UP to a Proposal

UP to a Proposal


Okeh! Saya mo cerita

Jadi begini, saya itu pengen banget nonton UP, pilem animasi dari Pixar. Waktu dulu ngeliat trailernya di bioskop sih, ga terlalu sreg ma gambarnya: Kakek-kakek ngono plus bocah kecil ndut. Tapi setelah berapa kali ngeliat terus tiap kali saya nonton di bioskop, jadi pengen nonton juga. Karena saya batal nonton Ice Age 3: gajadi-jadi mulu ; jadi pengen banget nonton pilem animasi satu ini. Dan juga dari cerita temen-temen, bilang ni pilem bagus banget.

Hnnah..berapa kali saya mo nonton itu ndak jadi, karena: 1. gada temen; 2. temen-temen ternyata udah pada nonton, dan ndak mau diajak nonton lagi; 3. saya sibuk ngider kesana kemari pas wiken, nyari kos, dan akhirnya pindah-pindahan kos.

Akhirnya kemaren ini, saya putuskan untuk nonton aja sendiri. Kebetulan yang maenin pilem ini, di dekat-dekat tempat saya ngantor, tinggal: Pejaten Village dan Plaza Senayan. Nah, kemaren itu kebetulan juga saya ada seminar di Sentra Senayan, toh tinggal loncat, nyampe deh ke PS. Jadi plan sudah bulat. Pas saya chatting dengan temen saya dari SD, yang sekarang kerja di Jakarta juga, ternyata dia mau ikut, karena blum jadi-jadi juga nonton. Horeee, ada temennya deh

Selse seminar di Sentra Senayan, ternyata oh ternyata, saya harus balik ke kantor. Ngapain? Absen pulang Waktu sudah menunjukkan jam 15.45, dan jam pulang saya itu jam 16.00. Oke baeklah, gak susah, untuk balik ke kantor, dan balik lagi ke PS, toh kantor ma PS deket ginih. Paling jam 17.00 juga saya udah di PS lagi, pikir saya.

Lagi-lagi, ternyata oh ternyata, hentah kenapa kemaren itu kok ya muacet tenan je! Dari Sentra Senayan, nyampe kantor saya, it took an hour! Padahal minggu lalu di jam yang sama, dari SS I sampe kantor itu cuman 15 menit! Akhirnya jam 17.00 saya baru nyampe kantor lagi. Naek untuk absen, dan sempetin ganti sepatu sama sendal jalan saya, trus saya langsung cabut lagi menuju PS. Dengan kepala yang lagi senat-senut, saya yang tiba-tiba males pakek kopaja dengan sombongnya naek taksi.

Kalo waktu normal, pake taksi dari kantor saya ke PS, mungkin sekitar 15 menit. Kali ini saya menghabiskan waktu di jalan, sambil chattingan ma temen saya: yang sekalian minta dijemput coz kantornya di sudirman; and it took about an hour too *kere deh gue mbayar teksi..cih!*

Ujug2nya pokoknya saya dan temen saya nyampe di tempat mba-mba penjual tiket itu jam 18.30

Ngeliat daftar pelem yang maen, UP ada yang 3D jam 19.30, dan yang biasa jam 19.45. Yay!! Tetep sempet bisa makan dulu sebelum nonton..

Tepat sebelum membeli tiket, saya dan temen saya ngeliat kalo The Proposal sudah maen juga. Yap! Yesterday was Wednesday, Premiere Time! Yeah!

Pertentangan batin pun muncul antara The Proposal dengan UP. Saya dan temen saya sampe ciat-ciat memperagakan ilmu kungfu yang di dapet sejak nonton Merantau *boong banget deng*

Pada akhirnya… Nonton dua-duanya? Tentu tidak!! Semangat 45, saya dan temen saya malah milih nonton The Proposal!! Gyahahahaha…

dan saya batal nonton UP..
lagi..

Advertisements

7 thoughts on “UP to a Proposal

  1. @mba chic: sepertinya blum bisa nonton di bioskop lagi deh, karena udah kere abis mbayar taksi *halah*, ditahan-tahan sampe abis lebaran deh, toh kalo malem tetep ga bisa keluyuran, mo tarawehan.. *sok alim*

    @mas jauhari: huihihihi..memang sangat sayang, maka daripada itu, saya akan beli dvd-nya saja.. ngg.. (ninja)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s