Sweden Month Six – Roundup

Sweden Month Six – Roundup

Duuuh, udah enam bulan aja ini ya di Swedia.

Seperti biasa, mari di daftar kegiatan gue di bulan Februari ini ya.

  • Kelahiran keponakan pertama gue tanggal 1 Februari 2014, Fanaro Billy Siregar.
  • Di minggu kedua, bikin Ayam kremes dengan Lisiana dan Anwari (temen-temen dari Indonesia). Plus tahu dan tempe goreng. Plus sambal terasi ABC! Acara valentinan berempat di flat gue (sama dedek bule juga) gaya Indonesia. πŸ˜†
  • Minggu kedua hari Sabtu, ikutan Movie Night bareng temen-temen dari Jepang, Polandia, Swedia dan Yunani. Pake acara nunggu yang bawa hardisk isi film dulu, yang telat dateng setengah jam. Udah orangnya dateng, trus baru nyadar, gak ada yang bawa laptop aja gitu. Ahahaha! Jadi deh Mari (temen dari Jepang) jadi tumbal balik dulu ke apartemen ngambil laptop. 30 menit setelah laptop dateng, dihabiskan buat milih film. Film udah mau mulai, temen dari Yunani pengen cemilan, jadi pergi dulu ke toko terdekat. Selesai satu film, ga puas juga, mau nonton film lainnya, yang milihnya doang butuh waktu hampir 1 jam. Duh ngaco dah! Mulai film kedua, temen dari Yunani keluar ruangan dulu, katanya mo bikinin popcorn. Ga berapa lama, balik lagi, tanpa popcorn. Karena ternyata yang dibeli doi adalah, bumbu buat perasa popcorn! AHAHAHA! Sumpah kocak! :lol;
  • Di minggu ketiga, acara sosial gue lumayan banyak: Hari kamis gue ngerayain ulang tahunnya Vera (temen dari Hungaria) dan gue kasih hadiah kue double chocolate, yang sekarang jadi favorit temen-temen di sini. Hihihi.
  • Hari jumatnya, masak-masak lagi dengan Lisiana dan Anwari. Kali ini bikin bakso dari 3 kg daging, yang akhirnya masing-masing bisa bawa pulang bakso sekantong gede. Dan sampe hari ini gue masih ada aja itu stok bakso ga habis-habis. TOP!
  • Hari sabtunya, masak-masak lagi di rumah temen Indonesia juga di VΓ€sternΓ€s. Kali ini bikin empek-empek. Kebetulan suami si mbak ini kemarinnya habis mancing dan dapat banyak ikan salmon. Jadi lah malemnya kami makan gulai ikan salmon. Alamaaaak, nikmatnyaaaah!
  • Sabtu malem abis pulang makan-makan, karaokean aja gitu berdua sama Mari (temen dari Jepang). Hihihi. Setelah menghabiskan masing-masing satu gelas wine dan sesi curhat-curhatan, acara hari itu pun selesai karena tau-tau dedek bule pulang jam 12 malem (biasanya jam 3 pagi). Kan ga mungkin dilanjutin treak2 nyanyi2. Dan gue juga harus istirahat, karenaaaaa….. (liat bawah)
  • Hari minggunya, gue jalan-jalan ke Kalmar, buat mampir ke IKEA! Ga beli apa-apa sih, tapi pokoknya udah afdol aja lah. Mosok di Swedia malah ga ke IKEA, kan aneh.. πŸ™„ Berangkat jam 8.40 pagi dari Karlskrona, nyampe Kalmar jam 11 siang. Muter-muter kota 2 jam. Ke IKEA 2 jam. Ke Mall sebelah IKEA 1 jam. Fika 1 jam. Berangkat pulang dari Kalmar jam 7 malem, nyampe Karlskrona jam 9 malem. <<GOONGGG!>>
  • Kamis malam kemarin, gue nyoba bikin steak dan beef yakiniku dengan Lisiana, yang berakhir dua-duanya gagal. Alias dagingnya terlalu masak, beef yakiniku jadi kenyal gitu dagingnya, sementara steak gue jadi kayak empal daging. πŸ˜†
  • Rencana malam ini diajak makan di luar sama temen Indonesia yang lain.

