Pengennya sih..

Pengennya sih..

Ngg..

Dulu waktu kecil saya pengen jadi Insinyur yang bisa bangun rumah saya sendiri. Ngeliatin Tante dan Om saya yang Insinyur, profesi itu rasanya keren banget apalagi saya memang keren. Pun dari kecil, saya udah suka menggambar. Begitu SMA, nerima formulir PMDK dari sekolah, saya malah mendaftar masuk Teknik Elektro. Toh saya pikir, sama-sama teknik gini, adalah acara menggambar-gambar. Fakta berkata, acara menggambar di situ ternyata jauh dari yang saya harapkan alias ndak ada sama sekali nggambar rumah..yaiyaalaaah, sehingga saya yakin saya ga mungkin berhasil jadi pencipta gedung, apalagi disuruh bikin bagan instalasi listrik, gatot deh.. Hihihi.. Walo sekarang menggambar udah gampang, software-software untuk itu sudah banyak, tapi saya masih senang menggambar manual. Namun saya akui, gambar saya ga sebagus dulu waktu saya masih kecil. Jadi sekarang saya lebih senang mewarnai.. :p Alhamdulillah, walo lulus dengan sangat menyesal karena ndak bisa dapat tanpa gelar Insinyur di depan nama saya, bagaimanapun juga saya tetep ST.. tapi bukan ST12. Titik.

Waktu TK, saya dibelikan keyboard yang tidak berukuran mungil untuk saya yang mungil waktu itu. Kalo sekarang, keyboard saya udah terasa mungil, apalagi tuts2-nya, makanya kalo maen di piano ato keyboard2 terbaru jeman sekarang, saya kagok karena emang ga bisa, dan jadi lupa apa yang saya bisa mainkan. Sejak TK juga, selain pengen jadi insinyur, saya juga pengen jadi pianis.. Hihihi.. Dulu punya buku 3 seri, tentang belajar keyboard, tapi ternyata jarang saya sentuh.. Waktu kelas 1 SMA sempet les piano sebulan, sampe dimarahin Ibu saya, karena saya jadi ndak belajar pelajaran sekolah karena main keyboard mungil saya terus. Akhirnya pun ga ngelanjutin les karena Bapak saya dipindahin tugas ke kota lain dan saya pindah balik ke Pontianak. Sampe sekarang mo les piano lagi ga kesampai2an.. Les sebulan yang dulu itu, lumayan bikin saya cukup tau tentang cara mbaca partitur. Walau ndak lancar mbacanya, tapi saya dulu bisa maenin Invention *dengan tempo sangat lambat*, Canon in D dan Only Hope-nya Mandy Moore. Kalo sekarang, karena terakhir megang keyboard itu udah hampir 3 taun yang lalu, saya udah ndak bisa maen apa2 lagi kecuali Ibu Kita Kartini πŸ˜†
Sampe sekarang masih pengen banget les piano. Tapi karena tempat les di Jakarta yang saya tau, harganya selangit, yang cuma sekali seminggu, yang cuma 45 menit (kapan jagonya gue??), jadi saya masih mencari-cari tempat les yang tepat. (murah, minimal 2 kali seminggu, sekalinya masuk 1 jam.. hihihi..)

Waktu sekolah di Kalimantan Timur, saya yang suka menyanyi ini sangat menemukan wadah menuangkan bakat saya yang tentu saja tidak terpendam. Sering ikut paduan suara, sering ikut lomba nyanyi (walo ndak pernah menang). Salah satu guru kesenian saya malah sempat mengundang saya dan temen-temen saya untuk rekaman di lab komputer sekolah.. πŸ˜† Yang hasil rekamannya itu suka diputar di Ruang Guru.. *jadi malu* Saya ingat dulu waktu rekaman, nyanyi lagu Nada Nada Cinta-nya Rossa, dan When You Tell Me That You Love Me-nya Diana Ross.. Dulu waktu kecil, suara masih melengking, nyanyi lagu yang tinggi-tinggi pun nadanya sampe. Kalo sekarang? Masi bisa dong *sombong* tapi abis itu ngos2an nyari suara.. Wkwkwkwkwk.. Kebetulan waktu SD, saya punya geng-geng-an terdiri dari 5 orang yang mana kami suka berubah jadi Spice Girls gadungan (pada saat lain berubah jadi Geng Sailor Moon, pada saat lainnya jadi Geng Power Rangers).. Hihihi.. Saya dan 2 orang diantaranya sampe sekarang masih suka ketemuan, karaokean (yippiiiie..). Satu orang lagi, sepertinya memutuskan hubungan pertemanan (ninja). Dan yang satu lagi, saya harap sudah tenang di atas sana πŸ™‚ Amiiin..
Walopun saya senang menyanyi dan katanya suara saya bagus, saya ndak berniat jadi artis karena saya takut ndak pede kalo ketemu nicholas saputra ndak mau diuber sama paparazzi dan infotainment kalo saya tau2 jadi terkenal.. *pletak* Saya hanya pengen ikutan Indonesian idol.. *gubrak* (tapi bo’ong)

Hnnah, sejak kuliah, suka iri mengetahui temen-temen saya, kakak-kakak angkatan saya, dan orang-orang yang beredar di internet, bisa sekolah ke luar negeri. Saya juga pengen. Pengen doang, tapi gada usaha.. Ya mana bisa.. πŸ˜† Kalo cerita yang ini, cukup sekian deh.. Hahahaha..

*gara mbaca blog-nya Mario, jadi apdet blog juga deh.. hihihi..*

Advertisements

7 thoughts on “Pengennya sih..

  1. @mba chic : iyah mau belajar sama chika, kalo dikasih diskon gede-gedean.. bwakakaka.. (ninja)

    @mas joesatch yang legendaris : ndak mawu belajar bass.. udah jago.. (tapi bo’ong).. maunya pianoooo.. *sambil ngerengek gaya anak kecil minta mainan*

  2. Wah mayoritas tentang musik. Kalo mau les nyanyi sini sama saya. πŸ˜€

    @joesatch yang legendaris
    Astaga, antum fitnah… itu jenggot sudah ana cukur tahun lalu. πŸ˜†

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s