Belanja di Supermarket di Swedia

Belanja di Supermarket di Swedia

Postingan kali ini sedikit menceritakan tentang reverse culture shock yang gue alami setelah balik dari Swedia.

Kali ini gue mau ngomongin sistem saat mau membayar belanjaan di Swedia. Secara singkat, ilustrasinya dapat dilihat di gambar di bawah ini.

ilustrasi kasir di supermarket

Rata-rata supermarket di Swedia menggunakan sistem seperti di atas itu. Jadi urutannya kira-kira seperti ini nih:

  1. Ngantri 😉
  2. Setelah giliran gue nyampe ban berjalan (conveyor), gue angkat keranjang belanjaan ke tempat yang udah disediakan. Biasanya orang di depan gue (yang sedang dapat giliran bayar) naroh pembatas (yang warna jingga itu), untuk batasin barang belanjaan gue dan dia. Kalau belum/lupa, ya gue taroh sendiri.
  3. Orang swedia biasanya naroh barang belanjaan dengan barcode yang sudah menghadap ke depan/ke bawah. Tujuannya untuk memudahkan kasir pas nge-scan barangnya. Jadi ga perlu diangkat/diputer2 lagi gitu.
  4. Setelah barang belanjaan gue udah ditaruh semua di ban berjalan, gue taruh pembatas yang buat misahin barang belanjaan gue dengan belanjaan orang di belakang gue. Trus keranjang belanjaan yang kosong, gue taroh di tempat yang udah disediakan, di samping rak conveyor itu. Di bawah conveyor itu biasanya rak dengan pilihan plastik/tas buat bawa barang belanjaan. Kalau butuh plastik/tas, langsung ambil di sini. Kalau lupa, ya ntar harus ngantri lagi dong buat beli plastik/tas 😛
  5. Ketika giliran barang belanjaan di-scan, barang yang sudah di-scan langsung di terusin ke ban berjalan berikutnya, ke sebelah kiri/kanan, tergantung orang yang sebelum gue barang belanjaannya ada di sebelah mana. Ada pembatas di tengah-tengah untuk batasin barang belanjaan gue dan belanjaan orang yang sudah membayar sebelum gue tadi.
  6. Ketika giliran barang belanjaanmu sudah selesai di-scan, ya trus bayar. Bisa kontan bisa pake kartu. Kebanyakan orang sana pada pake kartu semua.
  7. Setelah bayar, masukin sendiri barang belanjaan ke plastik/tas yang udah dibeli/bawa sendiri.
  8. Trus udah pulang 😀

Plastik belanja di sana harus bayar, harganya minimal 2 Kronor. Ada juga disediain tas dari kertas, harganya lebih mahal. Kalo gue selama di sana, tiap belanja gue udah bawa plastik sendiri, atau dimasukin ke ransel gue. Jadi biasanya gue datang ke supermaket dengan ransel kosong. Kalo pas ga direncanain belanja, baru deh gue beli plastik.

Gue merasa sistem ini efektif banget untuk mengatasi “kemacetan” saat membayar belanjaan, dan lebih cepet aja gitu rasanya. Setelah beberapa kali belanja di sana, gue malah ngerasa lebih nyaman dengan model masukin barang sendiri ini. Setelah dua tahun lebih hidup di sana, jadinya terbiasa banget dengan “cepatnya” proses bayar-membayar dan masukin barang sendiri ini. Kalau misalnya belanjanya banyak gimana? Biasanya ditungguin kok sama kasirnya, sampe barang belanjaan selesai dimasukin ke tas semua, baru deh dia ngelayanin pelanggan yang lain. Bisa juga ada Lansia yang belanja, dan mereka butuh waktu lebih lama buat masukin barang-barangnya, jadi ditungguin juga. Makanya juga, tempat buat masukin barang belanjaan itu dibagi dua, jadi mengurangi waktu tunggu. Asal trus jangan malah jadi keasikan ditungguin, trus malah jadi lama-lama aja masukin barang-barangnya. Nah itu mah nyebelin namanya.

Jadi sekarang, setelah balik ke Indonesia, gue jadi ga nyaman banget karena barang-barang belanjaan dimasukin sama mba/mas yang tugasnya memang untuk itu. Pernah sekali gue bilang biar gue aja yang masukin, eh malah digalakin sama mba2nya: “Ga usah! Saya aja!”. Serius loh digalakin, bukan pelan-pelan gitu ngomongnya. Lol. Udah gitu gue ngerasanya jadi lambat banget nungguin barang-barang gue dimasukin sama orang lain, dikit-dikit. Jadi gue suka main2in jari kayak main piano gitu sambil nungguin, atau gerakin kaki kanan dan kiri karena ga sabar. Hahaha.

