Going To The North – The Northern Lights (1)

Going To The North – The Northern Lights (1)

Melanjutkan cerita perjalanan gue ke Lapland-nya Swedia, tadinya sih gue pengen menyempitkan perjalanan tiga hari dua malam di satu postingan aja.. Tapi susah juga sih, secara gue kan suka cerita yang detail-detail ga jelas gitu dan drama banget. Jadi ga papa lah ya ntar ini postingan juga masih bersambung. Hihihi..

Nah, jadi kan gue nyampe Kiruna sekitar jam setengah 3 sore tuh, matahari udah terbenam loh, dan suhu di darat menunjukkan minus 22-23 derajat celcius. Begitu nyampe, karena pada ga bawa bagasi, jadi langsung capcus deh keluar bandara, padahal ga tau bis ke Kiruna Central-nya kapan. Tapi emang rejeki ga kemana, begitu keluar bangunan bandara itu, bisnya masih nangkring aja gitu nungguin kami. Hihihi. Perjalanan dari Kiruna Airport ke Kiruna Central sendiri memakan waktu sekitar 20-30 menit. Gue ga ngitung bener sih lamanya gimana, karena udah tersepona dengan pemandangan sekitar yang semuanya putih! Putiiiiih! Winter wonderland!!

Begitu mulai masuk kota, mulai keliatan tumpukan salju yang dipinggirin dimana-mana, bisa sampe 3 meter kayaknya! Ga lebay kok gue! Beneran!

DSCN3926

DSCN3934

Untuk perjalanan kali ini, lagi-lagi sama dengan perjalanan ke Polandia kemarin, semua diatur sama temen gue. Jadi gue tinggal ngikut aja gitu. Nah begitu sampe di Kiruna Central, bis-nya berhenti tepat di depan Biro Turis, trus gue tentunya mikir tinggal ngikut si temen aja kemana arah kaki melangkah selanjutnya. Ternyata pada ga tau tepatnya hostel kami di mana bok 😆 Jadi lah buka gugelmeps dulu, sempet nanya mbak-mbak di information booth juga sih. Dengan berbekal ingatan ya akhirnya kami jalan dari Biro Turis itu menuju hostel yang ternyata ga nyampe 10 menit juga udah bisa guling-guling di tempat tidurnya. Tapi perjalanan pertama ini tentunya tidak ditempuh dalam waktu 10 menit. Biasa lah, orang Asia, dikit-dikit pepotoan dulu.. Hihihi..

Kami nginap di hostel Yellow House. Gue sekamar dengan temen dari Växjö, ngambil private room yang dua bed. Sementara cowo-cowo ngambil private room yang tiga bed. Walopun katanya private room, tapi kamar mandi dan toilet tetep share sama penghuni hostel lainnya. Nah berhubung gue ternyata masih blogger amatiran juga, gue ga poto-poto isi dalam hostelnya. *tapok jidat*

Sesampenya di hostel, karena masih capek, dan badan gue masih pegel-pegel berkat perjalanan kereta 6 jam yang pake acara berdiri-diri di deket Sang Nenek yang tiba-tiba nangis itu, jadi lah sampe jam 7 sore, kami leyeh-leyeh doang di kamar. 😆 Berhubung Northern Light juga keluarnya, biasanya, lebih malam, jadi lah masih nyante-nyante aja. Temen sekamar gue juga ternyata dikejar dedlen tugas kuliahnya yang harus dikumpulin jam 12 malem itu. Jadi lah kami menyemangati dirinya untuk menyelesaikan itu tugas dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, dengan ancaman, kalo dia ga selese, yang lain pada ga mau pergi jalan-jalan. Biar dia merasa bersalah gitu. Ahahahaha! Temen-temen yang jahat! 😆

Sekitar jam 7-an, gue sempet keluar bentar dengan cowo-cowo ke supermarket terdekat buat beli perlengkapan bertahan hidup di kutub utara (alias makanan). Belanja ama cowo-cowo ini ternyata lebih ribet daripada belanja mau beli be-ha deh. Mereka muter-muter lebih lama daripada, bingung mo beli sosis atau beef bacon (karena harus bener-bener teliti mana yang babi mana yang bukan). Sementara gue cuma beli pasta instan (karena udah super lapar, pengen cepet, tinggal masukin microwave kan jadi), plus ngambil musli+yogurt, buat makan besokannya. Ck ck ck.. Mana yang cewe, mana yang cowo sih ini. *ditabok*

Setelah paginya cuma makan roti selembar, minum seadanya, ga pake makan siang, tenyata makan pasta instan ga nendang bok buat memuaskan perut gue. Jadi deh musli dan yogurt diembat lagi buat nambah isi perut. Sekitar jam 8-an baru deh lima sekawan ini keluar dari hostel buat memulai Aurora Hunting. Sebagai catatan, temen sekamar gue akhirnya berhasil menyelesaikan tugasnya dan ga jadi bikin kita cuma mendem di hostel. Hihihi..

Nah, gue kan turis yang anak ayam juga nih, ngikut aja kemana induk melangkah. Jadi gue ngikut aja temen gue yang katanya pernah dikasih tau sama temennya kalo mau liat Aurora bagus, harus jalan agak jauh, ke bukit di belakang sekolah, karena distorsi cahayanya kan kurang. Sementara kalo di kota, lampu-lampu dari perumahan bikin Auroranya jadi gak keliatan.

DSCN3939

Sungguh perjalanan yang mendebarkan buat gue, karena salju tebal dimana-mana, bikin gue susah jalan 😆 Mana suhunya juga dibawah minus 20 aja gitu lah sepanjang malam. Seingat gue ada gitu nyampe minus 26 derajat malam itu. Udah gitu, ga tau mau dibawa ke mana lagi sama temen-temen gue ini, kan ane takut kalo-kalo ketemu serigala atau apa lah gitu. Mending kalo terus berubah jadi Jacob, bisa lah gue minta tolong buat diketemukan sama Edward. Lah kalo gue di terkam? Kan horor! Hiks..

Abis jalan sekitar 30 menit, dan mulai keluar dari pemukiman, betapa beruntungnya kami, ga perlu nunggu lama, langsung aja gitu mata menyesuaikan dengan suasana gelap, dan kelihatanlah Aurora, yang selama ini cuma jadi mimpi gue buat ngelihat secara langsung. Subhanallah! Cantik! Awal-awalnya memang agak redup gitu warna hijaunya, tapi makin lama, semakin mata menyesuaikan dengan kegelapan, makin keliatan juga bentuk auroranya.

