Generalisir

Generalisir

Tinggi gue cuma 154 cm.

Waktu di Swedia dulu, gue seringnya dianggap anak kecil. Terbukti dari kalo naik bis, gue pernah dikasih harga anak sekolah (sekitar 40% lebih murah). Tiap masuk night club, meskipun sama temen-temen, rame-rame, yang di depan bisa lolos tanpa nunjukin ID, gue mesti di-stop buat nunjukin ID. Kalo masuk Systembolaget* pas bayar, mesti gue juga diminta nunjukin ID, yang berefek temen yang bareng gue juga diminta nunjukin ID.

Temen gue pernah bilang: “Cuma sama kamu Aftri, aku beli minuman beralkohol, trus diminta nunjukin ID. Udah 3 tahun belakangan ini aku ga pernah dimintain ID padahal!”

Yah nasib, tampang awet muda (dibaca: pendek). Seneng siiiih. Hahaha. Jadinya merasa muda aja terus gitu kan ya :p

Nyampe Indonesia….

Pasti deh dipanggil “Ibu”.

Udah jarang banget loh dipanggil “Mbak”. Udah keliatan muka emak-emak emang kali ya. Ya kalo dibandingin  dengan orang-orang Indonesia lainnya, tinggi gue ya kan rata-rata ya. Udah gitu kan kalo mengikuti standar orang Indonesia, gue gendut aja gitu dong. Jadi ya emang bisa dikira udah beranak 4. Nyokap gue waktu seumuran gue anaknya emang udah 4 sih, tapi karena nyokap ga gendut macam gue ya jadi mesti dikira masih muda.

Kemarin gue baru pasang foto di gym. Satu aja. Udah dibilang kurusan loooh. Padahal beratnya ya malah lebih gendut daripada waktu terakhir ketemu sama temen yang komen :p Ya pokoknya kalo ke gym, ya otomatis kurusan aja gitu kali ya. Hahahaha.

Udah gitu, meskipun udah hampir setahun balik dari Swedia, gue belum bisa move on dari cuaca dingin, jadi berasanya kepanasaaaaan mulu. Enaknya emang ga make-up-an, karena kalo naik baswei/ngojek, keringet gue udah kayak orang disiram air seember, toh ntar pas muka di-lap, make-up-nya ilang juga. Jadi mending kalo janjian sama temen di mall, ya ntar make-up-annya kalo udah di mall aja (plus mungkin ganti baju).

Ternyata tampang ga ber-make-up ini, jadi bahan generalisir juga ya kayaknya.

Hari Senin lalu, dengan tujuan untuk ngegym, gue berangkat naik ojek, ga pake mandi dan ga pake make-up-an (bedak pun ga pake). Begitu jalan dikit:

Pak tukang ojek (TO): “Kerja ya mbak?”

Gue: “Gak pak, kan hari libur. Saya mau ketemuan temen saya.”

Pak TO: “Oh. Gak. Saya kirain kan kalo yang jaga-jaga toko gitu, kalo tanggal merah juga tetep masuk kerja.”

Gue: “…………..”

*Systembolaget: satu-satunya jaringan toko di Swedia yang boleh menjual minuman alkohol dengan kadar lebih dari 4%.

Oh Jakarta

Oh Jakarta

Haloooo!!!

Setelah 8 bulan menggangur di Pontianak, sekarang ini gue sedang di Jakarta. Menganggurnya sih tetep :p Tapi ya daripada di rumah terus malah tambah stress, jadi jalan-jalan sebentar deh. Ceritanya memang lagi mau persiapan wawancara kerja juga sih. Jadi ya, capcus!!

Senengnya ke Jakarta, bisa ketemu sama sohib-sohib gue. Ngilagin stress dikit deh jadinya. Dikit ajaaaa. Soalnya trus tabungan menipis tiba-tiba kan yaaaa :))

Gue sementara masih numpang tinggal di tempat keluarga di Jakarta Utara. Sementara kalau ketemu temen-temen gue, kebanyakan di Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan.

Pilihan transportasi sih banyak ya. Pas hari-hari pertama, gue yang udah lama ga ke Jakarta ini (3 tahun lama lah ya :p), masih sok-sokan pake Uber (taksi online). Meskipun rada mahal, tapi ya masih jauh lebih murah lah daripada naik taksi komersial semacam Blue Bird atau Express. Lama-lama, mulai kerasa bakal bangkrut kalo naik taksi mobil mulu. Dan juga aplikasi Uber lemotnya luar biasa dibuka dari hape gue (iPhone 4 yang dibeli tahun 2011). Butuh 15 menit sendiri buat buka app-nya. Kalo dapat bonus berupa hape tiba2 mati gara2 kerja keras loading app, jadinya butuh 30 menitan cuma buat pesen taksi. Walopun gue suka pake Uber, beberapa kali dapat mobil yang nyaman, supir yang ramah dan ya murah lah, tapi akhirnya sekarang gue menyerah pake Uber. Hiks.