Anyway, Gue pernah diskusi dengan temen swedia, dan temen gue bilang, pekerjaan memasukkan barang belanjaan pelanggan ke plastik itu dianggap perbudakan, jadi ditiadakan 😛 Ya bisa aja sih. Alasan lainnya ya karena “harga” tenaga manusia di Swedia itu mahal. Walaupun “cuma” kerja jadi kasir, tapi gajinya ya setara dengan dengan gaji-gaji para pekerja profesional lainnya. Makanya dengan sistem ini, supermarket juga mengurangi biaya tenaga manusia ini juga sih. Coba kalo ada yang bisa ceritain versi lainnya, dibagi di komen 😉

Di sana gue jarang banget belanja pake troli. Kalau mau pake troli, biasanya troli di ambil deket parkiran. Di troli ada selot untuk masukin uang 5 Kr atau 10 Kr, setelah uang dimasukin baru troli bisa dipake. Setelah troli selesai dipake, troli dikembalikan lagi ke tempatnya tadi dan baru uang 5/10 Kr-nya bisa diambil.

Selain itu, sistem di Swedia ini lebih efektif lagi dengan: hanya satu mesin yang diperlukan untuk melakukan pembayaran pake kartu, ga peduli dari bank mana kartunya. Selama gue di sana malah gue pake kartu dari bank CIMB Niaga Indonesia dan juga kartu dari bank Jerman. Dan ga pernah ada masalah tuh.

Dan juga, mesin pembaca kartu otomatis terhubung dengan sistem kasirnya, jadinya nilai belanjaan udah otomatis muncul di mesin tersebut. Dan juga mesin ini menghadap ke pelanggan, jadi ya gue sendiri yang masukin kartu ke mesin, masukin pin tanpa nunggu disuruh-suruh, dan setelah selesai kartu langsung gue ambil. Pas awal-awal memang gue mesti nanya dulu, karena instruksi otomatis dalam bahasa Swedia, tapi setelah beberapa kali juga jadi ngerti.

Di Indonesia ribetnya, entah kenapa mesin-mesin buat baca kartu itu kok ya banyak banget ya. Bank ini pake mesin ini, bank itu pake mesin itu, bank anu pake mesin anu. Adanya ribet banget pas mo bayar pake kartu. Belum lagi kalo mo pake vocer promo dari bank mana gitu, mesti jadi lama juga, yang adanya bikin orang yang ngantri di belakang kita jadi ngomel2 panjang lebar karena nungguin kita.

Trus gitu di Indonesia ini, terkadang nilai total belanjaan masih dimasukin manual ke mesin sama kasirnya, sehingga bisa aja terjadi salah masukin nominal. Kemudian untuk masukin kartu juga biasanya mesti dilakukan sama kasirnya dulu, ntar baru alatnya dikasihin ke kita pas mo masukin pin. Trus ntar perlu nyatet-nyatet data dari kartu dulu segala. Makanya juga dulu pernah ada kan kasus kartu kredit jebol, gara-gara kasir sempet ambil CCV number  yang ada di belakang kartu, yang harusnya CCV number itu rahasia (hanya pemegang kartu yang berhak tau).

Supermarket di Swedia juga mulai punya jalur sendiri untuk self-service. Alias pelanggan scan barang sendiri dan bayar pake kartu. Biasanya di nota yang keluar setelah pembayaran ada barcode yang gunanya ntar di-scan buat buka pintu keluar. Jadi ya kalo ga bayar, ga bisa keluar. Adanya kalo maksa keluar, alarm bunyi 😛 Setelah supermarket deket apartement gue dulu ada sistem self-service ini, gue jadinya lebih sering pake sistem ini daripada ke kasir. Tentunya jadi lebih cepat juga di banding lewat kasir (yang padahal menurut gue udah cepet juga).

