Nu när jag ser dig

Nu när jag ser dig

Gue kan masih rajin aja belajar bahasa Swedia dari Duolingo nih. Nah, sekarang karena udah ga di Swedia lagi, listening skill-nya gue improve pake ngedengerin lagu-lagu Disney versi Swedia deh. Jadi seru! :p

Nu när jag ser dig = Now when I see you

Ituuu cuplikan lirik dari Bahasa Swedia-nya lagu “I see the light”. Itu loh, soundtrack-nya Tangled (Rapunzel) 😉

Nah karena iseng dan kurang kerjaan, ujung-ujungnya, gue malah ngubek-ngubek Youtube buat ngedengerin versi “I see the light” ini dalam berbagai bahasa lainnya. Hahaha. Saking kurang kerjaannya, sampe gue bikinin postingan blog loh ini. Padahal pan gue udah mulei males ngeblog. Hihihi.

Nah dari keisengan itu (dan menurut selera gue sih ya), gue ya paling suka versi Swedia-nya sih. (Boohooo!!) Yah mau gimana lagi dong, bukan karena gue emang demen ama Swedia ya, tapi coba aja deh kalo kalian mau ikutan iseng juga, coba didengerin satu-satu deh versi-versi lagu itu. Gue udah dengerin versi Norwegia, Denmark, Finlandia, Italia, Spanyol, Belanda, Jerman, Prancis, Jepang, Hungaria, Yunani, Islandia, sampe versi Indonesia. Gue juga suka versi Jerman dan Prancis sih. Bahasa Prancis bikin apa aja kedengeran romantis soalnya (eaaak). Daaaan gue paling ga demen versi Indonesia (hiks).

Kenapa gue demen versi Swedia?

Satu, ya karena itu tadi, gue demen Swedia dan masih belajar bahasa Swedia (dipentung). Hahaha. Eeee tunggu dulu jangan kecele, gue ada kajian lebih dalam kok. Hihi.

Dua, suara yang nyanyiin baguuuus banget. Ga kalah sama versi aslinya yang bahasa Inggris (dinyanyiin sama Mandy Moore dan Zachari Levi). Versi Swedia dinyanyiin sama Molly Sandén dan Måns Zemerlöw. Molly Sandén ini sodaraan sama yang ngisi suara Anna di filem Frozen versi Swedia. Jadi kayaknya Molly sekeluarga ini pada jadi dubber-nya Disney kali ya. Nah kalo Måns Zemerlöw alias si mister Mums (yummy) adalah pria ganteng yang tahun 2015 kemaren menang Eurovision (semacam kontes musik Idol se-Eropa gitu deh). Daaaan, lagi-lagi sepertinya pendapat gue bias yak. Lol. Eh, tapi beneran loh, suara mereka baguuuuus.

Masih ada lagi nih, Tiga, gue sukaaaa sama lirik lagunyaaa. Sebenernya bahasa Swedia dengan bahasa Inggris rada mirip sih secara tata bahasa sih (grammar). Mungkin ini juga yang bikin menterjemahkan dari Swedia-Inggris dan sebaliknya itu lebih gampang. Tapi ya, versi Swedia ini (dan beberapa negara Eropa lainnya), lagunya itu gak di terjemahkan secara langsung loh. Tapi lebih di sesuaikan dengan bahasa Swedianya sendiri, bahkan ada dimasukkan idiom yang Swedia banget. Jadinya paaaaas aja gitu lirik dengan ritme lagunya, dan arti dari liriknya pun puitis dan masuk akal.

Trus, kenapa gue ga suka versi bahasa Indonesia?

Ya karena semuanya bertentangan dengan satu dua tiga yang di atas itu tadi. Terutama di bagian lirik yang dipaksain banget mesti sama persis dengan versi bahasa Inggris. Jadinya penempatan lirik di ritme lagu suka ga jelas dan bikin il-feel ngedengerin lagunya. Adanya gue malah jadi malu sendiri gitu dengerin versi Indonesia ini.

Suka sedih deh, kalo denger filem bahasa asing yang di-dubbing ke versi Indonesia. Dubbing-nya kayak ga pake niat gitu, asal jeplak aja, plek-plek sama dengan terjemahan bahasa inggrisnya. Jadi kadang becandaan bahasa inggris jadi ga lucu karena di-bahasa-Indonesia-kan, dan biasanya anak-anak kan ga ngerti maksudnya apa, jadi ya gitu, garing. Udah gitu, yang jadi dubber (voice actor ya bilangnya?), suaranya seperti ga ada emosinya gitu gak sih? Menurut gue dubber itu kerjanya berat loh, karena mereka harus menyampaikan emosi karakter dari suara mereka. Jadi kalau dubber-nya ga bagus, nonton filemnya pun jadi malas. Dan hampir semua filem asing yang di-dubbing ke bahasa Indonesia mesti gini deh.

Waktu gue di Swedia, gue sempet nonton Toy Story, Lion King, Frozen yang pakai bahasa Swedia. Dan suara yang dubbing mirip loh dengan suara asli dari bahasa Inggrisnya. Emosinya pun kerasa. Jadi gue ya setuju-setuju aja waktu ada temen gue yang bilang kalo Swedia termasuk negara yang paling T.O.P.B.G.T di urusan dubbing disney movies ini. Dan dari beberapa temen Swedia yang gue tanya juga, mereka memang lebih suka filem versi bahasa Swedia-nya daripada filem versi aslinya.

Dari dengerin lagu versi bahasa Swedia aja trus malah isinya jadi komplen-komplen gini yak. Haha.

Yah pokoknya gitu deh keisengan gue hari ini. Sebenernya masih berlanjut sih, yang saking keselnya sama lagu versi bahasa Indonesianya, gue ini malah bikin lirik baru bahasa Indonesia yang kedengerannya lebih enak dan puitis dibanding versi yang ada sekarang. Ntar deh gue bagi-bagi kalo keselnya masih akut sampe bisa nyelesein liriknya. Hahaha.

Advertisements

4 thoughts on “Nu när jag ser dig

  1. Heeeeh.. Penyanyinya Molly sama Måns? Puantes. Gue baru dengerin let it go aja nih dlm bhs aneh2.. Ahaha.

    Tapi kalo liat dari kartun2 yang di dub ke Swedia (tontonannya Jo tuh) emang bagus sih mereka ngedubnya. Ga bakalan inget kalo aslinya pake bhs Inggris atau bhs lain. Lagu2 openingnya juga jadi bagus hasilnya.

    1. Iya gue suka lagu-lagunya yang versi Swedia. Ini jadi keranjingan denger2 lagu-lagu Disney versi Swedia di Spotify XD
      Kalo filem2 yang di dub ke Indonesia, gue ngerasanya semua kayak kartun jepang atau filem Cina. Lol. Abis ga ada uniknya gitu.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s