DSC_1091_fhdr

Cowo-cowo pun langsung pada sibuk nyiapin kamera masing-masing buat pepotoan. Kamera gue? Aduh kesian deh, ga lepel buat moto Aurora. Adanya hitam doang di layar. SEDIH GA SIH?? TAU GITU PINJEM KAMERANYA DEDEK BULE! Huhuhuhu… Tapi mengingat suatu kejadian dulu kala, pas minjem kamera sobat gue, dan kameranya gue tinggalin, DI KUALA LUMPUR, dan gue balik ke JAKARTA, jadi gue agak keder juga sih sekarang kalo minjem-minjem barang orang. Sense of responsibility gue level 1/10 soalnya. *mengkeret*

Gue ga tau sih berapa lama kali sibuk buat poto-poto, rasanya lama banget, karena gue udah mulai kedinginan tudemaks, jari-jari tangan dan kaki gue mulai mati rasa, gue mulai ga menikmati kehidupan gitu deh, dan tentunya takut kalo tiba-tiba ketemu serigala (sumpee ini gue beneran takut), jadi gue begging-begging gitu buat balik ke hostel deh. Ish, daku nyebelin ya. Untungnya temen cewe gue dan satu temen cowo sepertinya sama menderitanya dengan diriku, jadi setuju untuk balik ke hostel juga. Sementara dua cowo lainnya, masih aja asik masyuk pepotoan berdua. But yeah… No pain no gain, menyiksa ya menyiksa deh, buat look at what they’ve got!

SONY DSC

BIKIN IRI GA SIH?? AKU JUGA MAOK! *tapi ga mau kedinginan huhuuhuuuu*

Memang sebenernya pas gue memutuskan untuk balik ke hostel itu, intensitas Auroranya makin kuat bok. Tapi gue ga sangguuuuuup, kedinginan tudemaks. Padahal udah pake bawahan : legging thermal + legging biasa + celana jeans + dua pasang kaos kaki + sepatu boots unyu yang spektakuler itu, dan atasan: daleman thermal, kaos tebal halterneck, sweater thermal, winter jacket, topi wool, plus dua lapis sarung tangan yang thinsulate. TAPI TETEP AJA daku ga bisa bertahan di suhu -25 derajat celcius lama-lama. Uhuhuhuuu.. SEDIH DEH GUE! Badan dan kaki gue sih hangat-hangat aja ya. Yang parah kedinginannya itu jari-jari tangan dan kaki gue. Hiks..

Jadi lah akhirnya kami memutuskan, yaudah balik ke hostel dulu menghangatkan diri, abis itu ntar pergi lagi ke bukit belakang sekolah ini. Yang sebenernya ga jauh sih, sepertinya jalan kaki cuma 15-20 menit aja.

Di perjalanan balik, karena ga tahan kedinginan, dan ternyata ada semacam hotel yang ada restorannya gitu di tengah-tengah perjalanan, akhirnya Trio Kwek-kwek mampir dulu ke situ. Sementara M2M masih aja sibuk pepotoan di bukit belakang sekolah. Ga berapa lama, abis badan udah mulai berasa hangat, dan Trio kwek kwek memutuskan untuk lanjut jalan, eh ketemu deh sama M2M yang katanya udah puas pepotoan dan tentunya mamerin poto-potonya. Salah satu anggota trio kwek kwek ga terima gitu deh, karena poto yang dipamerin bagus gitu, dan ngajak untuk balik lagi ke bukit belakang sekolah. Nah dua anggota trio kwek kwek lainnya (yang cewe-cewe) karena mendengar itu, maka memutuskan untuk masing-masing beli segelas wine, buat menghangatkan diri demi menempuh ujian kebekuan berikutnya. #eaaaak

Abis ngabisin segelas wine, gue nyempetin diri dulu ke toilet sebelum siap-siap buat keluar lagi. Daaan, gue merasa… errr… MELAYANG! 😆

Oh no! Ga mabok kan gueee!! Hiahahaha! Gue tetep bersikap normal gitu deh walo kepala ini rasanya aduhai maknyos. 😆

Nah pas jalan keluar dari restoran itu, gue ga tahan deh, nanya sama temen gue yang minum wine juga, “eh lo ngerasa melayang ga? kok gue iya ya?”. Si temen sambil ngekek: “iya tante.. aku juga rasanya melayang nih….” Eaaaaaak!! Dua bocah nekat! Udah lah seharian makan cuma dikit, kedinginan, trus minum segelas wine (yang ga pake nanya kadar alkoholnya berapa), trus MABOK! Mantebh sekali dah malam itu! Tapi tetep dong, ngikut aja cowo-cowo menuju bukit belakang sekolah, walopun jalan mulai keak keok dan di-“ckckckck”-in doang sama cowo-cowo itu 😆

Kali kedua ke bukit belakang sekolah, ternyata Auroranya udah ga terlalu jelas. Tapi tetep aja, bisa dapat gambar yang oke punya lah ya. Aku CINTA kamera temen-temenkuuuu!

DSC_1121_fhdr

Another dream has came true! (photo by Anwari)
Another dream has came true! (photo by Anwari)

Setelah nunggu beberapa belas menit, dan sepertinya pupus harapan untuk menunggu lebih lama, karena lagi-lagi semua udah mulai kedinginan, dan cewe-cewe mulai ga jelas maboknya, jadi lah kami memutuskan untuk benar-benar balik ke hostel.

Oh tetapi.. malam tidak habis sampai di situ aja sodara… Tunggu postingan selanjutnyaa yaaa.. Hihihihi…

Advertisement
Going to the North – To Stockholm

Going to the North – To Stockholm

Sebenernya sih gue harusnya ini lagi sibuk mikir pertanyaan buat tugas Mini Research, tapi kok ya mentok, jadi ya terpaksa nulis blog dulu aja deh. *lah pegimana sih* Melanjutkan dari preview perjalanan gue ke hampir-kutub-utara di sini, gue mulai dulu dengan cerita maunya singkat tentang perjalanan perginya ya.

Pake apa ke Stockholm?

