A Trip to Poland – Part 2

A Trip to Poland – Part 2

Sodara-sodari yang berbahagia! Salam syupertruper!

Gue lanjutin cerita jalan-jalan ke Polandia yaa.. Duuuh, bangga deh sama diri sendiri ini saking lagi rajinnya nulis di blog. Tiap hari nulis bok! Walaupun 3 naskah tugas menanti untuk dikerjakan dan harus dikumpulin hari Senin depan πŸ˜† Tapi lebih penting ngejar target menuangkan memori dalam blog dulu deh, kan gue orangnya lupaan. Gue udah lupa aja gitu, waktu itu ke Lund dan Copenhagen ngapain aja, jadi ntar pasang poto-poto aja deh di blog buat bikin iri yang baca. Otre? Nah sekarang gue pengen bikin iri karena gue abis jalan-jalan ke Polandia. *joget pisang* Eh yang belum baca tulisan pertama, sila boleh baca dulu di sini…

Penyeberangan malam itu dari Karlskrona ke Gdynia berjalan lancar dan tenang, dan gue bisa tidur nyenyak tanpa harus nenggak Antimo. Syukur Alhamdulillah lah pokoknya. Nyampe Gdynia pas banget sesuai jadwal yang di tulis di tiket, pukul 8.30 pagi. Tidak ada perbedaan waktu antara Karlskrona dengan Gdynia. Ish, kayak abis naik pesawat ya kata-katanya. Nah tujuan kami ke Polandia ini, tepatnya bukan untuk jalan-jalan di Gdynia-nya, tapi ke kota kecil lagi di dekat situ, yaitu Gdansk. Ayoo bacanya gimanaaaa? Dengan penuh perasaan dan kasih sayang yaaa.. πŸ˜†

Begitu nyampe Gdynia, kebegoan pun mulai terjadi.

Alkisah gue dengan Nina (nama panggilannya) dari VΓ€xjΓΆ, melihat jejeran loker setelah kami turun dari kapal. Nah dengan semangat ’45 kami pun memutuskan untuk naroh barang-barang yang ga terlalu penting di dalam loker, jadi jalan-jalan ntar di Gdansk ga direpotkan dengan beratnya isi tas, dan tentunya bisa diisi belanjaan baru dong.. 😳 Biaya lokernya sendiri, kalo yang besar seharga 40 SEK (kalo di rupiahin waktu itu sekitar 1.750 = 70.000 rupiah), kalo yang kecil seharga 20 SEK (35.000 rupiah). Ngelihat barang bawaan, tadinya mo pake loker yang 40 SEK, tapi setelah nyoba-nyoba ternyata cukup dimasukin ke loker yang 20 SEK. Trus pas mo bayar, tetep korek-korek dompet dan nemuin duit koin seadanya, alhamdulillah cukup untuk loker kecil. πŸ˜†

Setelah milah-milah barang mana yang mau ditinggal, mana yang mau di bawa, lalu kami kuncilah itu loker. Lalu dengan haha-hihi berjalan keluar terminal. Sempat ragu-ragu dulu butuh tukar duit apa nggak, tapi karena yakin apa-apa bisa tinggal gesek aja pake kartu, dan Nina juga punya duit seadanya yang kami kira-kira cukup lah buat backing kalo butuh cash, jadinya kami memutuskan untuk ga nuker duit. Nah inget kan untuk jalan-jalan kali ini, gue ga tau apa-apa, pokoknya tinggal ikut aja. Jadi ngeliat temen-temen nyante, gue juga nyante aja. Jadi kami ke toilet dulu. *lah penting ini*

Ga berapa lama keluar dari toilet, Nina memutuskan untuk balik lagi ke loker, ada beberapa barang yang masih ga penting juga buat dibawa yang mendingan ditinggal aja. Jadilah kami balik ke loker, mbuka itu loker dan milah-milah barang lagi. Eh gataunya, itu loker sekali pake dong sodara-sodara. Walopun ada penjelasannya, itu loker bisa dipake dalam waktu 24 jam, tapi bukan berarti dalam waktu 24 jam cuma 1 orang aja yang bisa pake. Jadi dengan terpaksa ngorek2 dompet lagi, bayar lagi deh 20 SEK buat ngunci loker! πŸ˜† Untung ga jadi tadinya mo pake loker yang 40 SEK. Udah puas diketawain sama temen-temen yang lainnya, trus akhirnya kami beranjak (beneran) keluar terminal.

