Kuliah di Swedia

Kuliah di Swedia

Halo sodara-sodariii! Welcome to December!

Bulan yang harusnya udah mulai saljuan nih.. Harusnyaaaa! Cuma berhubung gue di Swedia bagian selatan dan Karlskrona, kota tempat gue tinggal ini, posisinya adalah di pesisir pantai, jadinya cuaca lebih hangat gitu deh. Walopun kadang-kadang suhu udah minus, tapi tetep aja belum saljuan. I’m waiting, waiting and waiting. Dan roommate gue udah semangat buat melakukan keisengan berikut: Ambil sejumput salju, trus masukin ke bagian belakang leher Aftri. Oh yeah, I will avoid you for the whole winter, boy!

Anyway, gue mau ceritain dikit tentang kampus gue ini. Jadi gue ngambil Master of Software Engineering di Blekinge Tekniska Högskola, atau yang kalau diubah ke bahasa inggris jadi Blekinge Institute of Technology. Kampus gue, sebelahan banget sama laut, ya ga jauh beda sama apartemen gue. Kalau jalan kaki dari apartemen, gue butuh sekitar 10 menit buat nyampe kampus. Atau 5 menit kalau jalannya sama roommate, secara itu orang jalannya cepet banget. *elap keringet*

Apanya sih yang bikin beda belajar dan kuliah di sini dibandingin sama di Indonesia? Well, gue ga tau dengan pasti kalo bedanya dengan kuliah Master di Indonesia ya. Tapi gue bandinginnya sama dulu waktu kuliah S1 aja. Dan mungkin agak berbeda dengan kampus lainnya di Swedia juga yaa.

Pertama! Gak kayak di Indonesia, di mana S1 normalnya ditempuh 4 tahun (kalo rajin, kalo ga rajin ya 5-7 taun lah kayak gue), di sini S1 itu normalnya ditempuh 3 tahun, dan bisa langsung lanjut S2 2 tahun. Tapi rata-rata anak kuliah di sini, ambilnya langsung program Master 5 tahun, jadi mereka ga harus ambil S1 dulu, tapi mata kuliah S1 dan S2 digabungin dan begitu lulus langsung dapat gelar Master. Makanya banyak orang eropa itu yang udah Master walopun masih muda-muda (22-25 tahun), karena sistem pendidikannya begitu.

Kedua! Gak kayak di Indonesia, yang belajarnya 1 semester diisi dengan berpuluh mata kuliah *lebay* dan tiap hari kuliah. Di sini satu semester itu dibagi 2 term. Tiap term selama 2.5 bulan, isinya hanya 2 mata kuliah. Kuliahnya juga ga tiap hari, dan jadwalnya ga tetap. Eh jangan berpikiran “enak bangeeeet” duluuuuu! Walopun kuliahnya cuma dikit, tapi tugas kuliahnya seabrek-abrek. Dan karena kuliahnya Master, mahasiswa di harapkan untuk melakukan riset sendiri, ga cuma ngandalin yang diajarin sama Dosen atau buku yang di rekomendasikan doang. And this is what I’m struggling with, soalnya gue pemalas 😆 Padahal dulu ngarepnya kuliah ngambil coursework itu ga bakal banyak ribet, ternyata tetep aja isinya ya riseeeet. *karma does exist*

BTH in late summer
BTH in late summer

Nah urusan jadwal kuliah juga, di kampus gue ini, gue malah sampai subscribe jadwal dan gue masukin ke iCal, dan tiap hari di sync, karena sewaktu-waktu jadwal bisa berubah. Walaupun kadang kalau ada perubahan bakal di informasikan lewat sistem online juga sih, dari Dosennya, tapi tetep aja, harus update kalender setiap saat 😀

Ketiga! Tentunya yang paling beda dengan di Indonesia, PERPUSTAKAAN! Oh my God! Perpustakaan di sini nyaman banget beibih. Pojok favorit gue di deket jendela dan langsung ngadep laut. Nah kalau mau belajar kelompok, ada aula di lantai dua yang isinya kursi-kursi dan meja warna-warni kayak di TK. Ahahahaha.. Dan kalau mau lebih privat lagi, ada beberapa ruang khusus yang bisa dipesan, dan di dalamnya sudah disediain LCD, papan tulis, dkk, dan ruang tersebut tertutup, jadi ga terganggu noise dari luar. Kalau ga punya laptop, atau PC di rumah, disediain juga PC yang bisa dipakai free. Di tiap sudut ada colokan listrik, jadi ga perlu panik kalau kehabisan batere.

The upper side of the Library
The upper side of the Library
The views from my favourite corner in the Library
The views from my favourite corner in the Library

Keempat! Kantin sekolah. Kalau urusan yang satu ini, gue memuja-muja Indonesia deh. Di sini ya ampun dah mehel bangeeeettt! Sekali makan, bisa habis sekitar 60-80 SEK, yang kalo ngikutin harga rupiah sekarang (1 SEK = 1.800 rupiah), jadinya 108-144 ribu rupiah! Ish! Buat gue yang bukan anak beasiswa ini, ngabisin segitu buat sekali makan, duit gue bakal cuma cukup buat bertahan satu semester doang di sini. Ahahahaha.. Jadinya tiap makan siang, gue bakal melipir balik ke apartemen, masak seadanya yang penting kenyang, trus baru deh balik lagi ke kampus.

