Taksi di Jakarta

Taksi di Jakarta

Tadinya sih mau update hasil fitness setelah 2 minggu, tapi berhubung kamis besok ini jadi sudah 4 minggu fitness, jadinya update soal fitness-nya nunggu hasil timbangan kedua aja.. Hihihi..

Jadilah update blog hari ini dipersembahkan untuk Taksi-taksi di Jakarta aja.. Hoho..

Setelah lebih dari setahun hidup di Jakarta sebagai Motor Biker (cieeh), sekali-sekali gue tetep butuh pake Taksi. Alasan utama sih biasanya ya males bawa motor, terutama kalo tempat tujuannya ga jelas punya parkiran motor yang enak atau nggak. Alesan kedua teratas, karena ga tau jalan πŸ˜€ Biarpun udah tinggal 4 taun di Jakarta, jalan yang paling gue hapal cuma jalan bolak-balik kantor kosan, bolak-balik kosan ke kosan temen deket, dan bolak-balik kosan ke mall terdekat. Hahaha..

Perusahaan Taksi yang dipakai juga macem-macem, tapi seinget saya yang pernah saya pakai itu adalah Blue Bird, Express, Taxicab, Taxiku, Putra, Gamya, Cipaganti dan Taksi Pe.

Gue ceritain pengalaman-pengalaman yang gue inget nih ya.

Satu, Taksi Pe. Gue gatau nama aslinya Perusahaan Taksi ini apaan (sumpe suwer ga boong). Waktu gue naek taksi ini, pas belom bawa motor, dan waktu itu pulang kantor malem-malem. Mungkin karena kecapean dan mata udah ga beres karena kabur, gue kirain ini Taksi Blue Bird, secara warnanya rada sama pun lampu taksinya juga mirip-mirip. Pas naek, ternyata taksinya jelek, dan gue tetep ngira itu Blue Bird, secara tarif pertama gue adalah 6000 rupiah. Pas di jalan, supirnya bawa mobilnya ga enak banget. Pas nyampe kosan dan turun bayar, kok kayaknya kemahalan, cuma males cari masalah. Hahaha.. Pas turun nutup pintu baru deh nyadar, emang bukan Blue Bird.. *ngok*

Dua, Cipaganti. Gue kayaknya baru sekali naek taksi ini. Harganya tarif atas, karena seinget gue pas naek juga di argonya juga udah dipasang 6000 rupiah. Dan waktu itu dapat supirnya wanita dan baiiiiik banget. Gatau kenapa gue ga pernah pake ini lagi.. Hihihi..

Tiga, Express, Gamya, Taxiku, Putra dkk yang Tarif Bawah. Selain Blue Bird, mungkin gue paling sering naek taksi-taksi ini. Kalo Express dulu alesannya, karena murah dan mobilnya bagusan dibanding yang laen. Tapi akhir-akhirnya gamya, putra, dll juga mulai pakai sedan yang enakan. Jadi kalo pas mepet-mepet duitnya mending naik yang murah-murah aja. Cuma kadang yang paling sering ga enak adalah cara nyetir supir-supirnya. Seringnya sih kalau naik taksi-taksi ini, nyampe tempat tujuan pasti gue rada mual karena mabok. Biasanya gara-gara cara ngopling dan ngerem yang ga enak, jadi pas di dalam taksi gue bagaikan naek kuda (padahal belum pernah ngerasain naek kuda sih, kecuali kuda-kudaan di Dufan). Jadi kadang kalau memang lagi cape banget, mendingan gue naik pilihan paling top, yaitu Blue Bird. Kalo Taxiku dulu adalah pilihan kalo mau ke Bandara, karena bayar tolnya gratis. Karena udah ga gratis lagi, jadi jarang pakai lagi πŸ˜† dan kalo Taxicab senengnya karena ada tipinya πŸ˜€

Empat, ya Blue Bird. Tentunya gue paling sering pakai ini. Memang sih tarifnya lebih mahal, tapi biasanya memang cara bawa mobil supir-supirnya lebih enak, lebih ramah, dan lebih terpecaya. Namun lama-lama mangkel juga, karena seringnya ga tau jalan dengan alasan “baru 3 hari di Jakarta”. Lah padahal alesan kita pake Taksi juga kadang-kadang ya karena gatau jalan tadi.. Huff.. Trus akhir-akhir ini juga gue suka mangkel, karena hampir tiap kali naek taksi, supir taksinya ga punya kembalian dengan alasan “baru narik”. Lah, kadang gue mana bisa ngira2 bakal habis neksi berapa, dan biasanya uang di dompet juga uang besar bukan uang kecil (ga maksud sok, tapi emang gitu). Jadinya suka kesel aja, kalo naksi 25 ribu, trus adanya uang 50 ribu, trus kembalian gak ada. Ujung-ujungnya harus jalan lagi ke deket warung supaya bisa tukar duit dulu.. *tapok jidat* *jidat bieber*

Well, masalah gatau jalan dan gada kembalian tu memang kadang umum ya, ga cuma supir blue bird aja, yang lain-lainya juga. Jadi kalau dapat supir taksi yang tau jalan, ramah dan punya kembalian ya Syukur Alhamdulillah, kalo ga ya nasib gue deh..