Untuk nyampe Kiruna, gue dipaksa beli tiket naik pesawat dari Stockholm, ibukota negara Swedia. Karena memang sampe sekarang 5 bulan di Swedia, gue belum pernah ke situ, jadi ya gue seneng-seneng aja siiih. Di Karlskrona sendiri, karena kampung, ga punya bandara aja dong. Kalau mau naik pesawat kemana-mana, paling deket via Ronneby, yang jaraknya 30 km dari Karlskrona. Kalau naik bis makan waktu sekitar 30 menit, kalau naik kereta Öresundståg sekitar 18 menit perjalanan. Nah berhubung gue ini orangnya takut naik pesawat, jadinya gue lebih memilih untuk berangkat ke Stockholm naik kereta aja, walaupun rata-rata bisa makan waktu 5-6 jam. Lah ga papa lah, lebih lama Jakarta-Jogja gini. Cetek lah yaaaa. *trus karma terjadi kemudian*

Untuk pesan tiket keretanya, gue pesen online lewat sj.se, itu semacam PT KAI-nya Swedia gitu lah kali ya. Gue berangkat dari Stockholm ke Kiruna kan dijadwalkan jam 11 pagi, tapi kereta paling pagi dari Karlskrona itu sekitar jam 5 pagi yang kalo diitung-itung takut ketinggalan pesawat, jadinya gue putuskan untuk berangkat tanggal 19 Januari-nya. Berhubung gue ada ujian jam 11 hari itu (cobak deh liat tanggalan: iya itu hari minggu, dan iya gue ada ujian, hebat ya kampus gue ini??), dan itu ujian dikasih waktu 5 jam aja gitu, jam 11-16. Berhubung gue ngeri kalo gue bener-bener bakal menghabiskan waktu 5 jam ngerjain itu ujian, jadi dibelilah tiket kereta buat keberangkatan jam 5 sore.

Gak ada kereta langsung dari Karlskrona ke Stockholm, jadi nantinya gue harus ganti kereta satu kali selama perjalanan. Kereta pertama dari Karlskrona C ke Hässleholm C pakai Öresundståg, kereta kedua dari Hässleholm C ke Stockholm C pakai SJ Snabbtåg (Express Train). Walo naik kereta yang beda-beda, tapi pesan tiketnya cukup satu kali aja lewat sj.se ini. Udah ada dikasih tau jadwal, berapa kali ganti keretanya, dan harganya. Buat gue sendiri, karena ini baru pertama kalinya ke Stockholm, gue milih yang sekali ganti kereta aja dengan waktu tunggu sekitar 30 menit sebelum keberangkatan selanjutnya. Soalnya ga tau medan perang gimana, berhubung gue ini memprediksi kalo gue bakal kebingungan nyari peron dan kereta yang tepat yang berujung dengan ketinggalan kereta, jadi mending cari aman aja. 😆

OKEH!

Itu kan intermezzo soal kenapa gue naik kereta, udah pusing duluan gak bacanya? Belum selesai loh ini ceritanya. 😆

On Our Way to Stockholm

Gue berangkat ke Stockholm-nya ga sendirian sih, tapi berdua sama temen gue, orang Indonesia juga yang lagi ikut pertukaran pelajar dari Turki. Kebetulan dia satu kelas sama gue dan ujian bareng-bareng juga hari minggu itu. Si temen ini juga yang barengan jalan-jalan ke Polandia kemarin. Temen Indonesia yang satunya lagi udah duluan ke Stockholm dari hari sebelumnya. Jadi janjian ketemu di sono.

Jam 16.50 tepat, kami berangkat menuju Hässleholm. Karena pakai Öresundståg ambil yang Kelas 2, jadi bebas duduk di mana aja, asal jangan duduk di Kelas 1. Belajar dari pengalaman dulu dari Kopenhagen ke Karlskrona, Kelas 1 mah mahal doang, tapi gak jauh beda dari Kelas 2, jadi mending cari yang murahan ya. Maklum, mahasiswa kere. Hihi.

Entah kenapa ya, kali ini perjalanan di keretanya ga enaaaaaak banget! Bikin pusiiiiing! Goyang-goyangnya kayak berasa digoyang sama inul! *lebay* Ke Hässleholm sendiri makan waktu hampir 2 jam. Jadi pas nyampe Hässleholm, gue langsung mengeluarkan jurus ultimet buat ngilangin pusing: makan malam! *jengjeng* *ternyata laper*

Jadi sebelum berangkat gue ga sengaja nyiapin bekal buat di jalan sih. Tadinya masak nasi buat makan siang, abisan kelaparan ngerjain ujian yang tentunya ga gue lakukan selama 5 jam, tapi cuma 2 jam doang (udah ga sanggup mo mikir jawaban dengan baik dan benar — bukan karena gue jenius). Tapi ternyata nasi gandum ini masaknya lama bangeeeeeet, ga kayak nasi biasa yang 10 menit jadi. Di tengah kesengsaraan gue nunggu nasi masak itu, si dedek bule nawarin bikinin pancake yang tentu aja gue terima dengan dibayar tunai suka cita. Jadi akhirnya itu nasi bisa buat bekal deh. Tinggal tambah bikin telor dadar, jadi deh makanan paling enak sedunia (kedua setelah indomie goreng). 😆

Batewe, si dedek bule baik ya? Bikin klepek-klepek ga sih? Awalnya sih. Tapi terus abis makan dan sebelum gue berangkat, dia nawarin buat cerita, tentang……………. plane crash. Nah, jadi ga klepek-klepek lagi bukan? Mintak ditendang banget ga sih? *musuhan* *tapi boong*

Kembali ke pokok permasalahan. Kan gue udah di Hässleholm tu. Udah kenyang dan menyebarkan bau semerbak telor dadar pakai bawang merah dan cabe rawit thailand. Udah nyari tau kereta selanjutnya di peron sebelah mana. Trus, gue ketiduran……

Gak deng! Bo’ong! Hiahahahaha!

Pas deket-deket jam keberangkatan, poto-poto dulu lah di stasiun, yang sayangnya ga bisa gue pasang di sini, karena jelek dan burem dan gue keliatan gendut. *ditendang* Kemudian kereta datang, naiklah kami. Duduk di kursi yang udah ditentuin di tiket.

Sampai 30 menit kemudian.. Keretanya ga jalan-jalan aja doooong! 😥

Tiba-tiba ada pengumuman, pakai bahasa Swedia, dan semua orang di dalam kereta bergerak, siap-siap buat pergi. Lah langsung deh nanya sama sebelah-sebelah, ada apakah ini? Ternyata itu keretanya rusak aja dooong, mesinnya ga bisa nyala, dan kita disuruh naik kereta lain. Udah deh buru-buru beres-beres lagi, pake-pake jaket, syal, topi lagi. Ribet banget ya traveling di musim dingin iniiiih.. Padahal udah enak-enak loh tadinya duduk di kereta. Gue udah siap-siap mo tidur untuk perjalanan 4 jam ke Stockholm. Temen gue udah ngeluarin laptop. Eeeeeh, mesti pindaaah! Bisa juga kayak ginian di Swedia yak. Boooo! *dideportasi*