Jadinya gue balik ke transportasi murah meriah dan berAC, alias TransJakarta. Tapiii, butuh waktu 1.5-2 jam, buat nyampe ke tempat tujuan gue di Jakpus/Jaksel :)) Itupun plus jalan kaki dari rumah ke halte, dan halte ke mal tujuan. Berangkat pagi/siang/sore/malam, gue tetep nyampe tujuan akhir dengan badan lengket dan bau keringat :)) Plus perjalanan pulang, gue jadinya ngabisin 3-5 jam di jalan doang.

Kemarin akhirnya gue instal app Gojek. Pake Gojek, gue pulang malam dari Jl. Sudirman ke Kelapa Gading, 22 ribu ajah. Karena pake macet, perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Tetep lama sih ya :)) Supir gojeknya ga nyediain tutup kepala dan masker. Tapi karena sebelumnya udah diwanti-wanti sama temen2 gue, jadi gue udah bekal pashmina buat nutup kepala dan muka. Motornya sih enak, matic yang segede gaban tempat duduknya. Tapi pak supir ngebut ga karuan dan nyrempet sana-sini pas macet. Jadi gue malah sport jantung sepanjang jalan :)) Grab sayangnya ga bisa diinstal, ga support buat hape gue yang harus gue akui sudah butut, jadi gue ga bisa nyoba pake Grab. Hiks.

Untungnya masih numpang di rumah Kakek/Nenek gini, jadi di soal makan ya masih gratis. Untungnya juga kalo pas ketemuan temen-temen, pada baik hati semua, jadi daku ditraktir mulu. Tapi kalo pas ke mall sendirian dari pagi (berhubung jarak jauh, mending sekalian seharian di mall sambil nunggu temen pulang kantor), kebangkrutan dapat disebabkan mahalnya makanan dan ngemil di mall :))

Trus, kalo di mall, ya mesti rada gaya gitu kali ya. Biar terkesan socially accepted gitu :p Dulu sih, mungkin karena masih bergaji juga ya jadi duitnya ada, ya gue memang kerjanya wiken ke mall doang belanja belanji. Kalo ngemall, mesti milih pake baju yang bagus-bagus, sepatu dan tas yang gaya. Lah abis mo kemana lagi sih ya bisa gegayaan kalo bukan di mall :p Berhubung dulu kantor gue ada seragam senin dan kamis, jumat batikan, jadi bisa gayanya cuma selasa-rabu. Itupun gayanya ya ga bisa heboh2 amat juga lah, ntar dirumpiin sama ibuk-ibuk senior :))

Sekarang, rasanya ga nyaman banget ngabisin seharian di mall. Ga punya duit soalnya :)))))))

Eh tapi, meskipun kali kalo ada duit banyak, sejak dari Swedia, sekarang ini gue sebisa mungkin menerapkan gaya hidup satu koper :)))))) Lah tujuan hidup masih ga jelas, kalo belanja-belanja mulu, mau ditaroh di mana barang-barangnya. Belum kalo tiba-tiba harus pindah ke Bali atau balik ke Swedia gitu misalnya (AMIN YANG KENCENG), kalo kebanyakan barang kan susah bok angkut-angkutnya. Pengalaman pindah2 mulu selama 3 tahun belakangan ini harus ada hasilnya dong :))))

Ntar gue bikin posting blog lagi deh buat ceritain soal Gaya Hidup Satu Koper ini :p

Anyway, berada lagi di Jakarta ini, kok ya rasanya menyedihkan ya karena pilihan hiburan cuma ke mall. Ya ada sih semacam Ancol dan Water Park, tapi ya kan panas bok siang-siang. Maklum kulit udah manja *ditabok*. Belum lagi masuk Ancol dan Water Park tetep mahal ya *lagi2 duit*. Mending duitnya gue pake buat daftar ngegym, yang mana balik lagi ke mall, karena ya gym favorit gue adanya di mall :))))))

Oh Jakarta :p

Aku rindu Karlskrona, nongkrong di sekitaran pantai, lari/sepedahan nyurusin laut, jalan-jalan ke hutan, berenang di danau, duduk2 di rumput pas musim panas, main salju (walopun waktu itu seuprit), mecahin es di jalanan kalo pas musim dingin (walopun pake acara kepleset), keluar tengah malam nyari Aurora atau hujan meteor. Dan semua itu jalan kaki aja nyampe, ga perlu ngabisin 4-5 jam di jalanan doang yang pake acara sport jantung plus ngabisin tabungan.