Akhir-akhir ini malah lebih sering tetap naik motor daripada naik taksi, berhubung cerita-cerita seram perampokan di taksi. Jadi malah was-was gitu..

Gitu deh cerita akuuh.. Cerita kamoh begimanah? πŸ˜€

Advertisements

8 thoughts on “Taksi di Jakarta

  1. Taksi Pe itu dulunya namanya Taksi Prestasi, nama dulunya lagi President Taxi. salah satu pelopor taksi di jakarta (waktu namanya president taxi) tapi karena sekarang sudah milik perorangan jadi susah ngelacaknya kalo ada apa2 dan karena (dulu) sering banget terjadi kejahatan di taxi ini makanya namanya terus ganti2.

  2. pengalaman naik taksi, seringnya express, blue bird dan primajasa. express ya karena supirnya lebih tahu jalan ketimbang blue bird dan murah hehe πŸ˜€ kalo blue bird gw pilih kalo sudah kehabisan express :)). kalo prima jasa sering naik ini waktu tinggal di daerah selatan, dia hapal daerah selatan plus jalan tikusnya. rekomended untuk daerah depok, ciganjur dan ciputat, ah tapi sayang nama baik tercoreng karena berita kriminal kemarin.

  3. aku juga pernah naik taxi entah apa. tak setop karena dari jauh warnanya biru, dan saat itu pagi buta aku dari airport jadi masih setengah lieur ini mata. setelah naik baru sadar kalau taxi-nya jelek banget. ac gak nyala dan pas gw mo turun ternyata pintu bagian penumpang ga bisa dibuka dari dalem, jadi harus dibukain dari luar. instead of ngerasa bagai tuan putri karena dibukain pintu, yang ada gw malah ngeri. kondisi kayak gitu kan strategis bagnet buat tindak kejahatan. mana si sopir gak punya kembalian pula, akhirnya direlain deh itu kembalian. masih untung gw bisa sampai rumah dengan selamat. hiiiy…

  4. @ipied: iya ya.. kadang kesian juga sih kalo emang supirnya niat kerja baik.. tapi ya begitulah, nila setitik rusak susu sebelanga πŸ˜€

    @oelpha: ho’oh ya pha, yang penting sampai dengan selamat.. gue juga gitu tuh, kalo naek taksi sekarang, bawaannya deg-deg-an mulu.. kalo dah nyampe kos, nyampe kasur, baru deh lega..

  5. belakangan ini naik taksi kalo lagi bawa Cissy (my baby) ajah.. seringnya sih naik motor.

    tapi, kalo buat jarak tertentu naik taksi tarif atas dan tarif bawah, itu sama aja total argonya. secara, kalo tarif atas, biayanya nambahnya agak lama, tapi kalo tarif bawah biayanya nambahnya lebih cepet. #berdasarpengamatan

    anyway, dulu paling percaya sama blue bird, tapi ya.. kalo ga kepaksa banget, lebih milih taksi macam express/gamya/cipaganti/putra. soalnya, entah kenapa kalo pake blue bird mobilnya suka ga sreg gitu.. kalo yang lain-lain, lebih nyaman.. apalagi taxiku yang pake mobil amrik. #halah

  6. Oh, gitu ya 😯

    *nyatet nama-nama taksi*
    *terutama yang Tarif Bawah*
    *sapa tau besok nyasar di Jakarta*
    *tapi sapa tau juga mau dijemput sama aftrie*

    *lalu ditimpuk pake mekbuk*

  7. @billy: masa’ sih bil? kok gue malah lebih enak pake mobilnya blue bird ya dibanding yang laen.. tapi ya itu mungkin pengaruh gaya nyupir supirnya juga sih.. kalo pas dapat yang ga enak, mau mobilnya enak gimana juga, tetep bikin mabok πŸ˜†

    @papieric: pappiiiiii.. kalo kamu ke jakarta, anak yang berbakti ini akan jadi tour guide-mu kok pi.. tapi khusus tour guide buat shopping.. *pletak*

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s