Nah, pas pindah kereta ini, orang-orang pada buru-buru aja gitu dong. Gue pikir sih, orang-orang bule ini emang senengnya buru-buru dan jalan cepet-cepet gitu ya. Cuma ya karena gue di gerbong paling bontot, jadi ikut-ikutan aja deh cepet-cepetan. Biar ga ketinggalan kereta yang baru ini, kali aja kan diburu-buru gara-gara kereta penggantinya mau buru-buru berangkat juga. Abis semua pengumuman pakai bahasa Swedia sih ya, dikit-dikit harus nanya orang sekitar. Untung orang-orang Swedianya sendiri pada bisa bahasa Inggris. Apa ini juga alasan public transportation di Swedia ga nyediain pengumuman dalam bahasa inggris? Biar orang Swedianya mau bersosialisasi dengan orang Asing yang ga bisa bahasa Swedia?? Apa gue perlu riset ini??? *ap, fokus, ap…*

Setelah ikut-ikutan cepet-cepetan dan nyampe di kereta pengganti yang dimaksud, gue pun menuju gerbong dan tempat duduk yang ditulis di tiket gue. Yang ternyata udah didudukin orang lain……

……..

Oh ternyata…

Kami itu dipindah ke kereta yang buat jadwal keberangkatan selanjutnya. Bukan kereta kosong yang memang ditujukan buat jadi kereta pengganti.. Hlaaaah! Pantesan tadi pada buru-buru semua gituuu! Biar bisa untung-untungan dapet tempat duduk kosong!

Haduuuh yaaaaaa! Trus gue?? Duduk di mana dong iniii?? Huhuuhuuu….

Setelah meratapi nasib, gue dan temen gue pun memutuskan untuk nyari-nyari tempat duduk kosong. Kok gue berasa ini bakal kayak nyari jodoh ya, susah ketemunya? *eh*  Hunting pertama kami jalan ngelewatin gerbong restoran, dan nemu satu tempat duduk kosong di situ, semacam di bar-nya lah. Temen gue sih gue suruh duduk di situ, dan gue yang udah males nyari jodoh memilih untuk berdiri aja lah. Ish! Baik banget deh gue ini! Udah dipaksa-paksa gantian gitu, biar gue aja yang duduk, temen gue yang berdiri, gue tetep ga mau dong. Maunya berdiri aja.

Ga tau ini sebenernya baik atau bego! Atau dapat dikatakan baik dan bego itu beda tipis lah! 😆

Anyway, sebenernya pas kami nyampe situ, di sebelah temen gue itu ada tempat duduk kosong sih. Tapi di sebelahnya ada nenek-nenek berdiri gitu deh. Gue kirain Sang Nenek mo duduk di situ. Ternyata setelah 30 menit perjalanan, ga didudukin juga kursinya. Dan gue yang ragu-ragu dengan jodoh gue itu mo duduk disitu atau nggak, malah diharuskan menerima nasib untuk tetep berdiri karena trus tempat duduknya di ambil orang lain aja gitu 😥 Oh Tuhan, seriously? Mau sampe kapan gue membiarkan diri gue merelakan jodoh kursi seperti ini? Hiks!

1,5 jam kemudian, gue masih berdiri aja dong, begitu juga dengan Sang Nenek. Gue merhatiin aja selama 2 jam itu, beliau ditawarin duduk mulu sama orang-orang yang di gerbong restoran ini, karena ada juga bagian yang memang buat duduk makan-makan cantik, tapi jadinya penuh orang dari kereta gue sebelumnya. Tapi Sang Nenek tetep ga mau aja gitu, ditolak terus itu orang-orang yang nawarin. Ih, Nenek, kok sama gengsinya sih kayak daku. Pura-pura kuat padahal capek juga kali berdiri udah 2 jam. Eh apa gue doang yang gitu ya, Nenek mah emang kuat-kuat aja… 😆

Gue jadi ga mau kalah lah sama Sang Nenek!

Sampe 5 menit kemudian, ternyata tempat duduk di gerbong sebelah ada yang kosong. Jadi ada yang turun di suatu stasiun entah apa, dan gak ada penggantinya. Gue udah nyerah lah ya, Nek, gue duduk yaaa! 😆

30 menit kemudian, kereta berhenti lagi, dan ada lagi orang baru naik, dan duduknya di tempat duduk yang gue dudukin secara semena-mena ini tadi. Hiks, terpaksa berdiri lagi deh. Di tengah kemurungan durja gue itu, dan kondisi yang udah mulai ngantuk capek dan pengen lari ke pelukan dedek bule, kursi di sebelah temen gue duduk, kosong lagiii.. Sebodo lah sama Sang Nenek yang ga mau ditawarin duduk, saatnya gue menyambut jodoh, gue duduk aja di situ. 😆

Ternyata oh ternyata.. Duduk di kursi bar itu, malah bikin gue mabok, sodara-sodariiiii! Goyangan keretanya terasa lebih aduhaaai! Duh serba salah banget ga sih hidup gue ini! Udah ketemu jodoh tapi kok aduhai gini!*gigit Raisa*

Untungnya perjalanan ke Stockholm tinggal sejam lagi. Jadi ya ditahan-tahanin aja lah. Cuma berusaha aja biar ga ketiduran, dan pura-pura ga liat Nenek di sebelah yang berdirinya udah mulai maju mundur, jongkok dikit-dikit, tapi tetep nolak ditawarin tempat duduk. Nenek yang aneh.

Setelah telat satu jam dari jadwal ketibaan gue seharusnya, akhirnya kami nyampe di Stockhooooolm!

Tepat tengah malam! 😆

Kagak keliatan apa-apaaaa!! 😆

Pas udah siap-siap mo turun, tetiba daku mendengar suara tangisan. Celingak-celinguk.. Ternyata yang nangis Sang Nenek. Aduuuuuh!! Kenapanya gue kagak tauuuu.. Gue dan temen gue udah cuek bebek aja gitu deh, mo ngajak ngomong ga bisa, soalnya Sang Nenek ini sepengamatan gue ga ngomong bahasa inggris. Ga lama ada petugas dari SJ juga sih yang mondar-mandir di situ. Jadi lah ya kami tinggal aja dengan penuh tanya, Ada Apa Dengan Nenek. *tiba2 terbayang Nicholas Saputra*

Dramatis banget ga sih perjalanan gue nyampe Stockholm ini? Hiahahahaha!