Makanya itu lah………

Gue sampe sekarang belum dapat kerja :))))

Ngelamarnya masih ke perusahaan-perusahaan yang di Swedia, atau beberapa negara di eropa lainnya. Beberapa kali sudah ada interview sih. Dan sekarang sedang dalam proses akhir juga dengan satu perusahaan favorit gue untuk penempatan di Swedia. Doain sukses yaaaaaa! AMIIIIIIINNNN!

Sebenernya ya gue ada sih ngelamar kerja ke perusahaan2 di Indonesia juga. Pilihannya ya di Jakarta/Bandung/Yogya/Bali. Tapi ya entah kenapa, pada ga ada yang nanggepin :)))) Mungkin ya karena guenya juga kurang niat juga sih :p Karena ya sampe saat ini, memang belum nemu lowongan untuk posisi yang sebegitu menariknya, yang perusahaannya sebegitu bagusnya, yang bikin gue rela hidup (ga nyaman) lagi di Jakarta :p Tapi ya namanya juga butuh duit, mau ga mau ya tetep usaha nyari alternatif kerja juga, di Jakarta.

Reality bites.

Jason Mraz

Jason Mraz

Wohoooo… Kesampaian juga nonton Jason Mraz live in concert *nari hulahula*

Tahun 2009 pas Jason Mraz kesini dan bikin mini concert di Java Jazz, saya ga bisa nonton. Sebabnya karena baru pulang dari wajib militer buat kantor. Ndak enak gitu ketemu ma Mr.Az pas muka lagi gosong-gosongnya..

Tahun ini (2012), Jason kembali ke Jakarta dong, dalam rangka tour Album baru-nya “Love is a Four Letter Word”. Albumnya sudah saya beli sejak lama, ceritanya buat ngapalin, jadi ntar pas konser bisa nyanyi-nyanyi enak :-P. Taunya malah keduluan sama konser NKOTBSB yang mana saya akhirnya nekat nonton juga (ini diceritain lain waktu). Jadinya malah playlist iTunes saya cuma muter Backstreet Boys 😆

Anyway, karena ndak mungkin ngapalin lagu-lagu Mraz dalam waktu seminggu, karena kebanyakan bikin lidah melilit 😆 akhirnya niatannya buat senang-senang aja. Yang penting hapal I Won’t Give Up 😆

By the way, konsernya berlangsung tanggal 22 Juni 2012 kemarin. Pas ulang taun Jakarta. Dasar genius musician, ada aja yang bisa disiapkan mendadak, jadi dia sempet nyanyiin some happy birthday song gitu buat Jakarta. Dan audience juga sempat nyanyiin “Panjang Umurnya” buat Jason, yang ultahnya besoknya alias 23 Juni 😀 So Fun! Sampe ada nyanyiin “Disini senang dan Disana senang” coba! 😆 He’s very interactive and friendly 😀

Konsernya sendiri makan waktu hampir 2 jam (apa lebih ya?). Lagu-lagu yang dinyanyiin ga cuma dari album baru, tapi album-album yang lama juga.. Jadi seneng, bisa ikut nyanyi I’m yours, Lucky dan Bella Luna 😛 Highlight-nya sih pas dia bawain Mr. Curiosity ya, seriosa voice-nya itu looh.. Bikin merinding disko gitu deh! Pake maen piano gitu juga.. Aduh aku jatuh cintrong!

Gue ga ngitung sih berapa lagu yang dibawain, tapi ada yang bilang totalnya 22 lagu. Amazing! Dan yang paling ditunggu-tunggu, jelas I Won’t Give Up, dinyanyiin terakhir… Oooh.. I don’t want it to be over! Sungguh beda sih nonton Boyband sama nonton Band.. Hahahaha.. Beda Efek, Beda Feeling lah.. 😆

Yang rada nyesek sih, itu konser ga fullbook gitu deh, jadi kayaknya para calo juga dengan rela trus ngasih tiket masuk setengah harga gitu.. hiks.. bahkan katanya yang tiket premium harganya lebih murah daripada tiket regular yang gue beli online.. hiks hiks..

Tapi ga merasa rugi lah yaw.. Secara Jason Mraz suaranya T.O.P.B.G.T, sound-nya juga bagus, konsep lagu-lagunya asik. kesimpulannya: HE IS A MUSIC GENIUS! Ga nyesel nontonnya, and I would like to see him again next time 🙂