I don’t like to wait, and I don’t like to let people wait. Sekarang setelah tau kalo ngantri bayar/masukin barang belanjaan bisa ga perlu lama, bayar pake kartu bisa merasa nyaman tanpa perlu ketakutan data kartu bank dicuri, dll, setelah balik ke Indonesia ini ya memang gue agak frustasi kalo pas belanja ke supermarket 😛

Advertisements

8 thoughts on “Belanja di Supermarket di Swedia

  1. Yang aku merasa aneh di Indonesia, setiap kali barang di scan, si mbak atau masnya musti ngasih tahu berapa jumlah barangnya. Misalnya, ‘Silver Queennya lima ya Bu”. Dan seterusnya sampe semua barang di scan. 🙂

    1. Hahaha. Iya ya, ada juga yang model kayak gitu. Entah ga yakin kalo emang kita beli segitu banyak, ato males ganti nota kalo emang salah beli (sapa tau adek/anak emang kebanyakan masukin silverqueennya..haha).

      Btw, aku tadi mampir ke blog kamu. Memang dimatikan fitur komennya ya😀 Abis baca tentang Running. Kalau aku dulu juga ga suka banget sama lari. Abis rajin fitness, dan di Swedia, malah jadi seneng banget lari. Aku dulu ngikutin program lari dari apps Nike+ Running. Kan bisa diaktifkan fitur ngasih tau menit/km-nya itu. Jadi aku ikutin banget kayak misalnya yang 1 menit lari, 1 menit jalan. Lama-lama emang jadi lebih kuat larinya. Tapi sekarang balik ke Indonesia sih malah berhenti sama sekali. Kepanasan kalo lari di luar siang-siang, kalo lari malem-malem malah ketakutan xD

      1. Hehe. Aku sangat ngak kuat kalau lari. Tapi kalau sepedaan bisa. Susahnya disini kita kalau sepedaan kan ke trail khusus. Karena sepeda hanya untuk rekreasi saja bukan untuk transportasi utama seperti di Belanda. Kepingin sih bisa belajar lari.

  2. Huahahaha bagian masukin barang sama mba/masnya itu emang bikin gemez ya Tri. Apa karena plastik di sana dulu gratis ya? Jadi biar ga pada semena2 ambil plastiknya gt? Sementara kalo di sini karena bayar jadi ya seperlunya aja. Btw, di coop deket rumah gw skrg udh ada self service kassanya.. Ah bahagia bgt gw. Enak jrg antri 😂 cuma tetep, sekali pernah kartu gw ketinggalan di mesin dong. Gw main ngeloyor pulang ajeee. Dasar otak bumil.

    1. Di sini juga masih gratis kok Be plastik :v Ga ngerti deh bagaimana itu sistemnya. Apa mereka malah naikin harga barang, buat nalangin harga plastik yang cuman 200 rupiah. Mbuh lah.

      Hahahaha. Iya kalo pelupa ya gitu deh Be. Gue juga pernah sih, pulang2 dari toko pas di udah setengah jalan nyadar kartu gada. Balik lagi ke toko, tapi di toko bilang belum nemu, jadi ninggalin nomor telepon. Eh taunya kartunya jatuh aja dong di jalan deket rumah xD Syukur ga ada yang ngambil!!

  3. Serba cepat dan independen ini kadang bikin panik – antara masukin belanjaan ke kantong, kemudian pas selesai discan semua masukin kartu ke mesin, masukin barang satu lagi sambil nunggu loading, trus input PIN. Takut ditungguin orang dan bikin sebel XD apalagi di supermarket yang mejanya sempit. Btw reverse culture shocknya pasti banyaaak banget.

    1. Iyaaa, dulu waktu awal-awal juga panik Myo, karena ga biasa kan. Lama-lama udah ngerti sistemnya gimana, kitanya sendiri jadi ikut lebih sistematis juga. Trus di sisi kehidupan lainnya *cieh* malah jadi ikut2an pengen apa2 jadi ringkes2 aja gitu.

      Eh pas di Jerman dulu, supermarket malah emang mejanya pendek. Barang abis scan harus langsung dimasukin ke plastik malahan. Udah selesai scan semua dan barang semua masuk plastik (ya mau ga mau, karena ga mungkin di taroh di meja) baru bayar. Nah itu waktu itu lebih panik lagi pas pertama-tama xD

      Iya, reverse culture shock-nya banyak banget ini :/

  4. No.2 aku juga lakukan tp klo suami gak mau dia bilang tugas yg punya barang buat naruh pembatas hehe 😀 .
    No.3 baru kepikiran aq loh.
    Baru ingat iya yaa klo di tanah air tiap kartu pembayaran (bank) mesinnya beda2, klo di LN satu mesin buat semua deh.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s