Going To The North – Preface

Going To The North – Preface

Gue dari kecil tuh seneng yang berbau-bau luar angkasa gitu deh. Almarhum bokap juga punya sepaket buku lengkap tentang bumi dan luar angkasa, jadi deh gue dari kecil suka banget baca-baca tentang matahari, bintang dan bulan. Sampe dulu sempat kepikiran mau jadi astronomer yang kerjanya tiap hari ngeliatin bintang. Tapi apa daya, gue banyak maunya doang, ujung-ujungnya nyangkutnya di dunia komputer gini. 😆

Nah, sejak kecil ini juga, gue penasaraaaan banget sama yang namanya Aurora. Bukan Aurora-nya Sleeping Beauty yang punya tunangan dari kecil pangeran ganteng bernama Phillip ya. Tapi ini cahaya Aurora yang adanya cuma di Kutub Utara dan Selatan, yang biasanya kalo di Kutub Utara disebut Northern Light. Kesenengan gue ini juga kalik yang bikin gue milih produk Apple (alias macbook dan OSX-nya) buat jadi pacar gue bertahun-tahun ini, karena nyediain wallpaper Aurora yang keren nan cantik itu loh. *sumpah ini alasan cupu banget yak, cupu tapi kok nyombong gitu loh* *dikeplak*

Dulu waktu sempet ditugasin dari kantor buat ke Australia, gue seneng banget, karena berharap bisa ngeliat Aurora Australis, yang tentunya ada di Kutub Selatan. Tapi emang karena kemampuan geografi gue gak bener, gue gak tau aja gitu kalo itu Aurora ga keliatan dari Australia. Keliatan sih dari Tasmania, tapi itu juga seuprit-uprit doang katanya. Jadi ya gitu deh, belum kesampaian keinginan gue. Nah begitu gue tau nih kalo bakal lanjut kuliah S2 di Swedia, di mana ini negara terletak di bagian utara Eropa, dan sebagian bagian utaranya udah termasuk di dalam lingkar kutub, gue tentunya senang luar biasa, karena gue yakin, kali ini gue bakal bisa liat Aurora secara langsung!

Eh pas begitunya nyari informasi tentang Karlskrona, kampung kecil tempat gue menimba ilmu ini, ternyata terletak di ujung selatannya Swedia. Boooook jauh banget ternyataaaa kalo mau ke utara 😆 Tapi setidaknya gue nyampe Swedia dulu aja gitu deh ya. Nah awal bulan desember 2013 kemarin itu, ternyata Erasmus Student Network (ESN) di Karlskrona ini, udah nyiapin trip untuk perjalanan ke Lapland-nya Finlandia. Berhubung kuliah gue lagi kaco-kaconya dan duit abis dipake buat jalan-jalan ke Polandia dan Lund sebelumnya itu, jadi gue ga ikut. Soalnya kalo dihitung-hitung, jatohnya mahal banget buat kondisi keuangan anak non beasiswa ini pas waktu itu.

Tetapi, gue nyesel banget sih ga ikut trip itu, karena abis liat poto temen yang berangkat ke sana, dan potonya itu tentunya poto Aurora, dan itu indaaaaaaaah bangeeeeet!! Huhuuuhuuu!! Gue iriiiiiiii! Pengen jugaaaaak!

Ada sih temen bukan dedek bule yang lain, yang bilang, “Ah Aurora mah, gitu doang, gak ada seru-serunya. Ngapain juga pergi ke utara buat beku kedinginan!” Iiiiisssh! Situ kan kagak tau, gue kan norak, apa-apa dipengenin. Pokoknya mau ke sana, liat Aurora! Terserah lo deh mo bilang apa!

Kebetulan akhir bulan desember kemarin ini, tiba-tiba diajakin sama temen-temen Indonesia di sini, buat berangkat ke Kiruna, yang udah masuk Lapland-nya Swedia. Kebetulan juga pas ada promo tiket murah dari Norwegian Air (semacam Air Asia gitu lah ya). Setelah nentuin tanggal yang beribet banget prosesnya, karena tabrakan sama jadwal presentasi dan ujian gue, akhirnya kita nentuin untuk berangkat ke Kiruna tanggal 20-22 Januari 2014 kemarin ini. Berhubung promo tiket murahnya harus berangkat dari Stockholm, jadinya gue berangkat dari Karlskrona ke Stockholm tanggal 19 Januari 2014 sore, setelah siangnya sempet ujian dulu di kampus 😆 Sepulangnya dari Kiruna, gue sempet jalan-jalan dulu di Stockholm sehariii aja (24 jam lah hitungannya).

Tadinya gue ga mau banget sih pergi bolak balik naik pesawat ini. Kan gue cupu bok, udah nyampe Swedia sini, tetep aja gue takut naik pesawat. Ahahahahaha. Tapi berhubung kalo naik kereta atau bis, bisa menghabiskan minimal 24 jam di jalan doang, ya sudah lah gue nyerah deh ngikut anak-anak, pake pesawat untuk perjalanan Stockholm-Kiruna-Stockholm. Sementara perjalanan Karlskrona-Stockholm-Karlskrona tetep dihabiskan di kereta.

Gue mo cerita tentang perjalanan ke Kiruna aja sih sebenernya dan 24 jam di Stockholm itu, tapi kok jadi panjang duluan yak! Jadi buat pembukaan segini dulu aja deh yaa.. 😆 Susah amat yak hidup gue ini, gak ada ringkes-ringkesnya. Apa itu juga yang bikin jodoh gue ga dateng-dateng, soalnya gue kebanyakan intermezzo? *halah* *trus lebay* *sepertinya lagi haus belaian* *ditabok*

Tunggu cerita selanjutnyaaaa yaaa, sodara-sodariiiii!

A Trip to Poland – Part 4

A Trip to Poland – Part 4

Haloooo! Selamat hari Selasaaa….

Melanjutkan cerita jalan-jalan ke Polandia niiih.. Cerita yang pertama ada di sini, yang kedua di sini dan yang ketiga di sini. Gue rada hilang ingatan sih ini mau cerita apa aja.. Maka ntuk memuaskan para pembaca yang suka komplain karena gue jarang ngaplod foto, postingan kali ini akan penuh dengan fotoo.. Horeee! Seneng gak? Seneng dooong. Kalo seneng, joged-joged yaaa.. *halah*

😆

Setelah akhirnya kami menemukan jalan keluar dari stasiun Gdansk Glowny, bilang dadah dulu ke KFC (I will come back soon, beibih), gue dan temen-temen pun langsung menjelajah Gdansk. Gdansk ini kota kecil nan cuantiiiik. Tujuan utama kami adalah Gdansk Old Town, Ulica Długa (Long Street) dan Długi Targ (Long Market) yang katanya cantik banget karena warna-warni.

