PeJeJe

PeJeJe

Jadi ceritanya kan gue punya dua orang temen Jepang di sini, dan kedua-duanya nemu pacar di semester lalu kemarin, dua-duanya orang Jerman. Pas baru pedekate, itu gadis-gadis Jepang suka galau gitu deh, mau ga ya cowo-cowonya jadian ama mereka, secara kan tinggal beberapa bulan aja trus bakal ditinggal cowo-cowo itu balik ke negaranya. Masa pertukaran pelajarnya udah habis, sementara cewe-cewe masih 6 bulan lagi tinggal di Swedia.

Trus curhat dan nanya-nanya pendapat dari gue. Duh, berasa guenya ahli apa ya masalah ginian. Berhubung gengsi tingkat tinggi, gue pun sok-sok ahli aja lah. *lah*

Ya gue bilang aja, harus dibicarain dari awal. Kalau trus hubungan mau dilanjutkan tapi jarak jauh. Atau kalau cuma mau buat senang-senang aja di sini sampe ntar pisah. Yang penting bisa jaga hati.

Ish, udah bijak banget ga saran gue? *ngok*

Kebetulan kedua pasangan ini lanjut aja gitu hubungannya. Tentunya jadi PJJ (pacaran jarak jauh) lah ya. Kata mereka, toh ada skype. Dan berhubung Jerman ama Swedia bisa dibilang deket, jadi kadang-kadang cowo-cowonya pada main ke sini, atau cewe-cewenya pada liburan ke Jerman. So far so good, tapi yang jelas butuh duit 😛

Sambil diskusiin masalah pindahan ke Jerman, dimana dedek bule katanya mo nganterin gue ke sono pake mobil, walau sampe sekarang masih galau jadi apa nggak (*woi! daku butuh kepastian nih biar bisa dapet tiket murah! anak non-beasiswa ini butuh duit, bro!*), tetiba kami tersangkut obrolan masalah PJJ ini.

Katanya doi, “ya ntar liat aja kalau cewe-cewe udah pada balik ke Jepang. Kan ga segampang satu jam naik pesawat atau ngelewatin jembatan-jembatan pake mobil.” Hiaaaaaaa!

Gue, “jadi, lo pikir ga bisa berhasil yak?”

Doi, “interesting concept, but no, i don’t think so.”

*gagal deh dedek bule diprospek* *halah*

Sementara kalo gue ngobrolin tentang hal ini sama temen-temen Jepang gue ini, mereka sih optimis aja, hubungan masih tetap bisa berjalan.

Ada satu lagi temen gue dari Hungaria yang sekarang lagi pacaran dengan temen dari Spanyol. Katanya, ntar kalo udah pada lulus dan harus balik ke negara masing-masing, ya udah, putuskan saja hubungan dengan nyamuk (pake HIT). Karena doi ga yakin juga kalo hubungannya bisa berlanjut karena jarak. Padahal gue mikirnya, heh, Spanyol dan Hungaria kan deket yak. Gak kayak Jepang ama Jerman.

Lama-lama gue pikir, trus gue menarik kesimpulan (abal-abal), kalo gue dan temen-temen Jepang gue ini, ternyata penuh harapan kali ya, sementara temen-temen dari Eropa ini lebih realistis. 😆

Masalah PJJ sendiri, gue berkaca pada pengalaman nyokap dan (alm) bokap aja yang bisa banget bertahan PJJ bertahun-tahun, karena (alm) bokap kan sering pindah-pindah tugas. Paling jauh, nyokap di Pontianak, sementara (alm) bokap di Papua. Bayangin aja tuh, Pontianak-Papua! Berhubung anak itu seringnya mengidolakan orang tua, begitupun juga dengan gue. Jadi gue merasa yakin, kalo ortu gue bisa, anak-anaknya juga pasti bisa. 😛

Obat paling ampuh ya: Komitmen dan Komunikasi. *sok bijak*

Tapi ya ga tau sih, kalo misalnya gue ditempatkan pada situasi demikian, ntar mikirnya gimana. Tau sendiri lah, bisanya baru literature review aja, applied science-nya belum bisa. 😆

Advertisements

5 thoughts on “PeJeJe

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s