Apartemenku di Swedia

Apartemenku di Swedia

Jadi ini ceritanya sambil nunggu londrian dikeringin, yang kira-kira selese jam 12.30 (tengah malam). Tadi sih mulai ngelondri jam 8 malem, e taunya diundang ke rumah temen, orang Indonesia, yang lagi latihan masak opor ayam. Padahal sebelumnya gue udah masak fettucini pake udang dan bayam gitu deh, tapi mana tahanlah hati ini menolak dimasakin opor ayam 😆 Jadi deh gue ke rumah dia. Jam 11 malem tadi baru pulang, baru mindahin londrian ke mesin pengering.

Nah sambil nunggu, nih gue ceritain tentang apartemen gue di sini. IYA YANG INI ADA GAMBARNYA.. tapi bukan gambar John yaa, abis orangnya gak di rumah seharian, ketemunya tadi pas gue keluar pintu, eh dia mau masuk. Jadi, maap kalo mengecewakan.. 😆

Awalnya gue mo cerita dulu, gimana caranya buat dapetin sewa apartemen di Karlskrona ini. Jadi gue dikasih beberapa link dari website kampus gue, dan berdasarkan saran-saran dari teman-teman Indonesia lainnya, gue pilih untuk mendaftar melalui Karlskronahem, semacam housing company gitu. Jadi di sini tuh, jarang banget nyari apartemen yang kayak model cari kos-kosan gitu. Kebanyakan pesannya online lewat housing company. Dan apartemen untuk pelajar dengan untuk profesional/yang sudah berkeluarga biasanya beda tipe.

DSCN0983

Untuk pelajar sendiri, biasanya sharing antara 2-5 orang. Gue ga mau kalo sharing dengan terlalu banyak orang, jadi gue cari apartemen yang sharing dengan 1 orang lainnya aja. Karena akan lebih nyaman untuk pakai kamar mandi dan dapur. Kalo ramean, rebutan aja pastinya pas mo berangkat kuliah kaaaaaaann.. Dan berhubung ini di luar negeri, ga banyak pilihan untuk apartemen yang sharing dengan cewe aja. Jadi deh gue dapat flatmate-nya cowok, yang taunya juga pas udah nyampe apartemen.. Hehehe..

Pesan apartemennya sendiri gue lakukan sejak bulan Mei, sejak gue nerima Admission Letter dari kampus gue. Karena modelnya waiting list, jadi siapa cepet dia dapat. Untungnya gue dapet apartemen yang ini, karena deket dengan kampus (jalan kaki paling 5 menit) dan view-nya ngadep laut doooong! *joged landak*

Nah terus, kondisi apartemennya gimana?

Koridor

Begitu masuk apartemen, langsung dihadapkan ke lorong yang langsung menuju kamar mandi. Kamar-kamar tidur di sebelahnya lorong ini. Kursi dan meja itu punya-nya John, gue kagak tau juga buat apaan, keknya sih udah sebulan gue disini, cuma dipake buat numpuk barang (yang katanya dia sih mau dibuang, tapi actionnya kagak ada), dan dibiarin gitu aja, karena orangnya mendem terus di kamar kalo pas ada di rumah. Gue udah nyoba duduk di situ, enak e, empuk.. Apa gue masukin aja satu ke kamar gue ya? 😆

Koridor_3

Di sebelah pintu masuk, disediain rak buat gantung jaket-jaket, dan ya di atas situ ditumpuk majalah-majalah dan koran-koran yang gatau itu langganan ato gimana, tapi keknya tiap bulan dianterin. Dan karena ga punya rak sepatu, jadinya ya sepatu-sepatu kami biarin aja bergeletak gitu di lantai. 😛

Koridor_2

Masuk rumah, ke arah kanan, langsung dihadapkan dengan dapur. I loooooove this kitchen! Siapa yang ga seneng masak, kalo dapurnya kayak gini. Beda 180 derajat sama dapur waktu di kosan di Jakarta dulu ya. Yaiyalah dulu itu dapurnya cuma disediain kompor gas, bak cucian seuprit, dan buat dipake rame-rame ber-30 orang (kayaknya). Dan dideket kosan ada warteg murah meriah, ya mending gue beli warteg aja lah tiap hari. Tapi kalo di sini, masak tiap hari, 3 kali sehari pun aku rela. 😆