Lalu..

Ternyata semua kayak anak hilang..

πŸ˜†

1461067_10202527905259070_1115647227_n

Gue ngandalin Anwari, temen yang ngajak ke Poland. Anwari ngandalin Nina. Dan Nina ngandalin informasi dari temennya yang udah pernah ngambil trip yang sama, dan gue lupa itu informasi dicatet di sms/watsap gitu deh..

Haduuuh.. Well, dari awal karena gue ga niat buat cari-cari info, gue memang bilang sih: “get lost is expected”, jadi enjoy aja lah yaa.. Untung juga ga ngajak dedek bule.. Kalo ga, baliknya udah abis gue di cela sama dia, orang Indonesia kok dudu amat gitu.. πŸ˜†

Anyway, akhirnya setelah anak-anak itu berdebat dan tanya sana-sini (gue sih tetep berperan seperti anak ayam yang ngikut aja kemana-mana), ternyata ada bus Β yang datang tiap sejam, dan bisa nganterin sampe stasiun kereta. Yap nanti ke Gdansk-nya naik kereta dong. Abis itu pada mikir deh, ini mo naek bis, ga punya duit cash, dan gatau harganya berapa, jadi baiknya ya nuker duit aja lah. Mana waktu kedatangan bis tinggal 5 menit lagi pulak. Buru-buru deh ke ATM. Mo tarik tunai aja, eh pilihan minimalnya harus narik 400 zl. (zΕ‚oty) atau sekitar 800 SEK. Lah kebanyakan sodara-sodariii.. Akhirnya gue, Anwari dan Prabu (temen satu lagi) ngumpulin masing-masing 100 SEK buat ditukerin di money changer, di dalem terminal. Yak! Masook lagiiiii.. πŸ˜† Walaupun ga ngantri, tetep aja lari-lari ngejar bis abis nuker duit, takut ketinggalan. Syuuupeeer sekali pagi ituuu!

1476597_10202527905299071_493691636_n

Dan kehebohan ga berhenti di situ sodara-sodariii.. Abis lari-lari ke bis, trus ngantri dong mau naik. Nina jadi korban, karena naik duluan dan nanya ke supir, harga tiket bis-nya berapa. Sebenernya harga tiket bis-nya murah, cuma 2 zl (4 SEK = Rp 7000) tapi entah kenapa, sekali beli harus 5 tiket, karena dijualnya sepaket panjang gitu isi 5! Lah Nina kebingungan gitu deh. Lah pan masing-masing cuma butuh satu tiket, kenapa ga disobek aja tiketnya, jualin satu-satu. Ish ga bisaaaa, sekali beli harus 5 tikeeeet!! Ada kali 5 menit berdebat itu si Nina sama supirnya.. Dan kami yang nunggu di belakang udah ngelongo dan ga sabaran aja. Sampe ada penumpang lain yang udah di dalem bantuin jelasin tata cara penjualan tiket di bis di Polandia ini.

Ujung-ujungnya dapat dimengerti bahwa, walaupun satu paket tiket isi 5 harus dibeli barengan, bukan berarti tiap orang harus beli 5 tiket sekaligus tiap kali naik. Nah karena kami pas berlima, jadi cukup beli 1 paket tiket aja gitu, kan isinya 5, pas buat 5 orang. Nah kalo sendirian, ya beli lah itu satu tiket isi 5, artinya bisa dipake untuk 5 kali trip naik bis. GITUUUU!! πŸ˜† πŸ˜†

Oh my! Oh my! Kalian ngerti ga sih? Kalo ga ngerti, sini deh gue cium satu-satu, kesian amat! πŸ˜†

Oooopppps!! Udah jam 10, saat mulai konsen ngerjain tugas kuliah. Ntar dilanjutin lagi yaa tulisannyaa.. πŸ˜›

Advertisements

12 thoughts on “A Trip to Poland – Part 2

    1. Betuuuulll!! Atoooo, kalo memang niat keliling2 kemana2 pake bis, ya gpp sih beli sendiri satu paket isi 5 tiket, kan bisa dipake naik bis 5 kali! πŸ˜‰

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s