Brama Wyżynna
Brama Wyżynna

2

Begitu melewati Golden Gate (dan gue gak ada yang genah poto di situ) ketemu deh sama warna-warni cantiknya Ulica Długa dan Długi Targ. Gue yang orang udik ini tentu saja gembira tak tertahankan dan kesenengan ga karuan ngeliat bangunan yang cantik-cantik banget di situ. Karena keinginan masa kecil yang tadinya pengen jadi Arsitek, rasanya gue pengen gambarin itu bangunan satu-satu 😆 Apa daya mampunya cuma poto-poto aja sih, meskipun dengan cuaca mendung yang bikin suasana jadi romantis ga karuan (pacar mana pacaaaar??) gue harus berusaha mati-matian dengan setting kamera saku gue biar bisa dapet gambar yang bagus. Ujung-ujungnya tetep minta poto dari kamera temen-temen sih, secara ya kok hebat pada punya SLR semua.. *atu tedih*

3_Fotor_Collage1
Bangunan warna-warni sepanjang Long Street & Long Market
3_Fotor_Collage
Kiri: Pengen nyoba gigit Lolipop Raksasa, Kanan: Duh beneran berasa di eropa deh kalo bisa ngasih makan merpati gini..

Nah sepanjang Long Market ini banyak sekali di jual perhiasan yang bermatakan batu khas Polandia, Amber. Rata-rata sih dipasangin sama perak, tapi ada juga yang perhiasan emas. Harganya sendiri berkisar antara 40-400 zl (80-800 SEK = 144 ribu – 1,4 juta). Tergantung besarnya batu dan bagusnya model perhiasannya. Gue yang lagi demen pake anting-anting ini tentunya menemukan surgaaa.. Sayang duit terbatas, jadi ga bisa dibeli semua. Lumayan lah bawa pulang 1 anting-anting dari Polandia 😛

Nah terus, kami juga sempet mampir ke Gdańsk History Museum yang dalemnya cantik sekali, beibiiih. Masuk museumnya murah, karena kami semua mahasiswa (walaupun ada tulisannya under 26, yang mana gue udah kelewat), yaitu cuma 5 zl (10 SEK = 18.ooo rupiah). Begitu masuk langsung nemu tangga spiral, yang bikin gue berasa lagi ada di Hogwarts *lebay* Cuma sayangnya karena waktu itu udah masuk musim gugur, akses naik tangganya ditutup. Kalo pas musim panas, akses ini dibuka, supaya pengunjung bisa naik sampe Clock Tower dan bisa liat pemandangan Gdansk dari ketinggian 81.5 meter.. Hiks daku sedih.. *padahal takut ketinggian*

6
Gdansk History Museum
museum1
Itu langit-langit ruangannya loooh! Kereeen!

museum2

Nah anyway, setelah capek jalan-jalan keliling dan pepotoan, kami akhirnya memutuskan mampir ke restoran Mariacka, di suatu jalan di sono lah (males banget nginget dimananya 😆 ) Alasan mo makan disitu, karena tempatnya lucuk. Dan terjadilah insiden makan babi 😆 Karena Nina pesen pierogi, masakan khas Polandia, yang sebenernya mirip pangsit rebus yang ada isinya, yang ternyata rasanya biasa aja. Tadinya gue pikir itu veggie pierogi, ternyata tetep ada dagingnya di dalamnya. Dan setelah semua selesai makan, temen gue iseng nanya, itu daging apaan, yang tentu saja dijawab dengan suka cita oleh ibu pelayan, “pork”. Waaaw! Gue makan babiii!! *masuk neraka*

3_Fotor_Collage2
Atas: Restoran Mariacka, tempat daku makan babi. Bawah: Lucu aja bangunannya, jadi poto narsis deh.

3_Fotor_Collage3

11

Keluar dari Mariacka, hari udah mulai gelap. Maka kami memutuskan untuk jalan balik ke Stasiun kereta, sambil mampir ke mall sebentar. Maklum di daerah kelima bocah tengil ini gak ada mall yang afdol gitu, kesian tinggalnya di kampung. Pas jalan ke mall ini lah, terjadi kejadian anak hilang. 😆

Mau tau ceritanya gimana, tunggu postingan selanjutnya.. 😆

**update**

Lanjutan ceritanya di sini yaaaaa!! ^^

A Trip to Poland – Part 3

A Trip to Poland – Part 3

Selamat hari Kamiiiisss!! Tau ga sih, kalo hari kamis itu hari kelahiran gue? Makanya nama gue Marriska, dimana KA di belakang itu adalah kependekan dari Kamis. MARRI-nya sendiri adalah gabungan nama kedua ortu gue: MAR-lina dan RosyId. Keren kaaan??? Huihihihihihi…

Baiklah, melanjutkan cerita jalan-jalan ke Poland. Sungguh gue ini lagi rajin sekali. Dan hari ini lumayan agak segaran. Tentunya saat ini lagi nangkring dengan manis di pojok favorit di perpustakaan, walo tadi pagi ga berangkat sama dedek bule, gara2 gue kelamaan dandan. Udah lama ga pake-pake pensil alis dan pensil mata, jadi cemot-cemot deh.. *halah* 😆

Well, sampe di mana kita kemariin? Oh iya, cerita yang pertama nyeritain tentang keberangkatan naik mini cruise, dan cerita kedua kemarin nyeritain tentang kekonyolan begitu nyampe Gdynia.

Setelah berhasil beli tiket bis, kami pun haha hihi dalam perjalanan ke stasiun kereta. Gue si anak ayam, nyante-nyante aja, pas ternyata itu tiket bis yang kami beli harus di-validasi aja doooong. Jadi di dalem bis itu ada semacam mesin, yang kalo tiket bis-nya dimasukin ke situ, si mesin bakal mencetak tanggal dan jam validasi dilakukan. Yang artinya: itu tiket trus ga bisa dipake lagi. Berhubung temen gue si Prabu, si Mr. Senang, semangat banget urusan kayak ginian, jadinya dia yang validasiin kelima-limanya tiket kami.. 😆

Sesampenya di stasiun Gdynia Główna, kami masuk dan ngecek jadwal keberangkatan kereta ke Gdańsk Główny, yang ternyata ada setiap 15 menit sekali. Aftri si anak ayam ini sih lempeng-lempeng aja, sementara Nina + Flora + Prabu sibuk nanya sana-sini dan beli tiket. Tiket di beli dengan waktu keberangkatan kurang dari 5 menit lagi. Untungnya nyari peronnya juga ga susah sih, walopun gue ini orangnya suka buru-buru aja takut ketinggalan, yang akhirnya bikin kami masih sempet pepotoan ga jelas sebelum naek kereta. Yay!