Ternyata sibuk juga ya gue.. πŸ˜†

Behind the stories dari kesibukan gue ngumpul-ngumpul ini, tugas kuliah makin menggila dan gue mulai panik, mulai mempertanyakan ke diri sendiri apa ini keputusan yang tepat buat gue. Mulai gila juga ini gue kayaknya. Entah kenapa lama-lama kok merasa makin bego ya. Mana sepertinya gue selalu nyangkut di antara temen-temen yang sama begonya. Sementara mo nempel di temen yang pinter-pinter kok keknya mereka ga mau karena pas ngajarin gue ya kok ga ngerti-ngerti, dan gue juga lama-lama ga enak, lah ya kok gue ga ngerti-ngerti malah jadi gangguin mereka ini namanya.

Ujung-ujungnya ini ada satu grup, yang akhirnya ada anggota yang ditch (ninggalin kami) karena gak tahan sama kami yang bego-bego ini. Padahal gue termasuk yang ngandelin dia buat bantuin gue belajar, secara dia lebih berpengalaman di bidang kuliah yang satu ini. Dua temen lainnya memang model yang gak ada usaha sama sekali sih. Dan gue sekarang stuck sama mereka, kalo gue mau ditch juga, gue juga bingung mau masuk kelompok mana, secara gue juga dodol. Gue aja ga mau satu kelompok sama yang dodol-dodol, apa iya ada kelompok yang mau nerima gue yang dodol juga ini. Bleh! Tadi pagi curhatin gini ke dedek bule sampe hampir nangis. Malemnya udah nangis-nangis sih, jadi masih bisa nahan-nahan lah. Tapi ini jadi sedih lagi. Dan masih belum nemu solusinya. πŸ˜₯

Sama temen-temen deket di Indonesia juga sepertinya mulai hilang kontak. Gue di sini galau, dan mereka tentunya sibuk dengan urusan masing-masing. Kalau gue ganggu, urusan gue tentunya ga penting lah dibanding urusan mereka. Lagian yang gue curhatin juga itu mulu, pasti ngebetein lah ya. Dan mereka juga bete sama gue, secara kalo mereka curhat, komen gue entah kenapa selalu galak dan marah-marah doang. Abis gue gak ada target marah-marah sih di sini ya πŸ˜† Jadi maapkan daku temen-temenku.

Sama keluarga di Indonesia, gue rada dicuekin karena sekarang di rumah ada bayi Aro. Trus kemarin ngerengek di Line, di grup yang isinya nyokap dan adek-adek, bilang:

Ish, si Oma udah ada cucu, trus anaknya yang kuliah di luar negeri dilupain.

Dan si Oma (alias nyokap) pun membalas:

Ibu gak akan lupa sama semua anak-anak Ibu. Cuma akhir-akhir ini Ibu sering sedih karena kangen Bapak.

Duh! Jadi merasa super bersalah deh ngomong kayak gitu tadi. πŸ˜₯

How can I make everybody happy and me also happy?

Lengkap lah kegalauan gue di bulan ini. Tinggal dikasih turun salju aja kali nih, mungkin bisa bunuh diri. *ga deng, lebay*

Meskipun begitu, Karlskrona mulai bermatahari terus beberapa hari belakangan. Spring is coming anyhow…

Advertisements

8 thoughts on “Sweden Month Six – Roundup

  1. Hai Afri…
    rata rata kalo BW ke blog orang indo yang lagi di LN, pasti mereka senengnya pada heboh masak masakan Indo gitu deh…sepertinya makanan emang jadi sumber derita utama gitu kali yah…

    Dan seringnya sih curhat kesepian gitu deeeh…
    Apalagi dirimu yang kelihatannya lagi ribet sama urusan per kuliah an…
    Semangat terus yah Afri! Sering sering lah BW ke sahabat blogger yang di Indo biar gak berasa lonely gitu dueh πŸ™‚

    1. Iya mba Erry. First world problem buat yang merantau gini deh, kesepian.. πŸ˜€

      Kerjaan sekarang juga tiap pagi, sempetin satu jam buat BW dulu. Hihihihihi. Apalagi kalo pas suntuk banget, main ke blog mbak Erry, baca-baca cerita tentang Kayla dan Fathir.. Beuh bisa langsung ngakak di perpus! πŸ˜†

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s