Going to the North – To Kiruna

Going to the North – To Kiruna

Setelah perjalanan dramatis demi mencapai Stockholm, gue dan temen gue tiba dengan selamat di Stockholm Central Station. Sebelumnya di kereta udah ngabar-ngabarin temen Indonesia yang udah nunggu di sono, dan katanya kami mau dijemput di Stasiun. Keluar peron dan masuk stasiun, tentunya berdua kayak orang bego, karena ga tau arah πŸ˜†

Instruksi dari temen gue sih jelas: “Pokoknya jangan keluar stasiun, jangan ke City Terminalen, tapi ke bawah, yang ada McD-nya.” Tetapi, dimanakah itu? πŸ˜†

Biasanya sih kalo udah kayak gini, tentunya bakal nanya-nanya orang sekitar. Tapi berhubung itu udah tengah malam, trus stasiunnya sepi, dan mo nanya orang kok ketemunya ama yang mabok, akhirnya ngeliatin papan penunjuk arah yang bagi gue juga membingungkan karena tetep gatau maksudnya. Ahahaha.. Ble’e banget ini! Pengaruh mabok dan kecapean di jalan, jadi dimaapkan lah ya. Abis itu ya sok pede aja deh jalan kesana kemari. Tapi sepertinya udah dibantuin ke jalan yang benar sama Yang Di Atas (sok religius), jadi nemu deh tangga turun, dan pas nengok ke kiri, ada McD-nya.

Langsung deh nelpon temen gue lagi, ngabarin kalo udah ketemu McD-nya. Sayang tutup, ga bisa beli ayam goreng. *mulai ga fokus*

Temen gue dateng dengan buru-buru, langsung cas cus ngajak kita naek Metro/Tunnelbana (Mass Railway Transportation-nya Stockholm yang di bawah tanah). Harusnya bisa turun langsung lewat dalemnya Stockholm Central Station ini, tapi ternyata karena udah lewat tengah malam, akses langsung ini ditutup aja gitu dong. Jadi harus keluar Stasiun dulu, ga jauh sih, guling-guling juga nyampe, trus baru masuk ke Stasiunnya T-bana (singkatnya Tunnelbana) ini.

Temen Indonesia tempat kami numpang nginep, tinggalnya di VΓ€straskogen, jadi harus naik T-Bana yang mengarah ke Akalla. Pas liat di papan pengumuman, keberangkatan sekitar 3 menit lagi (kalo ga salah). Nah berhubung belum punya tiket buat naik T-Bana, jadi harus beli dulu dong. Temen yang jemput ini nawarin, mau beli kartu atau tiket sekali jalan dulu. Temen yang bareng dari Karlskrona bilang, beli yang kartu aja sekalian. Gue?

Takut ketinggalan kereta, bilang, “Beli aja yang sekali jalan dulu, biar cepet, emang beda gitu harganya? bisa cepet ga? ntar ketinggalan kereta loh? eh terserah deh. gue ngikut aja!”

Kira-kira begitulah ocehan gue yang udah kecapean dan uzur ini. πŸ˜†

Ujung-ujungnya yang lain pada keukeuh mau beli kartu. Tapi katanya bisa dipake buat berdua. Ya udah lah sono beli. Eh si petugasnya ga terlalu bisa bahasa inggris, untungnya si temen penjemput udah bisa dikit-dikit lah bahasa swedia. Tapi tetep aja proses pembelian kartu-nya ga lancar jaya, karena tau-tau petugas tiket bilang, mesinnya tetiba ga bisa buat ngisi kartu. Jeng jeng. Dan waktu menunjukkan kalo kereta ke Akalla kurang dari 2 menit lagi, sodara-sodari. Petugas tiket yang baik hati pun bilang, masuk aja, beli kartunya di petugas satunya yang tempatnya agak sonoan dikit. Jadi, masuklah kami bertiga lewat gerbang yang ga perlu tap-tap-an kartu.

Trus emang dasar orang Indonesia ya.. *sekali lagi ini jangan ditiru sodara-sodari!*

Begini yang gue inget dari percakapan setelah boleh masuk gerbang.

Temen yang jemput: “eh, sempet ga ya, ntar ketinggalan kereta nih. Ini udah masuk sih. Jadi udah gratis. Beli tiketnya besok aja lah ya. Kita ngejar kereta aja dulu ya!”

TETOT!

Jadilah perjalanan pertama naik Metro di Stockholm, kami ga bayar!

Nah berhubung ini kan kereta bawah tanah ya. Bener-bener jauh loh ke bawah tanahnya. Ahahaha. Jadi agak berlari-larian gitu deh, takut ketinggalan kereta. Eh pas udah naik kereta, temen yang bareng ke Stockholm nanya ke temen yang jemput di Stockholm: “emang ini kereta terakhir ya, udah gak ada lagi?” Dan dijawab: “ga sih, yang berikutnya 30 menit lagi. tapi kan kelamaan, udah ngantuk kan? laper kan? gpp lah sekali-sekali.”