1450753_10202527905339072_1703570288_n

Harga tiketnya berapa? Untuk kereta ekonomi, yang tiap stasiun bakal berhenti, harga tiketnya cuma 5.7 zl saja (11.4 SEK = Rp 20.500),  sodara-sodari! Duh bahagia deh, murah gini, I love Poland already. Hihihihi. Waktu tempuh dari Gdynia ke Gdansk ini sekitar 30 menit.

886747_10202453554204134_1134195342_o

960183_10202350119214530_1602499018_n

Bentuk keretanya kayak apa? Kayak Prameks (Prambanan Ekspress) versi jadul. Yang ga tau prameks, sila browsing sendiri. Hahaha.. Jadi gue kok malah berasa balik ke Jogja gitu ya.. Liat deh poto di bawah ini, ga keliatan kalo lagi di luar negeri kan? 😆

1382356_10151795274209685_485462320_n

Sepanjang jalan dari Gdynia ke Gdansk, kami seneng banget bisa liaaaat…… nggg….. MAALLL!!! Bwakakakaka!! Secara gue tu ya tinggalnya di Karlskrona, kota kecil banget yang bisa disebut kampung, dimana kalo lo ke Pusat Kotanya, ga sampe sejam juga abis semua dikelilingin, dan Växjo juga ga jauh beda. Kesian ih, anak kampung ke kota gini. Gdynia sendiri keliatan ga serapi kota-kota di Swedia sih, malah katanya Flora, mirip kota dia di Cina sono. Tapi kalo di Swedia, pohon-pohon udah pada kering, kemarin di Gdynia itu malah keliatannya baru mulai musim gugur. Jadi masih cantiiiiiikk!! Muwah-muwah!

Anyway, ga berapa lama setelah kami di dalam kereta, gue lupa tuh siapa yang nyeletuk, kayaknya sih si Anwari, dia nanya: “Eh, tiketnya udah divalidasi belum tadi?” Trus Prabu bilang, “Iyaa belum, tadi gue bingung, kok mesin buat validasinya gak ada (alias ga nemu, alias ga tau yang mana).” Dan gue dengan polosnya, “Oh, harus divalidasi sendiri juga ya…….”

😆

Waduuuuhhh… Itu tiket lima-limanya gak ada yang divalidasii dooong. Kalo-kalo diperiksa sama kondektur, ya abis laaah pastinya diomel-omelin. Gue sama Nina sih udah nyiapin tampang anak kucing kelaparan aja lah, dengan kalimat andalan, “we’re sorry, it’s the first time we travel here.” 😆 Untuuuuuuung, ga diperiksa-periksa lagi dong yaa.. Well, meskipun cara validasi dan beli tiket di Poland ini masih jadul kayak beberapa bagian di Indonesia juga, I do believe people work here based on trust. Yang artinya, jangan percaya sama orang Indonesia! *ditabok berjamaah*

966032_10202453554724147_29775020_o

Sesampenya di Gdansk, begitu keluar stasiun, gue BAHAGIA banget!!! Karena nemu KFC!! KFC!! Kee, Eeeppp, Ciiiii!! KFC, sodara-sodariiiii!!! Mosok yaaa, di Swedia sini ituuu, gak ada KFC! Adanya McD doang! Mana bisa dibandingin rasa ayam KFC sama McD! *terang-terangan gini nulisnya* E tapi kan bener 😛 Cuma ya ga langsung makan di situ sih, kami memutuskan untuk makan di KFC nanti pas udah mau balik lagi ke Gdynia.

Kami cuma punya waktu 9-10 jam aja buat keliling-keliling Gdanks, karena jam 9 malam udah harus berlayar balik ke Karlskrona, yang artinya paling ga jam 7.30 udah melipir di stasiun buat balik lagi ke Gdynia. Langsung deh cas cus, nyari-nyari booth informasi buat turis. Nina dengan semangat nyamperin bapak polisi berseragam, dengan alasan: “gue suka deh polisi gini..” Gongg! Yang berujung kalo kita harus masuk balik ke stasiun, karena katanya informasinya ada di dalam situ. Nah, tadi itu sebenernya kami keluar dari peron ga perlu masuk stasiun lagi, kali ini masuk stasiun lewat pintu utama.

Biasanya kaaan, biasanya loh yaaa, kalo di tempat publik gitu, ada brosur-brosur yang isinya peta, atau saran harus jalan kemana aja gitu, NAAAH, di stasiun situ kok ndak ada yaaa!! Jadi deh bengong sekitar 15 menitan gitu sampe akhirnya salah satu ada yang bisa konek wifi dan browsing kami mau ke mana aja. Sementara Aftri si anak ayam yang kelaparan, menikmati snickers, yang lain bikin itinerary. Plus ditambah tanya sana sini lagi, akhirnya dikasih tau juga Biro Turis-nya di sebelah mana. Jadi yaa, kalo dari stasiun itu mau jalan ke seberang (yang ada Mall-nya), bisa lewat kolong penyeberangan di bawah. Dan Biro Turisnya ya di situ.

1397485_10151727080119117_1931001190_o

1425756_10202527906419099_1407949230_n

Maka dimulailah petualangan kami mengarungi Gdansk! Yay yay yay! Lanjut nanti lagi yaa.. Maklum, harus ngerjain tugas! 😆

update: Udah ada ini lanjutannya.. Silakaan yaaa.. 😉

A Trip to Poland – Part 2

A Trip to Poland – Part 2

Sodara-sodari yang berbahagia! Salam syupertruper!

Gue lanjutin cerita jalan-jalan ke Polandia yaa.. Duuuh, bangga deh sama diri sendiri ini saking lagi rajinnya nulis di blog. Tiap hari nulis bok! Walaupun 3 naskah tugas menanti untuk dikerjakan dan harus dikumpulin hari Senin depan 😆 Tapi lebih penting ngejar target menuangkan memori dalam blog dulu deh, kan gue orangnya lupaan. Gue udah lupa aja gitu, waktu itu ke Lund dan Copenhagen ngapain aja, jadi ntar pasang poto-poto aja deh di blog buat bikin iri yang baca. Otre? Nah sekarang gue pengen bikin iri karena gue abis jalan-jalan ke Polandia. *joget pisang* Eh yang belum baca tulisan pertama, sila boleh baca dulu di sini…

Penyeberangan malam itu dari Karlskrona ke Gdynia berjalan lancar dan tenang, dan gue bisa tidur nyenyak tanpa harus nenggak Antimo. Syukur Alhamdulillah lah pokoknya. Nyampe Gdynia pas banget sesuai jadwal yang di tulis di tiket, pukul 8.30 pagi. Tidak ada perbedaan waktu antara Karlskrona dengan Gdynia. Ish, kayak abis naik pesawat ya kata-katanya. Nah tujuan kami ke Polandia ini, tepatnya bukan untuk jalan-jalan di Gdynia-nya, tapi ke kota kecil lagi di dekat situ, yaitu Gdansk. Ayoo bacanya gimanaaaa? Dengan penuh perasaan dan kasih sayang yaaa.. 😆

Begitu nyampe Gdynia, kebegoan pun mulai terjadi.