dapur_1

dapur_2

Bagian yang paling gue suka, ya bumbu-bumbu warna-warni di atas kompor. Lengkap deh, semua ada. Cuma yang gue pake palingan lada putih sama garam doang. Hahahaha.. Bagian yang paling gue ga suka, ya rak-rak yang di atas itu! GUE KAGAK NYAMPE! nasib jadi hobbit. Jadi pas baru nyampe, besoknya gue langsung bilang sama John, tuker dong bagian naroh barang-barang, biar barang-barang gue di rak-rak yang bagian bawah aja, jadi ga perlu jinjit/loncat2 kalo mo ngambil barang. 😆

dapur_3

Oh, dan buat naroh sampah, ada lemari di bawah bak cucian. Dan dipisahin antara, sampah kaleng-kaleng, botol plastik, sampah organik, dan sampah non-organik 😀 Urusan buang sampah ini, akan menjadi postingan menarik lainnya yaa.. 😛 Satu lagi info penting *halah*, di tempat cuci piring ada sikat yang pegangannya panjang warna biru itu kan? buat apa? Ih ndeso ya kitah, ya itu buat cuci piriiiing.. Kalo di Indonesia kan biasanya pake sabut doang tuh (yaoloh jadul deh bahasa gue), nah kalo di sini, biar cepet, ya disikat aja piring/wajan/dll-nya, jadi benda-benda yang lengket itu kan gampang lepasnya. Cepet bersih deh. 😆

dapur_4

Paling menyenangkan lagi, view dari dapur ke luar dooooooong 😉

dapur_5

Terus, lanjut ke kamar mandi yaa.. Kamar mandinya simple aja kok, cuma itu showernya bagi gue agak kekecilan, secara tiap mandi entah kenapa tangan gue lah, ato kaki gue lah, pasti ada nendang-nendang itu kaca pembatas 😆 Gue padahal mungil gini loh, mandinya lasak! Begimana si John yang badannya raksasa gitu ya.. Hihihi.. Oiya jadi inget, pas malem pertama nyampe, gue tuh ga bawa sabun dan sampo dong. Lupa mo beli sachet2an gitu. Jadi akhirnya ngetok kamar si mas bule brondong ini, dan dengan polosnya bilang, minta sabun dan samponya. Jadi deh gue bau AXE, tapi kenapa gak ada bidadari turun dari surga jatuh di hadapanku ya.. Eaaaa… 😆

bathroom

Next, yang paling penting! Kamar gue doooongg.

kamar_1

Untungnya apartemen gue ini udah bisa dibilang full furnished lah. Udah ada tempat tidur, meja belajar dan rak buku. Cuma yang paling bikin gue bingung, gak ada lemari pakaian!!! HWHAAATT?? Begimana ini naroh baju-baju gue?? Oiya, sebelumnya sempet gue ceritain kan, kalo temen baru gue, orang Indonesia, udah duluan ngambilin kunci-kunci apartemen gue, karena gue nyampenya jam 7an, dan kantor Karlskronahem-nya udah tutup. Jadi deh baru besoknya gue datengin itu kantor, dan protes nanya, kenapa gak ada lemari bajunya. Eh dengan polosnya si ibuk staf menjawab, “tapi di luar ada lemari kan, di koridor?”. Gue menatap dengan tak percaya, “iya sih ada, tapi mosok baju-baju saya di taroh di lemari di luar?” EH PLIS DEH. Kalo flatmate-nya cewe, mungkin cuek aja ya.. Lah ini flatmate-nya cowok.. Ane kan orang Indonesia, bu. Masih punya tata krama getoh (sok). Dan lemari di luar itu ya nempel sama bangunannya, ga bisa dipindah2in kaliiiiiikkk!! Jadi deh akhirnya sebagian rak buku gue jadiin lemari baju dadakan. Untung rak bukunya segede gaban.

kamar_2

Besoknya gue ceritain ke John, nanya apa di kamarnya ada lemari baju, eh ada dong. Pas denger cerita gue, dia cuma bilang.. “Hooo, pantesan kamarnya keliatan lebih luas.” GUBRAK! 😆

Baidewei, ini penampakan kamarnya kalo di malam hari. Lampunya kuning gitu lah kayak di hotel, yang sukses bikin gue males belajar tiap malem. Jadinya kalo mo belajar, gue ngendon di dapur, karena lampunya lebih terang. Hihihi..

kamar_3

Dan ini penampakan apartemennya dari luar. Kamar gue keliatan di paling kanan bawah. Langsung menghadap laut.