Bleh.. ga di Polandia, ga di Swedia, bocah-bocah ini kok nekat sekali ya. Sekali lagi: JANGAN DITIRU!

Nyampe di VΓ€straskogen, langsung menjajah kamar temen Indonesia yang ketemu aja belum pernah. Jadi dia ini temennya temen gue yang jemput tadi itu loh. Dan juga ketemu sama temen dari VΓ€xjΓΆ yang dulu jalan bareng ke Polandia.

Mengingat pesawat kami jam 11 siang besoknya, jadi setidaknya harus ke bandara jam 8 pagi berangkat dari apartemennya temen ini, tapi tetep aja pada tidur jam 3 pagi! Hiahahaha. Padahal di suatu saat, udah pada hening gitu, eh ada yang ngapain *lupa apaan* trus di komen, trus heboh lagi. Bener-bener ya, orang-orang perantauan ini, manusia-manusia kesepian, nemu temen dari negara sendiri walaupunΒ baru kenal, tetep aja heboh! πŸ˜†

Berhubung gue males mandi pagi sebelum berangkat ke Stockholm, jadinya gue mandi sebelum tidur aja. Hihihi.. *buka aib*Β Beneran kan besok paginya pada rebutan kamar mandi, yang cuma satu, dan orangnya ada 5. Ahahahaha!

Sukses berangkat dari apartemen jam 8.30. Nyampe Stockholm Central Station kurang dari 10 menit kemudian. Trus langsung ke booth tempat beli tiket Flyggbuss buat berangkat ke Stockholm Arlanda Airport. Temen gue yang sepertinya udah malang melintang di Stockholm jadi penunjuk arah selama di sono. Efeknya, kalo ntar gue ke Stockholm lagi sendirian, gue pasti tetep bakal nyasar πŸ˜†

Abis beli tiket bis buat ke Airport, yang ternyata mahal najong juga, tentunya ngantri buat naik bisnya. Bisnya sendiri banyak, dan berangkat setiap 10 menit. Selama perjalanan ke bandara, gak ada yang seru sih, karena semua masih pada ngantuk. Dan laper.. Hiks.. Sampe temen yang bareng gue dari Karlskrona, mengeluarkan perlengkapan survival: roti dan keju! Sang temen pun kita panggil Doraemon sepanjang perjalanan. *ga deng, gue lebay aja*

Nyampe di bandara, kami ketemu lagi sama anggota geng yang nyusul dari Uppsala. Jadi perjalanan ke Kiruna ini anggota geng ada 5 orang. Dua cewek cantik, 1 Doraemon, 1 Guide dan 1 orang peserta acara Survivor *trus ditabok* ~ nanti akan dijelaskan di postingan-postingan selanjutnya πŸ˜†

Screen Shot 2014-01-30 at 12.08.28 PM

Nah tugas gue selanjutnya adalah, menenangkan diriku yang takut naik pesawat ini! πŸ˜† Cuma kayaknya karena efek ngantuk dan badan pegel-pegel berkat berdiri di kereta 2 jam, gue jadi cukup ga peduli sih buat naik pesawat.

Karena pengennya di pesawat tidur aja. Pasti bisa tidur lah ya.. Kan badanku capek..

Bisa lah ya tidur.. Jadi nanti dibangunin pas udah nyampe..

Ish, kan naik pesawatnya cuma 1,5 jam kan.. Kemaren dari Indonesia, naik pesawat lama banget loh..

Bisa juga kan ga nervous.. Bisa lah ya..

…………….

TETEUP AJA GELISAH! πŸ˜†

Sampe akhirnya dipanggil buat naik pesawat, ya sutralah gue pasrah. Saking pasrahnya sampe ga pake jaket winter lagi, karena toh lewat belalai gini masuk pesawatnya. Walaupun terasa dingin, tapi kan bentaran doang.

….

Yang ternyata, karena gue duduk di bagian belakang pesawat, gue harus keluar dari belalai, turun tangga, dan menuju tangga belakang pesawat buat naik lewat situ! πŸ˜†

Pasang-pasang perlengkapan perang lagi deh πŸ˜†

Nah terus, tipe gue dan temen-temen gue ini, ternyata mirip-mirip. Naik pesawatnya belakangan aja. Ga perlu buru-buru. Yang terus diakhiri tentunya dengan penyesalan. Norwegian Air tuh kan Low Cost Airplane. Jadi ya kayak lo naik Air Asia aja, orang-orang pada jarang yang bawa bagasi. Apa-apa masukin koper yang cabin size aja. Mana ini lagi winter lagi, jadi selain koper dan ransel, cabin baggage itu isinya ya jaket winter yang pada setebal naga itu. Jadinya gue yang ga kebagian tempat buat naroh ransel andalan dan jaket winter pinjeman yang setebel naga juga.