Alkisah gue dengan Nina (nama panggilannya) dari Växjö, melihat jejeran loker setelah kami turun dari kapal. Nah dengan semangat ’45 kami pun memutuskan untuk naroh barang-barang yang ga terlalu penting di dalam loker, jadi jalan-jalan ntar di Gdansk ga direpotkan dengan beratnya isi tas, dan tentunya bisa diisi belanjaan baru dong.. 😳 Biaya lokernya sendiri, kalo yang besar seharga 40 SEK (kalo di rupiahin waktu itu sekitar 1.750 = 70.000 rupiah), kalo yang kecil seharga 20 SEK (35.000 rupiah). Ngelihat barang bawaan, tadinya mo pake loker yang 40 SEK, tapi setelah nyoba-nyoba ternyata cukup dimasukin ke loker yang 20 SEK. Trus pas mo bayar, tetep korek-korek dompet dan nemuin duit koin seadanya, alhamdulillah cukup untuk loker kecil. 😆

Setelah milah-milah barang mana yang mau ditinggal, mana yang mau di bawa, lalu kami kuncilah itu loker. Lalu dengan haha-hihi berjalan keluar terminal. Sempat ragu-ragu dulu butuh tukar duit apa nggak, tapi karena yakin apa-apa bisa tinggal gesek aja pake kartu, dan Nina juga punya duit seadanya yang kami kira-kira cukup lah buat backing kalo butuh cash, jadinya kami memutuskan untuk ga nuker duit. Nah inget kan untuk jalan-jalan kali ini, gue ga tau apa-apa, pokoknya tinggal ikut aja. Jadi ngeliat temen-temen nyante, gue juga nyante aja. Jadi kami ke toilet dulu. *lah penting ini*

Ga berapa lama keluar dari toilet, Nina memutuskan untuk balik lagi ke loker, ada beberapa barang yang masih ga penting juga buat dibawa yang mendingan ditinggal aja. Jadilah kami balik ke loker, mbuka itu loker dan milah-milah barang lagi. Eh gataunya, itu loker sekali pake dong sodara-sodara. Walopun ada penjelasannya, itu loker bisa dipake dalam waktu 24 jam, tapi bukan berarti dalam waktu 24 jam cuma 1 orang aja yang bisa pake. Jadi dengan terpaksa ngorek2 dompet lagi, bayar lagi deh 20 SEK buat ngunci loker! 😆 Untung ga jadi tadinya mo pake loker yang 40 SEK. Udah puas diketawain sama temen-temen yang lainnya, trus akhirnya kami beranjak (beneran) keluar terminal.

Lalu..

Ternyata semua kayak anak hilang..

😆

1461067_10202527905259070_1115647227_n

Gue ngandalin Anwari, temen yang ngajak ke Poland. Anwari ngandalin Nina. Dan Nina ngandalin informasi dari temennya yang udah pernah ngambil trip yang sama, dan gue lupa itu informasi dicatet di sms/watsap gitu deh..

Haduuuh.. Well, dari awal karena gue ga niat buat cari-cari info, gue memang bilang sih: “get lost is expected”, jadi enjoy aja lah yaa.. Untung juga ga ngajak dedek bule.. Kalo ga, baliknya udah abis gue di cela sama dia, orang Indonesia kok dudu amat gitu.. 😆

Anyway, akhirnya setelah anak-anak itu berdebat dan tanya sana-sini (gue sih tetep berperan seperti anak ayam yang ngikut aja kemana-mana), ternyata ada bus  yang datang tiap sejam, dan bisa nganterin sampe stasiun kereta. Yap nanti ke Gdansk-nya naik kereta dong. Abis itu pada mikir deh, ini mo naek bis, ga punya duit cash, dan gatau harganya berapa, jadi baiknya ya nuker duit aja lah. Mana waktu kedatangan bis tinggal 5 menit lagi pulak. Buru-buru deh ke ATM. Mo tarik tunai aja, eh pilihan minimalnya harus narik 400 zl. (złoty) atau sekitar 800 SEK. Lah kebanyakan sodara-sodariii.. Akhirnya gue, Anwari dan Prabu (temen satu lagi) ngumpulin masing-masing 100 SEK buat ditukerin di money changer, di dalem terminal. Yak! Masook lagiiiii.. 😆 Walaupun ga ngantri, tetep aja lari-lari ngejar bis abis nuker duit, takut ketinggalan. Syuuupeeer sekali pagi ituuu!

1476597_10202527905299071_493691636_n

Dan kehebohan ga berhenti di situ sodara-sodariii.. Abis lari-lari ke bis, trus ngantri dong mau naik. Nina jadi korban, karena naik duluan dan nanya ke supir, harga tiket bis-nya berapa. Sebenernya harga tiket bis-nya murah, cuma 2 zl (4 SEK = Rp 7000) tapi entah kenapa, sekali beli harus 5 tiket, karena dijualnya sepaket panjang gitu isi 5! Lah Nina kebingungan gitu deh. Lah pan masing-masing cuma butuh satu tiket, kenapa ga disobek aja tiketnya, jualin satu-satu. Ish ga bisaaaa, sekali beli harus 5 tikeeeet!! Ada kali 5 menit berdebat itu si Nina sama supirnya.. Dan kami yang nunggu di belakang udah ngelongo dan ga sabaran aja. Sampe ada penumpang lain yang udah di dalem bantuin jelasin tata cara penjualan tiket di bis di Polandia ini.

Ujung-ujungnya dapat dimengerti bahwa, walaupun satu paket tiket isi 5 harus dibeli barengan, bukan berarti tiap orang harus beli 5 tiket sekaligus tiap kali naik. Nah karena kami pas berlima, jadi cukup beli 1 paket tiket aja gitu, kan isinya 5, pas buat 5 orang. Nah kalo sendirian, ya beli lah itu satu tiket isi 5, artinya bisa dipake untuk 5 kali trip naik bis. GITUUUU!! 😆 😆

Oh my! Oh my! Kalian ngerti ga sih? Kalo ga ngerti, sini deh gue cium satu-satu, kesian amat! 😆

Oooopppps!! Udah jam 10, saat mulai konsen ngerjain tugas kuliah. Ntar dilanjutin lagi yaa tulisannyaa.. 😛