DSCN1535

Dan kalo jalan dikit ke luar, pemandangan sore-sore-nya nampak seperti gambar panorama di bawah.

DSCN1501

Jadi gimana, udah ga penasaran lagi kan sama apartemen gue? 😉

Advertisements

40 thoughts on “Apartemenku di Swedia

  1. Aku tuh terpengaruh cerita-cerita buku atau film.. dari kecil pengen tinggal di apartemen yang kayak gini (ala ala luar negri gitu).. Sharing apartment gapapa dehhh.. Aduh suka tempatnya! Cuma soal lemari, ehm lumayan jadi masalah ya hahaha.. Semoga betah dan ga ada aneh-aneh ya! Dan bisa belajar rajin juga haha 😀 😀

    1. Karena semuanya putih, sampe lautnya juga beku 😆

      Ih IKEA terdekat itu di kota yang 90 km ke utara dari sini, tin.. Gue ini mah tinggalnya di desaaahahahahaha…

  2. furniturenya lucuk, masukin dalam aja fri 😀 nyaman yak itu bumbu warna warni udah dr sono ya.. suka liatnya jd pgn masak. mana nih penampakan john 😛

    1. Hahaha.. tergoda sih buat masukin ke kamar, buat leyeh-leyeh baca buku sambil ngadep jendela kamar yang ngadep laut itu.. (bangga banget sama ngadep-laut-thing ini 😆 )

      Bumbu warna-warni itu beli siiiih.. Hiahaha..

      *tarik2 John* *poto*

    1. Inspirasi buat belajar fotografi, mbak.. 😆

      Mosok iya gedean apartemenkuu? Mungkin karena barang-barangnya ga banyak kali, karena standar anak kuliahan gitu 😛

      Kalo ini kamar dimasukin barang-barangku selama kerja di Jakarta (4 taun kemaren) juga ga bakal keliatan gede keknya, secara ada piano segala.. 😆

  3. Huaaaa.. apartemennya bagus Trie.. manalah ngadep laut langsung lagi.. ckckckck..

    Oh iya.. tetep si ganteng manaaaaa? *padahal udah banyak yang nanya* hahaha

    1. Yoyoy, mbak! Ngadep ke lautnya ini yang bener2 comfy.. *joged landak* But NOT for so long, bentar lagi putih semua 😆

      Dedek bule ga mau dipublikasikan niih.. Huhuuu.. Ntar aku bujuk-bujuk lagi deh biar mau.. Hihihi..

  4. Wah, reportasenya lengkap…. 😀 kurang foto si John aja…. Repot juga kalo ngga ada lemari baju….Lungsuran ngga ada ya? Mau saya bawain dari sini tapi kejauhan pake mobil… tahun depan mau pindah juga ya, tanggung jadinya. BTW, itu bangku putih di koridor namanya lenestol, nggak tahu dalam bahsa swedia apa (kursi yang ada sandaran tangannya, biasanya ada pasangannya buat naruh kaki juga), nyaman banget memang. Di rumah ada soalnya, favorit hubby buat mojok sambil baca2x 😀

    1. Ahahaha.. Iyaaa….
      Tadi udah bilang sama John, banyak yang request potonya niiih.. Ntar pake baju bagusan dulu katanya.. 😆

      Iya, ga mo beli beli barang besar nih, mba.. Abisan taun depan pindah lagi.. Jadi memanfaatkan yang ada dulu deh..

      And yeeeessss!! itu kursi enyaak bangeeett.. di pake tidur juga maknyuuusss.. 😆

  5. Mbak tertarik dengan ceritanya…hihiii kebetulan mau ke swedia akhir bulan sept ini. Bgmn sih cr cri apartment nya sya udh 3 bulan cari susah bener ga dapet2
    mau bantuannya yah mbak

    Yenni

    1. Halo Yenni! 🙂

      Cari apartemen di Swedia, tergantung kamu maunya ke kota mana. Kalo aku sekarang sekolah di Karlskrona, jadi taunya untuk cari di Karlskrona, pun khusus untuk pelajar.

      Mungkin kamu bisa juga coba cari apartemen lewat http://www.blocket.se, sayangnya berbahasa swedia. Tapi, bisa coba buka website tsb dengan google translator. Semoga berhasil ya 🙂

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s