Terpaksa deh ransel ditaroh di depan kaki, yang bikin jadi ga bisa selonjoran, dan jaket winter di taroh di atas ransel, yang bikin kaki gue jadi kepanasan selama di perjalanan. πŸ˜†

Apa sih yang ga dramatis di hidup gue ini? *bener-bener lebay*

Anyway, pas pesawat mo take off, gue yang tadinya gelisah ini, setelah melihat keluar jendela, jadi senang bin happy, karena bandara penuh dengan salju! Ahahaha! Langsung deh ngeluarin kamera dan foto-foto. Yang seumur-umur gue males banget urusan ginian: ngeluarin kamera di dalam pesawat yang gue pikir itu norak, padahal aslinya gue aja yang males gerak soalnya takut. *ditabok keri dan nena*

Begitu take off, ga berapa lama, keliatan awan doang πŸ˜₯

Namun gue tetap ga bisa tidur, sodara-sodarii. Temen gue si Doraemon, duduk di sebelah gue, udah nganga aja gitu tidurnya. *buka aib temen*Β Jadi ya gue liat-liat aja keluar pesawat. Yang lama-lama awan-awannya pada ilang. Dan gue bisa liat daratan Swedia di bawah, yang lama-lama dari hijau/coklat berubah jadi putih semua, begitu udah mau mendarat di Kiruna!

DSCN3887_Fotor_Collage

Awwww!!

So beautiful!

I’m in the North!

Nyampe Kiruna pas banget ketika matahari terbenam (sekitar jam 14.15 siang). Pramugari pun ngucapin “Welcome to Kiruna, and we remind you, it’s really cold!” πŸ˜†

Yap! Setibanya kami kemarin itu, temperaturnya -22 derajat Celsius!

We were definitely inside a big fridge frezeer!! πŸ˜†

and Northern Lights…………… I’m coming for youuuuu!!!

I'm in the North! Sampe udah ga keliatan gitu mukanya! :lol:
I’m in the North! Sampe udah ga keliatan gitu mukanya! πŸ˜† (Photo by: mprabuw)

—————————————————–

Tips and Trik

  • Untuk yang pertama kali ke Stockholm dan berencana kemana-mana naek T-Bana, siapin uang minimal 100 SEK buat beli kartu SL Access (reskassa). Untuk sekali masuk T-bana-nya sendiri bayar per jalan 25 SEK. Mahal yak! Ada sih yang katanya paketan gitu, kalo bakal sering naik T-bana, tapi gue ga beli ini, karena bagi gue ga perlu.
  • Buat yang bukan dari Stockholm dan naik pesawatnya lewat Stockholm, pastikan ada jarak waktu yang cukup buat nyampe bandara. Misalnya kayak gue kemarin, berangkatnya sih memang senin siang, dan ada kereta pagi dari Karlskrona yang katanya nyampe Stockholm Central Station jam 11 pagi. Tapi dari Stockholm Central Station sampe Stockholm Arlanda, makan waktu sekitar 40 menit (dengan hitungan gak ada macet selama di jalan). Jadi gue lebih milih untuk berangkat sehari sebelumnya. Kalau gak ada tempat nginap, bisa tidur di Stasiun atau di Bandara.
  • Kalau ke Stockholmnya naik kereta dan keretanya ganti-ganti, pastikan juga jarak waktu antara ganti kereta bener-bener cukup. Takutnya karena kondisi cuaca, kereta sebelumnya jadi telat, atau malah dibatalkan. Dua hari belakangan ini gue denger cerita kalo kereta banyak yang dibatalkan karena tumpukan salju yang terlalu tebal di jalanan. Nah kalo mau liat Northern Light, ya mesti pas winter, mesti pas saljuan, jadi semua ini harus diperhitungkan. Kebetulan aja kemarin gue dan temen-temen gue termasuk yang beruntung, jadi ga ngalami kereta dibatalkan, dan yang telat kereta terakhir gue, jadi gak ada masalah.

—————————————————–

Udah ngabisin duit berapa banyak sejauh ini?

  • Tiket Kereta dari Karlskrona ke Stockholm : 523 SEK (harga tiket bisa berubah-ubah tergantung musim, waktu keberangkatan, dan berapa kali ganti kereta)
  • T-bana dari tempat nginep ke Stockholm Central Station : 25 SEK
  • Flyggbuss dari Stockholm Central Station ke Stockholm Arlanda Airport : 119 SEK
  • Tiket Pesawat dari Stockholm ke Kiruna : 449 SEK (ini harga tiket promo dari Norwegian Air, dan udah termasuk murah banget)
  • Total : 1116 SEK (silakan di convert sendiri dengan kurs SEK ke IDR pas saat kalian baca postingan ini yaaa :-D)
Advertisements

8 thoughts on “Going to the North – To Kiruna

    1. Itu pertanyaan gue juga sih, Mi.. Lupa isinya McD sini apa, dulu pernah sekali aja beli di sini, burger ayam.. Coba ntar deh kalo pas lewat McD, liat menunya doang.. πŸ˜†

    1. Iya mbak, sempet nginep di Nur dulu, abisan nyampenya malem banget dan nanggung.

      And yes, itu baru ongkos perginya doang. Belum selese nih ceritanyaa… *krukupan selimut*

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s