakan shuttle (golf) car dari hotel ke stasiun MRT terdekat. Ketiga, ada balkonnya dan tempat buat jemur baju! 😆 Keempat, saya lebih merasa tentram tinggal di hotel ini.. 😆

Untuk biaya kedua hotel itu sendiri, kami menghabiskan sekitar 700 ribu per orang. Untuk 5 malam, lumayan hemat lah yaa 🙂

Bahasa

Kalau kamu-kamu sekalian mau ke Thailand, sebaiknya bisa bahasa Thailand dan bisa baca huruf Thailand!

Etapi kalau ga bisa juga gak papa sih, bahkan kalau ga jago bahasa inggris pun kayaknya gak papa. Karena selama disana, kalau belanja, pakai kalkulator, kalau nanya-nanya, pakai gesture. Hahahaha 😆

Karena bukan negara berbahasa inggris seperti Singapore atau Malaysia, agak susah berkomunikasi di Thailand 😦 Kalau di tempat-tempat umum (seperti bandara atau stasiun kereta atau MRT atau BTS), para pekerjanya bisa lah berbicara bahasa inggris. Jadi siap-siap mental aja kalau disana tersesat atau gimana. 😆 yang penting siapkan PETA 😉 sebaiknya beli peta dari indonesia aja, atau donlot sebanyak2nya dari internet yang sudah ada bahasa latinnya ya 😉 kalau udah biasa piyambakan sih pasti bisa survive, kalo yang ga biasa, mending ikut tur aja deh ya.. *pukpuk*

Visa

Kalau cuma buat jalan-jalan 30 hari, orang Indonesia ga perlu bikin Visa untuk ke Bangkok. Cukup datang aja, trus di cap. Kalau lebih dari 30 hari, baru deh bikin visa, tapi ya maap saya gatau prosedurnya gimana, karena kemarin cuma 6 hari aja jalan-jalan disananya ya.. Lebih jelasnya, silakan ke website kedutaan thailand aja ya 😉

Departure Day

Pastikan Anda tiba di Bandara tepat waktu! 😉

Kami berangkat ke Bangkok dengan penerbangan pukul 7.45 pagi dan kami berangkat dari kos pukul 4.45 pagi. Yap! 3 jam sebelumnya. Walau di pagi hari bisa dikira-kira jalanan jakarta lancar jaya, but we won’t take risk. Pastikan Anda tau, penerbangan Anda di terminal mana. Di Bandara Soekarno-Hatta, untuk Air Asia ditempatkan di Terminal 3, baik domestik maupun internasional. Untuk Check-In-nya sendiri, menggunakan Air Asia memang cukup nyaman, karena bisa web check-in dari beberapa hari sebelumnya, dan print Boarding Pass menggunakan mesin-mesin print otomatis yang tersedia di Bandara. Namun jika membawa Bagasi, tetap harus mengantri untuk drop baggage.

Yang ga asik ya antrian drop baggage ini. Karena kebiasaan orang Indonesia suka telat, akhirnya walaupun udah ngantri, tetep harus ngeduluin orang-orang yang baru mau check-in untuk penerbangan yang notabene 15 menit lagi akan boarding atau bahkan sudah boarding. Jadi pesawatnya nunggu penumpang, alias penumpang yang on time nungguin penumpang yang telat.. nyebelin kan! *tapok jidat* 

Bahkan ketika kami bertiga sudah dapat giliran, masih aja diserobot ibuk-ibuk dengan penerbangan pukul 5.40 sementara waktu sudah menunjukkan pukul 5.30. Meskipun ditolak mentah-mentah oleh petugas Air Asia, si ibuk ini tetep ngotot. Pesawat pukul 5.40 itu, artinya jam segitu harusnya sudah take-off, bukan masuk pesawat (atau parahnya baru mau check-in). Kalau selama ini di Indonesia, 5.40 (atau lebih) itu baru masuk pesawat, itu artinya delay, sodara-sodara! Coba aja kalo dari pagi, semua pesawat baik hati masih nungguin penumpang-penumpang yang suka telat ini, ya wajar lah kalo pesawat sore dan malam itu sering banget delay 😛

Makanya, sebisa mungkin sampailah lebih awal di Bandara, setidaknya 2 jam sebelum keberangkatan. Karena naik pesawat, bukan kayak naik angkot 😆

All checked! Siap keliling Bangkok! Nantikan postingan bagian kedua yaaa 😀