Akhirnya Bali

Akhirnya Bali

Holaa ^_^

Akhirnya update blog. Karena pamer mode on. Haha. Update blog-nya kalo mau sharing yang senang-senang aja :p

Ngapain di Bali? Pengennya sih pindah dan tinggal di sini :p Tapi ini lagi liburan aja sih. Udah direncanain dari bulan Februari kemaren, bareng sama temen dari Swedia yang pengen cuti ke Indonesia demi bertemu diriku. #terharu

Disclaimer: bukan pacar tapinya loh ya, temennya cewek kok.

Tadinya temen gue ini mau ke Indonesia pas liburan natal dan tahun baru nanti. Tapi berhubung gue udah mulai kere tudemaks karena belum-belum kerja juga, jadi dimajuin deh. Sebelum gue kehabisan duit buat foya-foya gitu. Hahaha! #ditendang.

Berhubung udah 4 tahun ga bener-bener rencanain “liburan”, saking semangatnya booking-booking hotel udah mulai dari bulan April aja dong. Hihihi. Kami bakal pindah ke 6 tempat, termasuk Gili Trawangan juga. Jadi lumayan ada bahan buat apdet blog. Pasti kalian pada kangen kan? HAHA. Ntar abis liburan dari Bali, sepi lagi deh blognya tapi :p

Ini hari ketiga gue di Bali. Masih ada 18 hari lagi :p Temen gue masih rada jetlag, jadi kemaren-kemaren masih hari-hari santai aja. Hari ini baru mau ke Tanah Lot. Sekarang ini nginapnya di Canggu. Jadi blogpost selanjutnya bakal gue isi sama review hotel dan makanan sekitar sini ya.

Selamat menunggu :p

 

PS: Karena kemaren Raisa udah married, nulis blognya sambil looping lagu Kali Kedua. Enak loh, buat mood pagi hari di Bali. #apaanSih.

PPS: Tumben2an, pas liburan aja bisa bangun pagi jam 6. Sementara temen gue masih molor :p

Bajunya Bagus, Beli Di Mana?

Bajunya Bagus, Beli Di Mana?

Itu tuuuh, salah satu komentar yang udah jaraaaaang banget gue denger selama di sini.

Beberapa minggu yang lalu, pas lagi ngobrol sama temen dari Indonesia yang kebeneran lagi kuliah juga di kampus gue, sampailah kami pada pokok pembahasan ini. Trus malah jadi ngakak-ngakak sendiri kalo diinget-inget.

Dipikir-pikir sekarang, kenapaaa yaaaa kita (iya, kadang2 gue juga kali ya kelepasan :p ), kok suka banget kepo ngomentarin bajunya orang DI DEPAN orangnya loh. Hihihihi.

“Iiiih, bajunya bagus deh, baru yaaa… Beli di mana?”

Paling sebel kalo terus komen, sambil bajunya dipegang-pegang kayak pengen tau ini bahannya bagus atau nggak, atau sampe ditarik-tarik. Atau ada ga sih yang ngalamin, sampe dimintak coba? Gyahahahaha!

Yang gue bingung sekarang kalo dipikir-pikir lagi, kenapaaaa harus komennya itu ke bajunya ya. Atau gak harus baju deh, bisa tas juga, sepatu, pokoknya apa yang lo pake di badan. Hihihi..

“Belinya dimana?” Trus mau ikutan beli juga gitu? Atau cuma pengen tau ini bermerk atau nggak, mahal atau nggak. Hihihi. Kalau bajunya terus ternyata dibeli pas lagi jalan-jalan ke luar negeri, trus dikomentari banyak duit, sering jalan-jalan, masih single sih yaa, blablabla. Kalo bajunya ternyata hasil beli sekonan, trus komentar selesai. Kalau bajunya kegedean/kesempitan, trus deh ngomentarin berat badan. Kurusan yaaa.. Gendutaaan ihhh!!

Oh noo! Horrooorr!! 😆

Selain suka ngomentarin penampilan (baju, dkk) secara langsung, jangan lupakan komentar-komentar secara ga langsung. Nah kalo yang secara ga langsung nih, biasanya kebalikan dari “bagus”-nya penampilan elo.

Pernah “diliat-liatin” kalo pas masuk toko/mall? Kayaknya kalo kita keliatan kucel gitu rasanya gak pantes banget masuk mall sekelas Plaza Indonesia, Pacific Place, dkk, yang isinya toko-toko dengan harga barang yang mahalnya kurang ajar. Baru masuk mall aja, kadang udah diliatin ga enak sama satpam-satpam. Iya ga sih? 😆

Gue yang dandannya (kadang) ga kucel aja *sok*, minder bener kalo mo masuk toko sekelas LV, Burberry, dkk. Diliat aja kagak lo sama yang jaga tokonya. Beda amat kalo yang masuk toko, dandannya udah kayak artis. Disamperin, ditanya2in. Kalo gue mah, seringnya diekorin doang, diliatin sih kayak dicurigain mau nyuri barang aja. Ahahahaha. Memang pun daku kalo masuk toko gitu, ga bakal pake beli sih. Cuma pengen liat-liat doang. Karena trus daku memikirkan, masih banyak anak-anak kelaparan di Afrika………………………….. *krik krik*

Selain baju, sama halnya kalo ke booth make-up. Mungkin ngeliat muka gue yang selalu jerawatan dan item-item bekas jerawatnya ndak ilang-ilang, mbak-mbaknya jadi males kali ya. Lah pan, justru daku yang butuh bantuan mbaaaak, lebih butuh daripada cewe-cewe yang udah bisa dandan cantik dan mukanya mulus kayak artis korea ituu. 😆

Pengalaman paling nyebelin kalo masuk toko, di mana yang punya toko ga sanggup pasang tag-harga, trus terpaksa nanya harganya, dan dijawab sama yang jaga toko: “Ini mahal mbak!”

Hah??? Terusss??? Lo kate gue ga sanggup beliiii??? Iya sih mungkin ga sanggup, tapi ga usah gitu juga kali jawabnya. Kasih tau aja harganyaaaah!! Tampang gue tampang mengenaskan banget apa yak. 😆 Apa memang karena itu gue seringnya dapat komentar bajunya aja yang bagus, gue-nya nggak. LOL.

Ckckck..

Betapa “penampilan” itu penting banget ya di Indonesia :-p

Makanya gue seneng banget tinggal di sini. Selama di sini kayaknya ga pernah tuh gue denger komen ga penting soal baju dkk. Kebanyakan dapat komen itu: “you look great today.” Udah. Titik. Ga ngomentarin bajunya itu, tapi ngomentarin GUE-nya yang keliatan “bagus”. Kalau masuk toko, gak ada yang ngintilin kayak gue maling barang. 😆

Jadi, doakan lah supaya gue dapat kerja di sini ya. Biar ga usah pulang ke Indonesia. *lah*