Eh iya, kalo ada yang belum ngerti. Gue sekolah di sini ga pake beasiswa. Tapi gak, gue bukan dari keluarga kaya banget yang mungkin bisa sampe tujuh turunan, atau dari keluarga kaya banget yang sebenernya ngabisin duit pajak negara buat foya-foya di sini, cuma alhamdulillah ada tabungan dan tentunya Yayasan Ayah Bunda yang bisa bantu-bantu gue menggapai mimpi untuk kuliah Master di luar negeri ini.

In case you are wondering, how much I spend here in Sweden, nanti gue jelasin di postingan selanjutnya yaa 😛

Advertisements

26 thoughts on “Kuliah di Swedia

  1. Waaa… Sebenernya belajar di luar negri masih jadi mimpiku yang belum kesampaian, dan dulu itu (ketika masih di dunia Arsitektur) udah kepikir buat nyari beasiswa dan target univ nya di Sweden sono hahaha… Kalau kamu berkenan, sekalian dong posting tentang cara apply ke Swedia sono dong 😀

    Hihi.. makasiiii

    1. Gue ga langsung apply untuk kuliah di Sweden, Nath. Gue apply lewat program Erasmus Mundus. However, nanti juga gue buat postingan khusus deh buat ini ^^

      Makasih masukannya. Ayuuk kuliah lagiii 😀

    1. Ternyata tadi siang pulang makan siang, laut di sebelah apartemen udah mulai menunjukkan tanda-tanda membeku tuh, mbak.. *joged-joged* *aneh, kok malah seneng*

      Iya kalo dipikir-pikir itu janjinya si dedek bule romantis sih, tapi mengingat tampangnya pas ngomong kayak gitu yaitu jail abis pangkat seratus, adanya malah jadi nyebelin.. 😆

    1. Iya e mbaak.. Ini ya rajin banget ke perpus, tapi bukannya banyak belajarnya, tapi malah banyak santai2nya sambil dengerin lagu, secara tempat duduknya nyaman banget.. 😆

        1. Tentunya!! Enak sih di Swedia ini ada eduroam. Asal udah jadi mahasiswa, bisa pake wifi di bagian Swedia manapun yang ada eduroam-nya.

          Di apartemen juga udah ada internet sih, dan tempat duduk cozy punyanya dedek bule juga ada.. Tapi kan di sini bisa sekalian ngeceng.. Wakakaka..

  2. Bawa bekal makan siang ke kampus aja, biasanya di common room atau di ruang2 tertentu ada microwave utk menghangatkan. Gue selalu gitu dulu kuliah di London, segala macam masakan sendiri gue bawa & angetin di common room kampus, alhasil temen2 yg seruangan pada ngiler pas gue ngangetin bakso kuah 🙂

    1. Iya, mbak.. Di sini juga ada student kitchen yang nyediain sekitar 10 microwave buat dipake.. Tapi karena apartemenku guling2 nyampe, jadi mending masak di rumah, sekalian bakar kalori jalan kaki bolak balik 😆

    1. Iya enak, kalo rajin.. Karena term kemarin kondisiku agak kacau, jadinya semua dirapel di term ini, bil.. jadi agak kelabakan jugaa. 😆

      Have fun yaa di Seoul! Bawain pulang oppa Lee Min Ho!!

        1. Udah jago, mbak! *hiperbola*
          Waktu awal-awal nyampe sini sih masakanku ga jelas gitu deh, untung masih bisa dimakan 😆

          Eh eh, nanti aku bikin blogpost soal ini deh 😛
          Asiiikk, bahan baruuuu.. *joged pisang*

    1. Halo Annisa,
      Maaf ya lama banget ini balas komennya.

      Kalo untuk kuliah bachelor, di sini kebanyakan pakai bahasa Swedia, cuma ada beberapa mata pelajaran aja yang pakai bahasa Inggris, itupun tergantung universitasnya.
      Jadi yang paling penting harus bisa bahasa Swedia dulu 🙂

      Yang kedua, harus siapkan Tuition Fee setidaknya 100.000 Kronor per tahun kuliah (sekitar 180 juta rupiah), untuk bachelor biasanya ditempuh dalam 3 tahun. Kalo kamu bisa dapatkan beasiswa (biasanya untuk bachelor beasiswanya dari kampus), besaran beasiswa berkisar 25%-100% dari tuition fee (sekali lagi tergantung kampusnya). Banyak-banyak aja cari informasi dari internet mengenai universitas yang diinginkan yang menyediakan jurusan yang kamu mau dan menyediakan beasiswa untuk bachelor.

      Yang ketiga, biasanya kalo beasiswa dari kampus cuma cover tuition fee. Jadi kamu juga harus siapkan living cost, setahun sekitar 91.000 Kronor.

      Persiapan yang lain, visa dkk, lebih gampang kalo kamu sudah diterima di universitas dan bisa memberikan bukti keuangan/beasiswa untuk mengajukan visanya.

      Semoga sukses ya 🙂

    1. Halo Nurul. Maaf ya telat banget balasnya.

      Setau saya, mungkin agak susah ya kalo langsung ambil program master 5 tahun. Karena harus ada penyetaraan ijazah SMA di Indonesia terlebih dahulu (yang saya kurang tau juga prosesnya gimana). Dan untuk program 5 tahun ini, khususnya yang di kampus saya, sebagian besar materi tetap diberikan dengan bahasa Swedia, jadi kamu harus menguasai bahasa Swedia terlebih dahulu.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s